Sinopsis Six Flying Dragons Episode 32

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Februari 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 32

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 32

Setelah kejatuhan Bang-won, keduanya duduk oleh api yang memanas saat dia mengatakan kepada Boon-yi bahwa dia mengharapkan jawaban dari Nameless mengenai ibunya. Dia akan menepati janjinya kepadanya tentang ibunya dan reformasi tanah.
Boon-yi menatapnya dengan waspada, tahu bahwa ada sesuatu yang harus dia bicarakan tiba-tiba berbicara tentang janji dan mengapa mereka tidak bisa bermain bersama lagi. Alih-alih menjawabnya, Bang-won hanya memintanya untuk menyebutkan namanya.

"Bang-won-ah," katanya. Dia dengan malu-malu bertanya lagi padanya, dan dia mewajibkan: "Bang-won-ah. Lee Bang-won. "Sambil tersenyum bahagia, dia bertanya apa maksudnya, hanya agar dia memberitahunya untuk tidak menyebutkan namanya seperti itu lagi. Juga tidak menggunakan pidato informal.


Dia menahan air mata saat mengatakan ini, tapi Boon-yi mencoba menghiburnya dengan mengatakan bahwa dia mengerti. Kemudian dia mengoreksi dirinya sendiri sehingga dia mengatakan bahwa dia mengerti secara formal , bukan pidato informal yang biasa mereka lakukan.

"Jika Anda memanggil nama saya ..." Bang-won mulai menjelaskan, tapi dia tidak dapat mengatakan kepadanya bahwa hal itu akan sulit baginya, atau hal itu akan membuatnya merasa lemah. Tapi Boon-yi kembali menghiburnya dengan mengatakan bahwa dia mengerti, dan dia tidak perlu menjelaskannya.

Dia tahu bahwa dia akan menjadi anggota keluarga kerajaan jika semuanya berjalan baik, jadi tentu saja dia harus menggunakan pidato formal dengannya. Kenyataan bahwa dia membiarkannya berbicara secara informal selama ini merupakan kesempatan istimewa yang disyukuri, karena hal itu membuatnya merasa seperti teman sejati baginya.


"Jadi orang akan merasakan kebahagiaan dalam hidup mereka setiap hari, menjadi anggota keluarga kerajaan yang hebat dan mempraktikkan politik yang baik," tambahnya. Bang-won menatapnya dengan air mata di matanya sebelum tiba-tiba menutup celah di antara mereka dan menciumnya. Mereka tetap seperti itu untuk waktu yang lama, dengan Boon-yi memegang pelukannya.

Setelah menyatakan pada dirinya sendiri bahwa dia akan membuat tempat untuk dirinya sendiri dimana Jung Do-jeon mengatakan tidak ada satu, Bang-won didekati oleh Nameless (dalam bentuk Yeon-hyang, meskipun dia tidak mengenalnya) dan dibawa ke Tribunal, ditutup matanya.

Dia bisa melihat bentuk mereka di balik layar tergantung di depan mereka, dan bertanya-tanya dengan lantang apakah mereka mencoba untuk melihat apakah dia pantas untuk diperintah. Yeon-hyang berbicara untuk ketiganya saat dia mengatakan bahwa mereka hanya berniat untuk mencari tahu apakah Cho-young berbicara tentang dia.


Karena Cho-young mengatakan kepada mereka bahwa Bang-won marah dengan rencana Jung Do-jeon untuk memberi kekuasaan pada perdana menteri hampir total, mereka memintanya untuk menjelaskan pemikirannya kepada mereka. Bang-won mengangkat bahu dari ide tersebut, mengklaim bahwa dia sudah memberi tahu semua hal tentang Cho-young dan tidak ada lagi yang bisa dikatakan mengenai masalah ini.

Tapi yang ingin mereka ketahui adalah jika rencana lima titik Jung Do-jeon, atau ohchik , sudah cukup untuk mengubah Bang-won melawannya. Suaranya turun saat dia menuduh mereka sudah memikirkannya, dan dia berdiri saat dia mengatakan bahwa dia tidak akan menjadi Hong Ryun lagi.

Kedua pria di kedua sisi Nenek Namanya bangkit untuk menghentikannya (dan bukan Gil Sun-mi atau Yooksan), yang segera mengatakan kepada Bang-won bahwa dialah dia yang menjadi pemimpin di sini. Dia membungkuk padanya, dan mengusulkan agar masing-masing mengajukan tiga pertanyaan satu sama lain.


Dia setuju, jadi Bang-won pergi dulu. "Apa tujuan organisasi ini?" Ketika dia menjawab bahwa ini adalah stabilitas bagi negara tersebut, Bang-won tidak bisa tidak tertawa. Mereka menempatkan Lee In-gyeom dalam posisi tinggi dan menempatkan Goryeo di negara bagian itu berada, dan mereka menyebut kestabilan itu ?

Yeon-hyang membela pilihan mereka, mengklaim bahwa pergolakan politik lebih banyak terjadi saat Lee In-gyeom mengundurkan diri-yaitu, dua raja yang telah turun tahta sejak itu. Maka inilah saatnya Nenek mengajukan pertanyaan tentang ohchik , yang bukan pertama kalinya mereka menyebutkannya. Bang-won mulai bertanya-tanya mengapa.

Gil Sun-mi rides sulit untuk mencoba dan membuatnya ke pertemuan, cemas bahwa Bang-won akan memberitahu mereka tentang anak-anak Yeon-hyang sedang hidup. Dia berkedip kembali ke akhir percakapannya dengan Cho-young, di mana dia memanggilnya untuk tidak menyerahkan mayat anak-anak Yeon-hyang karena dia tidak dapat melakukan sesuatu yang begitu kejam padanya.


Tentu saja sindiran itu menyiratkan perasaan khusus padanya. Cho-young juga mengejek bahwa dia tidak bisa mengerti mengapa Yeon-hyang memiliki anak dengan seseorang dari negara ini. Tunggu ... apakah Gil Sun-mi ayah mereka?

Kami hanya mendengar poin kelima dari ohchik saat Bang-won menjelaskannya, yang merupakan peraturan tentang anggota keluarga kerajaan yang tidak dapat berpartisipasi dalam politik. Untuk pertanyaannya tentang kapan Nameless dimulai, Nameless Nenek menjawab bahwa itu terjadi pada masa Dinasti Silla, di bawah peraturan Ratu Seon-deok. Secara khusus, seseorang bernama Yeom Jong, nama yang dikenal Bang-won sebagai pengkhianat yang terkait erat dengan Bidam.

Pertanyaan mereka selanjutnya adalah apa yang akan dilakukan oleh Bang-won tentang tradisi di mana raja meminta nasihat dari kepala biarawan saat membuat keputusan nasional yang penting, dan tentu saja dia akan menghapusnya. Dia mencoba membuat negara sadaebu , dan metode kuno semacam itu pasti tidak pada tempatnya.


Pertanyaan terakhirnya adalah apakah Yeon-hyang ada dalam organisasi mereka, dan semua jawaban Yeon-hyang sebenarnya adalah, "Ya, ada." Pertanyaan terakhirnya adalah mengapa dia ingin tahu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Yeon-hyang's anak-anak mencarinya. Baik Nenek dan Nameless-nya sendiri berusaha menyembunyikan kejutan mereka.

Gil Sun-mi tiba terlambat untuk menghentikan kata-kata yang keluar dari mulut Bang-won, dan malah bertemu dengan kemarahan Nameless Nenek. Dia hanya ingin berbicara dengan Yeon-hyang, yang melangkah keluar dari balik batu besar.

Yooksan tidak senang mendengar bahwa anak-anak Yeon-hyang masih hidup, terutama karena dialah yang mengatur kematian mereka (tidak-) agar terlihat seperti faksi saingan di Nameless telah melakukan pembunuhan tersebut. Begitulah cara dia membuat Yeon-hyang bergabung dengan mereka.


Cho-young mengatakan kepadanya di mana anak-anak sekarang, sementara juga menghela napas nasib Yeon-hyang yang menyedihkan. Meskipun mereka berdua berlatih bersama untuk menjadi kandidat Mugeuk (saya menebak beberapa cabang dari Nameless), hanya Yeon-hyang yang berhasil. Sekarang, dia adalah Mugeuk. Jadi ... bukan cabang?

Itu terbukti saat Gil Sun-mi berlutut di hadapan Mugeuk, alias Yeon-hyang. Ini datang sebagai kejutan besar bagi Jukryong, yang juga berlutut di depannya. Jadi, apakah dia pemimpin sejati?

Gil Sun-mi memiliki banyak penjelasan untuk dilakukan, dan mengakui bahwa dia berbohong tentang anak-anaknya dibunuh oleh faksi yang menentang sehingga dia tidak akan lari ke kampung halamannya. Dia segera tahu bahwa dia melakukannya atas perintah Yooksan, dan bersumpah untuk membalas dendam.


Dia menghentikannya, memperingatkannya bahwa mereka tidak mampu memasuki perang sipil lainnya. Dia juga dengan enggan mengatakan kepadanya di mana anak-anaknya berada - Lee Bang-ji, pendekar terbaik di Tiga Kerajaan, adalah anaknya. Boon-yi saat ini bekerja untuk tentara pribadi Lee Seong-gye.

Yeon-hyang menyadari kemudian bahwa dialah yang memerintahkannya untuk menipu anaknya karena usaha pembunuhan terhadap Lee Seong-gye. Tapi Gil Sun-mi membela bahwa dia melakukannya dengan mengatakan kepadanya bahwa dia bisa bertemu ibunya, dan juga membuatnya seolah-olah dia menipu Bang-ji untuk melindunginya.

Dengan tenang ia kehilangan ketenangannya, Yeon-hyang menusuk seekor belati ke dada Gil Sun-mi dan membuatnya berani melanjutkan. Dia melakukannya, menyatakan bahwa semua malapetaka ini dimulai saat dia mengkhianati Nameless, meninggalkannya, dan lari ke kampung halamannya. Ketika dia alasan dia meninggalkan raja dan bergabung dengan Nameless di tempat pertama.

Sambil menarik belatunya ke luar, semua Yeon-hyang berkata kepadanya adalah merahasiakannya dari Yooksan. Dia tidak tahu bahwa Yooksan sudah tahu, dan dia menganggap dia tidak saat dia menempatkannya sebagai pemimpin Lee Bang-won. Dia mencari tahu semua yang dia bisa tentang rencana Jung Do-jeon, yang berbahaya bagi tujuan mereka.


Bang-won memperbarui dua saudara yang khawatir dengan apa yang dia pelajari dari ibu mereka, meskipun dia tampaknya menahan informasi saat dia mengatakan kepada mereka bahwa Nameless tampak terkejut saat dia menyebutkan namanya. Dia mengaku tidak tahu lebih dari itu.

Yooksan dengan tegas percaya bahwa Gil Sun-mi tidak memberi tahu Yeon-hyang kebenaran untuk mencegah perang saudara lain di dalam Nameless, namun misteri mengenai siapa yang membunuh Traitor Baek masih berlangsung. Mereka telah mempersempitnya menjadi wanita yang mereka lihat bersama raja, meski mereka tidak tahu siapa dirinya sebenarnya .

Bang-won kemudian memperbarui Jung Do-jeon dalam pertemuannya dengan Nameless, meninggalkan bagian di mana dia memberi tahu mereka tentang ohchik tersebut . Yang paling penting bagi Jung adalah mereka percaya Bang-won, tapi sebelum dia membiarkan naga muda itu pergi, dia memberinya sebuah kata nasihat.


"Untuk menipu musuh Anda, Anda harus menipu orang di sekitar Anda dan diri Anda juga. Tapi jika Anda menipu diri sendiri terlalu lama, Anda berisiko menjadi bohong yang Anda ceritakan. Hati-hati. "Yang menyebabkan Bang-won bertanya-tanya apakah Jung Do-jeon mungkin tahu lebih banyak daripada yang dia biarkan.

Master Hong melatih tentara pribadi Bang-won dengan menggunakan gaya bela dirinya yang dipatenkan, namun saat mereka tidak mendapatkan suara mendengus dengan benar, dia menyuruh Moo-hyul melakukan demonstrasi untuk mereka. Melihat gerakan Moo-hyul dan gerutuan tajam mungkin adegan paling lucu di acara ini sejauh ini. Anda hanya perlu melihat / mendengarnya.

Jo Joon yang terus-menerus marah (berhenti berteriak, semua orang bisa mendengarmu) menuntut agar tim Jung Do-jeon melakukan sesuatu tentang survei tanah yang korup terjadi, karena kelas mulia menggunakannya untuk mengalihkan lebih banyak lahan kepada diri mereka sendiri. Pada tingkat ini, tidak akan ada lagi yang tersisa untuk orang-orang.


Sekarang giliran Lee Seong-gye untuk marah, karena dia pasti terlihat seperti monster untuk orang-orang-dia berjanji akan mengembalikan tanah curian mereka saat mundur dari Pulau Wihwa. Tapi yang dia lakukan hanyalah membunuh Jenderal Choi, menyerang Jenderal Jo dan kelas elit elit, dan dia membuat Raja Woo yang digulingkan dan Raja Chang yang mungil bunuh diri dengan minum racun.

Selain itu, dia juga mengirim Lee Saek yang dihormati ke pengasingan, jadi bagaimana dia harus melihat orang-orang? Jung Do-jeon memilah-milah pilihan mereka, tidak ada yang sangat bagus, karena melanjutkan survei tanah dengan cara yang serampangan berarti mereka tidak akan pernah mendapatkan pembagian tanah yang sama dengan yang mereka impikan.

Jung Do-jeon tidak tahu pilihan mana yang harus mereka ambil, dan bahkan menceritakan hal ini pada Bang-ji. Dia bertanya bagaimana Bang-ji tahu apakah akan menyerang atau membela dalam perkelahian, tapi Bang-ji bilang itu bukan pilihan yang penting begitu percaya pada pilihan itu.

"Tapi bagaimana jika Anda membuat pilihan yang salah?" Tanya Jung Do-jeon. "Kalau begitu kau mati," jawab Bang-ji tanpa basa-basi.


Dengan rumor yang beredar bahwa Lee Seong-gye mundur dari Pulau Wihwa hanya untuk menjadi raja, Jung Do-jeon membawa Boon-yi ke samping untuk mendapatkan pendapatnya tentang masalah tanah. Dia menjelaskan bahwa jika mereka mengizinkan survei berjalan terus, orang-orang yang telah memiliki tanah mereka dicuri akan mengembalikannya, namun distribusi yang sama yang mereka harapkan tidak akan pernah terjadi.

Boon-yi mengatakan kepadanya bahwa semua orang yang telah berharap tanah untuk keluar dari reformasi ini akan mengatakan kepadanya untuk tidak menyerah, yaitu saat Jung Do-jeon mengakui bahwa itu bukan tugas yang mudah. Dia tidak menyangkal hal itu, tapi tahu bahwa dia tidak pernah mengambil rute yang mudah. "Anda tidak akan melupakan orang-orangnya. Anda akan melakukan sesuatu, "tambahnya dengan pasti.

Jung Do-jeon ingat bertemu dengannya sebagai orang dewasa, dan bagaimana dia menyatakan bahwa dia tidak akan - tidak bisa berdiri dan tidak melakukan apa-apa. "Paling tidak aku harus melakukan sesuatu untuk hidup!" Katanya. Saat ini, Jung Do-jeon tersenyum, merasakan apa yang dia rasakan saat itu. "Saya percaya pada Anda," kata Boon-yi karena menambahkan dukungan.


Jadi Jung Do-jeon kembali ke kelompok dengan sebuah rencana yang solid: Mereka akan mengikuti reformasi tanah seperti berdiri, tapi mereka tidak akan menyerah pada distribusi yang sama karena itu. Dia memerintahkan Shin-jeok untuk membantunya dalam hal ini, dan Petugas Nam mengisi kita dalam ketidakhadirannya yang lama dengan menjadi semua, "Oh ya, apa kabar dia?"

Dengan berpakaian preman, Lee Seong-gye pergi ke pasar untuk melihat tayangan publik berkabung atas hilangnya Jenderal Choi. Para menteri jahat yang dulu menjadi anggota kamp Menteri Hong membuat tugas mereka untuk mengubah gelombang opini publik melawan Lee, karena mereka tidak ingin kehilangan tanah mereka.

Mereka membangunkan orang-orang untuk mengarahkan kemarahan mereka pada Jung Do-jeon, yang mereka klaim bahkan mengurung gurunya sendiri (Lee Saek) dari kekuasaan yang kejam. Reformasi tanahnya hanyalah bukti keserakahannya, klaim mereka, dan orang-orang tampaknya siap untuk mempercayainya.

Dan tanpa sepengetahuan Bang-ji, ibu yang dia cari ada di antara orang banyak, menatap anaknya.


Setelah Raja Gongyang membawa Lee Seong-gye ke tugas untuk kemarahan publik, dia menyuruh Sa-kwang untuk melaporkan percakapannya ke Jung Mong-joo. Dia sedang dalam perjalanan dengan preman Jukryong, tapi diselamatkan saat Moo-hyul datang ke tempat kejadian dan mengalahkan mereka untuk tunduk.

Dia mengucapkan terima kasih dengan menggunakan kata ajaib (Warrior-nim), menyebabkan Moo-hyul menatapnya dengan sepenuh hati di matanya. Dia berkeras mengawal dia ke mana dia harus pergi, dan berpikir bahwa semua yang dia katakan adalah hal terawat yang pernah ada - seperti bagaimana dia menari, dan memainkan instrumen.

Sa-kwang menggunakan keadaannya yang terpikat untuk bertanya kepadanya ke mana dia tinggal, karena dia sangat ahli dalam seni bela diri. Dan dengan senyum konyol, Moo-hyul bertanya apakah dia bisa menontonnya menari. Sa-kwang memberinya senyuman ramah dan janji bahwa jika dia memiliki kesempatan untuk menunjukkan kepadanya, dia akan melakukannya.


Tidak lama kemudian Moo-hyul berbelok di tikungan, dia berbalik untuk melihat preman Jukryong lagi, tapi dia menolak untuk pergi bersama mereka. Mereka mengira dia kehilangan satu-satunya perlindungannya di Moo-hyul, sampai dia mengambil salah satu pedang mereka dan dengan tangkas menggunakan flat pisau itu dan sisi yang kusam terjatuh masing-masing dan berturut-turut dengan cepat.

Saat itulah Jukryong terjun ke dalam keributan, dan pertarungan mereka selanjutnya menguasai keterampilan bela diri superior mereka satu sama lain. Tapi pada akhirnya, Sa-kwang menang. "Apakah Anda tanpa nama?" Tanyanya, sebelum tampak gugup. Tiba-tiba dia bilang tidak masalah dari mana asalnya, hanya saja dia tidak pernah mengganggunya, King Gongyang, atau Jung Mong-joo lagi.

Jukryong membawa berita langsung ke Yooksan bahwa gadis yang akan dinikahi raja adalah orang yang membunuh Pengkhianat Baek dan kedua pembunuh bayarannya. Dia menambahkan bahwa dia sangat outmatched olehnya, membawa Gil Sun-mi ke kesimpulan bahwa dia bisa menjadi Cheok Sa-kwang.

Nameless tahu sekarang bahwa mereka tidak akan bisa menghentikan reformasi tanah agar tidak lewat, jadi yang bisa mereka lakukan hanyalah mencoba membuat persyaratan lebih menguntungkan mereka. Tapi Yeon-hyang memiliki mata tajam pada lawan Jung Do-jeon, yang mendapati dirinya memuji Bang-won pada akhirnya menjadi dewasa.


Karena Bang-won mengakui bahwa tidak mungkin mereka tahu bagaimana mengambil langkah mundur ini pada reformasi akan mempengaruhi mereka di masa depan, Jung Do-jeon tahu dia berubah-jika itu adalah Bang-won yang lama dan tidak sabar, dia bisa sudah meramalkan tindakannya dengan mudah.

"Anda tidak peduli apa yang terjadi sebelum atau sesudahnya, dan Anda juga tidak melihat sebelumnya dengan penilaian kekanak-kanakan dan singkat," catatan Jung Do-jeon. Tapi sekarang, Bang-won 2.0 membuat keputusan yang sesuai dengan tawanya yang dewasa, dan dia bangga padanya. Jika tidak, dia pasti sudah membuat keputusan yang tidak bisa ia kembalikan.

Jung Do-jeon menginstruksikan Boon-yi untuk mengumpulkan kontak pasarnya di luar Kantor Perpajakan, dan membiarkan pintunya terbuka sehingga dia bisa mengundang mereka semua masuk. Mereka menyebabkan pengalihan pendeta yang jahat melakukan pertunjukan untuk mempengaruhi orang-orang, yang menarik perhatian setiap orang dari mereka dan terhadap sumber kepanikan mereka.


Di dalam salah satu gerbang kota, Boon-yi dan orang-orangnya mengumpulkan setiap catatan perpajakan yang mereka kumpulkan dari kantor menjadi tumpukan besar yang mudah terbakar. Jung Do-jeon melangkah ke depan untuk menemui kerumunan penonton, mengatakan kepada mereka bahwa semua yang mereka tuduh dia lakukan adalah karena catatan-catatan itu menumpuk di belakangnya.

Semua tanah Goryeo ada di tumpukan itu, yang berarti catatan tanah yang dicuri dari mereka juga ada di sana. Dia menghimbau kepada orang-orang dengan bersimpati dengan rasa kehilangan mereka, menyalahkan pajak gila yang diberlakukan oleh Menteri Hong dan sejenisnya karena telah mengambil tanah mereka dari mereka.

Lebih parah lagi, katanya, menteri-menteri jahat yang bertanggung jawab mencuri tanah mereka adalah yang melawan reformasi dengan menggunakan logika politik yang rumit. Dia menunjuk orang-orang itu langsung saat dia membentak, "Politik! Apa itu politik Politik mungkin terlihat rumit, tapi sebenarnya sangat sederhana! "


Dan kemudian, "Politik adalah berbagi, untuk didistribusikan di antara orang-orang. Masalah dengan politik adalah siapa yang bisa mengumpulkan dan siapa yang akan memberikannya, siapa yang harus diambil dan perutnya untuk mengisi. "Dia menunjuk menteri lagi saat dia bertanya dari siapa mereka dan siapa yang mereka berikan, mengetahui bahwa Mereka mencuri dari orang-orang untuk memberi hanya kepada diri mereka sendiri.

"Saya, Jung Do-jeon, akan berpartisipasi dalam politik mulai sekarang," katanya. Pencahayaan sebuah obor, ia melewati api ke orang-orang. Puluhan obor menyala, mengelilingi tumpukan catatan. Dia bertanya kepada orang-orang apakah mereka lebih suka membagi tanah Goryeo yang sudah rusak, atau apakah mereka lebih suka menebang-dan-bakar dan memulai lagi.

Orang-orang menangis untuk yang terakhir, jadi Jung Do-jeon menuangkan minyak ke dalam catatan. Kegembiraan dari keramaian adalah seketika, dan Bang-won menyadari dengan senyuman kecil bahwa inilah yang Jung Do-jeon maksudkan untuk membuat keputusan di mana tidak ada jalan untuk kembali. Jika semua perbuatan tanah dibakar, tidak akan ada pilihan selain membagi dan mendistribusikan lahan secara merata.


Jung Do-jeon mengatakan bahwa dia tidak berkualifikasi untuk membakar tumpukan itu karena dia tidak pernah harus memangkas - dan - membakar apa pun sebelumnya, bersedia memberi kekuatan kepada petani. Tapi Bang-won mengumumkan dari kerumunan bahwa tawaran tersebut harus diberikan kepada siapa saja yang menyalakan api sebelumnya, menyebabkan banyak penonton berbicara tentang bagaimana mereka membakar rumah mereka saat tanah mereka dicuri.

Itulah jerami terakhir yang mengubah arus kerumunan yang menguntungkan mereka, dan mereka semua bergegas maju untuk membakar tumpukan itu. Protes para menteri tidak berarti apa-apa sekarang, dan mereka bisa menyaksikan rekaman terbakar sama seperti orang lain.

"Sekarang, tanah di negara ini akan terlahir kembali!" Jung Do-jeon mengumumkan dengan penuh kemenangan, sambil tertawa saat melihat ke dalam api. Chyron mengatakan bahwa ini adalah peristiwa bersejarah yang sebenarnya terjadi pada bulan September 1930, dan api itu menyala stabil berhari-hari setelahnya.


Jung Mong-joo melihat dari keramaian, kagum bahwa Jung Do-jeon telah melakukannya lagi. Tapi dia berjanji untuk membuat teman lamanya turun dan segera beristirahat.

Bang-won jam tangan Jung Do-jeon tertawa saat backlit oleh api yang tumbuh dan berpikir untuk dirinya sendiri, "aku .. orang itu ... aku masih suka dia. Sialan. "Dengan itu, ia membiarkan dirinya tersapu dalam suasana hati dan tersenyum.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/01/six-flying-dragons-episode-32/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 32

 
Back To Top