Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 27 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 2

Saat Joon-ki menunggu di bioskop untuk Seo-jin, dia mendapat panggilan dari Announcer Park. Dia mendengar seluruh sejarah telepon, dan ketika Seo-jin tiba, dia berbohong bahwa dia memiliki rekaman dan menutup telepon. HA, telinganya yang buruk berwarna merah cerah.
Dia terkesima oleh semua adegan ciuman di film, dan dia merasa lebih canggung ketika Seo-jin memegang tangannya. Tapi dia mengingatkan dirinya bahwa dia sudah dewasa, bukan anak kecil lagi. Kemudian dia berbalik untuk melihatnya dan melihat gadis kecil dari foto itu, dan dia ketakutan.

Gadis kecil (LOL, dia bahkan memiliki kumis kecil!) Bertanya padanya dalam suara Seo-jin jika dia menatapnya karena dia sangat cantik, yang ya, cukup aneh. Dia meringkuk padanya sementara dia terlihat seperti berusaha untuk tidak berteriak.


Dia cukup goyah pada saat mereka sampai di rumah, tapi Seo-jin pergi tidur dengan gembira, tidak menyadari sesuatu yang aneh. Doo-shik menyeret Dong-gu yang sangat mabuk, sangat keras di lantai bawah setelah pesta minum, dan Hyun-joon terlihat seperti dia merasa tidak enak karena mendapatkan Dong-gu ke dalam kondisi ini.

Dong-gu dengan ceria memberitahu Hyun-joon untuk memanggilnya "Dong-gu-yah" (bukannya "Dong-gu-sshi" yang lebih formal) dan mengingatkannya pada volume atas bahwa ia berjanji akan membuatkan roti sosis. Joon-ki menamparnya sebelum dia bisa mempermalukan dirinya lebih jauh dan dia dan Doo-shik menyeretnya ke tempat tidur.

Di pagi hari, Dong-gu bangun untuk menemukan Joon-ki dan Doo-shik membersihkan lantai. Dia terlambat menyadari bahwa dia telanjang, dan teman-temannya memberitahunya bahwa dia membasahi tempat tidur tadi malam, tetapi sebelum itu dia memeluk dan mencium Hyun-joon dan menyatakan mereka hyung dan dongsaeng. Joon-ki menebak bahwa Dong-gu cemburu, tapi Dong-gu bersikeras dia tidak suka Yoon-ah lagi, hanya untuk berteriak ketika Joon-ki mengancam untuk memberitahu Yoon-ah dia membasahi dirinya sendiri.


Dong-gu dengan marah mengakui bahwa dia masih menyukai Yoon-ah, dan bahwa dia tidak tahan berapa banyak Hyun-joon berkeliaran di sekitarnya. Doo-shik dan Joon-ki tidak berpikir ada yang terjadi di sana, tapi Dong-gu tidak yakin.

Setelah dia bangun, Soo-ah bertanya pada Dong-gu apakah dia akan meminta maaf kepada Yoon-ah karena mengangkatnya dengan kakinya semalam. Hahaha apa? Rupanya dia mengangkatnya di udara dengan kakinya dan pura-pura menerbangkannya ke luar negeri.

Dong-gu ada di bawah ketika Yoon-ah datang dengan Hyun-joon. Dong-gu merasa sakit ekstra untuk menjadi formal dengan Hyun-joon, yang mengingatkannya bahwa mereka adalah hyung / dongsaeng sekarang, tapi Dong-gu terkunci bahwa dia tidak ingat itu. Dia mengirim Hyun-joon ke lantai atas dengan tatapan tajam, lalu meminta maaf sebesar-besarnya kepada Yoon-ah begitu mereka sendirian, tapi dia menyindir bahwa dia menikmati penerbangan itu.


Kemudian Dong-gu mengintai di dekatnya sebagai Hyun-joon mengajarkan Yoon-ah dan teman-temannya untuk bermain gonggi, semacam permainan seperti jack tetapi bermain dengan batu-batu khusus. Dong-gu mengatakan dia melakukan itu semua salah, dan demonstrasi cepat menunjukkan bahwa dia sebenarnya cukup bagus.

Dia menantang Hyun-joon, yang terlihat bingung, ke kompetisi, dan Hyun-joon dengan tentatif menerima. Tapi ketika pembicaraan berubah menjadi hukuman pecundang, sesuatu yang licik berkilau di mata Hyun-joon saat mereka setuju pada pecundang yang mengambil sepuluh jari-jari ke dahi.

Dia segera memenangkan putaran pertama, dan Dong-gu, harga dirinya menyengat, memasang dua puluh film dahi pada ronde berikutnya. Tapi panggilan dari direkturnya berarti dia harus menunda, meskipun Hyun-joon membuatnya mengambil hukumannya terlebih dahulu.


Setelah bekerja, Dong-gu mencari sunbae dari kuliahnya (cameo oleh Yoon Sae-ah ). Dia menemukan dia di sebuah rumah tradisional besar, mengenakan hanbok, dan dia ingat dia dari klub film lama mereka. Dong-gu mengingatkannya bahwa ia pernah mewakili klub mereka dalam kompetisi gonggi, menang dalam waktu singkat dengan skor rekor.

Dia memohon kepada Sunbae untuk mengajarinya menjadi pemain gonggi yang lebih baik, bahkan berlutut. Dia adalah guru sejati, memberinya tips tentang segala hal mulai dari berat batu yang sempurna sampai seberapa tinggi untuk melemparkannya. Mereka berdua benar-benar serius saat Sunbae mengajarkan Dong-gu semua yang dia tahu.


Joon-ki telah memblokir panggilan Announcer Park, jadi dia malah mengirimnya mil dari pesan teks, ha. Seo-jin ingin pergi noraebang untuk kencan mereka berikutnya, dan saat ia melihat-lihat lagu seksi, Joon-ki melihatnya lagi sebagai gadis kecil. Dia mematikan musik, berteriak bahwa dia terlalu muda untuk menyanyikan lagu erotis, dan isyarat lagu tema Pororo .

Ketika mereka tiba di rumah, Seo-jin (masih gadis kecil) mengatakan bahwa jika mereka menikah, mereka tidak harus berpisah. Dia bertanya di mana mereka harus pergi untuk bulan madu mereka, dan Joon-ki tidak tahan lagi. Dengan lembut yang dia bisa, dia mengatakan bahwa dia mencoba, tetapi dia tidak bisa berhenti melihatnya sebagai seorang anak.

Dia menghentikannya saat dia berbalik masuk ke dalam, dan dia memohonnya untuk mengerti. Tapi Seo-jin menariknya kembali dan menciumnya, lalu bertanya apakah dia masih tidak melihatnya sebagai wanita. Joon-ki tergagap, "Aku ... aku memang melihatmu sebagai seorang wanita."


Tapi dia bilang dia masih mendengar ketidakpastian dalam suaranya, dan dia menciumnya lagi. Tiba-tiba, jeritan Dong-gu menjerit melewati mereka, memecahkan ciuman itu. Dia bahkan tidak melihat mereka, meskipun dia memberi mereka ketakutan yang cukup bagus.

Dong-gu berbaris ke Hyun-joon dan menantangnya ke putaran kedua gonggi. Semua orang bersidang di lantai atas, di mana mereka memutuskan bahwa pemenangnya adalah yang pertama mencapai seratus poin, dan hukumannya adalah dua puluh film dahi. Ngomong-ngomong Dong-gu dan Hyun-joon sedang berakting, kamu pikir game itu hidup atau mati.

Hyun-joon memenangkan hak untuk duluan, tapi dia melanggar aturan untuk tidak melempar batunya terlalu tinggi. Dia tetap di depan sepanjang sebagian besar pertandingan, tapi Dong-gu tidak jauh di belakang. Akhirnya nilainya adalah sembilan puluh enam hingga delapan puluh tiga demi kebaikan Hyun-joon, jadi Dong-gu berpikir kembali pada ajaran-ajaran Sunbae.


Dia mengingat keterampilan khusus yang dia ajarkan kepadanya untuk situasi yang disebut "Arirang," di mana dia menangkap batu-batu dari punggung tangannya dari atas dan bawah. Jika berhasil, gerakan ini menghasilkan lima kali nilai normal. Dong-gu mempertaruhkan segalanya pada keterampilan Arirang, dan ia melakukan dengan sempurna, memenangkan pertandingan.

Hyun-joon tiba-tiba mengklaim bahwa sakit punggungnya telah kembali, dan mencoba melarikan diri. Tapi Dong-gu membuatnya mengambil hukumannya terlebih dahulu, jadi dia memiliki raspberry merah terang di dahinya ketika dia pergi ke kamar mandi. Dia membanting telapak tangan ke cermin, menggeram nama Dong-gu dalam kemarahan.


Dahinya masih terlihat sakit keesokan paginya ketika dia dan teman-temannya pulang ke rumah. Dong-gu menghentikannya untuk bertanya mengapa dia meminjamkan Yoon-ah toko rotinya, merasa aneh bahwa dari semua muridnya, dia satu-satunya yang dia gunakan untuk menggunakan dapurnya.

Hyun-joon mengatakan bahwa dia merasa mereka memiliki sesuatu yang sama, karena keduanya membesarkan anak seorang diri. Dong-gu tampaknya lega, tetapi Hyun-joon melanjutkan, “Tapi sekarang, saya menganggapnya menarik. Tidak - aku suka dia. ”


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-12/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-12-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 2

 
Back To Top