Sinopsis The Great Seducer Episode 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 17 Maret 2018

Sinopsis The Great Seducer Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Great Seducer Episode 1

Di kelas, seorang siswa membaca sebuah puisi cinta dengan suara keras sementara seluruh kelas, anak perempuan dan anak laki-laki sama-sama, memerhatikannya dengan hati di mata mereka. Saat dia membaca, kami melihat dia menari di sebuah klub, dikelilingi oleh wanita yang memujanya. Dia diperkenalkan sebagai KWON SHI-HYUN ( Woo Do-hwan ), pewaris tertua JK Group.
Seorang gadis bergabung dengan Shi-hyun, berpakaian untuk membunuh, dan kami diberitahu bahwa dia adalah CHOI SOO-JI ( Moon Ga-young ), presiden pelajar dan gadis terindah di sekolah. Seorang siswa ketiga dipukuli, tapi meski dia dilempar ke lantai, dia melihat kamera dengan seringai ... ini adalah LEE SE-JOO ( Kim Min-jae ), yang digambarkan sebagai "kesenangan bersalah hidup", yang hanya bahasa Inggrisnya. kata-kata adalah "cinta" dan "s3ks".


Sehari sebelumnya, Soo-ji bertemu dengan seorang wanita yang patah hati, Ji-young (cameo oleh Han Sun-hwa ), yang telah menangis secara dramatis atas Shi-hyun. Dia meminta Soo-ji untuk memberitahu Shi-hyun bahwa dia akan menunggunya, dan Soo-ji hampir saja tergelincir bahwa dia baru di SMA sebelum mengingat bahwa Ji-young mengira dia lulus.

Ji-young berkubang dalam apa yang dilihatnya sebagai roman bintang mereka, dan Soo-ji tampak sedikit cemburu. Tapi dia bingung dengan air mata wanita itu, dan dia berusaha dengan sia-sia melepaskan diri dari situasi ini.

Se-joo dan Shi-hyun telah melihat dari kejauhan, meskipun Shi-hyun lebih tertarik pada anak anjing liar yang dia temukan. Se-joo bertanya pada Shi-hyun mengapa ia putus dengan Ji-young, dan Shi-hyun menjawab dengan sederhana, "Dia tertawa. Aku tidak tahan. Aku harus menyingkirkannya, tidak peduli siapa dia. "


Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa ia melihat Ji-young berkencan dengan pria lain, tertawa terbahak-bahak. Se-joo bergumam bahwa masuk akal mengingat ibu Shi-hyun.

Setelah kelas, guru Sastra Korea memberi Shi-hyun buku dengan judul seksi. Soo-ji kagum bahwa gurunya dengan manis menggoda Shi-hyun, dan ketika gurunya menangkap bahwa Soo-ji tidak mengerti literatur, Soo-ji kembali, "Saya berada di puncak kelas saya." LOL.

Shi-hyun mengatakan kepada guru bahwa dia tidak akan punya waktu untuk membaca buku itu, melingkarkan lengannya ke sekeliling Soo-ji dan menatapnya penuh kasih sayang. Tepat saat dia akan menciumnya, Soo-ji bertanya pada gurunya apakah dia berencana untuk menontonnya. Guru mengundurkan diri, dan begitu dia tidak terlihat lagi, Soo-ji menepiskan Shi-hyun dan berseru bahwa sangat berat bahwa gurunya menyukainya. Saya pikir saya mencintai mereka.


Teman ketiga mereka, Se-joo, bergabung dengan mereka dan mencuri lolipop Soo-ji. Seorang siswa menyampaikan kartu laporan para pria, dan Se-joo melemparkan nilai-nilai buruknya pergi sementara Shi-hyun melipatnya ke pesawat terbang kertas.

Murid tersebut memberitahu Shi-hyun untuk belajar lebih banyak karena nilainya akan membuat ibunya yang meninggal sedih, mendapatkan dosis ganda pelacak mata dari Se-joo dan Soo-ji. Se-joo berteriak pada siswa kasar itu, tapi Soo-ji mengambil tindakan, melempar sampah ke kepala si brengsek. Oke, saya pasti mencintainya.

Ketika hari wisuda tiba, seorang siswa perempuan, KYUNG-JOO, mengulurkan tangan guru wali kelas sampai Soo-ji menusuknya dengan sebuah pin boutonniere. Hanya untuk membuat sebuah titik, dia menyuruh Soo-ji untuk mematuhi ibunya, sejak ayahnya dipenjara dan ibunya hanya menjalankan rumah sakit.


Sambil melirik murid perempuan yang lulus, guru wali kelas mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menjadi seorang pianis (Soo-ji: "Saya bermain cello ..."), jadi dia seharusnya menjadi seorang guru. Dia menarik teleponnya, dan Shi-hyun sidel ke atas untuk melihat dari balik bahunya foto dia dan istrinya yang sedang hamil.

Wali kelas lelucon bahwa bayi akan lucu selama itu tidak terlihat seperti dia, dan Shi-hyun menyindir, “Ini bisa terlihat apa-apa seperti Anda,” dengan senyum nakal ke arah Soo-ji. Soo-ji mengatakan kepada guru wali kelas untuk menghubungi dia jika dia membutuhkan tes ayah, hee.

Wajah Soo-ji jatuh saat dia melihat guru seni di seberang ruangan. Dia secara pribadi mengajari dia empat tahun yang lalu, dan dia telah membuat naksir dan berhasil melewatinya. Meskipun dia mudah menyerah, dia meneriakinya karena mengejar pria dewasa saat dia tertangkap dan dipecat.


Se-joo berguling ke sekolah dengan limousine beraroma bunga-bunga (tidak, saya tidak bercanda) dan mengenakan mantel velour biru gelap. Dia mengobrol dengan seorang gadis muda di lobi, tapi dia membuat wajahnya menatapnya.

Ketua dewan sekolah mendekat untuk mengingatkan Se-joo bahwa dia menyuruhnya untuk tidak datang, tapi dia mengatakan bahwa tentu saja dia menghadiri wisuda sendiri, karena ini adalah kesempatan untuk membuat kenangan yang menakjubkan. Ha, itu terdengar seperti masalah.

Pintu lift terbuka, dan Se-joo berkata dengan gagah, "Ladies first!" Tapi dia menghentikan ketua untuk masuk, mengulangi bahwa dia berkata pada wanita , dan dia masuk lift dengan gadis muda itu dan memaki sang ketua dengan senyum menyeringai. PFFT.


Seiring upacara wisuda dimulai, kami kembali ke dua bulan yang lalu. Shi-hyun telah memberi tahu Se-joo dan Soo-ji bahwa guru Sastra dan Seni Korea akan menikah, tapi itu orang Korea. guru (guru yang sama yang berhasil lulus) diam-diam berkencan dengan guru wali kelas mereka.

Mereka memasang kamera rahasia untuk urusan video, merencanakan balas dendam pada guru wali kelas karena menjadi penipu dan pria skeevy. Selama upacara wisuda, Se-joo menyelinap ke stan media dan memproyeksikan kaset dua guru yang masuk dengan mobil, lalu di hotel. Para guru mengalami skandal, dan para siswa bertepuk tangan dan bersorak.

Sebagai trio teman meninggalkan upacara, Kyung-joo canggung berlari ke atas untuk berterima kasih atas video yang mengutuk guru wali kelas. Mereka menganggap ekspresi malaikat dan tidak bersalah. Kyung-joo meminta mereka untuk berfoto dengannya, yang mereka lakukan, lalu cepat-cepat lari.


Shi-hyun bertanya kepada Soo-ji apakah dia ingin balas dendam serupa dengan guru Seni karena cara dia memperlakukannya, tapi Se-joo mengatakan bahwa mereka melakukannya - kecurangan tunangannya akan menunjukkan kepada sekolah bahwa guru seni tidak dapat melakukan tidur.

Anak laki-laki mengucapkan selamat kepada diri mereka sendiri, tapi Soo-ji memberi tahu mereka tentang balas dendam terbaik: "Ambil harta yang paling disayangi dari orang itu. Ketika orang dirampok dari harta mereka, mereka belajar bagaimana membalas dendam tanpa menyadarinya lagi. "Saya merasa kata-kata itu akan kembali menggigitnya nanti.

Di luar, Se-joo mengawasi Shi-hyun dan Soo-ji bersama-sama, lalu memantulkan kicauan bahwa mereka bertiga tidak akan pernah terlibat secara romantis. Dia mengatakan bahwa mereka harus tidur bersama sekali saja dan mengeluarkannya dari sistem mereka, dan Soo-ji hampir menundukkan kepalanya.


Dia meluruskan saat dia melihat pacarnya saat ini, KI-YOUNG ( Lee Jae-kyun ). Anak laki-laki memprotesnya pergi bersama Ki-young, tapi dia mengatakan kepada mereka dengan tegas untuk diam dan bersikap baik. HA, aku suka gadis itu adalah alfa tak terbantahkan dari kelompok mereka.

Kyung-joo dan seorang teman melangkah ke restoran dan menyimpan kartu identitas mereka, mengatakan kepada server bahwa mereka lulus SMA hari ini dan dengan demikian bisa minum secara legal. Mereka tidak menyebutkannya secara teknis, teman Kyung-joo EUN TAE-HEE ( Joy Velvet Merah ) adalah seorang putus sekolah dengan sertifikat kesetaraan SMA.

Kyung-joo mengaku bahwa dia mengatakan kepada orang tuanya bahwa kelulusannya adalah minggu depan, karena kapan pun dia bersama ibunya, orang-orang bertanya apakah dia diadopsi. Dia menyebutkan lelucon yang Shi-hyun, Se-joo, dan Soo-ji dimainkan pada upacara tersebut.


Tae-hee bertanya curiga jika Kyung-joo menyukai salah satunya. Kyung-joo mengungkapkan bahwa dia memang naksir salah satu dari mereka, meski dia tidak mengatakan siapa.

Dengan Soo-ji keluar bersama Ki-young untuk malam hari, Shi-hyun dan Se-joo memukul klub. Di sebuah ruangan pribadi, seorang wanita paruh baya terisak-isak pada pacarnya bahwa dia jauh lebih cantik daripada putrinya, tebak karena itulah dia berbohong tentang tanggal kelulusannya. Ah, ini pasti ibu Kyung-joo, NA-YOON, yang nampak manis, kalau agak redup.

Iritasi, wanita-wanita lain mulai pergi, tapi mereka berhenti mati saat Shi-hyun dan Se-joo memasuki ruangan. Shi-hyun segera mengklaim Na-yoon yang menangis, sebagai wanita tercantik di ruangan itu, dan Se-joo menyindir bahwa dia memiliki hati yang sangat bermurah hati. Na-yoon berhenti menangis saat Shi-hyun duduk di sampingnya, dan dia memperhatikan bahwa dia sepertinya tidak masuk ke pesta dan percakapan terjadi.


Ki-young mengajak Soo-ji untuk minum minuman di klub yang jauh lebih mewah, dimana teman-temannya berkomentar keras tentang usianya yang masih belia. Seorang pria bertanya dalam bahasa Inggris mengapa Ki-young berencana untuk menikahi Soo-ji padahal usianya belum berakhir, tapi Soo-ji memelototinya seolah dia mengerti setiap kata.

Dia mulai mengatakan sesuatu, tapi Ki-young memotongnya dan menariknya menjauh dari kelompok tersebut. Dia mengatakan kepadanya dengan merendah bahwa ibunya memintanya untuk berkencan dengannya, jadi dia melakukannya, karena dia cantik.

Tapi dia menjelaskan bahwa keluarganya tidak cukup jauh dari kelas tinggi sehingga dia bisa mempertimbangkannya untuk menikah. Soo-ji bertanya mengapa dia berkencan sama sekali, dan Ki-young mengatakan kepadanya bahwa ketika ayahnya ditangkap, keluarganya mencoba menyewa seorang pengacara dari perusahaan keluarganya, namun mereka menolaknya. Dia menambahkan bahwa jika keluarganya telah menyetujuinya, maka ayahnya pasti akan turun.


Dalam prosesnya, ibunya memutuskan bahwa dia menginginkan Ki-young sebagai pacar putrinya. Dia bergumam di telinga Soo-ji, "Katakan padanya untuk lebih realistis dalam memilih menantu masa depannya. Ini akan bagus untukmu juga. "Oh, kau sombong, pantat penting .

Soo-ji pergi dan pergi ke rumah sakit keluarganya, di mana dia menemukan ibunya di kantornya. Ibunya mengatakan bahwa dia senang Soo-ji putus dengan Ki-young, karena dia akan menghentikan kencan mereka. Soo-ji dengan marah menyampaikan pesan Ki-young.

Dia bertanya apakah ibunya meminta firma hukumnya untuk membela ayahnya, dan apakah, jika mereka setuju dan membebaskan ayahnya, ibunya tidak akan meninggalkannya. Ibunya mengatakan bahwa dia tidak meninggalkan ayahnya, dia hanya melindungi rumah sakit itu.


Di klub, Na-yoon meninggalkan ruangan sebentar, dan teman-temannya memanggilnya dengan kesal dan bodoh di belakang punggungnya. Satu proposisi wanita Shi-hyun, dan Na-yoon kembali melihatnya terlihat sangat nyaman dengan temannya. Dia mulai duduk di tempat lain, tapi Shi-hyun mengatakan kepadanya bahwa kursinya adalah oleh dia dan memerintahkan wanita lain untuk pergi. Aduh.

Na-yoon bergabung dengan Shi-hyun, dan wanita yang dia tolak dengan ceria menyebutkan bahwa Na-yoon adalah yang tertua di antara mereka. Dia bertanya berapa umur Shi-hyun, tapi dia hanya melingkarkan lengannya di sekitar Na-yoon dan meringkuk dengan banau sehingga dia cukup tua untuknya.

Dia cukup mabuk nanti saat Na-yoon menghentikannya untuk pergi. Dia terlihat kesal sesaat sebelum berbalik kembali dan menuangkan mantra lagi. Dia bersandar, mengharapkan dia untuk menciumnya, tapi Se-joo muncul dan mengejutkan ciuman leher Shi-hyun, jadi daun Na-yoon.


Beberapa saat kemudian, Soo-ji muncul, meraih minuman Se-joo, dan menurunkannya dalam satu tegukan saat orang-orang menyeringai bahwa itu beralkohol. Rupanya dia tidak bisa menahan minuman kerasnya, jadi dia sangat mabuk saat mereka membawanya pulang dengan limo mereka. Dia duduk di antara mereka, dan Se-joo menawarkan bahunya untuk bersandar. Sebagai gantinya dia menjatuhkan kepalanya ke bahu Shi-hyun, dan Se-joo menyesap sampanye untuk menyembunyikan kekecewaannya.

Dia kesal karena Ki-young menghina ibunya, dan Shi-hyun dengan takjub bertanya bagaimana mereka bisa mengembalikannya. Soo-ji bertanya kepada anak laki-laki apakah mereka mengira ibunya aneh, dan keduanya bersikeras mereka tidak, mungkin sedikit terlalu tegas.


Soo-ji mengikatkan tangannya ke tangan mereka dan bertanya apakah mereka ada di sisinya, dan mereka berpose patuh, "Tentu saja!" Se-joo bergumam bahwa ia memiliki firasat buruk tentang pacarannya dengan Ki-young, tapi Shi-hyun hanya menepuk kepala Soo-ji, tampak bingung.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/03/the-great-seducer-episodes-1-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-great-seducer-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Great Seducer Episode 1

 
Back To Top