Sinopsis Eulachacha Waikiki 13 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 27 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 13 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 13 Part 2

Seo-jin marah dengan Joon-ki waktu berikutnya mereka di taman, kesal karena dia akan berusaha keras untuk menyembunyikan hubungan mereka. Dia mengakui bahwa dia takut pada Dong-gu, jadi Seo-jin mengunci bahwa mereka seharusnya putus. Joon-ki memeluknya, menolak untuk membiarkannya melakukannya, jadi tentu saja Dong-gu melihat mereka. Dengan permintaan maaf kepada Seo-jin, Joon-ki berlari lagi.
Soo-ah disebut pahlawan oleh para wartawan, dan saat dia membuat pernyataan untuk berita, dia menyebutkan nama mal sesering mungkin. HAHA, reporter mencoba untuk mengambil mikrofonnya kembali, tetapi dia memiliki pegangan maut di atasnya.

Seo-jin sangat frustrasi sehingga dia mengatakan kepada Dong-gu bahwa dia hanya memeluk beberapa orang asing acak. Dia tenang, dan dia bertanya apakah dia membenci Joon-ki. Dong-gu mengatakan bahwa dia mencintai Joon-ki karena dia baik hati dan bijaksana, tetapi dia masih tidak ingin dia berkencan dengannya.


Dipersona, Seo-jin bertanya apa yang akan dilakukan Dong-gu jika dia berkencan dengan Joon-ki. Dia mengatakan dia tidak akan benar-benar menyakiti Joon-ki, tetapi dia akan mencukur kepalanya dan mengirimnya pergi menjadi biarawati Budha. Yah, itu cukup menakutkan.

Joon-ki pulang ke rumah dengan bau busuk dan memutuskan itu adalah waktu yang tepat untuk mengaku kencan dengan Seo-jin. Dia menyadari apa yang dia rencanakan, dan tepat sebelum dia mengucapkan kata-kata, dia membenturkan kepalanya dengan tongkat Dong-gu, membuatnya pingsan. LOL, yang akhirnya meyakinkan Dong-gu bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Di pagi hari, Joon-ki mengeluh kepada Seo-jin bahwa dia pingsan. Dia berjanji untuk memberitahu Dong-gu, bahkan jika dia dipukul sampai mati, tetapi dia mengatakan dia berubah pikiran dan ingin merahasiakannya. Dia pergi untuk latihan, bersemangat bekerja dengan aktor terkenal hari ini, jadi Seo-jin memberinya ciuman di pipi untuk energi.


Dong-gu belajar dari Soo-ah (yang mal online-nya akhirnya lepas landas) bahwa Hyun-joon menjual muffin Yoon-ah. Doo-shik berbicara tentang sebuah buku yang dia baca di mana seorang lelaki berpura-pura sakit berada di dekat wanita yang dicintainya, dan Dong-gu mengejek bahwa itu pengecut, tidak sedih.

Ini adalah hari pertama syuting drama Joon-ki, dan dia diperkenalkan ke aktor veteran Min Ki-young (cameo oleh Kim Ki-hyun ). Dia memperkenalkan dirinya, lalu bertarung untuk tidak tertawa ketika Aktor Min berbicara dengan cadel aneh. Sang direktur melihat wajah Joon-ki berubah, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Aktor Min baru-baru ini menjalani operasi di lidahnya, tetapi itu akan segera sembuh.


Joon-ki mencoba untuk tetap profesional, tetapi Aktor Min terus mengucapkan nama karakternya, Song Joon-seok, sebagai "Dong Doon-duck." Dia akhirnya retak, menyinggung Aktor Min dan menyebabkan dia untuk keluar dari lokasi syuting. Sutradara memberi peringatan pada Joon-ki, tapi dia tidak bisa berhenti terkikik.

Selama pertemuan perencanaan lain untuk filmnya, Dong-gu terpaku pada Yoon-ah dan Hyun-joon ketika sutradara menanyakan pertanyaan kepadanya, dan dia berteriak, "Roti!" Sutradara mengolah roti ke dalam plot, berpikir sekarang bahwa Dong-gu adalah seorang jenius, dan rekannya yang terus-menerus mengeluarkan ide-ide yang digunakan, mencemoohnya.

Dong-gu pergi ke toko roti Hyun-joon mencari Yoon-ah, dan Hyun-joon yang geli menunjukkan padanya di mana dia menampilkan muffinnya. Dong-gu menyebutnya sebagai cara murah untuk memenangkan kasih sayang Yoon-ah, lalu memesan dua puluh roti yang cukup besar untuk menyembunyikan senapan angin untuk filmnya.


Ketika Yoon-ah keluar, Dong-gu menyapanya, lalu bersandar ke Hyun-joon untuk menepuknya dan mengatakan kepadanya dengan merendahkan untuk menjadi seorang pria. Yah, itu bahkan lebih aneh dari biasanya.

Saat dia meninggalkan toko roti, memberi selamat pada dirinya sendiri karena tidak semurah Hyun-joon, seorang pekerja secara tidak sengaja menjatuhkan beberapa kantong berat penuh tepung. Beberapa dari mereka jatuh pada Dong-gu dan mendarat di kakinya, dan dia terbaring di sana berteriak saat Yoon-ah dan Hyun-joon berlari untuk membantu.

Seo-jin menemukan Joon-ki duduk di tangga mencengkeram boneka gajah, tertekan karena dia menertawakan seorang aktor terkenal. Mereka terganggu ketika Yoon-ah mendorong Dong-gu ke dalam rumah dengan kursi roda, kedua kakinya dibalut. Mereka menyelipkan Dong-gu ke tempat tidur, dan ketika Yoon-ah mengatakan bahwa dia akan tinggal di rumah untuk merawatnya selama beberapa hari, ekspresi suram Dong-gu mencerahkan untuk kedua sebelum dia ingat dia seharusnya marah.


Di pagi hari Dong-gu melompat dari tempat tidur dan menyadari bahwa kakinya lebih baik. Dia senang ketika Yoon-ah masuk, dan dia mengatakan padanya dia baik-baik saja, jadi dia bilang dia pergi ke toko roti. Dong-gu dengan anggun meringkuk ke lantai, berteriak bahwa dia dalam kesakitan yang menyakitkan, dan dia tersenyum ketika Yoon-ah memeluknya untuk membantunya kembali ke tempat tidur. PFFT .

Aktor Min jelas kesal dengan Joon-ki di set hari ini, tapi dia menerima permintaan maaf Joon-ki. Dia menawarkan Joon-ki beberapa sandwich dan jus apelnya (yang dia ucapkan "dandwich" dan "doo dapple") dan off Joon-ki pergi lagi. Dia merapikan wajahnya dan mencubit kakinya, dan nyaris membuatnya keluar dari ruangan sebelum jatuh dengan tawa.


Sementara dia di luar sana, sutradara membawakan beberapa perubahan skrip, dan Joon-ki ngeri melihat berapa kali Aktor Min harus mengatakan nama karakternya. Selama syuting, dia mencubit kakinya setiap kali Aktor Min mengatakan "Dong Doon-duck," tapi dia masih tertawa terbahak-bahak, membuatnya cemas. Aktor Min berteriak padanya dan berjalan kembali dari set, dan direktur memperingatkan Joon-ki bahwa jika Aktor Min berhenti, dia dipecat.

Di wisma, Dong-gu tumbuh bosan karena berbaring di tempat tidur, tapi dia menganggap itu layak jika itu membuat Yoon-ah dan Hyun-joon terpisah. Dia berolahraga di tempat tidur, tetapi setiap kali Yoon-ah masuk ke kamarnya, dia mengerang tentang rasa sakitnya dan bertanya-tanya dengan keras apakah dia akan pernah berjalan lagi.

Dia menyala seperti pohon Natal ketika dia menawarkan untuk membantunya mandi, dan dia dengan senang hati tunduk pada keramasnya di meja makan. Hyun-joon masuk sementara Dong-gu masih penuh sabun, mungkin untuk memeriksanya. Yoon-ah mendapat telepon dari Seo-jin memintanya untuk membawa dokumen yang dia tinggalkan di rumah, jadi Hyun-joon menawarkan untuk mengurus Dong-gu saat dia pergi. Oh, aku suka pembalikan ini.


Hyun-joon mencoba untuk membilas rambut Dong-gu, tetapi dia bersikeras bahwa dia tidak membutuhkannya (ha, kepalanya ditutupi busa). Dong-gu meraih lengan Hyun-Joon untuk menghentikannya, menyebabkan dia membuang mangkuk air sabun di pangkuan Dong-gu. Dia melempar Dong-gu di pundaknya seperti sekarung kentang dan menyeretnya ke kamarnya, membuangnya di tempat tidurnya.

Dia mencoba untuk menarik celana dalam dan celana dalam basah Dong-gu, dan ketika Dong-gu mengatakan dia bisa melakukannya sendiri, Hyun-joon bertanya apakah dia memalsukan lukanya. Dong-gu tergagap-gagap bahwa dia pasti tidak berpura - pura, jadi Hyun-joon menarik celananya kemudian, meninggalkan dia telanjang bulat saat dia pergi mencari celana dalam kering. Oke, aku bersumpah dia hanya melakukan ini untuk membalas dendam.


Seo-jin menelpon Joon-ki untuk melihat bagaimana syutingnya berlangsung, dan Joon-ki mengaku bahwa dia mendapat masalah karena tertawa lagi. Dia memberinya ide untuk mencoba, dan waktu berikutnya mereka memfilmkan adegan dan Joon-ki mulai tertawa, dia berpikir tentang satu hal yang paling membuatnya takut - Dong-gu sebagai malaikat maut, berdiri tepat di belakang Aktor Min. Ia berhasil dan ia berhasil melewati adegan itu, dan Aktor Min bahkan memuji aktingnya.

Dong-gu masih dipermalukan dan menatap Hyun-joon ketika Yoon-ah pulang ke rumah. Tapi Hyun-joon mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang terjadi saat dia pergi, dan dia bersiap untuk pergi. Dong-gu menawarkan untuk melihat Hyun-joon keluar, menolak bantuan dengan kursi rodanya saat dia mengatakan mereka perlu bicara.


Dia mengatakan bahwa sekarang bahwa mereka masing-masing telah melihat ... teman-teman kecil mereka, mereka harus menjaga semuanya menjadi rahasia. Hyun-joon tertawa, tetapi dia setuju. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar datang ke sini karena dia khawatir tentang Dong-gu dan ingin melihat dia menjadi lebih baik, tetapi dia menambahkan bahwa itu karena dia harus melihat Yoon-ah lagi.

Dong-gu mengeluh bahwa Hyun-joon benar-benar datang untuk Yoon-ah, memanggilnya tidak jantan, tetapi Hyun-joon menunjukkan bahwa berpura-pura cedera untuk perhatian juga tidak terlalu jantan. Dong-gu melakukan semua defensif, jadi Hyun-joon memberinya ini lucu, Oke, apa pun yang terlihat kotor, dan pergi.

Frustrasi, Dong-gu menyadari bahwa jika Hyun-joon tahu dia pura-pura, maka ia lakukan celana dia di tujuan. Dia tidak melihat Yoon-ah keluar, dan dia melempar kaleng minumannya, yang memantul ke dinding untuk menepuk kepala Yoon-ah.


Dong-gu melompat keluar dari kursi rodanya dan berlari ke Yoon-ah, begitu khawatir tentang dia bahwa dia lupa dia seharusnya terlalu terluka untuk berjalan. Dia megap-megap melihatnya berdiri, dan dia perlahan-lahan ambruk lagi, meratap bahwa kakinya sakit. Yoon-ah bertanya apakah dia telah berpura-pura, tapi dia bersumpah dia hanya memiliki kekuatan luar biasa sesaat.

Dia mengatakan kepadanya untuk menjatuhkannya dan berlayar kembali ke dalam, meninggalkan Dong-gu tergeletak di trotoar. Begitu dia tidak bisa melihat wajahnya, dia tersenyum lebar.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-13/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-13-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 13 Part 2

 
Back To Top