Sinopsis Eulachacha Waikiki 14 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 30 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 14 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 14 Part 1

EPISODE 14: “Embun pagi di Columbia / Tidak peduli betapa aku memikirkannya”

Joon-ki membuat adegan tegang untuk dramanya dengan artisnya, Jae-hyun (cameo oleh Song Jae-hee ) yang berpuncak pada Joon-ki dengan pukulan keras. Setelah selesai, Joon-ki meminta maaf karena terlalu antusias, tetapi Jae-hyun meyakinkannya bahwa itu baik-baik saja.
Seseorang membawa Joon-ki ponselnya, yang telah berdering tanpa henti. Tertegun, Joon-ki memberi tahu Jae-hyun bahwa dia baru saja mendapatkan tawaran pertamanya untuk memfilmkan iklan, dan tidak hanya itu, tapi juga untuk merek kopi. Jae-hyun mengagetkan bahwa dia bahkan belum mendapat kopi CF.

Kemudian, Joon-ki membuat seluruh rumah menonton adegan pukulan beberapa kali sampai bahkan Seo-jin mengantuk. Dong-gu bertanya mengapa ada yang memberi Joon-ki kopi CF, yang biasanya merupakan domain bintang top, dan ketika Joon-ki mulai menghidupkan kembali adegan pinjunya, Dong-gu mengarahkan tongkatnya ke wajahnya dan menghentikannya di jalurnya.


Soo-ah meminta meminjam mobil Joon-ki, Rebecca, untuk melatihnya mengemudi. Joon-ki setuju, karena Rebecca sangat kuat, meskipun dia memberitahu Soo-ah untuk tidak membuka jendela sisi kanan, mengingat lengan Seo-jin yang terjebak dan menampar seseorang di wajahnya. Joon-ki bertanya siapa yang akan mengajarinya, dan dia rela menganugerahi Doo-shik untuk pekerjaan itu. Dia menyeretnya keluar bahkan tanpa memberinya waktu untuk mengenakan kaus kaki (bahkan mengayunkan kakinya, ha).

Begitu mereka di dalam mobil, Soo-ah tergelincir pada sarung tangan berenda saat dia menjelaskan bahwa dia tidak didorong sejak mendapatkan SIMnya delapan tahun yang lalu. Dia bertanya Doo-shik yang pedal adalah rem, dan dia mencoba sabuk pengaman yang rusak.


Panik, dia bahkan tidak bisa keluar dari mobil karena pintu yang rusak, jadi dia merangkak keluar melalui kursi belakang. Dia membuat beberapa tanda untuk jendela belakang memperingatkan pengemudi lain: "Tidak tahu rem dari akselerator," "Sopir pemula, pembunuh masa depan," ha.

Seseorang meraih Seo-jin dalam perjalanan pulang dari kerja, dan dia mengalahkan tar dari dia sampai dia menunjukkan dia adalah Joon-ki. Dia masih takut Dong-gu akan mencari tahu tentang hubungan mereka, tapi dia bersorak ketika dia memberitahu Seo-jin betapa bangganya ayahnya adalah bahwa dia melakukan CF kopi. Mereka bersembunyi lagi ketika mereka melihat Dong-gu mencari Seo-jin, bertekad untuk menangkapnya berkencan dengan Joon-ki.


Saat dia mengemudi, Soo-ah menggunakan kedua tangan untuk menggeledah dompetnya, menyebabkan Doo-shik terjungkal dan meraih kemudi. Dia memakai kacamata hitam dan roknya, saat Doo-shik berteriak padanya untuk memperhatikan mengemudinya.

Sementara itu, Sol menyaksikan Dong-gu mengosongkan beberapa lembar roti besar untuk pahlawan mata-mata filmnya untuk menyembunyikan senjatanya di dalam. Yoon-ah ingin berlatih di toko roti Hyun-joon lagi, jadi dia berpikir tentang beberapa proyek perbaikan yang perlu dilakukan, tapi dia sudah memperbaiki semuanya. Dia pergi, dan Dong-gu memberitahu Sol bahwa ibunya bahkan bisa mengelas sekarang, hee.

Joon-ki mendapat kabar buruk - para pengiklan memutuskan untuk juga mempertimbangkan Jae-hyun untuk CF mereka karena senyum terkenal Jae-hyun, "senyum segar seperti embun pagi." Jae-hyun mengaku merasa buruk tentang kemungkinan mengambil Joon iklan pertama -ki, tapi dia mulai berkedip senyum itu pada pengiklan bahkan ketika dia sakit sendiri.


Menebak bahwa Jae-hyun pamer, Joon-ki berpura-pura mendapat panggilan yang mengatakan bahwa Dong-gu berada di rumah sakit, hanya agar dia bisa memancarkan senyumannya sendiri melalui rasa sakit yang ditimbulkannya. Jae-hyun terlihat khawatir, jadi dia menekankan kata-kata dengan suara "ee" agar dia bisa tersenyum, dan Joon-ki mengikuti.

Doo-shik adalah orang yang gugup dengan Soo-ah di belakang kemudi, berteriak padanya karena memperbaiki riasannya dan memerintahkannya untuk memperlambat. Pedal rem benar-benar jatuh saat mereka di atas bukit, seperti halnya rem tangan, dan sayangnya Doo-shik tidak dapat meminta bantuan karena dia meninggalkan teleponnya di atas mobil.


Dia menempelkan lengannya ke atas melalui jendela Rebecca yang retak untuk meraih ponselnya, tapi itu menutup lengannya seperti yang dilakukan Seo-jin. Dia mengatakan pada Soo-ah untuk menuju ke lokasi konstruksi dan mendorongnya berputar-putar, berharap untuk menghentikan momentum maju mobil.

Saat makan siang bersama para pengiklan, Joon-ki dan Jae-hyun terus bersaing untuk alasan tersenyum. Jae-hyun bertanya tentang konsep komersial, dan dia mengatakan bahwa selain senyum mereka, mereka harus memiliki ekspresi wajah “sekaya pelangi.” Apa maksudnya itu?

Apa pun artinya, Jae-hyun memberikannya kesempatan terbaiknya, meskipun ia akhirnya tampak agak gila. Joon-ki mencoba mengikuti, makan cabai pedas dan minum sup untuk mendorong ekspresinya sendiri.


Sambil berputar-putar di lokasi konstruksi tanpa tujuan, Soo-ah mulai menyadari bahwa dia perlu kentut. Ketika itu terjadi, dia membunyikan klakson Rebecca untuk menutupi kebisingan, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk menjaga Doo-shik agar tidak menciumnya. Dia terpaksa mengakuinya, tetapi dia menguliahi dia bahwa dia seharusnya berpura-pura tidak tahu kapan seorang wanita kentut.

Dia terkunci bahwa ini adalah mengapa dia tidak pernah berkencan, dan dia keberatan dia mengolok-olok dia. Mereka terus mendorong Rebecca ke lingkaran, bertengkar keras dan sesekali membunyikan klakson.


Joon-ki dan Jae-hyun diberitahu bahwa pengiklan juga akan memilih di antara mereka berdasarkan suara mereka, yang seharusnya “seperti bubuk kopi yang meleleh dalam air panas.” Jae-hyun memesan lebih banyak sup, membuat suaranya terdengar dramatis dan halus. Merasa terancam, Joon-ki palsu panggilan telepon lain dan istirahat ke dalam lagu, menjelaskan bahwa temannya Dong-gu sedang menjalani operasi dan ingin mendengar dia bernyanyi. HA, sebenarnya Dong-gu mungkin akan memukulnya.

Di dalam mobil yang berputar, Doo-shik sekarang juga mengalami masalah perut, dan mereka berdua mulai bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang salah dengan pizza yang mereka makan sebelumnya. Soo-ah terus membunyikan klakson untuk menyembunyikan kentutnya, dan akhirnya Doo-shik meledak padanya, berteriak bahwa dia akan mengalami kecelakaan.

Saat Yoon-ah mempraktekkan keterampilan memanggangnya, dia menyadari bahwa Hyun-joon terlihat paling bahagia ketika dia memanggangnya. Dia mengatakan bahwa dia selalu ingin menjadi koki pastry, tetapi Yoon-ah mengakui bahwa dia memiliki mimpi yang berbeda, bahwa dia harus menyerah.


Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menjadi seorang rapper, tetapi orang-orang tidak mendapatkan barang rampasannya. Dia melakukan rap mendadak tentang mimpi Hyun-Joon untuk menjadi koki pastry, dan raut wajahnya sedikit histeris seperti yang kamu bayangkan.

Sementara Joon-ki dan Jae-hyun menunggu para pengiklan untuk membuat keputusan di antara mereka, Jae-hyun palsu-mengomel bahwa dia tidak berniat mengambil CF kopi sehingga mereka membuang-buang waktunya. Joon-ki melangkah keluar untuk mengambil panggilan dari ayahnya, dan dia secara tidak sengaja sengaja mendengar pengiklan wanita di telepon, menawarkan untuk melemparkan Jae-hyun sebagai imbalan untuk tas tangan desainer.


Situasi perut Soo-ah tumbuh putus asa, jadi dia meminta Doo-shik untuk memegang kemudi dan mengancam untuk melompat keluar dari mobil. Saat dia memintanya untuk tidak melakukannya, Rebecca kehabisan bensin dan sputters berhenti. Mereka meratap dan saling berpelukan lega, kemudian pecah lagi ketika perut mereka bergemuruh menakutkan.

Untungnya ada beberapa tisu bayi di laci, tetapi ketika mereka menyadari hanya ada satu yang tersisa, udara menjadi tegang lagi. Doo-shik menolak untuk menyerahkannya, menyebutnya "benteng terakhir kemanusiaan saya." Soo-ah bernafas bahwa dia mengerti dan akan mencoba untuk melewati ini entah bagaimana.


Menyadari bahwa dia tetap bertahan, Doo-shik mengulurkan lap dengan tangan gemetar. Lagu tema dari Titanic membengkak di latar belakang saat dia mengatakan secara dramatis bahwa itu sudah terlambat baginya, karena tangannya berdebar lemah di udara. Dia memintanya untuk satu kebaikan terakhir, yang dia lakukan di bawah protes - membunyikan klakson untuk menutupi suara tidak wajar seperti yang dia buat di rumput liar.

Dong-gu menunggu dengan gugup agar Yoon-ah kembali dari toko roti, dan dia bersinar ketika Hyun-joon menemaninya ke rumah. Hyun-joon melihat Dong-gu menghukum Yoon-ah karena mengabaikan tugasnya dan mengirimnya untuk membersihkan dapur, maka giliran Dong-gu untuk menganga ketika Hyun-joon memberikan Yoon-ah sebuah oven mini sebagai imbalan atas rapnya.


Setelah dia pergi, Dong-gu memberitahu Hyun-joon bahwa itu berdampak pada bisnis mereka ketika Yoon-ah pulang terlambat seperti ini. Hyun-joon hanya tertawa kecil melihat Dong-gu begitu gugup membuatnya merasa lebih baik. Dia meninggalkan Dong-gu menggerogoti kukunya, menggumamkan bahwa dia tidak sedikit pun gugup.

Ketika Joon-ki mengocok rumah, dia memaksakan senyum dan mengatakan pada Yoon-ah dan Seo-jin bahwa dia gagal mendapatkan CF kopi, seperti dia selalu gagal dalam audisi. Dia memberi tahu mereka tentang pengiklan yang menerima suap, bergumam bahwa dia seharusnya menerima kekurangan uang atau koneksi (yang dia mau manfaatkan). Dia menghela nafas bahwa dia baik-baik saja, tapi dia khawatir mengecewakan ayahnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-14/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-14-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 14 Part 1

 
Back To Top