Sinopsis Six Flying Dragons Episode 31

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 06 Februari 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 31

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 31

Sementara penyadapan Bang-won di dekatnya, Jung Do-jeon dengan tegas menjelaskan sistem pengadopsiannya kepada Jung Mong-joo, menambahkan bahwa bangsa Goryeo yang sekarat tidak dapat mempertahankan perubahan semacam itu. Hanya dengan menciptakan negara baru, salah satu dari harapan reformasi ini bisa tercapai
.Untuk negara barunya yang ada, Jung Do-jeon menambahkan, raja harus memiliki kekuatan hanya untuk menunjuk perdana menteri - dan dia ingin Jung Mong-joo menjadi dirinya. Keberhasilan atau kegagalan negara itu akan terletak di pundaknya, dan bukan milik Lee Seong-gye.

Meskipun hampir tidak mungkin untuk mengharapkan ada raja Goryeo untuk menyerahkan semua kekuatannya, Jung Do-jeon mengklaim bahwa Lee Seong-gye seratus persen bersedia untuk menerima pekerjaan itu. "Tolong ... tolong jadilah perdana menteri pertama dari negara baru ini," dia memohon.


Kemudian, dengan gerakan mengejutkan, Jung Do-jeon bangkit dari kursinya untuk berlutut di kaki Jung Mong-joo. " Tolong ," dia bertanya lagi. "Tolong terima ketulusan mahasiswa yang kurang ini." Sekarang bola itu ada di istana Poeun. Apa yang akan dia lakukan dengan itu?

Setelah dua bagian, mereka memiliki percakapan telepati saat mereka menghadapi semua yang baru saja dikatakan. Jung Mong-joo bertanya-tanya mengapa harus menjadi dia dari semua orang, yang Jung Do-jeon jawab dengan mengatakan bahwa dia telah pergi terlalu jauh untuk dianggap sebagai sarjana Konfusius sejati, dan tidak dapat berani melakukan pekerjaan itu sendiri.

Bang-won memperbarui Jung Do-jeon pada situasi Ji Cheon-tae / Cho-young, dan dia diinterogasi oleh Petugas Nam. Jung Do-jeon mengucapkan selamat kepadanya atas sebuah pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan menempatkannya bertanggung jawab atas operasi apapun yang berkenaan dengan Nameless dari sini, karena tidak ada yang dapat dicapai Bang-won dengan akal budinya.


Dan meskipun dia bertanya tentang pembicaraannya dengan Poeun, dia dengan sengaja tidak menyebutkan bahwa dia mendengar keseluruhannya. Semua Jung Do-jeon mengatakan bahwa dia menuangkan hatinya ke teman lamanya, jadi sekarang, mereka menunggu.

Yooksan sangat marah saat mengetahui bahwa mereka telah ditipu oleh Bang-won, dan sekarang, dia mengambil Cho-young dari mereka. Prioritas pertama mereka adalah mengembalikannya sebelum dia bisa menumpahkan informasi penting, meskipun Yooksan agak ragu untuk melaporkan hal ini kepada orang-orang yang lebih tinggi, mengingat inilah kesalahannya yang menyebabkannya.


Gil Sun-mi menyadari betapa buruknya tempat ini menempatkan mereka, dan merekomendasikan agar mereka mencoba menemukan senjata yang berbeda untuk menusuk hati gerakan Jung Do-jeon. Jung Mong-joo tidak memotongnya lagi.

Bahkan Cho-young takjub mengetahui bahwa Bang-won telah menipunya untuk mengungkapkan afiliasi Nameless-nya dengan menggunakan istilah yang dibuat, namun dia tidak akan membiarkan kesempatan untuk menabur perselisihan sia-sia belaka. Dengan senyuman yang cerdik, dia sepertinya akan memberi tahu Officer Nam tentang menguping Bang-won.

Setelah mendengar dari Officer Nam bahwa Cho-young hanya akan berbicara kepadanya, Bang-won keluar dengan Moo-hyul yang terlalu banyak, yang sangat senang memuji keasyikan Bang-won. Dia senang mengetahui bahwa dia memilih orang yang tepat untuk dilindungi, dan mengingat mimpi Moo-hyul membawa Bang-won keluar dari lamunannya yang gelap.


Dia berpaling kepada Moo-hyul dan mengatakan bahwa pada hari dia menemukan mimpinya - membuat orang tersenyum melalui politik - adalah saat Gil Tae-mi meninggal. Secara khusus, itu adalah hari Moo-hyul berjanji setia kepadanya karena dia melihat semua orang tersenyum karena apa yang telah dilakukan Bang-won.

Moo-hyul menyala untuk mengetahui bahwa mimpi Bang-won terjadi karena dia, sebelum Bang-won melanjutkan, "Anda mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya Anda melihat orang-orang tersenyum seperti itu, bahwa Anda tahu sayalah yang membuatnya terjadi. Kata-kata itu membuatku sangat bahagia sehingga kupikir aku akan mati. Politik yang akan membuat orang tersenyum dan senang ... itulah yang menjadi idemu sejak saat itu. "

Karena dia mengatakan semua ini dengan nada yang menyilaukan meskipun kata-kata itu menggembirakan, Moo-hyul yang malang tidak mengerti mengapa dia begitu kecewa karenanya. "Kamu bisa melakukannya. Itu akan terjadi jika Anda melakukannya, "katanya memberi semangat. Semua Pengawal terbaik / teman yang pernah ada.


Berpikir tentang kebutuhan Yooksan untuk "pedang baru" dalam perjuangan mereka melawan Jung Do-jeon, Cho-young pergi ke percakapannya dengan Bang-won dengan rencana yang sangat jelas. Dia tahu Bang-won tidak memberitahu siapa pun tentang percakapan yang didengarnya, dan menggunakan isinya untuknya.

"Jenderal Lee Seong-gye akan dikurung di penjara bernama Being King, dan keluarganya akan dipenjara disana bersamanya," katanya sambil tersenyum. Tidak hanya itu, tapi negara itu akan diperintah oleh perdana menteri, dan bukan ayahnya.

Jung Mong-joo berkedip kembali ke Jung Do-jeon mengatakan hal yang sama kepadanya, menjelaskan gagasan bahwa raja dan keluarganya akan dijaga di penjara yang paling aman, alias istana.


Pada saat yang sama, Cho-young menjelaskan hal ini pada Bang-won, yang mengembalikan bahwa ini adalah pilihan yang jelas untuk mempercayakan negara lebih dari sekedar satu orang. Menerapkan sistem checks and balances hanya benar. "Tetap saja, Anda tidak menyukainya, bukan?" Cho-young segera kembali. Tidak peduli seberapa hebat negara ini, dia tahu dia tidak akan menyukainya jika itu adalah negara di mana dia tidak berdaya.

Kemudian, suaranya menunduk, dia mengatakan kepadanya bahwa Nameless tidak menentang pembentukan sebuah negara baru. Sebenarnya, mereka berpikir untuk mendukung Lee Seong-gye sebagai raja, dan bahkan mencoba menghentikan perang Choi yang bodoh. "Kami berada di sisi yang sama," dia menjelaskan. Kecuali untuk satu hal, tentu saja: Land reform.

Saat ini, Bang-won tertawa. Di sini dia mengira Nameless memiliki tujuan besar, tapi pada akhirnya, mereka hanya mencoba untuk memegang tanah mereka? Cho-young masih mencoba memancingnya dengan mengatakan kepadanya bahwa dia bisa belajar lebih banyak tentang penyebabnya. Sebuah negara baru masih bisa dibangun tanpa perdana menteri yang kuat dan reformasi tanah.


Tapi Bang-won sudah cukup, dan meraih kerahnya untuk menjelaskan maksudnya. Di luar, Boon-yi melempari dia dengan pertanyaan tentang apa yang mungkin dikatakan Cho-young-tentang Nameless, tentang ibunya, tentang segala hal.

Bang-won hanya menatapnya saat kata-katanya mulai menyatukannya sampai mereka tidak bisa didengar sama sekali, digantikan oleh suara dering bernada tinggi. Akhirnya, dia hanya mengatakan bahwa dia perlu tidur.

Dia mencoba yang terbaik untuk melakukan hal itu, tapi berakhir berkeringat dalam mimpi demam yang dipenuhi dengan ramalan Menteri Hong bahwa dia akan gagal, dan kata-kata kasar Jung Do-jeon tentang bagaimana dia tidak memiliki tempat di negara baru tersebut. Itulah yang menempel dengannya sekarang karena dia khawatir, "Apa saya benar-benar tidak memiliki tempat di negara itu? Apakah saya kehilangan jalan lagi? "


Jung Mong-joo melakukan beberapa merenung sendiri, dan mental terima kasih Jung Do-jeon karena menunjukkan kepadanya tekadnya, karena itu berarti dia bisa menyerah untuk mencoba meyakinkan teman lamanya. Dia tahu tidak mungkin Jung Do-jeon akan menyerahkan negara tempat dia bekerja sangat keras untuk menciptakannya, dan menghormatinya.

"Namun, saya tidak akan menjadi perdana menteri baru negara baru itu," tambahnya pada dirinya sendiri. "Saya akan menjadi topik terakhir Goryeo. Jika Surga tidak meninggalkan Goryeo, maka saya seharusnya bisa melindunginya dari Anda. Bahkan jika keberuntungan negara ini telah habis, sebagai seorang sarjana Konfusius, saya akan menghadapi akhir saya bersamanya. Aku akan mati sebelum Goryeo berakhir. "

Jadi, dia mengunjungi Raja Gongyang larut malam untuk berbicara dengannya tentang reformasi pertanahan, sementara isu yang sama mendapat diskusi hangat dari kamp Jung Do-jeon. Jo Joon tidak percaya bahwa reformasi tanah memiliki harapan untuk dilewati selama Lee Saek masih memiliki tempat di dodang, tapi mereka tidak dapat memakainya saat itu adalah kondisi eksplisit Jung Mong-joo.


Gongyang terkejut saat Jung Mong-joo mengatakan kepadanya bahwa mereka harus melewati landreform untuk melindungi negara tersebut, karena mereka membutuhkan pemilik tanah untuk membayar pajak mereka. Dalam langkah yang lebih mengejutkan, dia menganjurkan agar mereka melindungi Goryeo bukan dari Lee Seong-gye, tapi dari Jung Do-jeon.

Mereka tidak memiliki harapan melawan kekuatan militer Lee Seong-gye, Jung Mong-joo menjelaskan, jadi satu-satunya harapannya adalah untuk mendorong keretakan antara Lee dan Jung Do-jeon. Karena kemungkinan mereka akan menipu Lee Saek, Poeun mengatakan itu adalah pengorbanan yang harus dilakukan. Raja harus mendapatkan kepercayaan rakyat agar bisa sukses.

Mengetahui betapa pentingnya Jung Mong-joo adalah penyebabnya, Gongyang menuduh Sa-kwang dengan melindungi Poeun seolah-olah dia melindunginya. Mereka akan mengirim semua komunikasi melalui dia mulai sekarang juga, karena kamp Jung Do-jeon niscaya akan ditonton.


Jung Mong-joo pergi ke Lee Seong-gye untuk mengatakan kepadanya bahwa dia mendukung reformasi tanah dan juga pemaksaan Lee Saek, tapi tetaplah ibu untuk bergabung dengan tujuan mereka. Dia memainkan permainan yang sama dengan Jung Do-jeon, yang terlalu terganggu oleh dukungannya untuk reformasi tanah yang dengan senang hati memberinya setiap saat dia harus memutuskan New Joseon.

Tapi setidaknya Jung Mong-joo berpikir untuk dirinya sendiri, "maafkan aku, Sambong. Demi negara yang sedang sakit ini, saya perlu menipu dunia dan Anda. "Mereka berdua muncul tepat pada waktunya, karena Bang-ji mulai mengendus udara untuk kehadiran yang dirasakannya di dekatnya-yang, tidak diketahui oleh dia, adalah Sa -kwang.

Da Kyung khawatir pada suaminya saat dia menemukannya keesokan paginya, berwajah muram dan mengikat rambutnya menjadi sangtu , atau jambul biasa. Dia merasa aneh bahwa ini adalah kali pertamanya menata rambutnya dengan cara ini, meskipun dia mengatakan bahwa itu adalah hal asing yang belum dia lakukan. (Secara tradisional, bangsawan akan beralih ke jambul setelah mereka mencapai kedewasaan / menikah.)


Bang-won berkunjung ke Jung Do-jeon setelah berita tentang impeachment Lee Saek sampai kepadanya, dan catatan tua yang baru dia lakukan dengan senyuman. Bang-won memilah-milah sebuah skema berani yang dia hadapi untuk menghancurkan Nameless dari dalam dengan berpura-pura terpengaruh oleh usaha Cho-young untuk membawanya ke sisi yang gelap.

Jika dia memimpin tanpa nama untuk percaya bahwa dia mungkin berpihak pada tujuan mereka, maka dia akan memiliki akses yang lebih baik kepada mereka. Dia akan "jatuh" untuk tawaran Cho-young, dan pastikan mereka mempercayainya dengan mengumpulkan tentara pribadinya yang terpisah untuk membuatnya tampak seperti dia berencana memberontak melawan Tim Joseon. Jung Do-jeon memberinya lampu hijau untuk melakukannya, meskipun saya memiliki kecurigaan bahwa itulah yang direncanakan oleh Bang-won.

Dia berkomentar tentang jagoan Bang-won sebelum dia pergi, dan Bang-won memberinya senyuman paksa sebagai balasannya. Di dalam, dia berpikir, "Saya bukan anak kecil lagi." Di luar, Moo-hyul mengucapkan selamat kepadanya atas rencana cerdiknya.


Lee Saek dan Ha Ryun dipecat dan ditangkap, dan Jung Mong-joo mengejutkan para pengikutnya dengan tidak melakukan sesuatu tentang hal itu. Sebenarnya, dia menginstruksikan mereka semua untuk bersikap rendah sampai reformasi tanah telah berlalu, dan dengan diam-diam mengambil posisi pemerintah yang memiliki kekuatan untuk memberi saran kepada raja.

Nameless mendapat berita tentang impeachment, dan menyadari bahwa mereka telah gagal dalam mencoba menggunakan Jung Mong-joo. Mereka tidak perlu melaporkannya kepada pemimpin misterius mereka, karena dia mendatangi mereka. Dun dun dun

Setelah menemukan di mana Tim Joseon menahan Cho-young, Gil Sun-mi pergi untuk membebaskannya, hanya untuk dipukuli dengan pukulan oleh dua pria bertopeng. Dia mengikuti mereka ke sebuah tempat di hutan dimana Bang-won menunggu oleh api.


Ketika dia bertanya apa yang dia lakukan, dia mengatakan kepadanya bahwa inilah jawabannya atas tawarannya. Dia membuka tentang penggunaan penanaman pohon untuk mewakili musuh yang ingin dikalahkannya, dan menebangnya saat pekerjaan itu dilakukan. Yang pertama dia tanam adalah Lee In-gyeom, yang kedua untuk Menteri Hong.

Dia mengatakan kepadanya bagaimana Menteri Hong ingin membuatnya tidak berdaya sehingga dia tidak punya pilihan selain bersenggolan dengannya, dan bagaimana dia hampir jatuh untuk itu. Hidupnya pasti akan jauh berbeda jika dia mengambil tangannya, tapi dia malah berkelana, begitulah Jung Do-jeon masuk.

"Anda menemukan jalan Anda," catatan Cho-young. "Saya melakukannya," Bang-won setuju. "Bahkan hanya berpikir untuk berpartisipasi dalam penyebabnya yang besar membuat hatiku seperti meledak. Gagasan untuk mengakhiri Goryeo yang busuk ini dan membangun negara baru di mana orang dapat menikmati hidup! Tapi ... dia bilang aku tidak punya tempat di negara itu. Kemudian saya menyadari bahwa tidak ada yang bisa saya lakukan di negara itu. "


Ekspresinya lebih buruk dari sebelumnya, Bang-won menambahkan, "Tidak, sejak awal dalam tujuannya yang besar, saya sekarang tahu tidak ada tempat untuk saya." Kembali sedikit sendiri, Bang-won mengatakan kepadanya bahwa jika mereka melakukannya Sama seperti memikirkan untuk menggunakan dia cara mereka menggunakan Hong Ryun untuk membunuh Raja Gongmin, mereka akan sangat, sangat menyesal karenanya.

Cho-young setuju dengan persyaratannya, tapi dihentikan sebelum pergi saat dia bertanya apakah dia tahu Yeon-hyang. Bagaimana dengan Nameless mengembalikannya sebagai bukti aliansi mereka? Cho-young terkejut saat mengetahui bahwa anak-anak Yeon-hyang mencarinya, karena dia bahkan tidak tahu mereka masih hidup.

Moo-hyul dan Young-kyu (dua pria bertopeng yang membebaskan Cho-young) secara praktis pusing menyaksikan obrolan api Bang-won dengan dia, yakin bahwa tuan mereka adalah pembohong terbaik di dunia. Yang tidak mereka ketahui adalah bahwa Bang-won tidak berbohong untuk semua itu.


Gil Sun-mi menemukan Cho-young sesudahnya, setelah mendengar keseluruhan percakapannya. Dia mengejarnya karena berbicara tentang Yeon-hyang, hanya untuk dia kembali bahwa dialah yang membawa dua mayat dan mengatakan bahwa anak-anaknya telah meninggal.

Mengangkat, Gil Sun-mi menambahkan bahwa ada banyak anak laki-laki dan perempuan yang meninggal di Goryeo, dan dia hanya mengambil dua mayat saat dia tidak dapat menemukan anak-anak sejati Yeon-hyang.

Dia ingin agar masalah ditutup agar tidak terjadi perang internal dengan Nameless (rupanya yang terjadi pada tahun 1378), tapi Cho-young tidak yakin berapa lama akan tetap seperti itu saat anak-anak Yeon-hyang secara aktif mencarinya.

Sementara Jung Do-jeon mengatakan kepada Boon-yi dan Bang-ji bahwa penyelamatan Cho-young adalah perangkap yang ditetapkan oleh mereka, Cho-young menghadapi tribunal Nameless untuk menjelaskan tidak hanya bagaimana dia kehilangan Hwasadan ke sisi Jung Do-jeon, tapi mengapa dia setuju untuk membawa Bang-won masuk Dia harus menghadapi penilaian tuan mereka untuk kedua hal tersebut.


Bang-won bertemu dengan ayahnya untuk mengatakan kepadanya bahwa dia akan pindah (tali puncak memiliki kekuatan sihir), dan bertanya-tanya secara internal apakah ayahnya tahu peran rendah apa yang akan dimainkannya di negara baru ini.

Ketika ayahnya memperingatkannya untuk tidak bekerja sambil mengharapkan sesuatu sebagai balasannya, Bang-won memanggil senyuman dan jawaban, "Tentu itu tidak akan terjadi. Apa lagi yang bisa saya inginkan? "Bagaimana dengan dunia?

Daddy Min bertanggung jawab atas penginapan baru mereka, setelah memberi putri Da-kyung keluarga Gyeongdeok Manor. Sebelum Bang-won mengucapkan terima kasih atas pemberiannya, dia meminta dukungannya-dia ingin memiliki band pribadinya sendiri dari tentara yang belum menjadi milik ayahnya, yang merupakan prospek yang menakutkan.


Master Hong, Nenek, Gab-boon, dan Boon-yi bisa pindah dengan Bang-won dan istrinya sebagai pembantu rumah tangga, dan sangat senang dengan penggalian baru mereka. Rahang Tuan Hong turun ke tanah saat Bang-won menyebut dia seperti itu dan memanggilnya untuk mengikutinya, bersama dengan Moo-hyul.

Dia sudah merekrut tentara tentara kecil, dan meminta Guru Hong untuk mengambil alih pelatihan mereka. Dia ingin dia membuat masing-masing tentara itu menjadi Moo-hyul yang lain, jadi dia bisa memiliki tentara mereka. (Jika hanya!) Guru Hong direndahkan dan dianugerahi oleh kesempatan itu.

Da Kyung mengatakan kepada Boon-yi bahwa keluarganya akan mengambil alih dana untuk jaringan mata-mata pasarnya, dan bahwa dia harus menerima perintah langsung dari Bang-won sekarang, bukan Jung Do-jeon saat dia mengerjakan rencananya untuk mengelabui tanpa nama. Dia juga memberinya beberapa bacaan yang ditugaskan.


Bang-won merakit tentara pribadinya memiliki efek yang dia inginkan di Nameless, karena mereka mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar memiliki motif lain (yang bisa menguntungkan mereka, tentu saja).

Dan dalam keadaan berantakan yang mengerikan, kami menemukan Ha Ryun berteriak di ruang penyiksaan, hanya untuk mengetahui bahwa dia bahkan belum pernah disiksa. Kebingungan Bang-gwa tak ternilai harganya, tapi setiap penyiksaan akan terganggu saat Bang-won meminta beberapa privasi dengan narapidana tersebut.

Kabar bahwa dia akan diasingkan karena menjamu Raja Chang muda tidak ada kabar ke Ha Ryun, yang telah diasingkan dua kali sebelumnya. Tapi apa yang dikatakan Bang-won selanjutnya menarik perhatiannya: "Pastikan untuk kembali hidup kembali lagi kali ini. Aku akan menunggu."


Ha Ryun bertanya apa maksudnya, dan Bang-won mengatakan bahwa dia akan membawanya masuk. Dengan dia, dia akan menyerang dua musuh - kanker yang tidak bernama, dan seseorang yang belum dia ketahui. Tapi dia akan menjadi saat Ha Ryun kembali.

Itu bagus dan bagus, Ha Ryun bilang, tapi dia tidak melayani siapa saja yang melayani master lain. Dan Bang-won melayani Jung Do-jeon, bukan? Tapi sesuatu di wajah Bang-won mengatakan kepadanya bahwa tidak demikian, dan dia tertawa maniak. Dalam hal ini, dia memperingatkan Bang-won untuk berbaring rendah sampai dia kembali dari pengasingan.

Boon-yi menuju Gua New Joseon atas permintaan Bang-won, hanya untuk dilempari dengan bola salju saat dalam perjalanan. Dia tahu itu Bang-won dan main-main memperingatkan dia untuk berhenti, tetapi pada saat dia muncul dari pohon-pohon dengan salju yang baru dikemas di tangan. Perang bola salju!


Tak satu pun dari mereka dapat membantu dari cekikikan tak berdaya karena mereka saling berselancar salju, dan bahkan Boon-yi tidak sedikit tipet untuk mendapat pukulan yang bagus. Akhirnya keduanya larut dalam tawa di tanah di sampingnya. satu sama lain, hanya Bang-won yang tiba-tiba berhenti tertawa.

Sebuah air mata terlepas dari satu mata, sebelum wajahnya meleleh menjadi topeng kesedihan saat dia menangis. Boon-yi duduk, bertanya-tanya apa yang salah dengan dia. Dia meluruskan sebanyak mungkin untuk berpaling kepadanya, "Sekarang ... Sekarang ... aku selesai bermain. Kurasa aku tidak bisa bersenang-senang denganmu seperti ini lagi. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/01/six-flying-dragons-episode-31/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-six-flying-dragons-episode-31.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 31

 
Back To Top