Sinopsis Radio Romance Episode 6 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 16 Februari 2018

Sinopsis Radio Romance Episode 6 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Radio Romance Episode 6 Part 2

Itu sangat menyedihkan, tapi Geu-rim hanya mencemooh dan mencantumkan PD Lee, manajernya, dan dirinya sendiri sehingga dia bisa menelepon, dan mengatakan bahwa dia akan meneleponnya setiap kali dia menulis. Dia bertanya apakah dia akan meneleponnya setiap hari jika dia mendapat telepon, tapi bukannya terdengar kesal, sebenarnya dia terdengar sedikit penuh harapan.
Pemotretan keesokan harinya adalah beberapa pemotretan dengan Su-ho dan dramawan drama terbarunya, Da-seul. Begitu mereka mendapatkan istirahat, Su-ho pergi mencari Geu-rim, dan dia menemukannya di dalam mobil. Ah, dia bahkan membawa makan siangnya, tapi dia bilang dia harus menjalankan tugas cepat dan membiarkannya berdiri di sana sendirian. HA HA.

Geu-rim pergi ke sekolah negeri kecil untuk berbicara dengan seorang guru yang menulis untuk pertunjukan tentang seorang anak laki-laki bernama Sang-gu. Jumlah siswa telah berkurang dan sekolah dimatikan, dan Sang-gu adalah anak tunggal yang lulus tahun ini. Geu-rim pergi mencari Sang-gu dan menemukannya di taman bermain sendirian, tapi dia menyuruhnya tersesat.


Dia pikir dia mengamuk karena dia tidak ingin lulus, tapi dia bilang bukan urusannya dan berteriak lagi agar dia pergi. Dia mengingatkannya pada Su-ho yang menyuruhnya pergi dan dia bertanya-tanya apakah ini mekanisme pertahanan.

Dia meminta guru Sang-gu, yang mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki seorang teman bernama Gyo-min yang seharusnya lulus dengan Sang-gu. Gyo-min jatuh sakit dan pergi ke Seoul untuk perawatan, tapi gurunya tidak ingin mengecewakan anak-anaknya sehingga dia tidak mengatakan kepada mereka bahwa dia meninggal. Baru sekarang, Sang-gu menolak untuk lulus tanpa temannya.

Tae-ri menabrak pemotretan Su-ho dan menuntut untuk menggantikan Da-seul, dan ugh, dia bahkan mengenakan gaun yang sama persis. Rupanya ibu Su-ho memesan saklar, dan kali ini Da-seul tidak menganggap Tae-ri begitu mudah bergerak. Mereka berakhir dalam pertarungan fisik, dan Su-ho berjalan melewati mereka tanpa mengganggu untuk menghancurkannya.


Dia memanggil ibunya, yang mengatakan bahwa dia melakukan ini karena dia berkeras melakukan pertunjukan radio. Dia bertemu dengan direktur dokumenter tentang keluarga mereka, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Su-ho akan dengan mudah mematuhi jadwalnya tanpa mempedulikan acara radio, dan menandatangani kontrak.

Su-ho terpaksa berpose untuk foto bersama Tae-ri, tapi dia mengabaikannya di antara sesi. Dia memanggilnya keluar, tapi dia hanya menyuruhnya untuk tidak mengacuhkannya juga. Ketika dia mengatakan bahwa mereka harus akur, dia balas bahwa dia adalah aktor yang cukup baik untuk melakukannya. Aduh, bakar.

Dalam perjalanan untuk menjemput Su-ho, Geu-rim memanggil Manager Stasiun Kang untuk meyakinkannya bahwa mereka akan kembali pada waktunya untuk pertunjukan tersebut. Sementara itu, PD Lee mendirikan sebuah meja kecil dengan produk perawatan kulit ilmuwan, mencoba untuk mengabaikan Seung-soo yang membutuhkannya untuk tidak memiliki tamu lagi.


Dia mengatakan Seung-soo untuk tidak mengandalkan berhala dan hadiah tapi untuk fokus pada nilai sebenarnya dari radio. Seung-soo berkata dengan marah bahwa mereka perlu menarik pendengar yang lebih muda untuk memastikan masa depan radio. PD Lee mengakui bahwa dia benar, mengejutkan Seung-soo.

Ketika Geu-rim tiba untuk mengambil Su-ho, dia mengatakan kepadanya untuk bergegas karena ramalannya memprediksi salju berat dan penundaan lalu lintas. Mereka akhirnya berhenti lalu lintas di belakang sebuah kecelakaan, dan ketika Geu-rim memanggil PD Lee, Manajer Stasiun Kang mengangkat telepon untuk meneriakinya karena tidak membuat rekaman cadangan untuk situasi ini.

Sementara dia sibuk panik, PD Lee dengan tenang mengatur acara yang akan disiarkan dari jarak jauh. Dia memberitahu Geu-rim untuk segera menulis ulang naskahnya dan membuat dirinya dan Su-ho ke sebuah stasiun radio terdekat, dan dia akan menjalankan berbagai hal dari stasiun mereka. Tapi dia punya ide yang berbeda, dan dia berbalik dengan cepat dan kembali ke sekolah dasar.


Ketika mereka sampai di sana, PD Lee mengatakan pada Geu-rim bahwa dia yang bertanggung jawab dan meminta untuk berbicara dengan Su-ho. Dia meminta Su-ho untuk memperlakukan Geu-rim seperti penulis utama hari ini, dan Su-ho berjanji untuk tidak membuat kesalahan.

Melihat Geu-rim menggigil kedinginan, Su-ho memberinya jilbab lagi. Tapi kali ini dia mengatakannya pada dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia akan melakukan apapun yang dia katakan kepadanya untuk melakukan pekerjaan ini. Dia bertanya apa yang dia butuhkan darinya, dan Geu-rim dengan sungguh-sungguh meminta bantuannya untuk sesuatu.

Dia hanya punya waktu satu jam untuk menulis naskah tentang wisuda terakhir sekolah tersebut, jadi dia perlu Su-ho untuk mewawancarai Sang-gu, lulusan tunggal. Dia mengatakan bahwa mereka mungkin akan cocok karena Sang-gu sangat mirip dengannya, dan ketika Su-ho menyaksikan anak itu dengan marah merobek spanduk kelulusan dan mendorong teman sekelasnya, dia mendapatkan apa yang dia maksud.


Dia mengikuti Sang-gu ke kelas lain, dan anak laki-laki itu terkejut saat Su-ho tidak menghentikannya untuk melemparkan sebuah tanaman ke luar jendela. Su-ho mengikutinya saat ia terhuyung-huyung sepanjang perjalanan pulang, masih membawa tanaman. Su-ho terkunci padanya, dan Su-ho menyindir bahwa dia benar-benar seperti dirinya sendiri, ha.

Sang-gu berteriak pada Su-ho untuk tersesat, dan Su-ho bertanya apakah dia mengatakan hal itu kepada temannya juga, mendorongnya pergi karena dia kesal karena dia akan pergi. Sang-gu berpikir terakhir kali dia melihat Gyo-min, saat dia menangis saat dia menyuruh temannya pergi. Dia bertanya bagaimana Su-ho tahu, dan Su-ho hanya mengatakan bahwa dia mengerti. Dia mengatakan kepada Sang-gu bahwa temannya tidak akan pernah kembali.

Geu-rim menyiapkan peralatan, dan Su-ho kembali, melaporkan bahwa Sang-gu mengatakan bahwa dia akan datang sendiri. Dia meminta Geu-rim untuk menunjukkan naskahnya dan membukanya, tapi hanya beberapa menit sebelum mereka mengudara, guru tersebut mengatakan bahwa Sang-gu memintanya untuk alamat Gyo-min di Seoul kemudian menghilang.


Su-ho dan Geu-rim mencari sekolah untuk Sang-gu, dan Su-ho akhirnya menemukannya di luar, duduk sendirian dan menyalakan senter dan mematikannya. Ini mengingatkan Su-ho tentang bagaimana ia terbangun di malam hari, mengklik lampu off dan on untuk perusahaan.

Su-ho meminta maaf kepada Sang-gu untuk apa yang dia katakan, tapi dia juga mengatakan bahwa kadang-kadang, orang mungkin benar-benar ingin kembali, tapi mereka tidak bisa. Dia melanjutkan, "Seseorang pernah memberitahuku hal ini sejak lama: 'Hanya karena Anda tidak menangis tidak berarti Anda tidak sedih. Hanya karena Anda tersenyum tidak berarti Anda bahagia. '"

Dia mengatakan kepada Sang-gu bahwa jika dia terus memegangi air matanya, dia akan menjadi seperti dia. Sang-gu mengatakan pada Su-ho bahwa Gyo-min berjanji untuk kembali dari Seoul pada waktunya untuk wisuda. "Dia menyuruh saya menunggu. Dia berjanji! Tapi saya menyuruhnya pergi, saya katakan kepadanya bahwa saya tidak akan menunggu. Itu yang aku katakan. Saya merasa dia tidak kembali karena saya menyuruhnya pergi. "Aww, sweet boy.


Dia mengatakan bahwa dia menunggu Gyo-min untuk memberitahunya apakah dia harus terus menunggu, atau apakah dia harus lulus. Su-ho menawarkan untuk membantunya bertanya kepada temannya sendiri, melalui radio, dimana Gyo-min akan mendengarkan.

Dia dan Sang-gu tiba kembali di sekolah tepat pada waktunya untuk membuatnya mengudara. Su-ho memiliki Sang-gu menceritakan ceritanya, dan bagaimana dia menandakan temannya sehingga dia bisa meminta maaf karena menyuruhnya pergi saat dia benar-benar ingin memintanya tinggal.

Dengan Geu-rim yang mendorongnya, Su-ho bertanya kepada Sang-gu apakah dia memiliki hal lain yang ingin dia katakan. Sang-gu memohon agar seseorang mencegah penutupan sekolahnya, karena jika dia lulus dan sekolahnya tidak ada, temannya tidak punya tempat untuk kembali.


Program berakhir dengan siswa lain menyanyikan lagu selamat tinggal, dan semua orang terlihat tersentuh saat mereka mendengarkan. Hanya ibu Su-ho yang tampak kesal, dan Penulis Ra berteriak dengan suara keras, tahu bahwa dia tidak akan pernah mengalahkan nomor pendengar yang akan dihasilkan siaran ini.

Selama lagu tersebut, Geu-rim mengatakan pada Su-ho bahwa ia tidak harus mengikuti naskahnya untuk endingnya. Dia menjelaskan bahwa mereka mengerjakan pertunjukan ini bersama-sama, jadi dia harus mengatakan apa yang dia inginkan.

Dia berjalan sangat diam, mengingat seorang gadis muda yang pernah memeluknya dan mengatakan kepadanya bahwa hanya karena dia tidak menangis tidak berarti dia tidak sedih, dan senyum itu tidak berarti dia bahagia. Dia menandatangani dengan kata-kata itu, mengamati Geu-rim sepanjang waktu.


Kembali ke stasiun, PD Lee dan Hoon-jung diam-diam merayakan siaran yang sukses. Tapi Kekeringan, siapa yang memantau papan pesan, memberi tahu PD Lee ke satu posting yang menyatakan, "Ji Su-ho adalah seorang pembunuh!" Hoon-jung menyerahkan setumpuk kartu pos yang baru-baru ini tiba, semuanya mengatakan hal yang sama dalam perbedaan. gaya dan huruf.

Adegan beralih ke Jason, siapa yang berbicara dengan seseorang yang tidak kita lihat. Dia mengatakan bahwa dia memiliki pasien yang akan segera menjalin hubungan yang tidak pernah dia alami. Dia tertawa dan mengatakan bahwa dia menantikan reaksi pasien, tampak sedikit tertekuk. Apa itu ?


Setelah pertunjukan, Geu-rim bertanya kepada Sang-gu saat dia dan Su-ho sudah begitu dekat. Sang-gu mengatakan kepadanya bahwa Su-ho mengatakan mereka sama, dan bahwa dia memiliki seseorang yang tidak ingin dia tinggalkan, dan seseorang yang dia suruh pergi. Dia bertanya-tanya apakah Su-ho juga menunggu seseorang yang tidak akan kembali.

Su-ho kembali dan mengucapkan selamat kepada Sang-gu saat wisuda. Sang-gu bertanya di mana Su-ho tergantung sertifikat kelulusannya, tapi Su-ho mengatakan dia tidak memilikinya. Kami melihat sebuah ruang bawah tanah, yang terletak sebuah guci yang diberi label dengan nama Woo Ji-woo, di samping foto teman Su-ho yang mengalami kecelakaan itu. Di belakang guci itu ada sertifikat kelulusan Su-ho.

Seseorang mendekat, dan meski kita tidak melihat wajah mereka, sepertinya Joon-woo.


Su-ho mengikuti Geu-rim saat ia berlari ke salju. Dia mengejutkannya dengan berputar-putar dan memeluknya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa hari ini adalah langkah pertama mimpinya agar kata-katanya dibaca langsung di radio. Dia meminta Su-ho di mana dia mendengar kata-kata yang dia katakan dalam penutupannya, karena ini adalah jalur favoritnya, dan dia pikir mereka memiliki kesamaan.

Su-ho mengingat pertemuan Geu-rim sebagai anak-anak, saat dia menemukannya di rumah sakit, mengenakan topeng di matanya dan mencoba berjalan dengan tongkat. Mereka menghabiskan banyak waktu bersama, tapi Su-ho hanya melihat Geu-rim tanpa topeng itu sekali, saat dia tertangkap tidur di bangku pada suatu hari nanti.


Pada hari yang berbeda, dia memberi tahu Geu-rim bahwa dia pernah menderita demam selama tiga hari, tapi keduanya tidak memperhatikannya. Dia tertawa dan mengatakan itu lucu, tapi Geu-rim tidak setuju.


Dia memeluknya dan mengatakan kepadanya sesuatu yang pernah dia dengar di radio - itu hanya karena Anda tidak menangis tidak berarti Anda tidak sedih, dan tersenyum tidak berarti Anda bahagia.

Kembali ke masa sekarang, Su-ho bertanya, "Song Geu-rim, apa kau tidak mengingatku?" Dia meletakkan tangannya di atas matanya, bersandar, dan menciumnya. Kita melihat suatu hari, ketika Geu-rim masih mengenakan topengnya, Su-ho muda juga menciumnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/radio-romance-episode-6/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-radio-romance-episode-6-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Radio Romance Episode 6 Part 2

 
Back To Top