Sinopsis Radio Romance Episode 3 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 08 Februari 2018

Sinopsis Radio Romance Episode 3 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Radio Romance Episode 3 Part 2

Dia mengejutkan semua orang dengan mengatakan bahwa dia ingin menandatangani kontrak sendirian dengan Geu-rim, membuat banyak masalah tentang bagaimana dia bergerak karena gairahnya akan radio. Dia dan Geu-rim berakhir di kantornya yang berdebu, di mana dia meminta naskah itu seminggu sebelumnya. Geu-rim mencoba menjelaskan bahwa radio tidak bekerja seperti itu, tapi Su-ho memanggil item empat dari kontraknya - bahwa dia harus melakukan semua yang dia katakan.
Dia mengatakan kepadanya bahwa ini bukan ancaman, hanya saja dia tidak terbiasa dengan radio dan ada banyak orang yang memantau apa yang dia katakan di depan umum. Geu-rim terpaksa setuju, dan mereka menandatangani kontrak.

PD Lee bergabung dengan mereka dan orang-orang mengenalkan diri mereka ("Saya adalah Lee Kang." "Saya adalah Ji Su-ho." "Saya adalah PD." "Saya Ji Su-ho." "Saya memenangkan dua penyiaran penghargaan. "" Aku Ji Su-ho. "LOL). PD Lee meminta Su-ho untuk membuat beberapa waktu akhir pekan ini untuk mendiskusikan pertunjukan tersebut, sambil mengayunkan lengannya dengan santai ke bahu Geu-rim.


Mata Su-ho segera masuk ke tangan PD Lee di mana ia berada di bahu Geu-rim, dan ia menolak permintaan tersebut. Geu-rim mengejar Su-ho di luar untuk berterima kasih padanya, berjanji untuk menjadikannya pengalaman positif baginya.

Kembali ke dalam, dia bertemu dengan Penulis Ra, yang menuntut untuk melihat kontrak Su-ho. Dia menyebutkan pertarungan acara mereka yang akan datang, mengejek seperti dia dihina untuk dibandingkan dengan Geu-rim, tapi Geu-rim hanya mengatakan bahwa dia akan mencoba yang terbaik dan memaafkan dirinya untuk mulai bekerja.

PD Lee pergi mencari asisten direktur, tapi tidak ada orang di stasiun yang ingin bekerja dengannya. Akhirnya dia menemukan HOON-JUNG tertidur di mejanya, dan dia benar-benar menyeret anak malang tersebut ke sebuah pertemuan, tidak memberinya pilihan. Dia menjelaskan peraturannya untuk pertunjukan mereka: Jangan menyalin acara lain, jangan gunakan musik untuk mengisi waktu, dan jangan abaikan komentar pendengar.


Selanjutnya wawancara PD Lee dan Geu-rim untuk asisten penulis, mempekerjakan wanita pertama yang menjawab pertanyaan aneh PD Lee dengan benar. Tim baru beranggotakan empat orang itu minum minuman keras, di mana PD Lee mengkritik mereka tanpa ampun. Dia mengatakan pada Hoon-jung bahwa dia sangat mengerikan dalam berkomunikasi, menyebut Geu-rim sebagai penulis yang buruk dan pembuat onar, dan mengancam asisten penulis baru bahwa sebaiknya dia tidak mengundurkan diri.

Tapi kemudian dia mengatakan bahwa mereka semua memiliki pengalaman mengacaukan, jadi mereka semua bisa bertahan bersama. Dengan senyum lebar yang besar, dia menambahkan, "Jika Anda tidak dapat melakukan peran Anda di bilik saya, saya akan membunuh Anda dengan tangan kosong saya." Dia mengatakan bahwa mereka mungkin tidak akan menang, tapi mereka harus berjuang dengan baik, dan mereka bersulang


Geu-rim tiba di rumah nanti untuk menemukan ibunya telah merencanakan pesta kecil dengan tetangga, merayakan promosi Geu-rim ke penulis kepala. Mereka berjalan-jalan, di mana Geu-rim menggambarkan malam tanpa bintang dan bulan purnama yang besar. Ibunya bertanya bagaimana rasanya akhirnya mewujudkan mimpinya, dan Geu-rim mengatakan belum tenggelam, tapi dia berjanji untuk bekerja keras membuat sebuah acara radio yang akan didengarkan Ibu setiap hari.

Keesokan paginya, Geu-rim dipanggil ke gedung JH Entertainment untuk bertemu dengan ibu Su-ho. Ibu memberitahu Geu-rim bahwa perusahaannya memiliki kontrak sendiri, menginstruksikannya untuk membaca dan menandatangani yang dia berikan kepadanya. Ini sangat besar, dan ibu Su-ho secara khusus mengingatkan Geu-rim untuk mengirim skrip terlebih dahulu sehingga mereka bisa memeriksanya.


Su-ho bergabung dengan mereka tanpa diundang dan merenggut kontrak dari tangan Geu-rim. Dia mengatakan pada Geu-rim bahwa naskah itu akan dikirim hanya kepadanya, dan bahwa tamu akan dipilih hanya olehnya, untuk melawan persyaratan ibunya.

Mengubah topik pembicaraan, ibu Su-ho bertanya pada Geu-rim tentang penghargaan penulisannya, dan ketika Geu-rim mengakui bahwa dia tidak memilikinya, Ibu mengatakan itu adalah sebuah kekhawatiran. Dia juga khawatir tentang kemungkinan rumor kencan, dan takut dia akan menemukan Geu-rim di rumah Su-ho lagi.


Geu-rim meyakinkannya bahwa tidak akan pernah terjadi, karena dia tidak pernah jatuh cinta pada pria seperti Su-ho. HA, wajahnya. Ibu bertanya apa maksudnya, jadi Geu-rim menjelaskan bahwa mereka benar-benar berlawanan. Dia cepat pergi, mengambil kontrak dengannya.

Kembali ke stasiun, Penulis Ra dan Seung-soo membahas apakah mereka ingin terlibat dalam kompetisi aneh ini. Penulis Ra jam yang Seung-soo diintimidasi oleh PD Lee, mendorong Seung-soo untuk mengejek bahwa Penulis Ra akan mengalami kesulitan melakukan pertunjukan tanpa Geu-rim untuk mendapatkan para tamu.

Penulis Ra memotongnya dan mengatakan bahwa mereka akan melakukan pertunjukan tersebut, yang secara praktis mengancam Seung-soo untuk melakukannya dengan baik. Dia hanya menyuruhnya untuk memastikan dia tidak kalah dari PD Lee lagi.


Malam itu, Geu-rim tertidur di mejanya. Dia menderita mimpi buruk dimana dia adalah seorang petani Joseon, meratapi pemilik tanah Su-ho bahwa sewa lahan satu bulan tidak cukup lama untuk panen yang sukses. Dia hanya mengatakan itu bukan masalahnya, jadi dia bisa punya tanah selama sebulan, atau tersesat.

Mimpinya berubah, dan sekarang Geu-rim sedang menulis untuk wanita yang menuntut, ibu Su-ho, sementara dia mengiris kue beras. Tidak peduli seberapa cepat Geu-rim menulis, dia tidak bisa menghasilkan halaman yang dibutuhkan sebelum kue beras dipotong, dan dia gagal. Sebuah longsoran kontrak membangunkannya dengan permulaan, dan dia menemukan PD Lee mengemasi barang-barangnya, setelah menemukan tempat tinggal.

Geu-rim pulang ke rumah untuk menemukan PD Lee tiba pada saat bersamaan - HA, dia menyewa sebuah kamar di gedungnya. Dia mengatakan bahwa sekarang mereka bisa menghabiskan sepanjang hari dan malam bekerja, dan ketika Geu-rim menolak, dia mengingatkannya bahwa PD dan penulis seharusnya bekerja sama sangat erat.


Dia ingat hari dua tahun yang lalu ketika dia berada di timnya, dan dia kembali makan siang dan mendapati PD Lee meneriaki penulis utamanya karena melanggar peraturannya (mengabaikan pendengar dan menyalin program lainnya). Geu-rim terjebak dalam baku tembak, dengan PD Lee berteriak padanya untuk menjalankan tugas alih-alih menulis.

Tapi yang paling diingat Geu-rim adalah bahwa PD Lee adalah orang pertama yang pernah memanggilnya seorang penulis. Sekarang dia menyuruhnya untuk memanggil Su-ho untuk bersiap-siap menghadiri pertunjukan, dan tidak mengambil jawaban. Dia menelepon Jason, yang mengatakan bahwa Su-ho sedang berolahraga, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera menelepon kembali.


Setelah latihan bela diri Su-ho yang intens, Jason menghadirkan telepon saat Geu-rim memanggilnya. Dia mengatakan kepadanya untuk keluar untuk pertemuan perencanaan dengan dia dan PD Lee, dan ketika dia mengaku sibuk, Jason merenggut telepon dan tattles bahwa dia berbohong, hee. Su-ho meraih gagang telepon dan mengatakan bahwa dia tidak bisa pergi, tapi kali ini PD Lee menggeser telepon Geu-rim untuk memanggil Su-ho karena tidak profesional.

Dia meminta Su-ho untuk muncul, dan ketika dia melakukannya, PD Lee dengan ramah menjelaskan bahwa dia hanya bersikap kasar untuk membuat Su-ho keluar. Su-ho mengatakan bahwa dia belum pernah keluar akhir ini, membuat PD Lee menggodanya, tapi Su-ho mengatakan bahwa dia tidak datang untuk berperang. Dia juga menolak minum, meski ia tidak mau mengatakan pada PD Lee mengapa.

Frustrasi, Su-ho mengancam untuk pergi jika PD Lee hanya akan main-main, tapi PD Lee mengatakan kepadanya dengan tegas, "Anda tidak bisa." Geu-rim mencoba untuk meredakan ketegangan, tapi PD Lee mengatakan bahwa dia hanya mencoba untuk dekat dengan DJ barunya. Su-ho memanggilnya tidak bisa dipercaya dan mengatakan dia takut PD Lee akan menimbulkan masalah dan pergi lagi. Oh, Aduh.


PD Lee mengayunkan lengan ke sekeliling Geu-rim lagi dan bertanya apakah Su-ho menelitinya juga. Su-ho menembak mata laser ke lengan PD Lee, tapi dia langsung keluar dari sana dan bertanya bagaimana dengan itu. PD Lee mengedipkan jempol dan seringai konyol, dan dia menyebutnya sebuah kehormatan yang dipilih Su-ho. Geu-rim membungkuk dan bertanya-tanya apa yang terjadi dengannya.

Su-ho mengaku bahwa dia memang mencarinya, tapi PD Lee tidak ada hubungannya dengan keputusannya untuk melakukan pertunjukan radio. Hal itu tampaknya menyakiti kebanggaan PD Lee, dan sekarang Geu-rim bertanya-tanya apa yang salah dengan Su-ho. Su-ho mengatakan bahwa dia khawatir sekarang (bahwa dia bertemu dengan PD Lee), dan dia bertanya, "Jadi, haruskah saya berhenti?"


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2018/02/radio-romance-episode-3/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-radio-romance-episode-3-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Radio Romance Episode 3 Part 2

 
Back To Top