Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 26 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Pertama

Oh-gong membuat tawaran untuk mengubah harapan politis Kang Dae-sung menjadi raja, dan memerintahkannya untuk mengumpulkan lebih banyak orang seperti dia yang akan melakukan apapun demi uang dan kekuasaan. Oh-gong mengatakan bahwa Kang dan orang-orang lain akan memanggil apa yang sebenarnya dia inginkan, dan kami memotong ke sungai tempat naga itu akan dipanggil.
Kang Dae-sung menyarankan agar mereka mendiskusikan rincian kesepakatan mereka dengan minuman, tapi Oh-gong mengatakan dia terlalu sibuk karena dia harus menonton drama akhir pekannya, dan menunjuk CEO Sa untuk mengatakan bahwa dia dapat mendiskusikan rinciannya dengan dia.

Kang Dae-sung menjadi pahit karena diperlakukan seperti dia tidak penting, dan bertanya apakah Oh-gong mengira dia semacam tuhan. Jika Anda hanya tahu. Oh-gong menjawab, "Sudah jelas dunia seperti apa yang akan Anda ciptakan, jadi apakah Tuhan akan membantu Anda? Anggap aku sebagai iblis. "


Mawang menemukan Oh-gong tergeletak di sekitar menonton TV di rumah, dan mulai merengek tentang dia merusak sofa dan kurangnya pengabaiannya secara umum sebagai teman sekamar. Tapi ketika Oh-gong memberitahu Mawang bahwa dia bisa membawa Warhol di kamar mandi dan semua yang ada di gudang minuman kerasnya, Mawang khawatir dan bertanya apakah dia benar-benar berniat untuk mati.

Oh-gong mengatakan dia menemukan setan mana yang akan memiliki Sun-mi-ini naga yang akan dipanggil oleh Pendeta. Mawang berpendapat bahwa naga bukan setan, tapi Oh-gong menjelaskan bahwa yang ini adalah naga hitam.

Patriark memberitahu pemilik General Store berita yang sama, dan dia menghubungkan keberadaan naga hitam dengan kejahatan manusia di generasi ini.


Oh-gong bermaksud untuk membiarkan pendeta memanggil naga untuk Kang Dae-sung, dan mengalahkannya sebelum bisa menimbulkan malapetaka atau sampai ke Sun-mi. Mawang skeptis terhadap rencananya, mencatat bahwa naga bukanlah musuh yang mudah roboh.

Oh-gong tebakan dari cara dia berbicara bahwa Mawang telah bertempur dengan seekor naga sebelum dan hilang, dan Mawang mengatakan bahwa dia dan naga itu hanya saling meniru dengan gaya gentlemanly sebelum mundur. Ha. Oh-gong segera memanggilnya untuk berlari ketakutan karena dia tahu dia akan kalah.

Mawang khawatir bahwa Oh-gong akan berakhir rusak atau mati, dan mengatakan bahwa solusi mudah ada di depannya: Biarkan naga itu memiliki Sun-mi dan menusuknya dengan pedang. Mawang mengatakan itu adalah kesalahan gelang bahwa dia tidak akan menganggap ini sebagai pilihan, dan menawarkan untuk memotong tangan Oh-gong jika dia perlu.


Oh-gong mengejutkannya dengan menyetujui saat itu juga karena kehilangan tangan, benar-benar penasaran dengan apa yang akan terjadi pada perasaannya begitu gelang itu dilepas. Mawang bersiap-siap untuk melakukannya dan bertanya apakah Oh-gong benar-benar percaya bahwa cintanya akan tetap ada, dan dia berkata, "Saya sangat berharap itu akan terjadi."

Keteguhan Mawang melunak saat itu, dan dia tidak bisa melakukannya lagi. Dia mengatakan kepada Oh-gong untuk hanya melawan naga dan dicabik cabik, dan Oh-gong membiarkannya tahu bahwa dia akan tinggal di penthousenya sebentar.

Dia tersenyum saat mendengar Sun-mi memanggil namanya, dan mendapati dia minum sendirian di pojangmacha. Dia sudah mabuk, dan dia meletakkan permen bintang di tangan Oh-gong dan memintanya untuk meletakkannya di langit dengan bintang-bintang lainnya. Dia mulai mengejeknya saat dia tidak melakukannya, jadi dia benar-benar melemparkan permen ke langit dan mengubahnya menjadi bintang.


Dia mengatakan bahwa trik pestanya tidak begitu mengesankan, dan menunjukkan dengan menggerakkan sendok sup di depannya dengan pikirannya. Dia mulai memintanya untuk mengubah makanannya menjadi gunung dan supnya menjadi samudra, tapi kemudian dia tumbuh dengan bijaksana saat dia mengatakan bahwa dia ingin dia membangun dunia itu sehingga mereka dapat tinggal di dalamnya bersama-sama.

Sun-mi mengakui bahwa dia tidak membencinya bahkan saat dia mengejarnya memakannya karena dia sangat tampan, dan bahwa dia sangat bahagia saat dia mengikutinya untuk menyatakan cintanya. Dia mengenang betapa bagusnya es krimnya, dan betapa manisnya permen kapasnya, dan air matanya mengancam untuk meluap saat dia ingat bahwa mereka tidak akan bisa saling bertemu lagi setelah gelang itu hilang.

"Apa yang saya lakukan? Aku sangat menyukaimu, "katanya sambil mencengkeram hatinya dan menangis tersedu-sedu. Dia hanya duduk di sampingnya dengan tenang saat dia menangis, dan kemudian dia tertidur lelap di tempat tidurnya dan dia duduk sendirian dengan berat hati.


Kang Dae-sung mengatakan kepada pendeta bahwa dia memiliki sekutu baru yang akan membantunya langsung ke puncak, meski dia sedikit khawatir dengan jejak mayat yang dia tinggalkan saat bepergian ke sana. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar baik-baik saja dengan semua pembunuhan itu jika dia jujur ​​dengan dirinya sendiri, tapi dia hanya mengatakan bahwa dia melakukan apa yang harus dilakukannya. Anda tahu Anda jahat saat pendeta mempertanyakan moral Anda, Bung.

Pendeta melihat ke arah sungai dan berkedip kembali ke hari Oh-gong telah menghadapkannya ke sini, dan mengatakan kepadanya dengan jujur ​​bahwa dia bermaksud untuk membantunya sehingga dia bisa mengalahkan iblis naga. Dia berpendapat bahwa tidak mungkin bagi naga yang dia panggil untuk menjadi iblis, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa tanah tempat mereka berdiri menyala penuh energi gelap, yang tidak dapat dia rasakan karena dia juga seorang iblis.


Oh-gong telah memberitahunya untuk tidak berasumsi bahwa dia memilih Kang Dae-sung, karena sebenarnya dia-lah yang menyeretnya ke sini. Dia melihat ke arah Kang Dae-sung sekarang, dan menyadari bahwa dia membunuh Buja adalah bagaimana dia sampai di sini.

Ketika Sun-mi mulai bekerja, Han-joo menyajikannya dengan sup mabuk yang dibuat oleh koki hotel mewah, dan mengatakan kepadanya bahwa Oh-gong meminta sarannya tentang makanan mabuk apa yang paling dia sukai. Itu hanya akan membuatnya menangis, karena dia memikirkan semua hal yang dia makan dengan Oh-gong dan bagaimana dia tidak bisa memakannya lagi tanpa memikirkannya.

Mawang senang memiliki rumah itu sendiri tanpa monyet sial ... selama dua menit sebelum dia bosan. Dia bahkan mulai merindukan penganiayaan buruk yang dilakukan oleh Oh-gong terhadap patung bantengnya, dan tidak menemukan kegembiraan dalam membersihkannya seperti dulu.


Dia bertanya-tanya apakah patung monyet Oh-gong akan hilang jika Oh-gong meninggal, dan dia memberikannya setengah hati pembersihan dan bahkan menahan diri untuk tidak meludahinya, ha. Dia melihat bolak-balik antara dua patung itu dan berkata, "Jika hanya sapi, itu akan sedikit kosong."

Mawang menyala saat mendengar pintu depan, mengira Oh-gong sudah pulang, dan mengempiskan kedua dia melihat Sekretaris Ma di sana. Dia juga mencatat bahwa pintu masuk akan terlihat kosong tanpa patung monyet, dan Mawang melompat menghadapinya, setuju bahwa lebih baik memiliki Oh-gong di sekitar sekalipun dia menyusahkan, demi disain interiornya . Pfffffft.

Mawang: "Mari kita simpan seekor monyet, bukan?" Sekarang kita bicara.


Operasi: Save a Monkey's Ass dimulai dengan kunjungan ke General Store, di mana Mawang meminta cucu pemilik toko untuk mendapatkan gelang kedua seperti baju Oh-gong. Mereka kembali ke kantor dengan "model lama", sebuah lingkaran yang dikenakan di kepala yang menimbulkan rasa sakit jika pemakainya tidak patuh, alias lingkaran emas asli yang dipakai oleh monyet dalam Perjalanan ke Barat .

Mawang mengira mereka bisa bereksperimen dengan yang satu ini untuk mencari cara untuk menyelamatkan Oh-gong dari gelangnya. Tapi ... kenapa mereka tidak bisa meminta Sun-mi untuk menghapusnya? Aku akan berhenti mengajukan pertanyaan logis sekarang.


Mawang bersikeras untuk menjadi kelinci percobaan, jadi Sekretaris Ma meletakkan lingkaran di kepalanya dan memerintahkannya untuk melakukan sesuatu, dan setiap kali dia tidak taat, dia tersentak dengan sentakan rasa sakit. Dia bayi yang besar tentang hal itu dan meraung-raung minta Sekretaris Ma untuk menghapusnya, dan rasa sakitnya berhenti begitu dia melepaskan lingkaran dari kepalanya.

Sekretaris Ma mengambil giliran memakainya, tapi dia sudah terlatih dengan baik untuk mengindahkan perintah Mawang bahwa dia tidak mampu untuk tidak taat, yang membuat dia frustrasi lagi. Yang mengejutkan mereka, kali ini siripnya langsung jatuh dari kepalanya tanpa salah satu dari mereka menyentuhnya, dan mereka berasumsi bahwa cucu pemilik toko itu menjualnya kepada yang cacat.


Pendeta memberitahu Oh-gong bahwa dia memiliki kekuatan untuk membangunkan naga itu, tapi dia membutuhkan kekuatan Sun-mi untuk membawanya ke dunia ini. Dia berencana untuk membunuhnya sebelum itu terjadi, dan memberitahu Pendeta untuk meninggalkan Sun-mi darinya.

Dengan meriah, dia mematuhinya karena dia dan Oh-gong berbagi rahasia di balik punggung pacarnya seperti mereka bercinta, dan sudut untuk mengundang penthousenya. Dia bertanya apakah "melakukannya" adalah semua yang dia pikirkan selama 1200 tahun saat membusuk di peti mati itu, karena dia tidak melihat penjelasan lain mengenai cara dia melemparkan dirinya ke arahnya.

Pendeta menggertakkan gigi dan berkata membela diri bahwa dia mencari seseorang untuk tinggal di sisinya untuk selamanya, dan mengakui bahwa dia kesepian. Oh-gong menjelaskan bahwa dia tidak berniat memenuhi keinginan iblis, dan dia menangis karena air mata untuk disebut sesuatu yang sangat rendah seperti setan.


Han-joo menyarankan Sun-mi untuk membeli tanah di kota yang dikembangkan Kang Dae-sung, karena sekarang dia adalah calon terdepan untuk menjadi presiden setelah kematian mendadak pesaingnya. Sun-mi terkejut mendengar seseorang di sekitarnya telah meninggal, dan menuju ke stasiun siaran untuk mencarinya.

Dia melihat dia dari kejauhan dan memiliki visi lain tentang lembah sungai itu, membuatnya heran mengapa dia terus melihat tempat itu. Pendeta berjalan menghampirinya, dan Sun-mi bertanya mengapa dia pergi ke pihak Kang Dae-sung, dan ketika Pendeta menegaskan bahwa dia memilihnya, Sun-mi mendapat di wajahnya dan memerintahkan agar Buja untuk menjawabnya sebagai gantinya.

Pendeta meronta-ronta, tapi atas permintaan Sun-mi dengan sungguh-sungguh agar Buja menjawabnya, tanda pendeta di tubuhnya tiba-tiba bersinar merah. Sun-mi meraih tangannya, dan pada saat itu dia bisa melihat kenangan Buja tentang malam Kang Dae-sung memukulnya dengan mobilnya dan membiarkannya mati.


Pendeta terkesima oleh kemampuan Sun-mi yang berkembang, terutama saat dia bertanya di mana lembah sungai itu berada. Ketika Kang Dae-sung bertanya kepada pendeta jika Sun-mi lebih kuat dari dia, pendeta menganggap mereka tidak membutuhkannya, karena dia bisa melakukan semuanya sendiri. Dia sepertinya tidak begitu yakin lagi.

Sun-mi mendapat sakit kepala setelah bertemu dengan Kang Dae-sung, dan dia terkejut saat nenek General Store muncul di sampingnya di jalan untuk bertanya apakah dia baik-baik saja. Nenek mengatakan bahwa sakit kepala disebabkan oleh dia menemukan hal-hal yang seharusnya dia ketahui, dan Sun-mi bertanya apa yang seharusnya dia lakukan.


Nenek mengatakan kepadanya bahwa dia harus mengosongkan dirinya dari benda yang paling berharga baginya, yang bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan seseorang. Dia menepuk punggung Sun-mi dan mengatakan bahwa dia bisa melakukannya karena dia Sam-jang.

Mawang mengambil lingkaran itu ke Oh-gong dan memberitahunya tentang ujian mereka, dan Oh-gong berterima kasih pada Mawang karena telah membelikannya model yang lebih baru, bergidik membayangkan mengenakan hal itu di atas kepalanya, LOL.

Mawang mengatakan bahwa yang satu ini cacat karena langsung turun, dan Oh-gong menegaskan bahwa dia tidak bergeming berapa pun sabun, air, dan batu yang Anda kaitkan dengannya. Dia masih tidak ingin melepaskan gelangnya, tapi Mawang berpendapat bahwa dia harus melepaskannya untuk mengetahui bagaimana perasaannya-bagaimana jika Sun-mi bahkan bukan tipenya dan dia akan mempertaruhkan nyawanya untuknya?


Oh-gong mencatat bahwa Mawang sepertinya sangat menginginkannya untuk hidup: "Apakah kamu mencintaiku?" Hahaha. Mawang mengatakan bahwa dia tidak merasa benar tentang Oh-gong karena cinta karena dia, dan kemudian melemparinya obat yang diberikan oleh Menteri Ma untuknya.

Mawang membawa kembali gerai itu ke Toko Umum, di mana cucu tersebut mengatakan bahwa dia tidak dapat memberikan pengembalian uang karena dia telah menghabiskan uangnya. Tanpa pilihan selain menunjukkan bahwa lingkaran masih bekerja, dia meletakkannya di atas kepalanya, dan setiap kali Mawang menangkapnya dalam kebohongan, lingkaran itu membuatnya tersentak kesakitan.


Mawang menghapusnya untuknya dan setuju untuk menyimpannya sekarang karena sudah bekerja lagi. Menurutnya anak itu bereaksi berlebihan terhadap rasa sakitnya, dengan mudah melupakan bagaimana ia merengek berlutut pada Sekretaris Ma untuk menyelamatkannya.

Cucu memanggil Mawang untuk tidak meninggalkan payungnya, memanggilnya "Ajusshi," yang membuat Mawang berhenti di jalurnya. Dia mengatakan bahwa tidak ada monster yang memanggilnya ajusshi, dengan jelas menganggapnya tidak sopan, tapi ketika anak itu bertanya apakah itu tidak diperbolehkan, Mawang mengatakan tidak apa-apa.

Setelah Mawang pergi, cucu itu menggerutu bahwa dia diberitahu bahwa dia bukan hanya monster, tapi setengah abadi. Anda tidak mengatakannya.


Pendeta masuk ke bar Summer Fairy, di mana Frosty menyambutnya dengan tenang. Dia dipanggil ke sini oleh Oh-gong, tapi kecewa mengetahui bahwa dia hanya bertemu dengan Frosty sebagai utusannya.

Dia bilang dia menjaga agar bar terbuka karena adiknya menikmatinya, dan menuangkan beberapa air ke dalam cangkir kertas. Dia menunjukkan semua kacamata bersih yang bisa dipilih, tapi Frosty mengatakan semua itu juga disayangi oleh saudaranya juga, dan dia tidak ingin Pendeta menyentuh mereka. Membakar.

Setelah itu, Frosty memberi tahu Oh-gong dan CEO Sa bahwa ada tiga item yang dibutuhkan untuk ritual pemanggilan naga pendeta-sebuah batu untuk menerangi dunia, bel berbunyi di seluruh dunia, dan pedang untuk memerintah dunia. CEO Sa menafsirkannya dalam istilah sekarang sebagai sarjana, reporter, dan orang hukum. Oh-gong bertanya-tanya apa yang akan dilakukan semua pendukung Kang Dae-sung jika mereka ingin mengetahui orang macam apa dia sebenarnya.


Kang Dae-sung membuat rencana dengan Pendeta untuk mengadakan acara ulang tahun 100 tahun yayasannya di sungai sehingga dia bisa memanggil naga itu malam itu, tapi mereka terganggu oleh sekretarisnya saat berita tentang riwayat rahasia keluarganya sebagai simpatisan Jepang. .

Itu cepat diikuti oleh kecurigaan seputar kematian saingan politiknya, dan Kang Dae-sung mulai khawatir bahwa ia memiliki musuh yang tahu kebenaran tentang dirinya.

CEO Sa bertanya-tanya apakah naga hitam itu akan tetap terbengkalai jika manusia membawa Kang Dae-sung turun sendiri, tapi Oh-gong tahu lebih baik dan mengharapkan pendukung Kang untuk menunjukkan warna aslinya, memanggil mereka batu untuk membawa dunia ke dalam kegelapan, bel untuk menyebarkan kebohongan di seluruh dunia, dan pedang yang berayun ke arah yang salah.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-18/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-8-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 18 Bagian Pertama

 
Back To Top