Sinopsis Radio Romance Episode 4 Part 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 08 Februari 2018

Sinopsis Radio Romance Episode 4 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Radio Romance Episode 4 Part 1

PD Lee mencela Su-ho sampai dia bergabung dengannya dan Geu-rim di sebuah restoran. Perilakunya memiliki Su-ho yang menyatakan bahwa dia khawatir melakukan siaran radio dengan PD Lee yang bertanggung jawab, dan dia bertanya apakah dia seharusnya berhenti merokok. Tapi PD Lee tertawa terbahak-bahak dan meminta maaf, mengklaim bahwa dia sedang menguji Su-ho untuk melihat apakah dia bisa marah.
Geu-rim mencoba membuat orang berhenti, tapi PD Lee membicarakannya, membawa kontrak yang ditulis Su-ho. Dia memuji ketertarikan Su-ho dalam naskah dan tamunya, daripada menanyakan apakah dia menafsirkannya dengan benar.

Dia berhenti Geu-rim di tengah minum tembakan, menyelesaikannya sendiri, karena Su-ho melotot belati lagi pada keasyikan PD Lee dengannya. Kali ini saat PD Lee mengusulkan pertemuan perencanaan kelompok, Su-ho setuju.


Dia ragu-ragu saat PD Lee menambahkan bahwa ini akan menjadi perjalanan semalam, tapi kemungkinan PD Lee dan Geu-rim menghabiskan waktu sendirian bersama-sama mengubah pikirannya. Dia bahkan lebih tidak senang mengetahui bahwa PD Lee dan Geu-rim hidup begitu dekat dan akan menarik seorang nighter, tapi PD Lee menyalahkan tuntutan tinggi Su-ho tentang naskahnya.

Su-ho bertanya mengapa PD Lee terus memanggil Geu-rim "Maknae" saat dia adalah penulis utama. PD Lee hanya mengatakan, "Dia akan selalu menjadi maknae bagiku," lalu menuju rumah.

Geu-rim tergantung kembali untuk memastikan Su-ho tidak apa-apa menyetir, tapi dia mengingatkannya bahwa meski dia memiliki satu setengah tembakan, dia tidak minum. Dia meyakinkannya bahwa PD Lee mungkin tampak aneh, tapi sebenarnya dia sangat berbakat. Su-ho hanya membentaknya untuk menutup pintu mobilnya.


Jason tidak senang dengan perjalanan semalam, bersikeras bahwa dia harus pergi untuk tetap dekat dengan Su-ho, dan menambahkan bahwa dia ingin mengenal Geu-rim dengan lebih baik. Dia kagum bahwa dia bahkan mengajaknya pergi dalam perjalanan, dan Su-ho melangkah ke kamar tidurnya, hee.

Su-ho terbangun malam itu seperti biasa, pikirannya dipenuhi PD Lee dan keakrabannya yang mengganggu dengan Geu-rim. HA, dia tidak tahan membayangkan mereka menghabiskan malam bersama, meski hanya untuk bekerja.

Di pagi hari, Geu-rim tercengang melihat jumlah barang bawaan Su-ho dan Jason berencana untuk melakukan perjalanan. Su-ho mencoba mengambil mobilnya sendiri, tapi Geu-rim menimpanya dan menyetirnya dan Jason sendiri. Su-ho berulang kali bertanya ke mana mereka pergi, tapi Geu-rim sangat menghindari menjawab.


Mereka sampai di dermaga feri, tempat PD Lee dan anggota tim lainnya menyambut mereka dengan tanda-tanda lucu. Su-ho jelas tidak senang. Geu-rim membawa obat mabuk laut ke feri, memperhatikan wajahnya yang pucat, dan dia bilang dia baik-baik saja tapi minum obatnya. Di sisi lain, PD Lee sakit seperti anjing, dan Su-ho mengerutkan kening saat Geu-rim menepuk punggungnya dan menusukkan jarinya untuk menenangkan perutnya.

Orang tua Su-ho berdiri untuk foto di sebuah acara untuk pabrikan dompet, sementara di dekatnya, aktris Da-seul (bajunya saat ini Su-ho dan nyonya rumah majikannya saat ini) berpose sendirian dengan sebuah tas mewah. Ibu Su-ho memperhatikan mantan aktris anak Tae-ri yang berbicara dengan seorang reporter dan melirik ke arah Joon-woo, isyaratnya untuk memecah pembicaraan.


Tae-ri benar-benar melakukan pekerjaan yang layak membelokkan pertanyaan Reporter Ahn tentang Su-ho dan keluarganya. Joon-woo mengatakan kepada Reporter Ahn untuk menanyakan pertanyaannya kepadanya , jadi Reporter Ahn bertanya mengapa Su-ho tidak pernah menghadiri acara, menyiratkan bahwa ada masalah dalam pembuatan bir dalam keluarga.

Joon-woo memperingatkan bahwa jika Reporter Ahn menulis cerita berdasarkan rumor, dia akan jatuh keras lagi, dan bertanya apakah mereka harus mematahkan sayapnya yang tersisa. Reporter Ahn hanya tertawa dan mengatakan bahwa pasti ada rahasia besar.

Orang tua Su-ho berakhir di lift yang sama dengan Da-seul. Begitu canggung. Ibu Su-ho bertanya kepada Da-seul bagaimana dia suka bekerja dengan Su-ho, lalu mengajaknya untuk makan malam dengannya dan suaminya dalam waktu dekat. Dia keluar dari lift, membiarkan Da-seul panik dan suaminya mengangkat bahu tanpa daya.


Dia kembali ke acara tersebut untuk berpose lebih banyak foto sendirian. Tae-ri bergabung dengannya tanpa diundang, dan saat reporter yang kebingungan mengambil lebih banyak gambar, dia mengatakan pada ibu Su-ho dengan tak bernoda bahwa Reporter Ahn terus bertanya mengapa Su-ho tidak hadir akhir-akhir ini dan jika mereka memiliki keluarga "show window" . Dia menyebutkan bahwa itu akan membuat hal-hal canggung jika dia mengatakan sesuatu, dan bertanya kapan dia akan bekerja dengan Su-ho lagi.

Su-ho saat ini merengek saat tim menunggu bus menjemput mereka dari kapal feri. PD Lee menjelaskan bahwa hanya ada satu feri, tapi sebuah bus setiap dua jam, menasihati Su-ho untuk belajar menunggu dengan sabar dengan orang lain.


Mereka harus berjalan beberapa saat setelah naik bus, dan semua orang menikmatinya kecuali Su-ho, tentu saja. Bahkan ketika mereka berhenti untuk makanan ringan dan percikan di lautan, Su-ho tidak pernah tersenyum, dan saat pertarungan bola salju spontan pecah, dia meraung pada siapa saja yang berani melemparkannya ke arahnya.

Dia pasti tidak senang dengan rumah bergaya tradisional yang akan mereka tinggali, juga kenyataan bahwa dia harus berbagi kamar dengan orang-orang lain. Segera setelah mereka tiba, Geu-rim mengeluh bahwa dia meninggalkan laptopnya, yang berisi naskah dan semua materi penelitian mereka, di atas kapal feri.

Dia menyuruh semua orang untuk memulai tanpa dia dan kembali ke dermaga untuk mendapatkannya, menaiki tumpangan dengan seorang sopir traktor karena tidak ada taksi. Dia terkejut saat Su-ho melompat ke traktor bersamanya, dan dia mengatakan bahwa dia melihat dia meninggalkan tas laptopnya di feri. Dia tidak menjelaskan, hanya mengatakan bahwa dia mengikutinya karena dia akan pulang.


Saat mereka naik, Su-ho memperhatikan Geu-rim mencoba menghangatkan tangannya yang dingin. Dia mulai memberinya jilbab beberapa kali tapi tetap berkeras. Mereka memukul sebuah benjolan pada satu titik, dan dia secara refleks mengulurkan tangan untuk menenangkan Geu-rim, menyebabkan mereka berdua merasakan saat-saat kecanggungan.

Ibu Su-ho rewel setelah acara tersebut, dan kesal karena Joon-woo tidak dapat menemukan Su-ho. Dia memerintahkannya untuk mengawasi Tae-ri dan melapor kembali jika dia mengetahui sesuatu yang menarik. Begitu dia pergi, dia mengatakan kepada asistennya bahwa jika mereka tidak dapat membuat Su-ho berhenti dari radio, maka mereka harus membuat Geu-rim berhenti dari pekerjaannya. Setelah mendengar tentang kompetisi acara radio, dia memutuskan untuk mulai dengan Writer Ra.


Penulis Ra dan Seung-soo akan melalui kantor Geu-rim saat dia pergi, dan Penulis Ra bertanya kepada Seung-soo apakah dia punya ide untuk konsep pertunjukan atau DJ mereka. Dia bilang dia tidak dan membentaknya padanya untuk berbicara kepadanya dengan hormat, jadi dia menampar senyum sedih dan menyarankan agar mereka bisa akur.

Sementara Geu-rim menyelamatkan laptopnya, Su-ho mencoba untuk mendapatkan feri dari pulau itu, hanya untuk mengetahui bahwa sebenarnya hanya ada satu hari. Mereka menunggu bus lagi, dan Geu-rim mengatakan pada Su-ho bahwa setiap naskah yang pernah dia tulis ada di laptopnya.

Dia melihat bahwa dia tidak membawa tasnya dan menganggap bahwa dia tidak benar-benar berencana untuk pergi, tapi dia datang karena dia mengkhawatirkannya. Tentu saja, Su-ho membantahnya.


Mereka duduk terpisah di bus, dan Geu-rim menebak bahwa sudah lama sejak Su-ho naik bus. Dia ingat sebuah perjalanan bis saat dia duduk di seberang anak muda Geu-rim seperti ini, memerhatikannya menggambar di kondensasi di jendela. Dia tertidur dan dia meluncur ke tempat duduknya, menyeringai pada dirinya sendiri saat kepalanya tertelungkup di bahunya.

Kembali ke masa sekarang, Geu-rim berkata dengan gembira bahwa radionya lamban, seperti bus ini dan matahari terbenam di luar. Dia menangkap Su-ho menatapnya, dan dia dengan cepat menutup mata lembut di matanya dan kembali ke jendelanya.

Segera berubah gelap di luar, dan Geu-rim bertanya kepada sopir bus kapan mereka akan berhenti. Sayangnya mereka mengambil bus yang salah, dan sekarang berada di seberang pulau yang sama. Mereka turun entah dari mana dan Su-ho mulai mengeluh, tapi dia berhenti sendiri saat melihat betapa khawatirnya Geu-rim.


Dia akhirnya melepaskan jilbabnya dan memberikannya padanya dengan kesal. Dia mengambil syal dan beberapa langkah untuk memanggil PD Lee, tapi dia membalas dengungan keras dari Su-ho. Dia menemukan dia duduk di tanah, seorang ajusshi yang kesal bersandar padanya untuk mengulanginya, "Anda datang, akhirnya Anda datang." Ajusshi mulai menangis di bahu Su-ho, yang jelas salah baginya untuk orang lain.

Ajusshi membawa mereka kembali ke rumahnya, di mana Su-ho menemukan foto dirinya dengan pria yang lebih muda - mungkin anaknya, orang yang menghilang. Geu-rim memanggil PD Lee untuk menceritakan apa yang terjadi, tapi ketika dia mulai memberitahunya di mana mereka berada, Su-ho berlari kehabisan tenaga untuk pergi.

Ajusshi membawa nampan makanan dan berteriak bahwa Su-ho tidak bisa pergi. Dia secara fisik menyeret Su-ho kembali ke dalam dan memberinya sup ayam, yang hanya diambil Su-ho setelah melihat sekilas Geu-rim. Geu-rim mendapat tangannya ditampar saat dia mencapai makanan, ha.


Dia bertanya apakah Su-ho terlihat seperti anak Ajusshi, tapi Ajusshi menegaskan bahwa dia sebenarnya adalah anaknya. Dia bertanya apakah dia pacar anaknya, dan Su-ho memberinya ini terlihat ketika dia mengatakan dia tidak. Dia pergi ke luar untuk menelepon PD Lee lagi, mengatakan kepadanya bahwa mereka harus menginap dan meminta maaf karena telah merusak rapat.

Tae-ri pergi clubbing malam itu, dan dia membiarkan orang acak berdansa dengannya. Dia mulai memeganginya, tapi Joon-woo muncul entah dari mana untuk meraih tangan yang menyinggung perasaan dan menghancurkannya. Dia menarik Tae-ri dari lantai dansa dan mengingatkannya bahwa dia adalah bintang dan perlu melindungi citranya.


Dia bertanya kapan Joon-woo akan mengabulkan permintaannya, tapi dia bilang dia manajer Su-ho, jadi tugasnya adalah memperjuangkan Su-ho, bukan dirinya sendiri. Tae-ri menyindir bahwa dia adalah seorang manajer, saat dia bahkan tidak tahu di mana aktornya sekarang dan bahkan meninggalkannya dua belas tahun yang lalu.

Pada waktu tidur Ajusshi mengeluarkan setumpuk besar kartu pos. Dia mengatakan bahwa dia menulis kartu pos ke acara radio yang berusaha menemukan anaknya, dan bahwa inilah yang belum dia kirim. Dia duduk Su-ho ke bawah dan meminta dia untuk membaca kartu. Su-ho khawatir saat Geu-rim meninggalkan mereka sendirian, tapi dia hanya menyeringai pada permintaannya agar dia tetap tinggal.

Su-ho terbangun setelah Ajusshi tertidur, dan akhirnya dia bangun dan pergi keluar. Dia menemukan Geu-rim di teras yang bekerja di laptopnya, setelah diusir dari kamarnya dengan kecoak, ha. Dengan cuek dia meminta Su-ho untuk menangkap kecoak itu untuknya, menertawakan penolakannya yang ketakutan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/radio-romance-episode-4/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-radio-romance-episode-4-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Radio Romance Episode 4 Part 1

 
Back To Top