Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 17 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 25 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 17 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 17 Bagian Kedua

Frosty membawa berita gembira itu ke Oh-gong, sambil memikirkannya sebagai detail yang signifikan; Mungkin di sinilah Priestess bermaksud memanggil naga. Oh-gong menginstruksikan CEO Sa untuk menemukan tanah itu, memutuskan bahwa dia harus melihatnya sendiri, juga pemilik tanah.
Kang Dae-sung mengajak dirinya diundang ke klub eksklusif Oh-gong telah didirikan, yang merupakan magnet bagi orang-orang yang ingin bertemu dengannya. Oh-gong benar-benar telah menumbuhkan citra milyarder eksentrik, sangat pemilih tentang orang-orang yang mengaku dan menghabiskan banyak uang untuk membeli lukisan Warhol hanya untuk menggantung lukisan di kamar mandi. Ha.


Oh-gong membuat sebuah titik untuk melewati benar oleh Kang Dae-sung tanpa ada pengakuan, meninggalkan Kang marah di belakangnya.

Setelah itu, Kang Dae-sung bertemu secara pribadi dengan seorang politisi senior, yang menawarkan pembayaran tampan jika Kang "menangkap" seseorang untuknya. Politisi mengatakan bahwa giliran Kang untuk berdiri di belakangnya untuk mendukung, tapi Kang menjawab bahwa dia tidak banyak menunggu antre. Dia menolak undangan minuman, dan mengatakan selamat tinggal kepada pria yang lebih tua dalam kata-kata yang membuat "Please make a nice return" terdengar sangat hebat seperti "Please nicely die."


Beberapa saat kemudian, politisi yang lebih tua itu jauh lebih mabuk dan tidak melihat bahwa Mawang mengikutinya, sebuah kilau merah di mata yang dimilikinya. Mawang pergi penuh-pada vampir saat ia taring keluar dan mencekik pria sampai semangatnya tampaknya mengalir keluar dari wajahnya.

Begitu pembunuhan selesai, si Mawang menyentak bangun di kamarnya sendiri. Dia menatap tangannya dengan kaget, penglihatannya begitu jelas sehingga dia tidak bisa melepaskan perasaan bahwa dia membunuh pria itu sendiri.

Kang Dae-sung sangat senang dengan Corpse Boy membunuh semua masalahnya, tapi Pendeta memperingatkannya untuk tidak membiarkan Mawang menyadari apa yang sedang terjadi.


Patriark mampir untuk memberi tahu tim tentang iblis baru berkeliaran, yang memberi makan jiwa manusia, sama seperti yang dilakukan Fan Besi pada hari itu. Mawang membeku, menatap tangannya dengan ketakutan, meski ia tidak membiarkan apa yang dipikirkannya.

Dia memang bertanya pada Patriark apakah ini yang terjadi pada anaknya. Jika setan pemakan jiwa ini bebas berkeliaran di dunia ini, anak Mawang juga bisa berada di luar sana di suatu tempat. Patriark menegaskan itu tidak benar, tapi tidak begitu meyakinkan.

Secara pribadi, Mawang memerintahkan Sekretaris Ma untuk mendapatkan Sun-mi agar dia bisa memastikan sesuatu. Beberapa saat kemudian, Sun-mi dan Sekretaris Ma menunggu di tempat parkir, dan Sekretaris Ma memotong telapak tangan Sun-mi untuk melepaskan aroma darahnya.


Mawang menangkap aroma itu, dan tampak gelap menempel di wajahnya.

Oh-gong kejutan Pendeta dengan muncul di lembah di mana dia berniat memanggil naga. Mengingatkannya bahwa dia akan mengatakan bahwa dia akan menemukan anak laki-laki Mawang, dia bertanya dengan sarkastis jika dia melanjutkan dan "membuat" anak itu. Pada reaksinya, dia menyadari bahwa dia memang menyulap seseorang, dan dia bertanya membela diri apa yang akan dia lakukan padanya.

Yang mengejutkannya, Oh-gong menjawab, "Saya akan melindungimu." Dia menginstruksikannya untuk melanjutkan rencana Kang Dae-sung-nya; dia bermaksud untuk mendapatkan chummy dengan Kang dan menjadi bagian dari pemanggilan naga ini.


Sun-mi memegang telapak tangannya yang berdarah dan menunggu, dan akhirnya Corpse Boy muncul dan menerjang Sun-mi. Pada detik terakhir, dia dilemparkan ke samping oleh Mawang, yang masuk untuk mengalahkan setan. Tapi saat dia mengangkat tangannya untuk menyerang, dia membeku, menyadari bahwa energinya sendiri berasal dari jenazahnya.

Oh-gong mewujudkan dan meraih Boy Corp oleh tenggorokan, tapi Mawang memintanya untuk berhenti sehingga dia bisa memastikan sesuatu. Oh-gong mengabaikannya dan mengalahkan iblis, lalu berteriak pada Mawang untuk sadar: "Tidak mungkin hal itu anakmu!"


Dia menambahkan bahwa jenazah itu hanya tipuan oleh pendeta. Mawang terlihat bagian yang sama marah dan hancur saat dia menyadari bahwa dia mempermainkannya.

Dipecat lagi, badai Mawang di atas Patriark dan menuntut kebenaran anaknya. Patriark tidak berbicara, jadi Mawang berjanji untuk membunuhnya dan mengangkat payung payung bantengnya - dan saat dia berayun, Sekretaris Ma berteriak agar dia berhenti dan melompat ke depan Patriarch.

Payung itu menyerangnya, mengirimnya jatuh ke tanah. Dengan napasnya yang sekarat, dia terengah-engah, "Saya minta maaf."


Mawang menatap dengan ngeri, dan saat dia mencatat apa yang telah dilakukannya, dia meratap dalam kesedihan. Dia bertanya kepada Patriark mengapa dia melakukan ini padanya, semakin bertambah hiruk pikuk saat dia berteriak bahwa dia akan membunuhnya. Patriark pertama-tama menegaskan bahwa dia tidak punya pilihan, lalu berkata, "Anakmu masih hidup!"


Mawang terus menderu dan meratap, "Dan akhirnya ... akhirnya ..." Kemudian wajahnya masih tenang dan dia selesai dengan tenang, "... Anda mengatakan yang sebenarnya." HAHA, ini semua tindakan? Mawang menyeka matanya, Sekretaris Ma bangkit, dan bita Patriark tampak seperti jiwanya telah meninggalkan bangunan itu.


Sun-mi lega karena penglihatannya tentang kesedihan Mawang ternyata merupakan tindakan, dan Oh-gong mengatakan bahwa Mawang menahannya terlalu lama dan seharusnya membuat keributan lebih cepat. Sun-mi bertanya-tanya apa rencana pendeta tersebut, tapi Oh-gong lebih peduli dengan mengapa Sun-mi tidak memanggilnya saat dia dalam bahaya, dan mengapa dia memberi tahu Frosty tentang pertemuan Kang tapi bukan dia.

Mereka mengira mereka berdua masih berusaha melindungi yang lain: Sun-mi takut dia akan terluka karena dia, sementara Oh-gong terlibat dalam dunia manusia sehingga dia bisa melakukan sesuatu di tempatnya. Dia memintanya untuk menceritakan apa yang tidak dia ketahui.

Jadi Oh-gong mengakui bahwa dia menemukan sesuatu yang baru-tapi kebohongan bahwa dia menegaskan bahwa perasaannya pasti hilang dengan gelang, yang berarti bahwa mereka telah membodohi diri sendiri untuk jatuh cinta. Argh, mengapa menurut Anda cerita menyakitkan ini lebih baik daripada yang sebenarnya?


Dia mengatakan bahwa mereka selalu merupakan nasib hidup dan mati satu sama lain, tapi gelang itu telah menghalanginya. Jika dia ingin menghindari nasib buruk mereka, dia menyarankan agar dia menghindarinya begitu gelangnya hilang, sehingga dia tidak bisa memakannya.

"Kalau begitu kita tidak bisa bertemu lagi," katanya sedih. Dia setuju, dan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir menyebabkan kematiannya lagi.

Pendeta datang menemui Mawang, tidak terlalu takut bahwa manuver Corpse Boy-nya tidak bertahan lama, mengatakan bahwa setidaknya Mawang menggunakannya untuk mendapatkan sesuatu yang dia inginkan. Dia mencatat bahwa dia tampak agak percaya diri dan bertanya-tanya apa yang dia percaya untuk menjaganya agar tetap aman, dan dia memberitahukan kepadanya bahwa Oh-gong berjanji untuk melindunginya.


Tapi pendeta terlihat khawatir saat Mawang mengatakan bahwa dia harus membunuh orang yang membantunya. PK melangkah untuk bertanggung jawab untuk mengotak-atik energi Mawang, dan mengatakan bahwa dia tidak dapat menahan diri untuk tidak melihat wajah Priestess. Dia terlihat terpengaruh oleh kata-kata itu, meskipun dia mempertahankan façade dinginnya.

PK bertanya apa maksud Mawang dengan dia, mau menerima hukumannya. Mawang meraih pergelangan tangannya dalam cengkeraman kematian dan melakukan sesuatu untuk mengikat kekuatannya, mengatakan bahwa dia tidak akan dapat menggunakannya untuk sementara waktu. PK sangat menyesal dan kepala dengan kepala menggantung.

Sekretaris Ma bertanya apakah Mawang akan mencari anaknya. Berkedip kembali, kita melihat percakapannya dengan Patriarch, yang telah menasihatinya untuk tidak mencari-cari, karena anak itu selamat karena melakukan dosa besar. Mengungkap jati dirinya bisa mengubahnya menjadi target langit, siapa yang akan mencoba membunuhnya. Jadi untuk saat ini, Mawang mengatakan bahwa sudah cukup untuk mengetahui anaknya masih hidup.


Malam itu, Kang Dae-sung sangat bersemangat saat ia bermain-main di klub eksklusif Oh-gong, hanya untuk merasa ngeri saat melihat Reporter Kim di depannya-Reporter Kim yang dia bunuh. Melihat sekeliling ruangan, dia juga melihat direktur museum yang dia lewatkan, dan politisi senior.

Dengan sangat terguncang, Kang mencoba menahan rasa paniknya, sementara Oh-gong melihat reaksinya di dekatnya. Ketika Kang melihat ke atas dan memenuhi tatapannya, Oh-gong mengundangnya, dan Kang mulai memperkenalkannya secara formal.

Kang dipecat untuk menyuruh Oh-gong berbicara kepadanya dengan banmal langsung dari kelelawar. Tapi kemudian Oh-gong mengusulkan, "Saya akan memberikan apa yang saya miliki, jadi lakukan apa yang Anda inginkan." Mata Kang menyala meskipun dia tidak mengerti mengapa Oh-gong akan membuat tawaran ini tiba-tiba, dan Oh -gong mengatakan bahwa dia memilihnya sebagai manusia terburuk dalam kelompok ini. "Anda ingin naik ke puncak orang jahat, bukan?" Dia bertanya. "Jadilah raja Aku akan mengubahmu menjadi raja. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-17/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-17-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 17 Bagian Kedua

 
Back To Top