Sinopsis Eulachacha Waikiki 11 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 25 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 11 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 11 Part 1

EPISODE 11: “Malam Mati Hidup / Aku sangat menyukaimu”

Dong-gu bergegas pulang dan menemukan Yoon-ah di luar, dan dia mengatakan kepadanya, “Aku menyukaimu. Aku sungguh menyukaimu. Apakah kamu ingin berkencan denganku? ”Yoon-ah menatap, lalu mendorong tangannya dan menolak. Dong-gu meyakinkannya bahwa dia siap untuk mengambil tanggung jawab untuknya dan Sol, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak pernah memintanya melakukan itu.
Dia sedikit tersinggung, bertanya apakah seorang ibu tunggal seperti dia berkewajiban untuk pergi bersamanya hanya karena dia bertanya. Dia mengatakan mereka harus berpura-pura ini tidak pernah terjadi. Chef Hyun-joon membawa Yoon-ah ponselnya, yang ditinggalkannya di mobilnya, dan Dong-gu terlihat terhina bahwa Hyun-joon melihat semuanya.

Soo-ah tiba dan bertanya apakah Dong-gu baik-baik saja. Dia bertanya apakah dia baru saja dibuang, dan dia berkata dengan lembut, "Ya, dan hanya butuh lima detik." Awww .


Di dalam, Seo-jin mengeluh bahwa sebagai trainee di pekerjaan barunya, dia harus meninjau semua drama dan reality show (hei, ini adalah pertunjukan yang luar biasa!). Joon-ki memintanya untuk membersihkan telinganya dan menjatuhkan kepalanya ke pangkuannya. Seo-jin berubah merah terang (itu adalah sesuatu yang pasangan biasanya lakukan untuk satu sama lain) dan mendorong Joon-ki ke lantai.

Dong-gu berjalan di dalam setelah Yoon-ah, dan tepat di depan semua orang, dia menuntut alasan untuk membuangnya. Dia mengatakan dengan dingin bahwa dia tidak ingin berkencan dengannya, dan bahwa dia tidak ingin membicarakannya.

Dia pergi, dan Doo-shik bertanya tidak percaya jika Dong-gu menyukai Yoon-ah. Soo-ah mengatakan bahwa dia dicampakkan dalam lima detik, mengejutkan semua orang lebih jauh. Yoon-ah duduk di kamarnya sementara Dong-gu memotong untuk merenung di taman, keduanya tampak menyedihkan.


Dong-gu berakhir di sebuah toko minuman minum bir, dan Soo-ah bergabung dengannya. Dia bertanya padanya apakah dia seburuk itu, memprotes, “Aku tampan! Dan tinggi! ”Soo-ah bertanya apakah dia menginginkan kebenaran atau kebohongan berlapis gula, jadi dia mengatakan padanya untuk melupakannya. LOL.

Dia menuju ke kamar mandi, dan Soo-ah mendapat panggilan dari kakaknya Soo-bong (cameo oleh Shin Seung-hwan ), yang mengira dia di AS Saat mereka mengobrol, Soo-bong keluar dari toko tempat dia berbelanja dan berjalan dengan benar ke Soo-ah ... ups!

Soo-ah mencari penjelasan, sama seperti Dong-gu kembali, bergumam bahwa mereka harus pulang. Soo-bong bertanya apa yang dia maksud dengan "pulang," jadi Soo-ah berkata bahwa mereka kembali bersama. Dia menambahkan bahwa mereka hidup bersama karena mereka berencana untuk menikah segera, dan Dong-gu hampir tidak bisa menyembunyikan alarmnya.


Soo-bong senang dan bersikeras mengikuti mereka pulang untuk mengejar ketinggalan. Soo-ah memohon Dong-gu untuk pergi bersamanya, takut Soo-bong akan tahu dia ditipu, tapi dia bertanya, "Hei, bukan rumah Joon-ki ??"

Joon-ki dan Doo-shik mengolok-olok Dong-gu dan menjuluki dia "Lima Detik," ha. Tapi semua orang panik ketika Dong-gu menelepon untuk memperingatkan mereka bahwa Soo-bong sedang dalam perjalanan. Joon-ki mencoba melarikan diri, tetapi ketika Soo-bong masuk, dia harus masuk ke kabinet.

Soo-bong sepertinya tidak curiga, sampai dia memata-matai gambar Dong-gu, Doo-shik, dan Joon-ki bersama. Dia bertanya mengapa mereka menyimpan gambar orang mati, memaksa Dong-gu dan Doo-shik untuk menyalakan mesin air dan meratap untuk teman "mati" mereka. Apa apaan?


Soo-bong sepertinya berpikir bahwa Joon-ki dibunuh oleh petir, PFFT . Dia menyebutnya hukuman karena mencuri pacarnya, menambahkan bahwa Joon-ki keluar dengan mudah karena dia akan membuatnya koma jika dia menangkapnya.

Yoon-ah masuk dan dengan tidak sengaja memanggil Joon-ki. Doo-shik berpikir cepat dan mengatakan pada Yoon-ah bahwa dia lupa lagi bahwa Joon-ki meninggal, menggertaknya karena melupakan obat-obatannya dan membawanya ke kamarnya. LOL, dia sangat bingung.

Setelah mereka sendiri, Doo-shik menjelaskan kepada Yoon-ah bahwa Joon-ki mencuri pacar Soo-bong, jadi mereka harus berpura-pura Joon-ki mati (Sidenote: Saya suka lelucon yang berjalan di mana karakter mengulang seluruh percakapan yang tidak terdengar dalam benar-benar jelas penjelasan untuk menjelaskan backstories). Tentu saja, itu adalah ide Joon-ki, karena dia takut pada Soo-bong, petinju UFC yang tak terkalahkan.


Miskin Joon-ki terjebak di kabinet sepanjang malam. Soo-bong hendak kembali ke asramanya, tetapi dia mendapat telepon yang memberitahukan bahwa boiler rusak, jadi dia mengundang dirinya untuk tinggal di Wisma Waikiki sampai dia pergi untuk pertandingan dalam dua hari. Seo-jin bilang tidak ada kamar kosong, tapi dia bersikeras tidur di sofa.

Upaya mereka untuk mengeluarkannya dari ruangan agar Joon-ki bisa melarikan diri semua gagal. Soo-bong memutuskan untuk mengejar dramanya, jadi Joon-ki terperangkap dalam kabinet sampai terlambat, akhirnya panggilan alam.

Dia mengirim pesan kepada Seo-jin untuk meminta bantuan, dan meskipun dia bertanya-tanya mengapa dia khawatir tentang Joon-ki, dia akhirnya berkeliaran ke ruang tamu dengan botol air kosong. Dia berhasil menyelipkan botolnya ketika Soo-bong tidak melihat.


Sayangnya, Soo-bong mendengar suara cipratan cairan ke dalam botol, jadi Seo-jin mengubah cara TV untuk menutupi kebisingan. Dia mendapat teks lain yang mengatakan bahwa Joon-ki membutuhkan botol lain, tetapi yang dia miliki hanyalah termos. KOTOR .

Di pagi hari, Doo-shik bangun untuk menemukan Dong-gu di meja, dengan panik menulis di sebuah buku lagi dan lagi, “Mengapa? Tidak. Saya menolak. ”Oke, bocah itu kehilangannya. Doo-shik dengan tegas bersumpah bahwa Dong-gu luar biasa, dan dia bertanya kepada Dong-gu bagaimana dia mengaku. Dia tidak terkejut bahwa Yoon-ah akan menolak pengakuan yang diberikan di jalan tanpa bunga.


Miskin Joon-ki masih di kabinet, bertanya-tanya apakah Soo-bong masih ada di sana. Dia, dan dia menonton drama yang sama yang memikat Joon-ki, Doo-shik, dan Sol sebelumnya. Dia begitu asyik sehingga dia menolak untuk sarapan, membuat Joon-ki terperangkap.

Soo-ah memutuskan untuk ikut serta dengan pekerjaan Doo-shik lagi, bertekad untuk menangkap mantannya, Yoon-seok, yang mencuri uangnya. Seo-jin berangkat kerja, meninggalkan Dong-gu dengan Sol kecil. Dia bertanya pada Sol hal-hal apa yang disukai ibunya, mencoba memahami kera-kicauannya yang menggemaskan.


Di toko, Doo-shik terus mengerjakan novel webnya. Dia memutuskan untuk menggunakan jab jari dalam satu adegan dan melakukan satu untuk Soo-ah, pura-pura menusuk mata seseorang. Tidak terkesan, dia mengundangnya untuk mencobanya, lalu dengan mudah meraih pergelangan tangannya, membuatnya merengek seperti weenie.

Yoon-ah pergi ke sekolah lebih awal untuk belajar. Hyun-joon menemukannya dan bertanya padanya tentang pengakuan Dong-gu, tapi dia dengan cepat memotongnya dan mengatakan dia tidak ingin membicarakannya.

Doo-shik sebentar meninggalkan Soo-ah untuk menonton toko, dan ketika dia pergi, Yoon-seok datang mencari ramyun Thailand lagi. Soo-ah mengenali suaranya dan menghadapkannya, dan dia berlari untuk itu. Dia mengejar dia di luar, di mana Doo-shik melihat mereka bergulat.


Bebas melanggar, Yoon-seok menuju ke arah Doo-shik. Doo-shik memantul maju mundur untuk memblokir pelariannya, tapi Yoon-seok mengancamnya dengan gerobak tangan. Satu-satunya hal yang Doo-shik dapat pikirkan adalah jari jab, dan meskipun dia terlihat konyol, itu benar-benar berfungsi.

Kembali ke rumah, Soo-bong akhirnya menyelesaikan dramanya. Dia memutuskan untuk berlari setelah duduk seharian menonton TV, dan Joon-ki akhirnya jatuh keluar dari kabinet, kakinya cepat tertidur. Soo-bong dikejar kembali oleh dingin, dan dia berhadapan muka dengan Joon-ki. Oh tidak.

Berpikir cepat, Joon-ki berpura-pura menjadi saudara kembarnya sendiri, Joon-gu. Ketika Dong-gu mengembara, Joon-ki membuat wajah padanya untuk bermain bersama. Soo-bong adalah penjualan yang sulit, tetapi Joon-ki menempatkan pada penampilan dramatis dari seorang kembar muda yang terlupakan dan meyakinkannya.


Soo-bong ingin tahu di mana Joon-ki dimakamkan, jadi Joon-ki mengatakan bahwa mereka menyebarkan abunya. Soo-bong bersikeras untuk mengucapkan perpisahan, jadi Joon-ki membawanya ke danau acak. Soo-bong berlutut dan meratap nama Joon-ki, menangis bahwa dia dan Joon-ki dekat dan bahwa dia memaafkannya jauh sebelum Joon-ki "mati."

Melihat reaksi ekstrim Soo-bong terhadap kematiannya, Joon-ki tumbuh emosional. Dia berteriak untuk Soo-bong dan mengaku bahwa itu dia, dan bahwa dia hanya berbohong karena takut. Dia melempar tangannya untuk memeluk Soo-bong, dan Soo-bong berlari ke arahnya ... dan mengalahkan omong kosong darinya. LOL.

Meskipun mereka menangkap Yoon-seok, Soo-ah putus asa mengetahui bahwa dia mungkin tidak akan mendapatkan uangnya kembali. Doo-shik mengatakan dia bisa memulai dari awal, tapi dia memutuskan bahwa dia tidak memiliki pendidikan atau keterampilan selain pemodelan, yang tidak membayar dengan baik. Dia bertanya dengan menuduh jika Doo-shik senang menjadi penulis yang buruk.


Dia mengatakan bahwa dia tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain, karena dia senang melakukan apa yang dia suka. Dia mengatakan pada Soo-ah bahwa setiap orang memiliki standar kebahagiaan yang berbeda, jadi tidak terlalu terlambat baginya untuk menemukan sesuatu yang ingin dia lakukan dengan hidupnya yang membuatnya bahagia.

Dia terkunci bahwa dia sudah dua puluh sembilan, tetapi dia mengatakan bahwa dia hanya di inning ketiga dalam hidupnya. Dia bertanya apakah dia akan berhenti begitu cepat, ketika dia bisa mendapatkan dua atau tiga kali lipat kemudian, atau bahkan home run. Melihat tertegun, Soo-ah bertanya, "Doo-shik - berapa banyak babak dalam pertandingan bisbol?" Sigh .

Rumah itu tenang ketika Yoon-ah tiba di rumah. Panggilan Dong-gu untuk memintanya datang ke ruang media untuk membantunya bersih. Ketika dia tiba, dia menemukan ruangan penuh bunga dan balon, dengan Dong-gu berdiri di hati yang terbuat dari kelopak bunga. Dia sangat manis, tapi dia benar-benar tidak mengerti.


Pengakuannya jauh lebih romantis saat ini, tapi Yoon-ah bahkan tidak membiarkannya selesai. Dia mengatakan bahwa dia sudah menolaknya, dan pria malang itu terlihat sangat bingung. Dia mengikuti Yoon-ah di lantai bawah dan berjanji untuk membelikannya sebuah cincin, tetapi dia mengatakan bahwa jawabannya sama saja tidak peduli apa yang dia lakukan - dia tidak akan berkencan dengannya.

Dia meminta dia untuk pergi berkencan dengannya dan kemudian memutuskan, tapi Yoon-ah mengatakan dia tidak punya waktu untuk berpacaran. Dia menawarkan untuk menunggu, tetapi dia menyuruhnya untuk tidak. Dong-gu mengangkat suaranya, menanyakan apakah dia tidak mau mempertimbangkannya, tapi Yoon-ah hanya berdiri diam di sana. Jadi dia mundur dan mengatakan bahwa dia akan berhenti menyukainya.


Soo-bong berjalan dengan membawa Joon-ki yang lemas dan bertanya apa arti Dong-gu tentang menyukai Yoon-ah. Uh oh. Ketika Soo-ah pulang nanti, Soo-bong tahu kebenaran tentang semuanya, termasuk dia ditipu dan alasan sebenarnya dia tinggal di wisma. Dia mengatakan padanya untuk pulang ke rumah orang tua mereka, tetapi dia mengatakan dia ingin memulai kembali.

Dia berpendapat bahwa dia hanya dua puluh sembilan, dan dia menggunakan acara utama UFC untuk menjelaskan bahwa dia hanya di putaran kedua dalam hidupnya, dengan tiga putaran tersisa untuk hidup. Dia meyakinkannya, dan dia memberinya pelukan yang menghibur.

Yoon-ah pergi ke toko roti Hyun-joon di mana dia menemukan dia berlatih larut malam. Dia bertanya apakah dia terlihat sangat sedih karena Dong-gu, dan dia bertanya mengapa dia menolaknya ketika dia tampak seperti pria yang baik. Dia berkata, “Saya tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa dia orang baik. Tapi saya tidak ingin mempercayai siapa pun lagi. Saya tidak ingin terluka lagi. "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-11/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-11-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 11 Part 1

 
Back To Top