Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 18 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Kedua

Tapi dia memeluknya, mengabaikan permintaannya untuk kembali ke tubuhnya, dan mengatakan seharusnya dia telah hilang sejak lama. "Terimakasih, saya hidup bahagia sampai sekarang. Sekarang aku akan pergi, "katanya.
Saat Summer Fairy mulai bersinar terang, dia meminta Oh-gong untuk pengampunannya, dan bahwa kematiannya adalah harga hukumannya. Dia tersenyum pada kakaknya saat dia menghilang ke dalam bola lampu, yang mengapung ke arah langit. Frosty berlutut dalam kesedihan.

Ketika Mawang kembali ke kantornya, penglihatannya kembali, yang ia sebut sebagai hadiah terakhir Peri.


Frosty sekarang menjelaskan kepada Oh-gong bagaimana dia bisa membawa jiwa saudaranya dengan bantuan pendeta, dan bagaimana kematian saudara perempuannya berarti kontraknya dengan Pendeta sekarang sudah berakhir. Pembakar belum selesai menyala, artinya Sun-mi masih hidup. Frosty mendesak Oh-gong untuk membunuhnya dan menyelamatkan Sun-mi.

"Summer Fairy membayar harga pengkhianatan," jawab Oh-gong. "Berhentilah menangis sekarang juga. Salju turun dan membuatnya dingin. Aku tidak suka dingin. "

Di apartemen Sun-mi, Pendeta menghalangi kejengkelannya sementara Han-joo dan anak-anaknya duduk di dekatnya. Dia berjanji untuk pergi begitu panas menyala di tempatnya, sementara dia mengatakan melalui gigi terkatup sehingga dia bisa melakukan ini.


Han-joo menonton sebuah wawancara video Kang Dae-sung, yang menarik perhatian pendeta. Yang dia katakan adalah bahwa Dae-sung tidak sehebat seseorang karena semua orang mengatakannya. Kamu tidak bercanda

Kang Dae-sung mendengar dari pengetahuan di balik pembakar dupa pendeta, yang menggambarkannya sebagai seseorang yang akan menjadikan seorang pria sebagai raja. Dia mengenali desain naga dari peti mati batu itu, dan menyimpulkan bahwa peti mati itu bisa menjadi milik pendeta.

CEO Sa mampir untuk menemui Pendeta, menjelaskan bahwa Oh-gong mengirimnya. Han-joo bertanya-tanya apakah ini ayah Oh-gong, lalu dengan lirih mengenalnya sebagai CEO konglomerat itu-dan langsung menyimpulkan bahwa Oh-gong adalah putra chaebol. HA. Meski kurasa raja monyet abadi hampir tidak bisa dipercaya.


CEO Sa memberikan sebuah paket dan pesan bahwa Oh-gong telah meminta agar Pendeta dibawa ke rumahnya. Pendeta tersenyum saat melihat bahwa dia telah mengirim pakaian yang telah dia pakai untuk keluar dari toserba itu sebelum dia menghancurkan belanjanya.

Dia memakai pakaian itu untuk menemui Oh-gong di rumahnya, dan percakapan mereka melesat maju-mundur dalam interaksi yang menyebalkan: Dia mengungkapkan kesenangan pada gerak romantisnya, lalu iritasi saat mengatakan bahwa itu tidak dimaksudkan untuknya. Tapi ketika dia mengatakan kepadanya untuk menyingkirkan persiapan pernikahan yang dimaksudkan untuk orang lain, dia mengatakan bahwa Pendeta masih bisa memanfaatkannya, jika mereka mau menikah.

Dia menolak tawaran anggurnya, mengingat kembali tipunya dengan Mawang, dan menyuruhnya untuk tidak menyalakan lilin wangi-dia tidak akan jatuh untuk apapun.


"Tapi saya tidak menghubungi Anda di sini sehingga kami tidak dapat berbuat apa-apa," kata Oh-gong. Rawr?

Oh-gong bertanya mengapa dia berusaha keras untuk berubah menjadi Sun-mi. "Saya juga akan memanggil naga di dunia ini," katanya. "Dan aku akan membuat seorang raja. Jika Anda tinggal di sisi saya dan melindungiku, aku bisa melakukan segalanya. "

Frosty menjelaskan kepada Mawang bagaimana pembakar dupa pendeta itu bekerja: ini menghubungkan pendeta dan Sun-mi dengan mimpi mereka, di situlah tempat tidur Sun-mi saat ini. Jika pendeta dibawa kembali ke dalam mimpi, mereka bisa mengekstrak Sun-mi. Pertama, mereka harus menyuruh pendeta untuk tertidur, tapi akan sulit karena dia khawatir melakukan hal itu di sekitar Oh-gong.


Pendeta berjanji untuk menjadi persis seperti Sun-mi yang oleh Oh-gong jatuh cinta padanya, jika dia hanya tinggal bersamanya. Dia bertanya apa yang akan dia lakukan untuknya pada gilirannya, dan dia menawarkan, "Saya akan memotong nasib lonceng kematian." Ooh, plot twist!

Tapi sekarang Oh-gong menyadari mengapa Sun-mi tidak pernah memanggilnya, dan Pendeta menginformasikan kepadanya bahwa dia mengoreksi kesalahpahaman Sun-mi tentang takdir mereka.

"Jika wanita itu kembali, Anda bisa mati," kata Pendeta. "Apakah Anda masih menunggunya?"


"Tidak," katanya. "Saya tidak akan menunggu." Oh-gong menghapus cincin kawin dari jari pendeta, dan kemudian berputar ke tempat tidur. Mendampar di atas tubuhnya, dia menciumnya dengan saksama saat yang panjang dan panas.

Saat dia kembali, pendeta tampak sombong ... sampai dia mencoba bangkit dan mendapati bahwa dia tidak bisa. Dia menginformasikan kepadanya bahwa ada lebih dari satu cara untuk menyelinap obat ke seseorang, menyeka bibirnya. Monyet licik

Dia menjelaskan bahwa obat penginduksi mimpi masuk ke airnya. "Mimpi indah," katanya padanya. "Dan juga, Anda tidak akan terbangun di tubuh itu lagi."


Perjuangan para imam tumbuh lemah, dan matanya terpejam.

Oh-gong bergabung dengan Mawang dan Frosty untuk mengawasi pembakar, yang sekarang memancarkan asap biru dan merah - Sun-mi dan Pendeta keduanya sedang bermimpi sekarang. Oh-gong ingin bergabung dengan mereka di ruang mimpi itu, tapi Mawang menunjukkan bahwa tidak ada yang menghubungkannya dengan mereka.

Oh-gong bertentangan dengan dia, mengulurkan cincin Sun-mi, yang juga dipakai Dream Sun-mi di peti matinya. Oh-gong meletakkan cincin itu ke pembakar.


Cincin itu bersinar di jari Sun-mi, dan suara Oh-gong terdengar di telinganya: "Jin Sun-mi, di mana kau?" Perlahan, matanya terbuka.

Di luar peti jenazah, Pendeta (kembali ke tubuh Buja) melihat sekeliling dan menyadari bahwa dia kembali ke penjara impiannya.

Saat Frosty mulai membekukan pembakar, udara di ruang mimpi mulai riak. Pendeta menyadari bahwa pembakar telah berhenti terbakar. Apakah dia terjebak di sini?

Kemudian slide pendeta membuka tutup peti mati, dan menyadari dengan ngeri bahwa Sun-mi hilang. "Ini terputus," dia menyadari.


Tiba-tiba, Mawang ada di ruang mimpi. "Aku datang ke mimpimu," kata Mawang padanya. "Sohn Oh-gong akan pergi ke rumah Sam-jang."

Sun-mi berada di ruangan yang sama, namun sendirian. Aha, jadi koneksi impian mereka terputus, tapi kedua wanita itu masih dalam mimpinya-hanya terpisah sekarang.

Oh-gong memanggil namanya, dan muncul di kamarnya.


Pendeta terlihat ketakutan saat Mawang mengatakan kepadanya bahwa dia harus kembali ke peti matinya. Tapi dia bersedih bahwa dia ditipu tentang sesuatu, dan bertanya, "Apakah anak Iron Fan benar-benar mati?"

Sun-mi tertegun melihat Oh-gong di sini dan memerintahkannya untuk pergi. Ketika dia mengatakan namanya, dia mencengkeram hatinya dalam kesakitan dan gelangnya berkedip hitam.

"Anda akan terluka karena saya, dan mati," katanya. Oh-gong terus ke arahnya, bahkan saat dia menceritakan nasib mereka yang mematikan dan menolak untuk meninggalkan mimpi ini.


"Baik," katanya padanya. "Kalau begitu coba bunuh saya di sini." Dia meneriakkan namanya, dan mengirimkan gelombang rasa sakit yang meluas melalui dirinya. Dia memintanya untuk tidak mendekat, mengatakan bahwa dia tidak ingin menyakitinya.

"Kalau saya takut," katanya, "atau kesakitan atau dalam bahaya dan memanggil nama Anda, Anda bilang Anda akan datang untuk melindungiku."

Sun-mi melihat cincin itu di jarinya dan ingat membuat janji itu. Oh-gong mengulurkan tangannya dan memanggil namanya, tiga kali.


Dengan ragu-ragu, Sun-mi berjalan ke arahnya dan meraih tangannya. Dia menariknya ke arahnya dalam pelukan erat, menahannya lega.

Di dunia nyata, Sun-mi terbangun dengan Oh-gong di sampingnya. Dia senang tapi juga kelelahan, dan mengatakan kepadanya, "Saya baru saja berhasil menemukan mempelai wanita, tapi saya sangat mengantuk." Matanya terpejam, dan saat ia tidur, Sun-mi meraihnya untuk menyentuh wajahnya.

"Maaf," katanya.


Mawang membawa pembakar dupa pendeta ke Patriark, yang senang dengan pekerjaan Mawang. Tapi ada kecurigaan dalam suara Mawang hari ini, dan dia mengatakan bahwa pendeta tersebut lolos dari dia, karena kekuatannya sangat lemah sekarang. Kurasa kata-kata pendeta itu menyentuh akord.

PK menunggu di samping tubuh Buja yang tertidur, dengan sedih memikirkan bahwa dia tidak akan pernah terbangun. Pangeran Naga menginformasikan kepadanya bahwa Mawang akan segera membakar tubuhnya - sama seperti Buja membuka matanya.

PK bergegas ke sampingnya, dan Buja bertanya kepadanya, "Tolong selamatkan saya."


Beberapa saat kemudian, PK bergegas keluar dengan Pangeran Naga, bergegas melewati Sekretaris Ma. Dia merasa aneh kalau PK akan pergi sebelum menemui Buja, kemudian dipukul dengan curiga dan bergegas masuk untuk menemui Buja.

Aha, ini Pangeran Naga di tempat Buja, setelah menukar pakaian agar Buja bisa melarikan diri.

PK pergi dengan Buja, tapi sebelum sampai di tempat tujuan, dia keluar dari mobil dan mengatakan bahwa dia berubah pikiran saat melihat ibunya. PK menyadari terlambat bahwa dia telah dibodohi lagi-ini benar-benar pendeta, bukan Buja.


"Begitu? Maukah kamu membawaku pergi untuk dibakar? "Tanyanya. PK tidak bisa melakukan itu, jadi dia menyuruhnya untuk bersembunyi dengan baik dan tidak ketahuan.

"Anda benar-benar mencintai dan menghargai dia," catatan pendeta. PK hanya menyuruhnya pergi, dan pergi sendirian.

Pendeta terlihat sangat sedih saat dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia senang karena dia begitu mudah digunakan. Sekarang, dia pergi untuk melihat "dia," dia memutuskan.


Kang Dae-sung merasakan sesuatu yang aneh di rumahnya malam itu, dan menemukan pendeta menunggunya. "Anda menyimpannya dengan baik," katanya. "Seperti yang dijanjikan, saya datang untuk mendapatkannya." Dengan senang hati, dia bilang dia sudah menunggunya.

Sekretaris Ma meminta maaf kepada Mawang karena membiarkan pendeta tersebut lolos, namun dia mengatakan bahwa dialah yang mengizinkannya pergi. Dia menjelaskan bahwa dia memberinya realisasi penting, dan kami kembali ke percakapan mereka kembali di ruang mimpi.

Pendeta telah bertanya, "Seorang anak yang lahir dari monster abadi dan monster, anak yang memakan belasan jiwa anak-anak manusia - apakah itu benar-benar mati?"


Pendeta menceritakan kisah Mawang: Istrinya melakukan dosa saat anaknya meninggal, dan Mawang menghabiskan seribu tahun untuk bekerja dengan tenang untuk membebaskannya dari hukumannya. Dia mengatakan kepadanya untuk memikirkan situasinya ke belakang, dan jika itu masuk akal, membiarkannya pergi.

Realisasi ke belakang? "Untuk menjinakkan saya dalam ketaatan, dia melakukan dosa, dan untuk dosa itu, dia membunuh anak itu. Kenapa aku tidak pernah memikirkan hal itu? "

Sekretaris Ma mendesaknya untuk tidak mempercayai kata-kata pendeta, tapi Mawang menyatakan bahwa jika dia tertipu, maka semua orang adalah musuhnya. Ack, aku tidak suka mendengarnya.


Sun-mi terus mengawasi Oh-gong saat dia tidur di sampingnya, memegangi tangannya.

Dia mengatakan kepadanya, "Manusia Jin Sun-mi mencintai Sage Agung, Setara dengan Langit, Sohn Oh-gong. Sekarang, ayo akhiri cinta ini. "

Lalu, dia meraih gelangnya, bersiap melepaskannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-15/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-15-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top