Sinopsis Eulachacha Waikiki 10 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 10 Maret 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 10 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 10 Part 1

EPISODE 10: "Cintaku, Olivia / Pengakuan sederhana"

Mabuk, dan bergerak mendekati Joon-ki pergi untuk membawanya ke wawancara kerja, Seo-jin menciumnya karena dorongan hati. Joon-ki berkedip dalam kebingungan, tapi dia juga tidak menarik diri.
Di rumah, Soo-ah menemukan Dong-gu dengan murung membersihkan kameranya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat menemukan jawaban atas pertanyaannya tentang apakah dia siap untuk berurusan dengan masalah Yoon-ah, jadi dia mengundangnya untuk minum bersamanya.

Seo-jin dan Joon-ki tersandung rumah, dan ketika Joon-ki mencoba mengarahkan Seo-jin ke kamarnya, dia mendorongnya pergi. Dia kembali ke meja Informasi, mengetuk-ngetuk kamera Dong-gu ke lantai dan memecahkannya. Oh nooo . Dengan ketakutan, dia mendorong potongan-potongan di bawah meja.


Di pagi hari, Soo-ah mengetahui bahwa detektif yang mencoba melacak orang yang menipunya tidak ada di mana-mana. Doo-shik mengatakan bahwa untuk mengatasi Mal-geum, dia berencana untuk mulai menulis novel web-nya lagi karena penggemarnya telah meminta "Presiden adalah Bruce Lee - Season Two." LOL, saya sangat meragukannya.

Dong-gu dan Soo-ah berjalan ke dapur untuk sarapan. Joon-ki dan Seo-jin masih tidur, dan Soo-ah mencatat bahwa mereka terlihat cukup ketat meskipun mereka terus-menerus bertarung. Dia pikir mereka akan berakhir berkencan, tapi Dong-gu dengan keras keberatan bahwa Joon-ki tidak cukup baik untuk adik bayinya yang berharga.

Mereka akhirnya datang untuk sarapan, di mana Dong-gu mengeringkan mereka dengan pertanyaan tentang malam mereka. Mereka berdua mengeluh bahwa mereka pingsan dan tidak bisa mengingat banyak. Mereka bekerja melalui acara malam hari, yang sebagian besar nampaknya terdiri dari, "Kami minum soju, lalu kita minum lebih banyak Soju, dan selanjutnya kita punya beberapa soju," hee.


Bersamaan dengan itu, Seo-jin mengingat ciuman itu dan Joon-ki mengingat kamera Dong-gu, dan mereka berdua terkesiap ngeri. Dong-gu curiga, tapi keduanya Seo-jin dan Joon-ki bersumpah bahwa tidak ada yang terjadi semalam. Joon-ki pergi untuk memeriksa, dan tentu saja, ada potongan-potongan kamera Dong-gu di bawah meja Informasi.

Dia menemukan Seo-jin untuk bertanya apakah dia ingat apa yang terjadi tadi malam, dan dia menegaskan bahwa dia melakukannya. Seo-jin bertanya apakah mereka bisa menyimpannya (ciuman) rahasia, tapi Joon-ki khawatir Dong-gu akan mengetahuinya (kamera). Seo-jin berpendapat bahwa Dong-gu bahkan tidak melihatnya (ciumannya), dan dia berbicara dengan Joon-ki agar tetap diam.

Doo-shik bekerja pada novel webnya di pekerjaan toko serba dia, bertanya-tanya bagaimana cara menulis Season Two saat dia membunuh tokoh utama di Season One (Jawabannya: Dia menjadi zombie, karena tentu saja dia melakukannya). Dia membantu seorang pelanggan menemukan merek ramyun Thailand tertentu, dan cara orang tersebut mengucapkan nama mereknya mengingatkannya pada pacar Soo-ah, yang bisa berbicara bahasa Thai.


Yoon-ah meminta Dong-gu untuk menonton Sol lagi saat dia pergi ke kelas. Dia melihat kekacauan di meja Informasi dan menemukan potongan-potongan kameranya dan mulai berteriak pada semua orang. Dia menuduh Joon-ki, lalu Seo-jin, karena melanggar kamera, lalu dia memanggil Doo-shik untuk menuduhnya. Seo-jin dan Doo-shik mengatakan itu bukan mereka, tapi Joon-ki hanya berdiri di sana terlihat seperti dia akan muntah.

Seo-jin pergi ke kamarnya untuk bertanya-tanya apa yang dimilikinya untuk mencium Joon-ki. Dia datang untuk mengatakan bahwa dia ingin memberi tahu Dong-gu tentang hal itu (kamera) karena dia takut mati dia akan mencari tahu sendiri. Seo-jin berpendapat bahwa tidak masalah bagaimana Dong-gu tahu tentang itu (ciumannya), karena semuanya sudah mati. Aku sedang memikirkan bagaimana mereka membicarakan dua hal yang sama sekali berbeda.


Soo-ah bergegas ke tokonya saat Doo-shik memanggilnya, tapi dia frustrasi karena detektif yang menangani kasus ini sepertinya tidak terlalu tertarik sehingga mereka mungkin telah melihat penipu tersebut. Dia memutuskan untuk terus mencari-cari dirinya sendiri, jadi dia berpakaian seragam karyawan toko itu untuk berbaur.

Doo-shik meninggalkannya di konter sementara dia pergi untuk mengatur rak-rak. Seorang pelanggan masuk dan menuntut agar dia menjemputnya soda dan permen, tapi benda Soo-ah. Jerkface mengatakan bahwa dia harus melakukan apa yang pelanggan katakan, memanggilnya timer paruh yang kasar.

Soo-ah terlihat siap melompati meja di Jerkface, tapi Doo-shik menyuruh orang itu item dan menghaluskan segalanya. Jerkface melempar sejumlah uang ke Soo-ah dan menjatuhkan bungkus permennya ke lantai, mengatakan bahwa bayarannya termasuk pembersihan. Oke, sekarang aku siap mematikan lampu nya.


Setelah dia pergi, Doo-shik berkata pada Soo-ah bahwa Jerkface memiliki restoran di seberang jalan dan bahwa dia selalu seperti itu, jadi yang terbaik adalah menghindarinya. Dia berseru bahwa Doo-shik adalah pushover.

Di sekolah, Yoon-ah berlari ke Handsome Dad Hyung-joon, yang melihat bahwa dia sedikit kecewa. Dia mengatakan bahwa dia tertinggal di kelas, dan dia tidak punya tempat untuk berlatih. Hyung-joon membawanya ke toko roti sendiri, membawanya ke dapur, dan memintanya untuk membuat donat yang mereka pelajari di kelas.

Dong-gu mengocok rumah dengan sedih setelah mengetahui bahwa kameranya terlalu rusak untuk diperbaiki. Dia mengatakan pada Joon-ki bahwa nama kamera itu adalah Olivia, dan dia bekerja konstruksi selama setahun untuk membelinya. Dia mulai menangis, yang berangkat dari Joon-ki, dan mereka sama-sama mengisap nama Olivia.


Seo-jin sedang memperhatikan Sol di kamar tidurnya, bertanya-tanya apakah dia sudah lulus untuk pekerjaan itu lagi. Joon-ki datang untuk bersikeras bahwa mereka perlu memberi tahu Dong-gu tentang itu (kamera) karena dia di luar sana menangis, tapi Seo-jin tidak mengerti apa tangisnya berkaitan dengan itu (ciumannya). Joon-ki memanggilnya tanpa perasaan, terutama saat dia mengatakan bahwa itu hanya kesalahan mabuk.

Doo-shik menjawab telepon dari Jerkface, yang menginstruksikannya untuk membawa lima porsi ramyun ke restorannya. Soo-ah mengikuti Doo-shik ke restoran dan saksi-saksi Jerkface berteriak pada Doo-shik karena terlambat mengeluarkan uang di lantai. Melihat Doo-shik yang terpaksa berlutut lebih dari yang bisa dia toleransi, maka dia memarkir Doo-shik di meja dan meminta servis.

Dengan suara manis manis, dia memesan daging mereka untuk dimasak, meski seharusnya mereka memanggangnya sendiri. Jerkface menolak, dan dia mengulangi kata-katanya yang seharusnya dia lakukan seperti yang dikatakan pelanggan. Dia keberatan dengan penggunaan banmalnya, tapi Soo-ah hanya mengatakan bahwa pelanggannya seharusnya berbicara kepada karyawannya.


Dia meniup hidungnya ke tisu dan menjatuhkannya ke lantai, memberi Jerkface senyum malaikat saat dia mengatakan bahwa pembersihan termasuk dalam biaya makanan. Dia menyesalkan pelanggaran besar saat dia berbicara kepadanya, dan ketika dia mulai menarik perhatian dari pelanggan lain, Jerkface mengulurkan tangan untuk menyentuh bahunya.

Soo-ah terengah-engah, mencengkeram bahunya, dan menuduh Jerkface memukul seorang gadis. Dia berpura-pura terluka parah, dan dia meratap di bagian atas paru-parunya saat Jerkface menggelepar. HAHA, kurasa aku mencintainya.

Dia menyuruh Jerkface untuk menggumamkan permintaan maafnya yang menakutkan padanya dan Doo-shik, lengkap dengan busur dalam. Dia menginformasikan kepadanya bahwa Doo-shik mungkin tampak bodoh, tapi dia anak ibunya yang berharga dan tidak boleh diperlakukan dengan buruk. Dia memperingatkannya untuk tidak melakukannya lagi, dan bahunya membuat pemulihan yang tiba-tiba dan ajaib.


Doo-shik tidak bisa berterima kasih Soo-ah cukup untuk apa yang dia lakukan untuknya, dan dia mengatakan kepadanya untuk tidak membiarkan orang memanfaatkannya lagi. Dia mendesah bahwa tasnya berat dan menyuruh Doo-shik membawanya untuknya, lalu memerintahkannya untuk membelikannya beberapa ddukbokki. Miskin Doo-shik tidak tahu bagaimana dia bisa mengatakan kepadanya untuk tidak dimanfaatkan, kemudian memanfaatkannya, semua dalam napas yang sama, ha.

Hyung-joon menyatakan donat Yoon-ah lezat, dan dia bertanya mengapa dia ingin menjadi pastry chef. Dia mengaku bahwa dia ceroboh dan membuat banyak kesalahan, tapi orang selalu memuji kue keringnya. Dia bilang itu mimpinya untuk membuka toko roti seperti miliknya, sehingga Sol bisa melakukan apapun yang dia inginkan dalam hidup. Hyung-joon menawarkan penggunaan dapurnya kapan saja dia ingin berlatih, berseri-seri pada kegembiraannya.


Malam itu, Joon-ki memiliki mimpi buruk bahwa kamera Dong-gu yang rusak, Olivia, sedang duduk di perutnya menangis. Olivia terisak-isak bahwa Dong-gu mencintainya dan Joon-ki menghancurkan segalanya, dan dia bertanya berapa lama dia bisa menyembunyikan kebenarannya. Dia merayap ke perutnya ke arah wajahnya saat darah mulai merembes dari lensa. Nah, itu menyeramkan sekali.

Joon-ki mengerti aneh, dan dia berlari ke kamar Seo-jin untuk memberitahunya bahwa dia akan mengakuinya. Dia mengikutinya ke lantai atas, di mana Dong-gu dengan penuh kasih membersihkan lensa Olivia yang patah. Seo-jin berhenti Joon-ki dari mengaku, tapi Dong-gu menjadi penasaran dan bertanya apa yang mereka perjuangkan.

Joon-ki memberi Seo-jin satu kesempatan terakhir untuk datang bersih, jadi dia berkata, "Kemarin kita minum, dan Joon-ki dan aku berciuman." Joon-ki adalah segalanya, "Ya, kita berciuman ... tunggu, apa?" PFFT . Tidak mungkin untuk mengatakan siapa yang lebih tersinggung, Joon-ki atau Dong-gu.


Joon-ki berteriak bahwa dia sedang membicarakan tentang mematahkan kamera Dong-gu, dan teriakan Dong-gu. Dia terlihat seperti otaknya yang mencair saat dia merobek - mereka mabuk, lalu mereka berciuman, lalu mereka mematahkan kameranya. HA, dia bahkan tidak bisa memproses begitu banyak kejahatan sekaligus.

Dia mengejar mereka di lantai bawah di mana mereka mengunci diri di kamar Seo-jin, yang pasti tidak membantu Dong-gu tenang. Dia menginjak pintu selama beberapa menit, lalu semuanya berjalan sunyi.

Seo-jin dan Joon-ki rileks, dan Joon-ki meminta Seo-jin jika mereka benar-benar berciuman. Dia menuduh Seo-jin membuatnya mabuk dengan sengaja, lalu mereka melarikan diri untuk hidup mereka saat Dong-gu menerobos jendela kamar tidur.


Begitu dia menangkap mereka, Dong-gu membuat mereka berlutut, dan dia hampir mengalami stroke hanya memikirkan Joon-ki yang mencium adiknya. Seo-jin berjanji itu adalah sebuah kesalahan dan mengatakan bahwa Joon-ki bahkan bukan tipenya. Joon-ki mengatakan bahwa dia juga bukan tipe tubuhnya, dan mereka mulai bertengkar lagi sampai Dong-gu memerintahkan mereka untuk tidak saling mendekat lagi.

Kemudian, Yoon-ah bertanya Dong-gu apakah dia marah padanya, setelah menyadari betapa jauh dia dengan dia akhir-akhir ini. Dia bilang tidak ada yang salah, tapi dia tidak terlalu meyakinkan.

Dia mengatakan pada Soo-ah bahwa dia tidak bisa berhenti menyukai Yoon-ah meskipun dia mencoba, mengakui bahwa dia hanya membuat dia semakin menyukainya. Dia bertanya apa yang dia suka tentang Yoon-ah, dan dia berkata sambil menghela napas, "Saya tidak tahu. Saya tidak tahu apa yang saya suka tentang dia, atau mengapa saya menyukainya. "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/woohoo-waikiki-episode-10/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-10-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 10 Part 1

 
Back To Top