Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 20 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 05 Maret 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 20 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 20 Bagian Kedua

Dia panik, tapi dia tidak menganggapnya setengah buruk, meski dia lebih bingung dengan fakta bahwa dia suka bersamanya. Dia bertanya-tanya apakah mungkin dia merasa kasihan padanya untuk sesuatu.
Mawang mampir ke General Store mencari Nenek, dan cucu tersebut menawarkan untuk menukar nomor telepon dengan Mawang dan memanggilnya saat dia kembali. Dia memperhatikan anak yang memakan bubur jamur, makanan kesukaannya, dan mereka bahkan tahu restoran yang sama yang membuat yang terbaik di kota.

Mawang pergi untuk memasukkan nomor teleponnya ke dalam telepon anak itu dan berhenti sejenak saat melihat wallpaper itu adalah tembakan bintang jatuh dari malam dia menerima hukuman Iron Fan di tempatnya. Cucu mengatakan bahwa Nenek bersikeras bahwa dia pergi keluar malam itu dan tunduk pada bintang-bintang.


Dia mencatat bahwa Mawang pasti pernah melihat kelopak bunga yang jatuh hari ini juga, menunjuk ke beberapa kelopak yang menempel di bagian belakang telepon Mawang. Saat dia mulai mendeskripsikan hujan mekar yang tiba-tiba, Mawang terkejut dengan perasaan aneh ... Apakah itu pengakuan?

Mawang meminta nama anak itu, dan dia menjawab, "Hong Hae-ah." Mawang diatasi dengan emosi dan sepertinya dia menangis. Dia kembali ke kantornya untuk menanyakan potret Fan Besi jika nama anak mereka adalah Hong Hae-ah. Tapi dia ingat Patriark memperingatkannya bahwa saat anaknya ditemukan, dia akan diburu oleh surga karena dia seharusnya tidak hidup.


PK mendengar penata rambutnya yang menyebutkan bau busuk dan mendapati Pendeta meringkuk di sebuah sudut menunggunya, dan dia terkejut melihat betapa buruk penampilannya. Dia bertanya apakah dia akan mencuri beberapa bola energi untuk dimakannya, dan saat dia dengan mudah setuju, dia memanggilnya bodoh.

Dia bilang itu bukan untuknya, jadi Pendeta bertanya, "Kalau begitu demi dia, maukah kamu membakarku?"

PK terlihat terserang tapi dia setuju dan membawanya ke pemakaman. Dia memunculkan api biru mistis di tangannya dan ragu-ragu, jadi Pendeta mengatakan kepadanya bahwa Buja telah pergi sebelum dia menjadi iblis, dan dia satu-satunya yang tertinggal dalam tubuh ini.


Dia bilang dia tahu, tapi dia masih tidak bisa memaksa dirinya menyalakan api atau menatap matanya. Pendeta memberinya satu pesan terakhir dari Buja: "Aku menyukaimu," dan kemudian menekan tangannya ke hatinya.

Api biru menelannya dan dia mendongak ke arahnya dengan rasa syukur sebelum menghilang menjadi abu, meninggalkan PK sendirian dengan air matanya.


Patriark khawatir bahwa Sun-mi akan kehabisan waktu, dan Sekretaris Ma merasa sayang bahwa dia tidak akan pernah bisa mendengar bagaimana perasaan Oh-gong tentang dirinya. Mawang mengatakan masih ada kemungkinan dia akan melakukannya, dan menolak memberi tahu Patriarch rinciannya karena dia menyembunyikan barang dari mereka.

Mawang memintanya untuk menjawab satu pertanyaan-apakah Fan Besi bereinkarnasi sebagai bunga-dan Patriark berpura-pura meregang saat membuat O besar dengan tangannya. Bahagia, Mawang pada gilirannya memberi tahu Patriark bahwa Oh-gong bisa melepaskan gelangnya sendiri jika dia hanya menyatukan kenangannya.


Sun-mi membeli permen kapas Oh-gong untuk mencoba dan menghidupkan kembali kenangan indah mereka, tapi dia mengeluh saat dia menggambarkan setiap tanggal terakhir mereka karena telah berakhir dengan perburuan iblis. Itu memang membuat kenangan akan kenangan kembali kepadanya sekaligus, meski sekarang dia yakin dia menggunakan dia hanya untuk menangkap setan.

Dia bilang dia melindunginya, karena mereka membuat kontrak bahwa dia akan datang ke sisinya kapan pun dia takut atau berjuang atau dalam bahaya. Menurutnya itu cukup bukti bahwa dia adalah penguasa gelang, tapi dia tetap tidak membiarkannya melepaskannya.

Sun-mi khawatir bahwa mengingat lagi akan membuat keadaan menjadi lebih buruk, mengklaim bahwa dia akan merasa malu karena dia cukup mencintainya untuk menggantung bintang baginya. Tapi itu memicu kenangan mengamatinya menyaksikan bintang-bintang, dan tak lama kemudian Oh-gong ingat mengakui cintanya berulang-ulang dan mengatakan kepadanya bahwa dia memilih untuk bersamanya.


Dia memanggilnya untuk berbohong kepadanya dan menjentikkan jarinya, dan hujan dari permen bintang jatuh dari langit ke pangkuannya. "Saya pikir orang yang cukup mencintai untuk menggantung bintang di langit ... apakah saya," katanya.

Sun-mi bersikeras bahwa cintanya disebabkan oleh gelang dan tidak nyata, jadi begitu dia menghapusnya, rasa sakitnya akan berhenti. Dia mengatakan kepadanya untuk terus maju dan menghapusnya, dan akhirnya menawarkan pergelangan tangannya.


Tapi saat dia mencoba melepaskan gelangnya, itu menyala tapi tetap menyala, menolak mengalah. Dia bertanya dengan marah jika dia tahu apa yang dia bicarakan: "Apakah Anda yakin bahwa rasa sakit saya adalah karena perasaan yang diciptakan oleh benda ini?" Dia mengaku bahwa dia tidak pernah mengetahui perasaan sejatinya dan percaya bahwa cintanya akan hilang saat gelang lepas. . Dia mengatakan bahwa dia gagal dan menyuruhnya untuk kembali, dan menghilang di depan matanya.

Mawang melihat bahwa Oh-gong masih mengenakan gelang dan mengatakan bahwa dia belum menemukan cukup banyak kenangannya, tapi Oh-gong berkata dengan marah bahwa dia teringat akan bahagia dengan Sun-mi dan merasa kasihan, tapi yang dia rasa sekarang adalah rasa sakit. .

Mawang: "Tentu kamu merasa sakit. Itu tidak mungkin tidak menyakitkan. Dia sudah mati. "Dia mendesak Oh-gong untuk memulihkan kenangan itu dan tidak melarikan diri saat dia begitu dekat sampai akhir.


Oh-gong berjalan melalui kebunnya hilang dalam pikiran, dan mulai mengingat pedang yang disembunyikannya di batu karang, dan apa yang dikatakan Sun-mi tentang perasaan lebih sedih terhadap orang yang ditinggalkan. Dia berhenti di depan tempat dia memeluknya saat dia meninggal dalam pelukannya, dan akhirnya kembali kepadanya. Terengah-engah, dia bernafas lega, "Jin Sun-mi."

PK bertanya-tanya apakah Sun-mi harus kembali ke alam baka tidak pernah mendengar perasaan sejati Oh-gong untuknya, tapi Frosty mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengkonfirmasi perasaannya sekali, sangat singkat pada malam yang dingin. Dia sedang memikirkan malam dia membekukan gelang untuknya, dan dia berdiri di tempat yang sama dengan memikirkan hal yang sama.


Dia berputar-putar untuk menemukan Oh-gong di belakangnya, dan dia terkejut saat memanggil namanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingat segalanya, termasuk hal terakhir yang dia katakan kepadanya - bahwa dia merasa lega bahwa cintanya akan hilang begitu dia pergi.

Dia mengatakan bahwa dia menyimpan sesuatu darinya, dan menahan pergelangan tangannya. Yang membuatnya shock, ia langsung mengeluarkan gelangnya dan ia lenyap di tangannya. Dia memintanya untuk menanyakan sesuatu yang dia inginkan, dan dengan air matanya, dia bertanya, "Apa aku masih cantik untukmu?"


Dia menjawab, "Ya, kamu cantik. Karena aku mencintaimu. "Kyaaaa. Dia berjalan mendekatinya dan menariknya ke pelukannya, dan dia meneteskan air mata dengan gembira saat dia berkata, "Tidak ada yang hilang. Aku cinta kamu."

Hanya sesaat sebelum Sun-mi ingat bahwa dia harus kembali dan meninggalkannya sendiri lagi, tapi Oh-gong menolak untuk mengirimnya kembali seperti ini dan menyuruhnya untuk menutup matanya. Dia bilang dia punya sesuatu untuk diberikan padanya dan menekan dahinya ke miliknya.


Saat dia membuka matanya, mata kanannya bersinar merah, dan dia mengatakan bahwa dia memberinya salah satu matanya sehingga dia bisa menemukannya di mana saja. "Saya akan menemukan Anda. Tidak peduli di mana Anda berada atau bagaimana Anda telah berubah, saya akan mengenali Anda. Ingatlah namaku. Saya akan menemukan Anda, "katanya.

Dia berjanji untuk menunggu dan tidak pernah melupakan namanya, dan mereka saling menatap dengan penuh kasih saat waktunya habis dan dia lenyap.


Beberapa saat kemudian, Han-joo sedang berusaha keras untuk mengisi sepatu Sun-mi dan pergi untuk melihat sebuah properti berhantu yang dipersenjatai dengan payung kuning Sun-mi. Para hantu menertawakannya karena dia tidak dapat melihat mereka, tapi mereka mundur saat dia mengayunkan payungnya.

Dia akhirnya mengembara ke bar Frosty, dan Frosty mengatakan bahwa ini bukan tempat yang bisa ditemukan siapa saja, mencatat bahwa payung itu pasti bagaimana dia menemukannya. Han-joo mengatakan itu milik atasannya, yang dikelilingi oleh orang-orang yang sangat mengesankan sehingga dia bertanya-tanya apakah mungkin dia bukan manusia biasa. Frosty menunjukkan sebaliknya, bahwa orang-orang di sekitarnya adalah monster, yang membuat Han-joo minum untuk melepaskan gagasan menakutkan itu.


Mawang membeli tanah Kang Dae-sung yang dikutuk dan memberitahu Oh-gong tentang rencananya untuk membangun sebuah hotel di sana, yang menurut Ohong adalah ide yang buruk karena setan pasti tertarik ke sini. Mawang mengatakan itu intinya, karena kemudian dia bisa mengumpulkan poin lebih cepat dengan menangkap lebih banyak setan.

Oh-gong tertawa dan mengakui naluri bisnisnya yang luar biasa, tapi menolak tinggal di sana bersamanya. Mawang menegaskan bahwa dia akan membangun bak mandi raksasa dan memberinya tiga tempat parkir, ha.

Mawang bertanya-tanya bagaimana mereka terbawa dalam nasib Sam-jang, dan Oh-gong berkata sambil tersenyum namun mereka tersedot, dia senang bisa berdiri di sini bersama Mawang sekarang. Mawang mengatakan bahwa Oh-gong bertanggung jawab untuk mengejar kegelapan dan membawa cahaya kembali ke dunia ini, dan memanggilnya sedikit mengesankan.


Oh-gong tahu bahwa Mawang mencintainya dan memintanya untuk tidak terlalu merindukannya. Dia mengatakan bahwa dia harus berada di jalannya karena seseorang menunggunya, dan Mawang setuju bahwa mereka masing-masing memiliki jalan mereka sendiri untuk berjalan. Oh-gong berpaling kepadanya dan berkata, "Mawang, mari bertemu lagi di tengah jalan kita," dan mereka berdua tersenyum hangat.

Sekretaris Ma memperingatkan Mawang kepada anaknya untuk menjajakan hiasan magis di jalan lagi, dan dia muncul untuk menghentikannya. Hae-ah menggerutu dan bertanya-tanya mengapa Mawang mengejarnya dan bukan setan.


Mawang menawarinya di toilet hotel barunya, yang sama sekali tidak disukainya. Dia menawarkan untuk membeli bocah itu beberapa bubur, dan mereka bertengkar sepanjang perjalanan tentang apa yang diizinkan untuk dipesan.

Mawang bertanya kepada siapa dia mengambil setelah, dan Hae-ah mengatakan Nenek mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat seperti ayahnya. Mawang: "Ayahmu pasti sangat tampan." Mereka menggaruk punggung mereka dengan cara yang persis sama seperti saat berjalan, seperti salinan karbon.


Ketika sampai di rumah hari itu, Mawang sedih melihat patung monyet Oh-gong itu hilang, dan CEO Sa mengatakan kepadanya bahwa Oh-gong berkemas untuk perjalanan. Mawang menduga itu pasti perjalanan jauh jika dia mengemasi patungnya, dan CEO Sa mengatakan bahwa ia pergi ke alam baka untuk menemukan Sun-mi dan membawanya kembali.

Wajah Mawang berubah dari keterkejutan menjadi geli, dan dia terkekeh saat memikirkan malapetaka Oh-gong yang akan melayang di akhirat.

Oh-gong berjalan menuju samudera dengan koper Mary Poppins magisnya di belakang, dan dia menceritakan di sulih suara, "Tunggu aku. Kapan pun Anda berjuang atau takut atau dalam bahaya, panggil nama saya dan saya akan mencaplok Anda dan melindungimu. Karena aku mencintai kamu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/hwayugi-episode-20-final/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-20-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 20 Bagian Kedua

 
Back To Top