Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 26 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Kedua

Ini adalah jenis peperangan yang terlalu kita kenal: Pendukung Kang Dae-sung memegang kekuasaan mereka dari atas setiap yayasan, organisasi berita, dan gedung pengadilan, sampai tuntutan terhadap keluarganya tiba-tiba turun, dan skandal selebriti pecah. pada saat yang tepat untuk mengalihkan perhatian semua orang.
Kekuatan politik Kang hanya tumbuh, dan Mawang begitu jijik sehingga dia menolak menghadiri pesta ulang tahun 100 tahun. Sun-mi badai untuk bertanya apa yang direncanakan Oh-gong, tapi Mawang hanya menyuruhnya untuk mencari tahu sendiri dan memberinya undangan ke pesta tersebut.

Sun-mi mengatakan kepada mereka betapa mengerikannya orang Kang Dae-sung, dan mereka semua tersendat-sendat saat dia mengatakan bahwa dia membunuh Buja. Naga Pangeran Alice bertanya-tanya apakah mereka perlu memberi tahu PK, tapi Mawang tahu dia akan membunuh Kang Dae-sung dan menghancurkan rencana Oh-gong, jadi dia pikir mereka harus menunda untuk memberitahunya.


Sementara itu, Pendeta pergi mengunjungi ibu Buja di rumah sakit namun tempat tidurnya kosong, dan seorang perawat mengatakan kepadanya bahwa dia meninggal sore ini. Dia bingung ketika air mata mengalir di pipinya tanpa terkendali, dan dia berbalik untuk menemukan PK berdiri di belakangnya.

Dia menghentikannya untuk pergi dan bertanya mengapa dia menangis, dan Pendeta mengatakan bahwa dia bukan orang yang menangis saat ini juga. PK membungkusnya dengan pelukan hangat, dan dia membiarkan dirinya terhibur.

CEO Sa melihat Kang Dae-sung menafsirkan pendukungnya di pesta ulang tahun, dan dia menyadari bahwa manusia hanya akan membuat pemimpin lain dengan cara yang sama persis jika mereka menyingkirkan yang satu ini. Oh-gong tidak bisa lagi perut dan memutuskan untuk pergi, tapi kemudian dia merasakan kedatangan Sun-mi dan menggigit sebuah kutukan.


Sun-mi nyaris tidak bisa bersikap sipil saat dia menyapa Kang Dae-sung, dan Sekretaris Ma akan dipanggil oleh Oh-gong, yang bertanya dengan marah mengapa dia membawa Sun-mi ke sini. Dia mengirim pesan dari Mawang bahwa Sun-mi menjalankan penyelidikannya sendiri, jadi tidak ada lagi yang menyembunyikannya darinya.

Oh-gong menyela pembicaraan Sun-mi dengan Kang Dae-sung dan mengirimnya pergi dengan mudah, dan begitu mereka sendiri, dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencoba menemukan sungai yang terus dia lihat dalam penglihatannya. Dia menambahkan bahwa Kang Dae-sung membunuh Buja, dan Oh-gong tercengang.

Dia akhirnya mengatakan kepadanya yang sebenarnya - bahwa Kang Dae-sung akan membawa setan yang akan keluar dari sungai yang dia lihat, dan dia menunggu untuk melawannya.


PK membawa pendeta ke sebuah bar anggur mewah, di mana dia cepat mengingatkannya bahwa dia pernah menjadi pendeta yang sangat berkuasa jauh di atas dia yang bertubuh tinggi, hanya untuk menyaksikan dengan iri karena PK diperlakukan seperti bangsawan oleh server. Dia menenangkan egonya dan meminta pendeta agung itu untuk memilah-milah gelas, dan dia balok.

Setelah itu, dia membawanya ke rumah Kang Dae-sung untuk menunjukkan kepadanya peti mati, yang PK mengatakan bahwa dia selalu penasaran. Dia ingin tahu dari mana dia datang untuk memahaminya lebih baik, dan mengakui bahwa dia ingin dia terus tumbuh lebih baik sehingga dia tetap berada di tubuh Buja dan melindunginya.


PK memintanya untuk berhenti melakukan hal-hal buruk, karena Oh-gong dan Mawang pasti akan membunuhnya jika dia terus menyusuri jalan ini, dan dia tidak menginginkannya. Dia tampak terpengaruh oleh itu, dan kemudian dia terlihat benar-benar bergerak saat PK merenung bahwa dia pasti sangat sedih, sendirian di peti mati itu selama 1200 tahun.

Dia bersimpati dengan betapa dikhianati dia pasti merasa, dan bahkan mengatakan bahwa dia mengerti mengapa dia bertindak. Pendeta setuju bahwa dia hanya marah, bukan setan, dan PK mempermalukan rambutnya dengan manis dan mengingatkannya bahwa dia bisa menjadi baik mulai sekarang karena dia seorang pendeta. Dia tersenyum kembali dengan penuh cinta dan mengatakan bahwa dia menyukainya karena dia tidak membuatnya merasa menyedihkan.

Kembali ke pesta tersebut, Sun-mi bertanya apakah naga ini akan benar-benar kuat, dan Oh-gong mengatakan bahwa Mawang lari dari belakang pada siang hari. Itu membuat dia takut karena dia tahu bahwa Mawang cukup kuat, dan Oh-gong menggerutu dengan keras sehingga dia lebih kuat dari pada Mawang, kesal karena dia diberitahu sebaliknya.


Seluruh ruangan ternyata melihat mereka, dan dia mencatat bahwa dia sudah terkenal sekarang. Dia merasa menjengkelkan dan lebih suka berbohong tentang menonton TV dan mengikutinya berkeliling. Dia mengatakan bahwa dia melakukan pekerjaan yang baik dengan manusia sekalipun, hanya untuk menyalak pada pria tua yang banmal karena menabrak Sun-mi dua detik kemudian.

Dia mengatakan kepadanya untuk menjaga kesopanan sopan saat berinteraksi dengan manusia, tapi itu keluar dari jendela saat seorang wanita jago untuk mengenalkan putrinya ke Oh-gong. Dia melihat ke arah Sun-mi dan bertanya apakah dia masih harus bersikap sopan, dan dia sangat cepat menjawab, "Begitulah," sehingga dia akan mengusir mereka. Hee.

Oh-gong mengatakan bahwa semua manusia di pesta ini berbau busuk, karena itulah dia ekstra kaget saat dia tiba. Dia mengatakan bahwa aroma teratai dalam darahnya semakin kuat dari hari ke hari, yang juga diperhatikan Mawang, dan Sun-mi mengatakan bahwa dia akan terus menjadi lebih kuat.


Dia khawatir ketika dia menyebutkan bertemu dengan pemilik Toko Umum, yang mengatakan kepadanya bahwa dia harus mengosongkan apa yang penting baginya saat waktunya tiba. Dia berpendapat bahwa dia bukan hidangan yang harus dikosongkan, tapi Sun-mi mengatakan bahwa itu pasti hatinya yang perlu dikosongkan, karena sekarang ini penuh cinta untuknya.

Dia mengatakan bahwa dia telah ragu-ragu karena cinta itu, tapi jika dia mengosongkan hatinya, dia akan bisa melakukan pekerjaannya dan menyelamatkan orang, jadi itulah yang akan dia lakukan. Perjuangan Oh-gong menyembunyikan emosinya, tapi bilang itu adil-hatinya akan hilang, dan miliknya akan kosong.


Dia tidak bisa tidak marah jika dia datang jauh-jauh ke sini untuk mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengosongkan hatinya, dan memintanya untuk membantunya: "Jangan lakukan di depan saya. Akulah yang menuangkan semua cinta itu ke dalam dirimu sampai kau kenyang. Aku akan terlalu menyedihkan. Kosongkan di tempat yang tidak bisa saya lihat. "

Dia menurunkan air matanya dan pergi sendiri untuk melihat bintang-bintang, yang juga mengingatkannya pada Oh-gong, seperti hal lainnya. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus mengosongkan hatinya jika dia akan melihat bintang-bintang lagi.

Badai Oh-gong ke Toko Umum dan menyalakan Nenek untuk memberi tahu Sun-mi bahwa dia harus mengosongkan dirinya sendiri seperti dia adalah beberapa kapal, tapi Nenek menunjukkan bahwa dia adalah kapal-itu adalah tujuannya, menjadi kapal murni yang dapat mengatasi kejahatan. .


Nenek mengatakan bahwa Sun-mi cukup istimewa untuk melakukan pengorbanan semacam itu, yang justru membuat marah Oh-gong lebih banyak. Dengan mengepalkan tinjunya di sisinya, dia memohon kepada semua orang untuk membiarkan Sun-mi hidup: "Saya akan memenuhi pengorbanan itu."

Nenek dengan tenang mencatat bahwa Sohn Oh-gong yang sombong telah datang untuk memilih pengorbanan diri, dan Oh-gong diam, menyadari bahwa dialah yang membawanya untuk memakai gelang ini. "Siapa kamu ...?" Tanyanya, tapi yang dia katakan sebagai tanggapan adalah bahwa dia tidak lagi membutuhkan kuk gelang untuk memaksanya ... yang berarti sekarang tidak berdaya. OH. OH.


Pada saat yang sama, Mawang masih berusaha untuk mengalihkan kekebalan aneh Sekretaris Ma ke lingkaran, tapi tidak peduli berapa kali mereka mencoba, itu tidak berhasil padanya. Dia bertanya-tanya apakah itu karena tujuan lingkaran itu adalah mengikat seseorang untuk ditaati secara membabi buta, tapi dia sudah benar-benar taat kepadanya. Ding ding ding!

Anda bisa melihat bola lampu di atas kepala Mawang. Dia melompat keluar dari tempat duduknya dan mengatakan bahwa itu saja - lingkaran tidak memiliki kekuatan atas seseorang yang tidak berniat melawannya. Dia bertanya-tanya apakah itu berarti bahwa Oh-gong bisa melepaskan gelangnya sendiri.

Oh-gong mengajukan pertanyaan itu kepada Nenek, yang bertanya apa yang perlu dilakukan untuk membelenggu dia jika dia tidak lagi menganggap cintanya dipenjara. Dia melihat ke bawah pergelangan tangannya shock, dan kemudian dia menjatuhkan bom lagi: Dia telah mengatasi kekuatan gelangnya sendiri, yang berarti bahwa nasib lonceng kematian dan rencana surga bisa mengalir ke arah yang berbeda dari di sini keluar


Oh-gong langsung pergi ke Sun-mi, yang masih menatap bintang-bintang, dan dia mengamatinya dengan tenang dari kejauhan untuk beberapa lama, lalu perlahan-lahan mencoba mengeluarkan gelangnya. Omo! Omo! Dia melakukannya!

Ini meluncur langsung dari pergelangan tangannya tanpa pertarungan, dan kemudian dia dengan ragu mulai berjalan ke arahnya.

Dia berhenti untuk menatapnya, dan berkata dengan air mata di matanya, "Apa yang akan saya lakukan? Melihatmu seperti ini ... kau bahkan lebih cantik bagiku. "


Dia tidak mendatanginya, dan yang dia biarkan sendiri lakukan adalah menjatuhkan permen bintang itu dari langit. Ini mendarat di pangkuannya, tapi saat dia melihat sekeliling, dia pergi. Aaaaaaaugh, kenapa?

Mawang sedang menunggu Oh-gong ketika dia sampai di rumah dan dengan gembira mengumumkan bahwa dia memecahkan teka-teki itu ... hanya untuk menyuruh Oh-gong menunjukkan gelang di tangannya. LOL, wajah Mawang saat gunturnya dicuri tak ternilai harganya.


Dia bertanya bagaimana rasanya saat melihat Sun-mi, dan Oh-gong mengatakan bahwa dia mengalahkan gelang karena cintanya tidak hilang. Mawang sedih karena dia masih jatuh cinta, yang masih berarti kematian, sementara Oh-gong bertanya-tanya berapa lama dia bisa melepaskan gelangnya. Mawang bilang dia aneh sejak dia melempar bebek Sam-jang.

Dengan ngeri, Oh-gong melepaskan gelangnya kembali, yang menurutnya dia lakukan demi Sun-mi. Mawang berpendapat bahwa dia selalu khawatir bahwa dia tidak akan mencintainya tanpa gelang dan akan senang dengan berita ini. APAKAH APA YANG KATAKAN. Oh-gong mengatakan bahwa dia melihat bagaimana pelindung terakhir Sam-jang memilih untuk mati, dan jika Sun-mi yang tertinggal setelah dia pergi, dia tidak ingin meninggalkan cintanya.

Dia mengatakan bahwa jika dia bertahan setelah selesai, dia akan mendatanginya saat itu dan melepaskan gelang di depannya. Mawang mencemooh bahwa dia mencoba bersikap dingin dan beralih gigi untuk bertanya di mana dia menyembunyikan pedangnya, tapi Oh-gong hanya membelokkan dengan bertanya apakah Mawang sangat mencintainya. Dia meyakinkan Mawang bahwa jika dia bisa mengalahkan gelangnya, dia bisa mengalahkan seekor naga.


PK mengatakan kepada Frosty dan Dragon Prince Alice bahwa menurutnya dia bisa merehabilitasi pendeta untuk hidup sebagai Buja. Mereka memperingatkannya untuk berhati-hati, tapi PK tidak bisa melihat alasan di mana Buja terlibat, jadi Alice dengan sombong marah karena Pendeta secara sadar menyelaraskan dirinya dengan Kang Dae-sung, yang membunuh Buja. Agh, tentu saja kau memberitahunya.

Dan seperti yang diperkirakan Mawang, PK melihat merah saat dia mengetahui kebenaran, dan menyatakan bahwa dia akan membunuh pendeta dan Kang Dae-sung keduanya.


Badai Sun-mi ke penthouse Oh-gong untuk memperjuangkan permen bintang, bertanya mengapa dia melemparkannya ke arahnya dan hantu. Dia bilang dia menyuruhnya untuk mengosongkan hatinya dimana dia tidak bisa melihat, tapi dia menangis di atap tepat di depannya. Apakah penguntit yang mengikutinya ke sana?

Dia menyerangnya karena menuntut hal itu, dengan alasan bahwa dia mungkin lebih tahu tentang perasaannya, tapi dia tidak bisa hanya mengosongkan hatinya seperti dia bisa karena ada begitu banyak yang dia susun di dalamnya, satu per satu . "Apakah Anda tahu berapa banyak yang harus dibuang, Anda tersentak?" Dia berteriak, melempar permen bintang ke dadanya.

Dia menangis bahwa dia akan membuang hatinya tepat di depannya, tepat di tempat yang bisa dilihatnya, dan dia mencoba yang terkutuk untuk tetap tenang saat mengatakan kepadanya untuk melakukan yang terburuk. Tapi kemudian dia berkata, "Aku mencintaimu," dan itu seperti kemauannya hanya retak.


"Aku cinta kamu. Aku sangat mencintaimu. Aku cinta kamu! Aku mencintaimu! "Teriaknya, sebelum berlari ke pelukannya. Dia mengatakannya lagi dan kemudian menciumnya, dan saat dia menariknya, dia akhirnya berkata kepadanya, "Jika Anda mencurahkannya seperti ini, saya tidak akan berhenti."

Yang dia katakan sebagai jawabannya adalah, "Aku mencintaimu," yang merupakan dorongan yang dibutuhkannya untuk menariknya ke dalam ciuman yang penuh gairah.

Segera mereka berada di tempat tidurnya, dan dia berhenti untuk menatap matanya sebelum menciumnya lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-18/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-18-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Kedua

 
Back To Top