Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 04 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 11 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 11 Bagian Pertama

Sun-mi bermimpi bahwa dia dan Oh-gong kembali ke gereja itu, di mana dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendengar bel yang membuatnya berpikir bahwa mereka mungkin adalah pertandingan yang ditakdirkan: "Tapi sekarang aku tahu itu tidak akan pernah terjadi."
Dia terbaring tak sadarkan diri di lantai tempat tubuhnya jatuh saat iblis buku mengambil jiwanya. Perlahan dia datang, dan Mawang bertanya apa yang terjadi.

Sun-mi menjelaskan bagaimana iblis buku tersebut menawarkan diri untuk menyelamatkan dirinya yang tidak bahagia, dan Mawang mengandaikan bahwa ia mencuri kekuatan Sam-jang darinya. Sun-mi terkejut menyadari bahwa dia sekarang benar-benar biasa, dan Mawang mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak perlu bertemu lagi.


Di wajahnya, Mawang mengucapkan selamat kepada Sun-mi untuk mendapatkan apa yang dia inginkan, tapi untuk Sekretaris Ma dia murung tentang apa artinya ini. Tidak hanya Sun-mi bukan lagi biksu, kontraknya dengan Oh-gong telah dialihkan ke setan.

Oh-gong menemukan ini juga, saat ia berbicara dengan iblis di sarang perpustakaannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah master gelang baru, dan bahwa hatinya sekarang akan mencintainya. Oh-gong bergumam, "Sialan. Aku tidak tahan lagi. "

Mawang berkonsultasi dengan Patriarch, berspekulasi bahwa kekuatan gelang telah diberikan kepada demon buku. Patriark tidak begitu yakin, karena mereka tidak tahu apakah gelang itu diaktifkan oleh Sam-jang biksu atau Sun-mi manusia. Mawang tidak berpikir Sun-mi akan memiliki kemampuan untuk melakukan itu, tapi Patriark mengatakan bahwa hanya Oh-gong yang tahu siapa yang dia cintai.


Kami mendapat jawabannya cukup cepat: Oh-gong menjulang di atas setan buku yang menakutkan dan mengatakan kepadanya bahwa dia bukan master gelang itu. Aha! Dia mengatakan jika dia, dia tampak begitu cantik di matanya sehingga dia akan menganggapnya menjengkelkan, tapi dia merasa kesal melihat senyumnya.

Iblis tersebut memperingatkan bahwa dia tidak akan dapat menghancurkannya karena dia masih memiliki kontrak itu (untuk melindunginya). Tapi Oh-gong mencemooh bahwa dia adalah orang jahat yang tidak mau berkedip karena melanggar kontrak yang sangat sedikit (terutama karena gelang itu tidak bekerja dengannya).

Dia memperingatkan bahwa dia tidak akan dapat menemukan buku yang berisi jiwa Sun-mi: "Jika dia tidak menginginkan hal itu terjadi, Anda tidak akan pernah menemukannya." Sun-mi meminta iblis untuk melepaskan kemampuan istimewanya. Apakah dia akan bahagia jika dikembalikan?


Oh-gong bilang dia tidak akan seperti itu, tapi dia tidak ada di sini untuk menemukan buku itu-mengapa dia melepaskan kesempatan ini untuk membatalkan kontrak? Dia sangat terkejut mendengarnya, tapi Oh-gong menjawab bahwa dia tidak suka dia menyebut dirinya master baru gelang itu, karena itu hanya milik satu orang.

Dia mengatakan kepada iblis bahwa dia menyelamatkan nyawanya daripada membunuhnya, dan menginstruksikannya untuk menyembunyikan buku itu dengan baik dan tidak memanggilnya. Buku iblis ini mengejutkan dengan gemas mengapa dia bisa mendapatkan kontrak dan kekuatan dari Sun-mi, tapi bukankah dia memegang gelang itu.


Di ruang luar perpustakaan, Frosty selesai melihat-lihat buku dan melihat bahwa tidak ada satupun jiwa anak-anak yang disimpan di sini. Dia bertanya kepada gadis kecil itu bagaimana dia bisa lolos dari bukunya, tapi tanpa Oh-gong di sini, dia tidak akan berbicara.

Politisi Kang Dae-sung aneh saat Buja masuk ke pelukannya, dan membawanya ke sebuah tangga. Dia berkeringat peluru saat memeriksa denyut nadinya dan menemukan bahwa dia sudah meninggal. Bagi seorang pria yang nyaris tidak bertindak bersalah saat dia berada, dia yakin merasa sangat bersalah saat tidak melakukannya.


Dia menelepon dan memberikan lokasinya, menyuruh orang tersebut bergegas ke sini. Tapi saat dia berbalik, tubuh Buja tiba-tiba hilang. Dun dun dun! Yang tersisa hanyalah satu sarung tangan.

PK melihat ke sekeliling tempat parkir untuk Buja, sementara Pangeran Naga Alice memberi tag dan meminta untuk bergabung dalam rencana malam mereka. Dia menolaknya dengan tegas dan mulai memanggil Buja, hanya untuk mendengar teleponnya berdering di dekatnya.

Dia menemukannya tergelincir di samping vannya, terlihat seperti kematian (eh, lebih mematikan dari biasanya), dan dia mengatakan kepadanya bahwa ada sesuatu yang salah. Dragon Prince mencatat bahwa dia juga membusuk, menilai dari bau yang dikembalikan.


Sun-mi kembali ke kantor real estat, dan Han-joo (yang membantu anak laki-laki itu melarikan diri) bertanya-tanya bagaimana dia bisa pergi menyelamatkannya. Dia mengatakan bahwa Sun-mi sepertinya orang istimewa, tapi dia menjawab bahwa dia tidak akan lagi. Han-joo bertanya apa yang pengawalnya lakukan, karena dia tidak ada di sana untuk membantunya, dan Sun-mi bertanya-tanya hal yang sama. Dulu dia datang bahkan saat dia tidak memanggilnya, tapi sekarang dia tidak terlihat di mana.

Dia kembali ke rumahnya yang kosong, status biasa yang baru ditemukan dengan sangat berat di pikirannya. Dia memanggil nama Oh-gong dengan lantang, lalu lagi-lagi dengan lebih keras, melihat ke sekeliling setengah semoga Oh-gong muncul. Tapi dia tidak.

Mawang menjatuhkan iblis buku tersebut untuk mengusulkan pengaturan dengan pemilik baru kemampuan Sam-jang, mempresentasikannya dengan kontrak untuk Lucifer Entertainment.


Sun-mi pergi menemui Oh-gong di rumah, yang menyapanya secara tidak sengaja, mengucapkan selamat padanya untuk menjadi biasa. Dia bertanya apakah dia benar-benar tidak akan melindunginya lagi, dan dia bilang dia tidak membutuhkannya karena dia aman dari setan sekarang, lalu menginginkannya kehidupan yang normal dan normal. Agh, apa kau berpura-pura, Monyet? Saya tidak tahu apakah itu manis atau menjengkelkan.

Sun-mi menekan, "Apakah kamu tidak mencintaiku lagi?" Oh-gong menjawab dengan lembut, "Mungkin? Sepertinya kau tidak cantik bagiku. "

Sakit, Sun-mi bilang itu bagus dan dia tidak punya alasan untuk bertemu dengannya lagi. Oh-gong terus punggungnya berbalik saat dia pergi, meskipun tangannya mengepal erat.


Mawang tercengang mendengar dari buku iblis bahwa gelang itu tidak dipindah ke tubuhnya. Kembali ke rumahnya, Oh-gong berjuang dengan rasa sakit dari Sun-mi yang pergi dan bahkan meneteskan air mata. Dia mengakui kepada CEO Sa bahwa dia hampir bangkrut pada detik terakhir dan memintanya untuk tinggal, namun berhasil memegang teguh.

CEO Sa mendorongnya untuk tetap kuat, karena ini adalah kesempatannya untuk membebaskan dirinya dari kontrak. Oh-gong setuju, berkata, "Yang harus saya lakukan adalah menolak cinta ini." Kata-kata terakhir yang terkenal.

CEO Sa tidak mengira Mawang akan membiarkan Oh-gong keluar dari kontraknya dengannya (untuk mengumpulkan poin), tapi Oh-gong mengatakan bahwa dia harus memohon kepadanya dengan tulus.


Oh-gong bertanya apakah Sun-mi bertanya tentang dia, dan kecewa mendengarnya langsung pergi: "Dia sama sekali tidak mencintaiku sama sekali." CEO Sa mulai mengatakan lebih banyak, tapi Oh-gong memotongnya, berkata, " Jangan bicara tentang dia. Jika sakit lebih, saya tidak akan bisa menahan diri. "

Jadi CEO Sa tidak memberitahunya tentang air mata yang dilihatnya saat dia menyeka saat dia pergi, dan setuju untuk tidak menyebutkannya lagi.

Mawang mengunjungi Sun-mi dengan alasan mereka masih memiliki kontrak di tempat, dan ikan untuk informasi tentang Oh-gong dan keadaan gelangnya. Dia bilang gelang itu pasti sudah melepaskan pegangannya, dan sekarang dia tidak memiliki kekuatan, dia tidak akan bisa melanjutkan kontrak dengan Mawang.


Mawang tidak membiarkan hal itu mudah, namun, dan mengatakan bahwa dia masih memiliki beberapa tanggung jawab untuk menghormati kontrak tersebut. Dia bisa membayar denda pelanggaran, atau melepaskan nyawa. Dia menyarankan agar mereka memikirkan bagaimana manusia dapat mengkompensasi sisa persyaratan kontrak.

Sun-mi bertanya apa yang terjadi pada Oh-gong, dan Mawang menjawab bahwa karena dia masih memakai gelang itu, dia akan jatuh cinta pada seseorang. Dia bertanya apakah itu iblis, dan Mawang hanya mengatakan samar-samar bahwa mungkin memang begitu.

Sekretaris Ma bertanya mengapa Mawang tidak mengatakan yang sebenarnya, dan Mawang mengatakan bahwa dia merasa terganggu dengan Sun-mi karena hal-hal yang menyulitkan. Sekretaris Ma bertanya-tanya siapa penguasa gelang itu, dan tokoh Mawang mereka harus menyingkirkannya.


Mawang mengunjungi Oh-gong di gudang anggurnya dan memperhatikan bahwa dia membawa koper keluar. Oh-gong mengatakan bahwa dia berpikir untuk pergi karena terlalu dingin di sini, merasa bahwa kopernya terlalu kecil agar sesuai dengan mobilnya, bak mandi, dan undang-undang monyetnya. Ha.

Menguji reaksi, Mawang bertanya apa yang akan dia lakukan terhadap Sam-jang dan gelang sekarang. Oh-gong mengatakan mereka berdua tahu bahwa Sun-mi bukan biksu lagi, dan mencoba untuk tidak bereaksi saat Mawang mengatakan bahwa dia akan bisa berkencan dan menikah sekarang. Mungkinkah dia berdiri dan melihat itu?

Oh-gong mengakui, "Saya tidak akan bisa, karena saya mencintainya." Mawang bersandar ke depan dengan penuh semangat dan mendesak Oh-gong untuk mengembalikan sesuatu ke keadaan mereka, bersikeras mereka akan mati tanpa satu sama lain.


Oh-gong mengakui bahwa jika dia memutuskan untuk, dia bisa tinggal bersamanya dan menemuinya setiap hari: "Tapi Mawang, saya benar-benar menjadi aneh. Aku ingin dia hidup seperti yang dia inginkan, biasa dan bahagia. Bahkan jika itu menyakitkan hati saya. "Dia merasa tidak dapat dipercaya, namun di sinilah dia, mengemasi tasnya untuk ditinggalkan demi dia, meskipun pikiran itu merobek hatinya sampai hancur.

"Anda benar-benar jatuh cinta," kata Mawang simpatik, sambil mengedipkan mata air matanya sendiri. Oh-gong mengundangnya untuk pergi bersamanya, tapi Mawang menolak, meski dengan senang hati dia menerima sebotol minuman keras dari koleksi Oh-gong.


Frosty tetap dihantui oleh pemikiran semua anak yang terjebak dalam buku, dan memberitahu Patriark bagaimana dia tidak dapat membebaskan mereka. Dia hanya bisa membawa hantu gadis yang lolos dari bukunya, yang sekarang duduk di dekatnya dan tidak akan menjelaskan bagaimana dia melarikan diri. Dia menambahkan bahwa manusia yang menyalahgunakan dan mengabaikan anak-anak tampak lebih buruk daripada setan yang mengumpulkan jiwa mereka, dan Patriark mencatat bahwa kejahatan manusia itulah yang menciptakan setan seperti itu.

Frosty bertanya apa yang terjadi pada Sun-mi dan Oh-gong sekarang, dan Patriark nampaknya muak dengan semuanya. Dia mengatakan bahwa jika dia ingin berhenti menjadi bhikkhu, dan dia ingin berhenti menjadi pelindungnya, mereka seharusnya semua sudah berpisah.


Sun-mi mengeluarkan bel hitam dan tersenyum untuk mengingat saat dia mendengarnya berdering, berpikir bahwa Oh-gong adalah pertandingan yang ditakdirkannya.

Oh-gong, sementara itu, merenung tentang bagaimana Sun-mi berharap dia tidak pernah bertemu dengannya atau menjadi biksu. Itu membuat dia meraih kopernya, memutuskan untuk pergi ... tapi kemudian dia juga ingat bahwa dia mengatakan bahwa dia berterima kasih atas cintanya dan dia tersentak jauh darinya.

Sun-mi meletakkan belnya dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya Sun-mi biasa sekarang.


PK memberi makan Buja beberapa bola energi, namun tidak berpengaruh dan tubuhnya terus membusuk. PK meyakinkannya bahwa dia tidak akan membusuk dan menghilang, mengatakan bahwa dia adalah saudaranya sekarang dan bahwa dia akan menemukan cara lain.

Dia hangat dan tenang dalam menghadapi kekhawatiran Buja, tapi dia menunjukkan rasa takutnya kepada Sekretaris Ma saat dia menangkapnya untuk mencuri lebih banyak bola energi. Sekarang dia mendengar Sun-mi kembali normal, dan bagaimana itu berarti Buja akan kembali ke keadaannya yang sudah terbangun-artinya, mayat.

Apalagi jika dia membusuk terlalu lama, dia bisa berubah menjadi setan. Untuk mencegah hal tersebut, Sekretaris Ma menyatakan bahwa mereka harus membakarnya.


Mata PK bersinar merah saat ia menuntut agar Sekretaris Ma menyerahkan lebih banyak bola energi, mengancam untuk menggeledah bangunan tersebut. Sekretaris Ma mengatakan kepadanya bahwa tidak ada cara untuk mencegah zombie membusuk begitu kekuatan Sam-jang hilang. Dia menyarankan agar Buja ditinggalkan di sini sehingga Mawang bisa membakarnya.

PK meminta untuk menjadi orang yang diizinkan untuk membakarnya, dan Sekretaris Ma mengalah, meskipun dia memperingatkannya untuk menjaganya dengan cepat. Tapi saat PK pergi, wajahnya mengeras saat dia berkata, "Ini semua salah Sam-jang."

Sun-mi dan Han-joo tiba di sebuah bangunan berhantu yang tidak mampu mempertahankan pemiliknya selama lebih dari beberapa bulan. Itu sangat menakutkan sehingga Sun-mi menolak untuk memeriksanya sebelumnya, tapi hari ini dia di sini untuk menguji "seberapa biasa saya." (Han-joo, panik: "Apa yang biasa terjadi di tempat seperti ini? ! ")


Dengan payung jimatnya, langkah Sun-mi masuk, mencari tanda-tanda menghantui. Merasa lega, dia tidak melihat apa-apa, meski dia mengakui bahwa tempat itu memiliki getaran yang menyeramkan. Dia benar-benar buta terhadap keluarga hantu di ruangan yang menatapnya dengan senyum jahat, dan memberitahu Han-joo bahwa mereka dapat berhenti mencari bangunan berhantu dari sekarang dan menjadi perusahaan real estat biasa. Dia sangat senang mendengarnya, dan dengan senang hati mengikuti Sun-mi dari tempat itu, tak satu pun dari mereka melihat hantu yang mereka jalani.

Rencana pindah Oh-gong terus berlanjut, dan CEO Sa melengkapi pengepakan barang-barangnya. CEO Sa terkejut Mawang membiarkan Oh-gong pergi (dari pengaturan point-up-nya) tanpa pertengkaran, tapi Oh-gong menjelaskan bahwa Mawang lemah untuk mencintai, dan menerima penjelasannya bahwa dia akan pergi demi Sun-mi. CEO Sa mengandaikan hal itu karena Mawang mengerti, setelah bertahan seribu tahun demi cinta.


Oh-gong mengatakan bahwa kecenderungan Mawang untuk mengasumsikan bahwa setiap orang seperti dia adalah orang yang berbahaya, tapi CEO Sa menganggap bahwa sama berbahayanya dengan menganggap Anda berbeda dari semua orang. Dia menyarankan Oh-gong untuk memastikan dia mengemasi semuanya, sehingga dia tidak akan melewatkan sesuatu yang penting.

Mawang menginformasikan Sun-mi rencana Oh-gong untuk berangkat ke negara yang lebih hangat, dan dia merasa cemas karena dia akan berusia lima puluh tahun lagi, bahkan jika Mawang menyebut "sekejap mata" untuk makhluk seperti mereka. Mawang bersedia membatalkan kontrak mereka karena dia tidak memiliki kekuatan sekarang, jika dia mengatakan kepadanya bagaimana dia mengaktifkan gelangnya; dia ingin mengaktifkan kembali dan terus menggunakannya di Oh-gong.


Dia bertanya apakah mengaktifkannya kembali akan membuat Oh-gong jatuh cinta pada wanita iblis itu, dan Mawang mengatakan itu rencananya. Dia marah karena gagasan gelang itu bekerja persis sama pada orang lain, tapi dia bilang dia tidak peduli selama dia bisa mengumpulkan poinnya.

Sun-mi memang peduli, bagaimanapun, dan menolak untuk menerangi dia. Dia mengatakan kepadanya untuk meminta Oh-gong langsung dan menguntit.

Sekretaris Ma menawarkan untuk menyiksa Sun-mi untuk jawabannya, tapi Mawang menyarankan agar dia tidak mengatakan bahwa Oh-gong masih mencintai Sun-mi. Mawang hanya ingin tahu bagaimana membuat gelang aktif, dan Sekretaris Ma menawarkan untuk memompa Summer Fairy untuk mendapatkan informasi.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/hwayugi-episode-10/
Di tulis ulang di : http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode11-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top