Sinopsis Radio Romance Episode 7 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 22 Februari 2018

Sinopsis Radio Romance Episode 7 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...

Su-ho mengejek sambil menyeringai, tapi Geu-rim mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang bisa disingkapkan. Mendengar kata-kata yang sama dia berbicara kepadanya saat mereka muda, Su-ho bertanya bagaimana mungkin dia tidak berubah sama sekali. Dalam pikirannya, dia menambahkan, "Ketika saya telah berubah banyak ..."
Tumbuh dengan bijaksana, Geu-rim bertanya dengan ragu-ragu, "Su-ho-sshi ... pernahkah kita bertemu sebelumnya?" Dia tidak menjawab.

Tae-ri pergi menemui Jun-woo dan mengancam untuk naik ke apartemennya dan mendapatkan sesuatu yang dia inginkan darinya. Dia bilang dia tidak memintanya secara gratis, menawarkan untuk berkencan dengannya diam-diam, mengangkat bahu saat dia menyuruhnya untuk menutup mulutnya.


Dia bertemu ibu Su-ho untuk makan malam, dan Ibu bertanya padanya apa yang akan dia dapatkan dari terus mendorong Tae-ri menjadi sorotan. Sebelum dia menjawab, Da-seul, costar Su-ho baru-baru ini dan nyonya ayahnya, memasuki ruang makan.

Dia mengatakan bahwa drama dan CF yang akan datang telah memecatnya, dan dia melirik Tae-ri, setelah mengetahui bahwa Tae-ri akan menggantikannya. Dia berlutut di depan ibu Su-ho, tapi Mom hanya mengumpulkan Tae-ri dan berjalan keluar. Dia mengatakan pada Tae-ri bahwa dia tidak memberinya kesempatan karena ancamannya, dan memerintahkannya untuk memulai rumor tentang skandal romantis dengan Su-ho.

Ibu Geu-rim memberitahu putrinya bahwa dia mengenali pernyataan penutup Su-ho dari siaran sekolah mereka, yang oleh Geu-rim biasa dikatakan saat Mom menjalani operasi mata. Geu-rim ingat saat itu, dia telah mengikuti sebuah lokakarya untuk mengalami kecacatan ibunya, dan pernah bertemu dengan teman yang biasa dia dengarkan di radio.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa dia hampir sekali melepas topengnya, tapi Su-ho memintanya untuk mengingatnya seperti ini. Dia akan mengunjungi temannya Ji-woo dan mereka berdua akan melihat Geu-rim dari kejauhan. Geu-rim mengangguk, mengingat namanya: "Woo Ji-woo, anak laki-laki tanpa wajah." Tunggu, apakah menurutnya Su-ho adalah Ji-woo?

Geu-rim menemukan kotak kenang-kenangan di kamarnya, yang penuh dengan foto dan surat. Dia membuka satu dan membacanya:

Hai, Song Geu-rim, ini aku, Ji-woo. Saya harus memperkenalkan diri terlebih dahulu, tapi saya malu untuk mulai berbicara saat Anda tidak mengenal saya. Biasanya saya tidak malu-malu di depan cewek. Dari seseorang yang masih pemalu, Woo Ji-woo.


Geu-rim berpikir tentang anak itu, bertanya-tanya apa yang terjadi padanya. Su-ho memiliki kotak yang sama, juga diisi dengan huruf, namun ditujukan untuk "Muse saya, Song Geu-rim."

Keesokan harinya, Writer Ra menawarkan untuk melihat-lihat naskah Geu-rim sehingga dia tidak akan malu untuk menunjukkannya pada Su-ho. Geu-rim mengatakan bahwa dia sedang membaca skripnya sekarang, dan bahwa dia hanya menyalinnya. Aku tidak suka tatapan licik di wajah Penulis Ra sekarang.

Duduk di studio DJ Moon, Su-ho membaca naskah Geu-rim, sesekali melihat foto-fotonya di dinding. Penulis Ra masuk, pura-pura kaget melihatnya saat dia mengenalkan dirinya. Dia mengatakan dengan riang bahwa dia mengingatnya sejak dia memberi tahu Geu-rim bahwa dia tidak akan pernah memenangkannya, dan bahwa dia tidak akan pernah menjadi seorang DJ. LOL, bakar.


Dia melangkah keluar untuk menerima telepon, meninggalkan Writer Ra sendirian di stan dengan satu-satunya salinan naskah Geu-rim. Penulis Ra memanggil seseorang dan menyuruh mereka untuk datang dengan cepat.

Su-ho menemukan Geu-rim dan PD Lee di kantor mereka, berencana untuk memiliki Sang-gu, bocah kecil yang mereka wawancarai di sekolah tersebut, menghubungi acara tersebut. Su-ho gugup untuk berbicara dengannya tanpa naskah, tapi Geu-rim mengatakan Sang-gu bukan orang asing. PD Lee berjanji untuk memastikan tidak ada yang salah, jadi Su-ho bertanya apakah dia bisa menyuruh Geu-rim di stan bersamanya saat siaran.

Ketika hampir waktu udara, Su-ho sepertinya tidak mengalihkan pandangannya dari Geu-rim, dan sangat lucu bagaimana tatapannya meluncur menjauh setiap kali dia melihatnya. Untuk menutupi, dia mengeluh bahwa naskahnya tidak terdengar seperti cara dia berbicara, tapi dia mengatakan bahwa mereka tidak dapat benar-benar menulis hal-hal seperti "Stop talking! Tersesat! "Ke dalam pertunjukan, hee. Dengan ekspresi malu-malu, dia mengatakan untuk hanya membaca naskah hari ini, dan dia akan lebih memperhatikan gaya ceramahnya mulai sekarang.


Acara dimulai, dan Su-ho membuka naskahnya, hanya untuk menemukannya penuh dengan halaman kosong. Grrrr , Penulis Ra! Geu-rim melihat naskah yang kosong dan mulai panik, sementara semua orang di stan (termasuk Jun-woo dan Jason) bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

PD Lee tanpa sadar membuka mikrofon Su-ho, dan Su-ho dengan tenang mulai melafalkan naskah itu dengan sempurna. Pada saat istirahat musik pertama, Su-ho berkata pada Geu-rim bahwa dia menghafal naskahnya, tampak mengejutkannya.

Pada saat yang sama, ibu Su-ho menerima sebuah amplop penuh foto Su-ho yang mencium Geu-rim.


Seiring pertunjukkan terus berlanjut, Geu-rim memberi makan Su-ho jawaban atas pertanyaan pendengar dengan menulis di tabletnya. Waktunya tiba untuk menerima telepon Sang-gu, dan Su-ho secara tidak sengaja tergelincir dan mengatakan bahwa mereka telah mendengar dari banyak pemirsa, lalu dengan cepat mengoreksi dirinya untuk "pendengar." Sang-gu sangat ingin mendengar apakah Su-ho berbicara dengan mereka orang yang dia suruh pergi, dan semua orang di gerai menunggu dengan cemas untuk mendapatkan jawabannya, yang tidak kami dengar.

Begitu pertunjukan selesai, Kekeringan menarik Geu-rim ke tempat Writer Ra membagikan salinan tulisan tangan Geu-rim ke penulis junior, menggunakannya sebagai pelajaran dalam hal yang tidak boleh dilakukan. PD Lee dan Su-ho mengembara hanya sebagai Penulis Ra menghukum Geu-rim karena ceroboh.


PD Lee badai menuntut mereka memberinya salinannya. Marah, dia bertanya pada Geu-rim apakah dia orang bodoh, tapi tidak karena hanya memiliki satu salinan naskahnya. Dia mengatakan bahwa dia sama dengan Penulis Ra, dan dengan tatapan tajam pada arah Writer Ra, dia mengatakan pada Geu-rim, "Sebagai penulis saya, jika Anda melakukan perawatan seperti itu, saya akan membunuh Anda."

Sementara Jun-woo menyetir, Su-ho bertanya pada Jason mengapa, jika ini adalah kewajiban pria untuk melindungi seorang wanita saat dia dalam bahaya, dia akan terlihat tersentuh saat dia menolaknya. Jason menebak dia berbicara tentang Geu-rim dan bertanya bagaimana Su-ho "membantu" dia, dan dia mengatakan bahwa dia pernah menyingkirkan pemabuk untuknya.

Dia memberitahu Jason bagaimana dia bersikap kasar padanya sesudahnya, dan Jason menggeleng tak percaya. Su-ho bertanya-tanya mengapa dia tersandung dia waktu itu beberapa tahun yang lalu, tapi Jason bertanya dengan tidak percaya, "Serius, berapa umurmu?" Itulah yang saya katakan.


PD Lee menemukan Geu-rim di kantor dan mengatakan kepadanya bahwa jika perasaannya terluka, dia harus berhenti bertindak seperti maknae. Dia menyebutkan bahwa Su-ho telah menyeretnya berkeliling dan mengatakan itu hal yang baik antara seorang penulis dan seorang DJ, tapi dia memperingatkannya agar tidak diseret sebagai wanita.

Geu-rim mengejutkan Penulis Ra dan Seung-soo dengan mengempaskan diri di meja mereka di restoran dan memesan satu dari segalanya. Dia minum dengan mereka, lalu bertanya pada Penulis Ra mengapa dia tidak menyukainya saat dia melakukan semua yang dia minta sebagai asistennya.

Penulis Ra hanya melotot, jadi Geu-rim mengatakan bahwa dia tidak pernah mengajarkan apapun padanya, menyalahkannya karena dia masih bukan penulis yang baik. Dia mengatakan dengan mabuk bahwa dia tidak menyukai atau menghargai Writer Ra, tapi dia selalu menganggapnya sebagai sunbae dan melakukan semua yang dia inginkan dengan harapan bahwa dia akan memperlakukan Geu-rim seperti seekor kelinci suatu hari nanti.


Kami melihat kilas balik beberapa bulan yang lalu, ketika Seung-soo meminta Writer Ra untuk berhenti memperlakukan Geu-rim seperti seorang gadis pelawak. Dia menuduhnya menjaga Geu-rim tidak peduli sehingga dia tidak akan dipromosikan, tidak sadar bahwa Geu-rim mendengar setiap kata.

Setelah daun Geu-rim, Penulis Ra merengek bahwa dia membenci Geu-rim, menyalahkan fakta bahwa dia memperlakukannya dengan buruk karena dia tidak pernah membela dirinya sendiri. Seung-soo dengan kering memanggil Writer Ra sebagai manusia yang mengerikan dan mereka mulai bertengkar tentang mengapa mereka bercerai, yang menjelaskan banyak tentang hubungan mereka.

Keesokan paginya, Su-ho belajar bahwa ibunya merencanakan skandal kencan antara dia dan Tae-ri saat dia memerintahkannya untuk menghadiri pesta Tae-ri yang melempar malam ini. Dia menolak, dan dia bertanya pada Jun-woo berapa lama dia tahu tentang ini, kesal karena Jun-woo akan duduk kembali saat dia menyukai Tae-ri selama bertahun-tahun.


Dia mengatakan bahwa sudah waktunya untuk dia dan Jun-woo untuk berpisah, karena semua Jun-woo pernah melakukannya adalah memantaunya. Jun-woo tampaknya benar-benar kesal, tapi Su-ho ingat hari kecelakaan Ji-woo saat dia mencoba menelepon Jun-woo berulang-ulang, hanya sampai tiba di rumah untuk menemukan Jun-woo melaporkan kepada ibunya bahwa dia akan sengaja mengabaikan panggilan Su-ho.

Pesta Tae-ri penuh dengan reporter dan penjilat, tapi dia memperhatikan bahwa Geu-rim tidak ada meskipun dia secara pribadi mengundangnya. Dia memanggil Geu-rim dan membujuknya untuk masuk, cemberut karena dia tidak punya banyak teman.

Su-ho juga mencoba menelepon Geu-rim, dan saat dia tidak menjawab, dia mulai mengirim SMS berulang-ulang. Dia sangat imut.


Begitu Geu-rim tiba di pestanya, Tae-ri memastikan untuk menyebutkan bahwa Su-ho akan berada di sana nanti. Telepon Geu-rim menyala dengan panggilan dari Su-ho, jadi dia dengan cepat memasukkannya ke tasnya. Tapi Tae-ri sudah melihat siapa itu, dan dia menuntut nomor Su-ho dan memanggilnya untuk memberitahunya bahwa Geu-rim ada di pestanya.

Setelah itu, dia bertanya pada Geu-rim apakah Su-ho pernah membicarakannya. Geu-rim mengabaikan panggilan lain dari Su-ho, dan Tae-ri bergumul untuk memberitahunya bahwa dia dan Su-ho berkencan. Kali ini saat teleponnya berdering, Geu-rim memaafkan dirinya sendiri.


Dia membawa teleponnya yang berdengung ke lorong, tempat Su-ho naik dan menangkapnya tanpa menjawab. Dia bertanya mengapa, saat dia yang menyuruhnya menelepon, tapi dia hanya meletakkan telepon di telinganya.

Su-ho menyuruhnya mengikutinya, dan dia membawanya ke sebuah ruangan kosong. Dia mengatakan ada sesuatu yang ingin dia katakan kepadanya sejak malam dia menciumnya, dan dia siap untuk mengatakannya sekarang: "Saya menyukaimu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/radio-romance-episode-7/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-radio-romance-episode-7-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Radio Romance Episode 7 Part 2

 
Back To Top