Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 18 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Pertama

Sun-mi mendengar kebenaran lonceng kematian dari pendeta manipulatif, yang telah memikatnya ke dalam ruang mimpi yang terhubung yang berisi peti mati batu. Dia meyakinkan Sun-mi untuk mengorbankan dirinya agar tidak menjadi penyebab kematian Oh-gong, dan dengan air mata mengalir di wajahnya, Sun-mi berbaring hingga tidur nyenyak.
Beberapa saat kemudian, pendeta inilah yang terbangun di tubuh Sun-mi dan di tempat tidurnya. Pendeta tersenyum melihat rencananya berhasil, dan berpura-pura menjadi Sun-mi saat dia menemukan Oh-gong menunggu di luar. Dia bertindak seolah semua normal dan memperlakukannya seperti dia adalah Sun-mi ... tapi apakah dia tahu?


Pendeta / Sun-mi menjelaskan bahwa dia bermimpi bagus untuk mendapatkan sesuatu yang sangat dia inginkan, lalu memeluk Oh-gong. Dari reaksi terukurnya, saya berpikir dia mencurigai ini adalah Pendeta. Kamu tahu kan? Kanan??

Oh-gong tersenyum ke wajahnya, tapi suaranya muram saat dia mengatakan padanya untuk terus memimpikan mimpinya.

Sisa dari tim ini membahas situasi Chez Mawang: Mereka tahu pendeta sekarang berada di tubuh Sun-mi, tapi sebenarnya bukan apa yang terjadi pada jiwa Sun-mi. PK bertanya-tanya apakah dia meninggal, tapi Mawang bisa merasakan bahwa dia masih hidup, berdasarkan tetesan darahnya di sistemnya. Untuk saat ini, bagaimanapun, mereka tidak dapat melakukan apapun kepada pendeta dan berisiko melukai tubuh Sun-mi.


Itu sebabnya Oh-gong mengatakan kepada mereka bahwa dia akan terus bertindak (aha!) Bersamanya, untuk mencegahnya melarikan diri dengan tubuh inangnya. Tim khawatir bahwa Oh-gong tidak akan bisa melakukan penipuan, dan PK menambahkan bahwa pendeta tersebut memiliki akses terhadap kenangan Buja saat berada di tubuhnya. Jadi dia juga akan memiliki kenangan Sun-mi.

Sekretaris Ma menunjukkan bahwa pendeta tersebut sangat antusias untuk menikahi Oh-gong. Itu berarti dia akan menarik semua pemberhentian untuk "pergi jauh-jauh" dengannya malam ini. "Anda benar-benar tidak bisa gua, Sohn Oh-gong," kata Mawang.


Malam itu, seperti yang diperkirakan, pendeta membuat kemajuan pertama, meski Oh-gong dengan cepat memimpin. Dia mendekatinya seolah ingin menciumnya, tapi setiap kali dia meraihnya, dia menggerakkan tangannya. Dia bertanya apakah dia masih orang yang paling cantik di matanya, dan dia menjawab, "Jadi itu telah mengganggu Anda."

Oh-gong bergerak menjauh dan duduk, tampak kesal. Dia menyebut dirinya penjahat itu karena mengetahui ketakutannya bahwa dia tidak akan mencintainya tanpa gelang, namun tetap memeluknya. Pendeta mengatakan tidak apa-apa, tapi dia bilang dia akan berhenti karena dia mencintainya, bertindak seperti itu kunci inggris untuknya (yang membuat saya tertawa karena ini adalah pembelaan yang hebat).

Tapi pendeta dengan mudah setuju, mengatakan bahwa mereka punya waktu, dan mereka akan segera menikah. Oh-gong memaksa dirinya untuk setuju dan Pendeta memeluknya erat-erat, sampai akhirnya Oh-gong tidak bisa mengambilnya dan menarik tangannya menjauh.



Dia menyarankan untuk pergi keluar dan dengan cepat meninggalkan ruangan, memikirkan kata-kata Sun-mi saat memberinya cincin kawin: jika dia merasa takut atau kesal, dia akan berlari saat dia menyebutkan namanya.

"Saya sangat takut, berjuang, dan dalam bahaya sekarang, Jin Sun-mi," kata Oh-gong keras-keras. "Dimana kamu?"

Di peti mati batu, saat Sun-mi tidur, cincin di tangannya berkilau cerah.


Oh-gong dan pendeta tetap bertindak bahwa dia adalah Sun-mi di depan geng Mawang, yang mulai merencanakan pernikahan. Hampir lucu betapa tidak nyamannya setiap orang saat Priestess membuat gerakan coupley, seperti memegang tangan Oh-gong dan memamerkan cincin kawinnya. Pagar façade berdarah Oh-gong retak beberapa kali, dan saat wanita melangkah pergi, Mawang memperingatkan bahwa dia tidak melakukan pekerjaan yang bagus menyembunyikan perasaannya. Heh, kamu tahu itu buruk padahal orang buta pun bisa melihatnya.

PK kagum pada seberapa baik Pendeta telah mengelola transformasi ini, dan Mawang mengandaikan bahwa dia dapat mengambil alih energi Sun-mi sepenuhnya sehingga dia merasa yakin bahwa dia bisa membodohi semua orang.

Tapi Oh-gong sangat tidak setuju. "Tidak, saya sama sekali tidak menganggapnya Sam-jang sama sekali."


Sekretaris Ma membawa pendeta ke lemari untuk melihat gaun pengantinnya, lalu melangkah ke samping untuk membiarkannya mencobanya. Tapi, bukan gaunnya, Pendeta malah meraih kotak berisi pembakar dupa-atau lebih tepatnya, palsu-dan senang masih ada di sana.

Sekretaris Ma melapor kepada PK bahwa pendeta tersebut sedang melihat pembakar, senang karena mereka telah membuat sebuah tiruan kedua (setelah penemuan awal Frosty ditemukan). PK menebak bahwa pembakar sebenarnya ada di tangan Frosty, dan menggelengkan kepalanya pada pengkhianatannya.

Frosty dengan pembakar sebenarnya dan tubuh tidur Buja, dan mencatat bahwa asap merah kini telah menjadi biru. Itulah tanda bahwa Pendeta telah memasuki tubuh Sun-mi sepenuhnya, dan dia memberi instruksi kepada Frosty untuk menghancurkan pembakar pada saat ini, memastikan bahwa Sun-mi akan terkunci dalam mimpinya.


Frosty mengulurkan tangan dan mulai membekukan pembakar ...

Oh-gong tahu bahwa Sun-mi belum disegel di dalam penjara, berkat koneksi Mawang padanya, tapi juga tahu mereka harus segera menemukan pembakar itu dengan cepat. Mereka harus mencari Frosty sesegera mungkin.

Peti mati petarung pastor berada di tangan prof / politisi / pembunuh Kang Dae-sung, yang belum mengetahui apa pendeta (di tubuh Buja) yang dimaksudkan dengan mengunjungi kelasnya atau mengeluarkan peringatan bahwa dia akan menemukannya.


Dia memiliki firasat bahwa itu ada hubungannya dengan hal yang keluar dari peti mati, tapi karena takut, dia benar-benar tampak bersemangat dan mengatakan kepada asistennya bahwa dia menantikannya: "Rasanya seperti sesuatu yang luar biasa akan muncul. di depan saya. "Oh, hati-hati dengan apa yang Anda inginkan ...

Sementara pendeta melihat gaun pengantinnya, sumpah Oh-gong untuk merobek Pendeta agar habis segera setelah Sun-mi kembali ke tubuhnya, dan Mawang tertawa terbahak-bahak.


Pendeta bergabung kembali dengan mereka, dan CEO Sa menawarkan untuk mengantarnya pulang, setelah mengatur ini dengan Oh-gong sebelumnya. Tapi pendeta menolak tawaran tersebut, menyatakan niatnya untuk tetap tinggal di sini untuk "membantu." Asap Oh-gong diam, tapi tidak bisa diperdebatkan.

Mawang menebak bahwa pendeta tampaknya berniat menggoda Oh-gong malam ini, dan bertanya apa yang harus dilakukannya mengenai hal itu. Oh-gong menyatakan bahwa dia akan tidur dengan Mawang sebagai gantinya, dan menginstruksikan Mawang untuk mengatakan bahwa dia perlu tidur sambil memegangi Ohongong karena penderitaannya yang dingin.


Mawang menolak, tapi Oh-gong memohon, "Anda bahkan tidak bisa melihat! Anggap saja aku Fan Besi. "LOL.

CEO Sa menjalani rencana pernikahan dengan pendeta, meskipun lebih untuk menghabiskan waktu daripada benar-benar merencanakan apapun, yang membuatnya jengkel. Akhirnya dia mengatakan kepadanya untuk menangani semuanya dan pergi, dan CEO Sa dengan sedih meminta maaf kepada hyungnim-nya karena tidak dapat berbuat lebih banyak.

Ketika Pendeta tiba di kamar tidur Oh-gong, anak laki-laki tersebut memberlakukan rencananya untuk menjauhkannya darinya: Oh-gong mengenakan masker lembaran dan berpura-pura tertidur selama rutinitas kecantikannya, dan Mawang menegaskan bahwa Sun-mi membantunya kembali ke rumahnya. kamar.


Sesampai di sana, Mawang mengajak pendeta untuk duduk dan membicarakan rencana pernikahan. Dia meminta hadiah pernikahan untuk menyaingiinya-kipas ajaib itu. Dia mengatakan bahwa saat ini dengan Patriarch dan akan dikembalikan begitu dia mencapai keabadian, dan dia bertanya tajam, "Itu milikmu, tapi Anda baru saja menunggak untuk mengembalikannya kepada Anda?"

Sengatan itu, tapi dia menyapu bersih bahwa dia sudah menunggu untuk mengurangi penderitaan kekasihnya. Pendeta menuduh lebih banyak, mengatakan bahwa langit telah membuatnya sangat mudah-dia menjadi taat dan lemah.

Mawang memaksa tertawa, tapi amarahnya menyala dan dia bertanya kepada siapa dia harus berani berbicara seperti ini kepadanya. Saat itu, Oh-gong ikut campur dan memberitahu pendeta untuk pergi.


Mawang memberitahu Oh-gong bahwa dia akan tertangkap dan mendesaknya untuk menangkapnya sebelum dia melarikan diri.

Oh-gong menangkapnya di tangga, dan saat Pendeta berbalik dan mulai berjalan kembali kepadanya, secara naluriah dia bereaksi, menuntunnya melewati udara menjauh darinya.

Beberapa detik kemudian dia menyadari apa yang telah dia lakukan dan membesarkan diri untuk menangkap pendeta sebelum dia membanting ke dalam tanah.


Jadi sekarang jig sudah habis. Pendeta tahu dia berakting, dan Oh-gong bilang seharusnya dia menyimpannya lebih lama, kalau saja dia sama sekali tidak membencinya. Dia menuntut untuk mengetahui di mana Sun-mi berada, dan Pendeta menyatakan bahwa dia sekarang adalah Sam-jang. Sun-mi dimakamkan di peti matinya: "Wanita itu telah meninggal."

Oh-gong meraih pendeta di tenggorokan dan mendorongnya ke dinding. Saat dia bergumam dengan kemarahannya, Mawang berteriak bahwa Sun-mi masih hidup, merasakannya di tubuhnya sendiri.

Dengan susah payah, Oh-gong membiarkannya pergi. Pendeta meraih sebuah gelas anggur di dekatnya, memecahnya, dan memegang tangkai yang patah ke wajahnya sendiri. Dia memperingatkan bahwa jika Oh-gong melakukan hal seperti ini lagi, dia akan memberi makan Sun-mi untuk setan.


Oh-gong menyadari bahaya dan mengangkat tangannya untuk menyerah, mengatakan pada pendeta bahwa dia salah dan memintanya untuk tidak menyakiti Sun-mi. Pendeta mengatakan bahwa mereka akan menikah seperti yang direncanakan, dan jika dia melakukannya dengan baik, dia mungkin akan membangunkan Sun-mi ... mungkin dalam 500 tahun. Apakah dia masih mencintainya?

Dia tidak bergeming dari sentuhannya kali ini, tapi dia mengatakan bahwa sementara dia tidak yakin berapa lama waktu yang dibutuhkan, yang kedua sudah berakhir, Pendeta telah meninggal. Dia hanya bilang dia harus membuatnya seribu tahun, lalu, dan melayang turun.

Mawang meyakinkannya bahwa dia melakukannya dengan baik dan mereka hanya perlu menemukan Frosty. Oh-gong bertanya apakah ini yang dirasakan Mawang selama seribu tahun terakhir, dan Mawang berkata, "Ya. Tidak ada yang bisa saya lakukan untuknya, merasakan siksaan karena tidak tahu di mana dan bagaimana dia - itulah yang telah saya seribu tahun sebelumnya. "


Oh-gong bilang dia tidak tahan lagi dalam sehari, dan bersumpah untuk menemukan Frosty. Mawang mendesah pada dirinya sendiri bahwa Monyet akhirnya merasakan kesengsaraan ini dan membuat hukuman surga berhasil.

Sementara itu, Frosty, mengungkapkan rasa kasihan pada Buja yang sedang tidur saat dia menunggu asap selesai terbakar.

Sampai Frosty ditemukan, Oh-gong bermaksud mengikuti tuntutan pernikahan sang pendeta. CEO Sa menunjukkan kepadanya ruang pernikahan yang telah dipersiapkannya, yang akan mereka jaga sekarang.


Oh-gong menuju ke "melecehkan" pendeta, karena dia tidak suka melihat dia sangat bahagia. Dia menyimpan badai dan dengan mudah memberitahu panitera untuk membuang pakaian yang dia kenakan. Ketika mereka meneleponnya, bagaimanapun, Pendeta mengatakan kepada mereka bahwa dia akan pergi, dan melakukan sihirnya agar mereka setuju.

Tapi di tikungan, seseorang menjentikkan jarinya, mematahkan pesonanya pada para panitera. Mereka bersikeras bahwa dia membayar untuk pembeliannya, dan saat dia bergumam bahwa dia tidak memiliki uang, mereka mengambil kembali tasnya. Yang lebih memalukan lagi, mereka menuntut pakaian baru yang dia kenakan-membiarkannya menancapkan pakaian lamanya dari tempat sampah.

Oh-gong ada di sana untuk melihat dia pergi dengan pakaian bernoda sampahnya, dan dia berkerumun di depan mata yang sedih, mengatakan bahwa Sun-mi cantik tidak peduli apa. Dia membentaknya saat menatap, tapi dia bilang dia hanya melihat karena dia cantik, dan sesaat Pendeta terlihat bingung. Lalu dia tertawa terbahak-bahak, mencaci dia karena mempercayainya.


Dia blusters bahwa dia tidak jatuh untuk itu, tapi dia mengatakan tentu saja dia melakukannya, karena dia menyukainya dan ingin memilikinya. "Haruskah saya memberikan diri saya kepada Anda?" Dia bertanya dengan nada serius, membuat jantungnya berdetak kencang lagi.

Dan kemudian dia tertawa lagi bahwa dia jatuh cinta lagi, mengatakan bahwa dia baru saja merasakannya keluar, karena mereka akan menikah. Dia mencatat bahwa sepasang orang jahat bisa bahagia bersama, dan bertanya apakah dia ingin dia berhenti.

Dia mengatakan kepadanya untuk melanjutkan, menanyakan apa yang bisa dia lakukan untuk melihat apakah dia akan menyukainya. Dia menyarankan untuk pergi ke kantornya, dan saat dia bertanya mengapa dia pergi ke sana, dia menjawab, "Anda akan pergi, karena saya akan ke sana." Nah, itu sangat akurat.


Di kantor, Oh-gong menjelaskan bagaimana Sun-mi bekerja setiap hari bahkan saat melawan setan, dan bertanya apakah pendeta bisa melakukan hal yang sama. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki semua kenangan dan permintaan Sun-mi untuk hidup persis seperti dirinya. Untuk membuktikan bahwa dia bisa melakukannya, dia mengadopsi sikap dan nada Sun-mi dan melafalkan hal-hal yang biasa dikatakan Sun-mi.

Oh-gong tertawa pada awalnya, tapi kemudian Pendeta membacakan pengakuan Sun-mi yang menyukai dia, yang membuatnya tidak enak hati. Dia bilang dia mungkin akan mendapati hatinya tertipu oleh tindakan yang meyakinkan itu, dan dia bilang dia akan bisa meyakinkannya untuk menjalani hidup bahagia bersamanya.

Oh-gong menugaskannya dengan terus meniru Sun-mi, menawarkan agar dia membodohi dia. Dengan itu, dia lenyap.


Han-joo tiba untuk bekerja dan mundur dari pakaian bernoda Sun-mi, dan memperingatkan bahwa mereka berada di tempat yang sibuk. Pendeta mengatakan dia bisa mengatasinya, dan mengendap-endap di atas kertas kerja. Tapi dia mengganggu Han-joo dengan membuat kesalahan, dan kesal karena kesal pada ketidakmampuannya yang tiba-tiba.

Pendeta habis pada akhir hari, dan sebelum dia mendapat tamu tak terduga-sanak keluarganya. Ha, Oh-gong memanggil paman dan sepupunya (dan bayinya yang teriak), yang menggunakan pernikahannya sebagai alasan untuk menuntut lebih banyak uang. Oh-gong juga memberitahu Jonathan tentang pernikahan mereka, mendorong pengunjung kejutan lainnya. Untuk melepaskan diri dari sebuah hari yang menyebalkan, Han-joo muncul di apartemen Sun-mi dengan kedua anaknya di belakangnya-pemanasnya padam dan Oh-gong dengan senang hati menawarkan tempat Sun-mi untuk malam ini.


Di Mawang, tim strategi, karena tidak dapat menemukan Frosty. Mawang berteori bahwa Summer Fairy tidak terlibat dalam penipuan tersebut, dan si Frosty bertindak sendiri. Dan jika demikian, mereka mungkin bisa menghubungi Peri untuk membantu. Kemungkinan Frosty lelah sekarang, setelah tetap terjaga untuk tetap memegang kendali.

Masih mengawasi pembakar, perjuangan Frosty untuk tetap terjaga. Summer Fairy mendesaknya untuk berhenti, tapi dia menyuruhnya untuk tidur.

Oh-gong dan PK pergi ke bar Summer Fairy, dan Oh-gong membanting sebotol anggur ke udara untuk memanggil Fairy. Gelombang udara dengan masing-masing mogok, dan kedua Frosty dan Fairy merasakan panggilannya. Dia bersikeras untuk menjawab panggilan tersebut sementara dia bersikeras bahwa dia mengabaikannya, sampai cahaya membanjiri tubuh Frosty dan akhirnya Fairy keluar.


Dia muncul dalam wujudnya sendiri di depan kakaknya, dan dia mendesaknya kembali ke dalam tubuhnya, karena dia tidak dapat bertahan lama di luarnya. Dia dengan sigap menolak, lalu lenyap ... dan muncul kembali di barnya sebelum Oh-gong dan PK.

Laporan PK kembali ke Mawang, yang mengandaikan bahwa sekarang Frosty telah berada, Oh-gong akan membunuhnya.

Oh-gong tiba tepat saat Frosty hendak pergi mencari Pendeta untuk mengembalikan jiwanya ke tubuhnya. Oh-gong menuntut pembakar dupa, yang Frosty menolak untuk menyerahkan, dan udara mengaburkan dengan kemarahan Oh-gong.


Frosty menyatakan bahwa Sun-mi bisa membunuh Oh-gong, dan karena itu menyingkirkannya berarti dia belum mengkhianati Oh-gong. Oh-gong mengatakan Sun-mi adalah mempelai wanita dan mulai maju, tapi Frosty memperingatkannya, menyatakan bahwa dia akan melindungi jiwa saudaranya.

Ruangan mulai membeku saat Frosty memanggil kekuatannya. Oh-gong membantingnya kembali dengan pukulan ke bagian tengah tubuh, dan berkata, "Saya tidak ingin membunuhmu."

Bulud membeku kekuatannya untuk putaran lain, tapi tiba-tiba adiknya nampaknya memintanya untuk berhenti. Saat embun beku surut, dia memperingatkannya untuk tidak menggunakan kekuatannya dan membahayakan jiwanya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-15/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-15-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top