Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 27 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 1

EPISODE 12: "Saya seorang wanita, juga // Hidup dan mati situasi"

Seo-jin memberi tahu Joon-ki bahwa dia menyukainya, dan pada awalnya dia pikir itu lelucon, kemudian dia mulai menyadari bahwa dia bersungguh-sungguh. Masih berharap itu lelucon, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa menjadi wanita baginya karena dia mengenalnya sejak mereka masih kecil dan mereka bahkan berbagi pisau cukur. Seo-jin bilang dia mendapatkannya dan menendangnya keluar dari kamarnya.
Pukulan Joon-ki di pintu, mencoba membuatnya berbicara dengannya, tetapi suara itu menarik Dong-gu sebagai gantinya. Dong-gu berteriak pada Joon-ki karena mendekati adiknya dan dengan paksa menyeretnya untuk dipukuli. Seo-jin mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa Joon-ki tidak perlu menang, tetapi dia tetap menangis.


Beberapa hari kemudian, Soo-ah sangat bersemangat untuk memberitahu Doo-shik bahwa dia menemukan sesuatu yang ingin dia lakukan dengan hidupnya - menjadi idola. LOL. Joon-ki mengatakan itu ide bodoh pada usianya, jadi Doo-shik bertanya padanya apakah ada hal yang dia sukai saat masih kecil.

Dia mengaku bahwa dia selalu ingin pergi ke perguruan tinggi untuk desain fashion, tetapi mendesah bahwa dia terlalu tua untuk ujian masuk perguruan tinggi. Doo-shik mengatakan bahwa banyak orang yang lebih tua akan kuliah, dan dia bahkan menawarkan untuk membantu Soo-ah belajar.

Mereka menuju ke toko buku untuk panduan belajar, dan pertama Doo-shik meminta Soo-ah beberapa pertanyaan untuk menentukan apa yang dia ketahui. Dia ternyata tidak begitu cerah (dia membingungkan Putra Mahkota Sado dengan Yoo Ah-in, yang memerankannya dalam film Sado ), tetapi Doo-shik mengatakan dengan optimis bahwa mereka bisa mulai dari awal.


Dong-gu belum pulang dalam beberapa hari, sibuk mengerjakan film yang dia bantu buat. Dia tidak melihat Yoon-ah sebentar, jadi dia menghibur dirinya dengan foto-foto dari pernikahan palsu mereka. Direktur mengatakan mereka akan bekerja semalaman lagi dan memberi Dong-gu satu jam untuk membersihkan diri di sauna.

Kembali ke wisma, Doo-shik menguji kemampuan bahasa Inggris Soo-ah, tetapi dia mendapat banyak kata-kata tercampur. Doo-shik tetap positif, tapi dia mulai terlihat khawatir.

Dong-gu berlari menjerit-jerit nama Yoon-ah, menggunakan jamnya untuk mencoba melihatnya daripada mandi, ha. Di luar waktu, dia pergi lagi, nyaris tidak merindukannya.


Ini adalah hari audisi Joon-ki, yang dia dapatkan dari temannya sebagai imbalan untuk berkencan dengan Seo-jin. Dia memeriksa akun media sosialnya, berharap pesan dari salah satu penggemar akan menenangkan sarafnya, tetapi tidak ada komentar baru. Aww. Dia memberikan audisi yang biasanya penuh gairah, dan ketika dia selesai, sutradara hanya dengan lembut berterima kasih padanya.

Jae-woo (teman Joon-ki), terlihat menyesal, tapi Joon-ki masih berterima kasih kepada direktur karena membiarkan dia audisi. Direktur tiba-tiba bertanya apakah Joon-ki suka sup tauge. Bingung, Joon-ki mengatakan dia melakukannya, dan sutradara menyarankan mereka mendiskusikan perannya saat makan malam. OMG, dia mendapatkan bagiannya !!

Malam itu, Joon-ki membaca naskahnya di rumah. Wajahnya meremas dan dia mulai menangis, mengatasi bahwa dia akhirnya mendapatkan istirahat besar. Aku menangis bersamanya.


Dia mencoba menyembunyikan air matanya ketika Doo-shik, Yoon-ah, dan Soo-ah merayap ke kamarnya. Mereka membawa kue, dan Joon-ki mulai menangis lagi. Bahkan panggilan Dong-gu untuk memekik ucapan selamat kepadanya melalui telepon. Mereka semua melompat-lompat melantunkan namanya, lalu Joon-ki mendapatkan kue ke wajahnya.

Sutradara mengirimkan Joon-ki ke rumah seorang penyiar terkenal, untuk mewawancarai dia sebagai penelitian untuk peran drama. Anehnya, istri Penyiar Park tampak lamban, dan pengurus rumah tangga benar-benar terhuyung keluar dari kantornya dengan lingkaran hitam besar di bawah matanya. Sang istri mengirim Joon-ki masuk, memohon dia untuk tidak memberi tahu Announcer Park bahwa dia ada di rumah.

Meja Announcer Park ditumpuk tinggi dengan buku-buku dan kertas, dan ketika dia muncul untuk memperkenalkan dirinya, dia tampaknya ramah dan bersedia membantu (cameo oleh Kim Byung-se ). Dia mengatakan pada Joon-ki bahwa dia menulis otobiografi, yang dia harapkan bisa mencapai dua puluh volume.


Joon-ki cepat menyadari mengapa rumah tangga Announcer Park sangat lelah - dia mengajukan satu pertanyaan, dan Announcer Park meluncurkan ke jawaban yang panjang dan luar biasa rinci. Dia ingat detail terkecil dalam hidupnya, termasuk tanggal, tata letak rumah, dan bahkan nama-nama anjing, ha.

Joon-ki mengangguk saat dia sedang berbicara tentang hobi masa kecil kakaknya yang kedua. Untungnya, Announcer Park tidak tersinggung, tapi ia akan teralihkan ke topik sifat tidur dan Freud, mengirim Joon-ki off menjadi lahan lala lagi.

Dong-gu mengejutkan Yoon-ah dengan muncul di sekolahnya, mengklaim bahwa dia ada di lingkungan itu. Dia memperhatikan mata merahnya, tapi dia bilang dia baik-baik saja, jadi dia bertanya apa yang ingin dia bicarakan dengannya. Dia berpura-pura ingin berbicara politik, tetapi perut Yoon-ah menggeram, memberi Dong-gu pembukaan untuk membawanya makan siang.


Orang malang itu jelas tidak tidur dalam beberapa hari, dan dia hanya tersenyum lebar pada Yoon-ah saat mereka menunggu makanan mereka. Dia bersikeras bahwa dia tidak lelah dan bertanya bagaimana kelas akan berjalan, tetapi dia tertidur ketika dia mengatakan kepadanya tentang belajar memanggang kue.

Dia mengatakan dia hanya berpikir, tetapi dia kembali mogok ketika pelayan membawakan makanan mereka, dan kali ini dia mengatakan dia sedang berdoa. Ketiga kalinya dia tertidur (saat masih mengunyah, hee), Yoon-ah tidak membangunkannya.

Pada saat Announcer Park menjelaskan tentang agama Katolik, Joon-ki bersembunyi di balik lembar pertanyaannya sehingga dia tidak akan ketahuan tidur. Tapi ketika dia bangun, Joon-ki menyadari bahwa pria itu telah berbicara selama lebih dari dua puluh jam dan masih belum menjawab pertanyaan pertamanya.


Pengurus rumah tangga kembali untuk meminta Taman Penyiar tentang makan siang, dengan gugup memintanya untuk membuat pilihan cepat. Tetapi bahkan permintaan sederhana Joon-ki untuk babi memicu sebuah ceramah tentang jenis tubuh mana yang harus makan makanan apa. Pengurus rumah tangga melarikan diri, menjebak Joon-ki di bawah tanah longsor informasi.

Ketika Doo-shik mencoba mengarahkan perhatian Soo-ah dari makanan untuk belajar, dia memutuskan bahwa dia tidak bisa berkonsentrasi jika dia lapar. Joon-ki pulang, setelah akhirnya terbebas dari Taman Penyiar, tepat sebelum Yoon-ah kembali dan menyebutkan setelah makan siang dengan Dong-gu. Saat dia memeriksa Sol, Doo-shik ingat bahwa Dong-gu seharusnya menjadi pencari lokasi di Sokcho.

Awww, Dong-gu datang sejauh itu hanya untuk melihat Yoon-ah. Direktur memanggilnya ketika dia di bus kembali, marah karena dia sudah lama pergi. Tetapi meskipun dia hampir tidak sadar, Dong-gu tersenyum saat dia berpikir bahwa itu layak untuk melihat Yoon-ah.


Soo-ah pergi ke kamar Yoon-ah, di mana dia dengan licik bertanya apakah Dong-gu kembali ke Sokcho. Yoon-ah tidak tahu dia berada di luar kota, dan Soo-ah mengatakan bahwa dia pasti datang kembali untuk melihatnya. Dia mengatakan Dong-gu tidak memiliki masa depan yang pasti, tapi dia adalah orang baik yang sangat penyayang dan hangat. Dia juga menginformasikan Yoon-ah bahwa mantel yang dia berikan padanya sebenarnya dari Dong-gu, memintanya untuk merahasiakannya. Ha, dia pemain sayap yang hebat.

Joon-ki khawatir bahwa satu penggemar media sosialnya tidak memposting apa pun dalam beberapa hari. Dia mengirimi mereka pesan yang menanyakan apakah mereka baik-baik saja, dan dia mendengar peringatan telepon di dekatnya. Dia menemukan ponsel Seo-jin di bawah bantal, dan ketika dia menyalakannya, dia melihat pesannya sendiri. Awww, dia adalah salah satu penggemarnya.


Dia mengambil teleponnya dan bertanya mengapa dia mengirim pesan. Dia hanya bertanya, "Mengapa kamu berpikir?" Dan meminta dia untuk pergi. Dia memberinya privasi, tapi dia tidak terlihat bahagia.

Doo-shik meyakinkan Soo-ah yang pemarah untuk berhenti menonton TV dan belajar, tapi dia bahkan tidak tahu bagaimana melakukan matematika paling dasar. Dia mendorong kembali dan berdebat dengannya sampai dia akhirnya terkunci. Dia melempar pensilnya, mencambuk kacamatanya, dan memberi Soo-ah lidah yang mencekik seumur hidup.


Bahkan ketika direkturnya memuji persiapannya untuk peran drama, Joon-ki tidak bisa berhenti memikirkan Seo-jin. Dia kembali dan membaca komentarnya di foto-fotonya, dan mereka menjadi lebih penting sekarang karena dia tahu dari siapa mereka berasal.

Jae-woo berteriak selamat kepada Joon-ki saat mendaratkan bagian itu, dan mengucapkan terima kasih karena telah memperkenalkannya kepada Seo-jin. Dia mengatakan bahwa dia mengaku padanya, dan bahwa dia meminta untuk bertemu dengannya hari ini, jadi mereka berkencan nanti.

Joon-ki ingat Seo-jin mengatakan bahwa dia suka padanya, dan bagaimana dia menjelaskan pengakuannya. Dia mengatakan pada Jae-woo bahwa dia mungkin akan menyesali ini, tetapi dia tidak dapat melihat Seo-jin hari ini, karena, "Jika aku kehilangan Seo-jin sekarang, aku pikir aku akan menyesalinya selama sisa hidupku."


Dia berlari keluar dari gedung secepat yang dia bisa, dan dia menangkap Seo-jin saat dia pulang kerja. Dia tidak tertarik untuk berbicara dengannya, tetapi dia menghentikannya dan mengatakan bahwa dia akan mencoba memandangnya sebagai wanita mulai sekarang.

Dia memintanya untuk berkencan dengannya, berkencan sebagai pria dan wanita, dan untuk waktu yang lama, Seo-jin hanya menatap. Joon-ki menganggap dia menolaknya dan menjadi lemah. Tapi kemudian dia tersenyum lebar dan melingkarkan lengannya di lehernya, tergetar. Joon-ki memperingatkan bahwa mereka harus menjaga rahasia ini dari Dong-gu atau dia daging mati, tapi dia hanya memeluknya lebih keras, dan dia memeluk punggungnya.


Chef Hyun-joon dan sepasang teman datang ke Wisma Waikiki, membutuhkan tempat untuk tinggal karena ada masalah di tempatnya. Hari ini adalah kencan pertama Joon-ki dan Seo-jin, tapi Joon-ki masih takut Dong-gu akan menemukan mereka.

Dia menjilat Seo-jin di seberang ruangan ketika Dong-gu tiba di rumah, tapi Dong-gu melihat mereka berdiri bersama dan memperingatkan Joon-ki lagi bahwa dia sudah mati jika dia mendekati adiknya.

Tidak senang mendengar bahwa Hyun-joon tinggal selama beberapa hari, Dong-gu bergegas ke lantai atas untuk "menyapanya". Dia berbagi beberapa cumi kering yang dibawanya dari Sokcho, dan orang-orang itu entah bagaimana berhasil mengunyah seperti kompetisi.


Joon-ki bersiap-siap untuk kencannya dengan Seo-jin, tapi dia merasa sangat tidak nyaman tentang hal itu. Dia melihat foto dirinya Seo-jin ketika dia masih kecil, dan dia menebak bahwa dia merasa aneh karena dia selalu menganggapnya sebagai adik perempuan, tapi dia bertekad untuk mencobanya.

Di dapur, Hyun-joon mengatakan bahwa ia bertemu dengan teman-temannya saat belajar di New York, sementara Dong-gu berkilauan padanya di atas cangkir kopinya. Dong-gu merasa malu ketika dia tidak bisa membuka botol untuk Yoon-ah dan Hyun-joon dengan mudah membukanya.

Hyun-joon mengundang Yoon-ah untuk minum bersamanya dan teman-temannya, tetapi Dong-gu memprotes bahwa dia sedang menyusui. Dia memberitahunya bahwa Sol baru saja beralih ke formula, jadi dia mengklaim sudah terlambat di malam hari. Doo-shik berkata bahwa itu baru jam 9 malam dan Sol sedang tidur, jadi Dong-gu mengajak dirinya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-12/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-12-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 12 Part 1

 
Back To Top