Sinopsis Eulachacha Waikiki 9 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 09 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 9 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 9 Part 2

Seo-jin dan Joon-ki masuk ke sesi pertengkaran konyol mereka yang lain, dan Yoon-ah mengeluh bahwa mereka melakukan ini setiap kali mereka bertemu. Soo-ah menyindir bahwa orang menjadi dekat seperti itu, tapi Seo-jin dan Joon-ki keduanya menyatakan bahwa hal itu tidak akan pernah terjadi. Kata-kata terakhir yang terkenal
Mereka bertarung lagi saat Joon-ki hampir menjawab telepon Seo-jin, karena mereka memiliki model yang sama. Tiba-tiba, mereka mendengar suara chipmunk-y dari atas, dan mereka pergi untuk menemukan Doo-shik menyanyikan balada yang menyedihkan dengan mesin karaoke. Seo-jin memanggil Dong-gu untuk membuatnya berhenti, tapi dia hanya bergabung dengan Doo-shik, dan mereka meringkuk tentang hati mereka yang patah. Kata-kata bahkan tidak bisa menggambarkan betapa lucunya ini.


Beberapa saat kemudian, Joon-ki berlatih sesuai perannya saat dia mendarat di sebuah film. Dia sangat senang bisa bermain sebagai jaksa yang menghukum gangster, tapi tentu saja Seo-jin mengolok-oloknya sebelum menuju ke kompor untuk membuat ramyun.

Dia kesulitan menyalakan kompor, jadi Joon-ki membungkuk untuk membantu. Seo-jin menyalakan gas, menyebabkan ledakan berapi-api tiba-tiba, dan Joon-ki terbang melintasi dapur. OMG, api membakar alis Joon-ki, lol! Seo-jin bergumam permintaan maaf, tapi itu tidak membantu fakta bahwa Joon-ki memiliki adegan untuk menembak nanti.

Dong-gu merosot ke dalam ruangan, masih tertekan karena Yoon-ah, tapi dia mendapat cekikikan saat melihat alis Joon-ki. Joon-ki membuatnya berhenti, tapi Doo-shik datang sebentar kemudian, dan dia juga tertawa terbahak-bahak pada Joon-ki.


Dia punya kotak model plastik besar, yang menurutnya akan membantunya mengatur pikirannya tentang Mal-geum yang bergerak menjauh. Dong-gu mengatakan bahwa dia juga banyak memikirkannya dan meminta bantuan, lalu mereka tertawa terbahak-bahak di Joon-ki lagi.

Di lantai atas, orang-orang meletakkan semua potongan model (ya ampun, masalahnya sangat masif), dan Doo-shik menjelaskan kepada Dong-gu bagaimana ini bekerja. Dia mengatakan bahwa mereka tidak bisa makan atau tidur sampai modelnya selesai, dan ketika Dong-gu menerima tantangan itu, Doo-shik mengejek-tertawa bahwa itu bukan hal yang mudah untuk dilakukan.

Soo-ah mendapat menendang keluar dari menonton Joon-ki mencoba untuk menyembunyikan alis yang hilang dengan riasan atau tape. Dia memberinya selebaran untuk toupees pria, dan dia mengatakan bahwa dia memperburuk keadaan. Seo-jin menuju keluar untuk wawancara kerja yang lain, dan Joon-ki, masih marah kepadanya, dengan diam-diam menempelkan piza ke kaki belakang sebelum dia pergi.


Wawancaranya berjalan baik sampai dia bangun untuk meninggalkan ruangan. Seorang pewawancara, yang kebetulan mengalami rambut rontok, menghentikannya dan menarik selebaran dari punggungnya, menanyakan apakah itu untuknya. Ngeri, Seo-jin menegaskan bahwa dia tidak mengetahuinya, dan dia bergumam bahwa ini semua adalah kesalahan Joon-ki.

Joon-ki muncul di set filmnya dan mendapat reamed oleh sutradara karena alisnya yang hilang. Dia memutuskan untuk membuat Joon ki sebagai gangster dan bukan jaksa karena dia terlihat sangat aneh, tapi dia tidak senang dengan penampilan Joon-ki. Joon-ki berkata dengan lemah lembut bahwa dia tidak mempersiapkan peran ini, dan dia menggerutu bahwa ini semua adalah kesalahan Seo-jin.

Ketika mereka saling melihat di rumah, Seo-jin berteriak pada Joon-ki karena telah merusak wawancaranya, dan dia berteriak padanya karena telah merusak peran filmnya. Seo-jin mendapat sebuah teks yang mengatakan bahwa dia tidak lulus wawancara, dan dia badai ke kamarnya dengan marah. Soo-ah dan Yoon-ah melotot pada Joon-ki, tapi dia juga bersikeras bahwa dia juga korban.


Soo-ah bertanya-tanya tentang Doo-shik dan Dong-gu, yang masih mengerjakan modelnya. Mereka berdua lapar dan kelelahan, tapi tidak mau mengakui kekalahan. Mereka bahkan tidak menyelesaikan proyek ini, dan ketika Dong-gu menyebutkan bahwa inilah saatnya bagi "Men on a Mission," mereka setuju untuk beristirahat sejenak untuk menontonnya. Tapi Soo-ah memberitahu mereka bahwa acara itu dibatalkan hari ini, jadi mereka dengan enggan kembali bekerja.

Di pagi hari, Yoon-ah mengungkapkan kepeduliannya pada Seo-jin, siapa yang bersembunyi di ranjang lagi. Soo-ah mengatakan pada Joon-ki untuk meminta maaf, meski itu berarti membiarkan Seo-jin menang kali ini. Dia menyerah dan pergi untuk duduk di tempat tidur Seo-jin, mengatakan bahwa dia tidak menganggap selebaran itu masih ada di punggungnya saat dia melakukan wawancara. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi, dan dia protes bahwa bukan salahnya dia tidak mendapatkan pekerjaan itu.


Seo-jin duduk tegak, menjentikkan bahwa dia tahu itu. Dia terisak bahwa dia memutuskan ini adalah wawancara terakhirnya, dan bahwa dia akan mencari pekerjaan yang berbeda jika dia ditolak lagi. Dia berteriak pada Joon-ki untuk pergi, jadi dia melakukannya, tanpa sengaja mengangkat teleponnya bukan miliknya sendiri.

Doo-shik dan Dong-gu hampir tidak sadar, bangun sepanjang malam mengerjakan modelnya. Soo-ah menyuruh mereka tidur, tapi Dong-gu mengeluh bahwa dia tidak tidur, "Saya hanya berkedip perlahan." HA. Doo-shik menegaskan dia juga tidak tidur, dia hanya berpikir sangat keras.


Secara internal, mereka berdua berpikir bahwa mereka ingin tidur lebih dari apapun, tapi yang lain akan memandang rendah mereka jika mereka mengakuinya. Dong-gu menyadari bahwa dia menempelkan jarinya dan bersukacita, melihat ini sebagai alasan untuk menyerah pada model dan menyelamatkan harga dirinya. Doo-shik juga menemukan dengan gembira bahwa dia telah menempelkan jarinya, tapi Soo-ah menggunakan penghapus kuku jarinya untuk melepaskan tangan mereka. Aww, mereka sangat sedih.

Joon-ki terlalu khawatir dengan Seo-jin untuk berkonsentrasi pada filmnya. Dia mendapat telepon dan menyadari bahwa dia punya telepon yang salah saat seseorang meminta Seo-jin. Orang tersebut mengatakan bahwa teks penolakan itu adalah sebuah kesalahan dan bahwa dia mendapat wawancara putaran kedua hari ini.


Joon-ki memanggil Seo-jin di teleponnya sendiri untuk menceritakan dengan penuh semangat tentang wawancara tersebut. Dia mengatakan bahwa sayangnya, dia sedang naik bus dalam perjalanan ke luar kota, dan tidak mungkin dia bisa sampai pada waktunya. Joon-ki menyuruhnya untuk bergegas, dan dia akan berhenti sampai dia tiba di sana. Dia lari dari set film, mengabaikan sutradara yang memanggilnya.

Di sekolah memasak Yoon-ah, mereka mendapatkan instruktur baru, dan Yoon-ah terkejut melihat bahwa itu adalah Giant Tampan Hyung-joon. Dia sangat senang bertemu dengannya, dan mengatakan bahwa dia ingin berbicara dengannya setelah kelas. Yoon-ah belajar dari teman sekelas bahwa dia adalah salah satu koki kue kering terbaik di negara ini.


Joon-ki sampai ke lokasi wawancara Seo-jin tepat seperti yang diakhiri. Dia berlari ke ruangan bersama pewawancara dan melakukan adegan yang dia latih untuk film tersebut, yang sepertinya dia mengancamnya.

Seorang pewawancara berdiri, dan dia sangat besar, sepertinya dia tidak pernah berhenti naik. Dia mengejar Joon-ki di sekitar ruang wawancara, menggeseknya saat bebek dan gulungan Joon-ki dan bergoyang-goyang di kakinya. Akhirnya dia menangkap Joon-ki dan melemparkannya ke satu bahu.

Seo-jin berlari ke gedung seperti pria raksasa itu melempar Joon-ki ke luar ruangan. Joon-ki menyeringai lebar saat dia diseret oleh keamanan, senang karena dia membeli Seo-jin cukup lama untuk sampai di sana. Sudahkah saya menyebutkan berapa banyak saya melampauinya?


Dong-gu berada di ujung daya tahannya dan memutuskan bahwa dia tidak dapat mengerjakan model ini lagi, tapi dia juga tidak bisa mengakuinya pada Doo-shik. Dia menyadari bahwa baik Soo-ah maupun Doo-shik tidak menonton, jadi dia meluncur sepotong model di bawah pantatnya.

Dia menjerit bahwa dia tidak bisa menyelesaikannya tanpa bagian yang penting itu, dan bahkan Doo-shik pun berharap bahwa ini adalah akhir dari itu. Soo-ah menunjukkan bahwa Dong-gu mungkin sedang duduk di atas potongan itu dan memintanya untuk berdiri, jadi dia melakukannya. Dia berjalan ke luar ruangan, mengaku kesal karena dia tidak bisa menyelesaikan modelnya, dengan potongan "hilang" yang terjepit di antara pipi pantatnya.


Ditinggalkan, Doo-shik meratap bahwa dia terlalu khawatir Dong-gu untuk mengerjakan modelnya lagi. Dia mengatakan Soo-ah bahwa sangat traumatis kehilangan potongan model, dan dia tersandung setelah Dong-gu.

Setelah wawancara, Seo-jin bertemu dengan Joon-ki di sebuah restoran. Dia mengatakan bahwa wawancaranya berjalan dengan baik dan menanyakan tentang filmnya, dan ketika dia mengatakan bahwa dia berhenti, Seo-jin bertanya apakah itu karena dia. Joon-ki bersikeras bahwa dia tidak menganggapnya sebagai peran gangster.

Mereka minum bersama, dan sebentar lagi mereka berdua sangat mabuk. Seo-jin mengaku bahwa dia tergerak oleh Joon-ki hari ini, membuatnya tertawa cekikikan dengan gembira. Seo-jin berjanji bahwa jika dia mendapat pekerjaan, dia akan membeli Joon-ki sebuah tato alis, LOL.


Joon-ki bercanda bahwa alih-alih tato, mereka seharusnya hanya mencangkokkan jenggotnya ke alisnya, dan hampir terbunuh. OMG, kedua idiot ini begitu sempurna satu sama lain.

Seo-jin mengatakan pada Joon-ki bahwa saat dia melihatnya hari ini, hatinya sedikit mengembang. Dia bertanya-tanya apakah dia gila, dan dia meraihnya, mencoba melihat wajahnya dengan baik. Dia membuatnya menatapnya, dan dia bertanya-tanya mengapa dia menganggapnya tampan.

Lalu dia menciumnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-9/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-9-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 9 Part 2

 
Back To Top