Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 12 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 14 Bagian Kedua

Dia bilang mereka bahkan sekarang, keduanya memakai sesuatu yang tidak bisa dilepas. Sambil tersenyum hangat, Sun-mi berjanji untuk melindungi Oh-gong dan mengatakan kepadanya untuk mengatakan namanya kapan pun dia takut atau bermasalah. Dia mengulurkan telapak tangannya untuk menutup kesepakatan mereka, dan dia mengambilnya.
Summer Fairy mengunjungi Mawang dan memberinya obat pemanasan, tapi dia tidak bisa menghilangkan kedinginan dan kekhawatiran bahwa ia akan tinggal bersamanya. Fairy menawarkan untuk membawa pakaian hangatnya, dan saat melangkah ke lemari, tangannya menyikat kotak berisi pembakar dupa palsu-dan merasakan penyiraman air di atas kotak.

Fairy membukanya dan melihat pembakar di dalamnya, tapi satu sentuhan tangannya menyebabkan ilusi runtuh ke dalam kekacauan berair. Khawatir, dia menyadari itu yang dilakukan Frosty.


Summer Fairy bertemu kakaknya di cermin, dan Frosty mengatakan kepadanya bahwa nasib Oh-gong dan Sun-mi telah disegel oleh lonceng kematian. Jadi, alasannya yang membantu membunuh biksu bukanlah pengkhianatan Oh-gong (karena ini akan menyelamatkannya). Inilah satu-satunya cara menyelamatkan nyawa Frosty, dan dia menyuruhnya untuk tetap tidur untuk sementara waktu.

Pendeta tersebut bergabung dengan Frosty dan mengatakan bahwa mereka harus menyelesaikan tugas dengan cepat, sebelum pemalsuan burner ditemukan. Dia juga menggelitik untuk belajar tentang nasib buruk Oh-gong dan biarawan, setelah mendengar percakapan Frosty dengan Fairy.

Di meja makan, Oh-gong mengumumkan bahwa dia akan menikah. Semua orang gapes, dan Mawang bertanya apakah dia bermaksud menikahi pendeta tersebut. Mereka gape lebih keras lagi saat Oh-gong bilang dia akan menikahi Sun-mi, dan Mawang mengingatkannya akan nasib mereka yang mematikan.


Oh-gong memperingatkan mereka untuk tidak mengatakan sepatah kata pun kepada Sun-mi; Dia ingin dia terus percaya apa yang dia lakukan. Kemudian Mawang mengaku kepada Sekretaris Ma bahwa dia merasa bersalah atas perannya dalam mempertemukan mereka - dia mengirim Sun-mi muda ke rumah tahanan Monyet, dan kemudian memberinya gelang emas.

Sekretaris Ma menyarankan agar Mawang mengatakan kebenaran lonceng kematian kepada Sun-mi, menolak melakukannya sendiri karena dia takut dengan reaksi Oh-gong. Dia mendesak Mawang untuk menjadi orang yang menyampaikan berita tersebut.

PK tiba di toko es krim Frosty dan terkejut melihat pendeta di sana, bertanya-tanya bagaimana keduanya saling mengenal. Frosty tidak memiliki jawaban yang baik disiapkan, dan kemudian PK mengendus udara, menangkap aroma teratai yang dicampur dengan mawar.


Sang pendeta menyalurkan Buja untuk mengatakan bahwa PK bisa mencium bau dengan baik sekali (sejak dia memberi tahu Buja sebelumnya bahwa dia tidak dapat mencium bau zombie-nya). Dia bilang dia datang ke sini karena Buja sering mampir, dan PK sangat senang mengingat Buja ini sehingga dia lupa aroma lotusnya.

PK akhirnya membeli seluruh rasa es krim untuk pendeta tersebut, dan bertanya apakah dia bisa merasakan yang mana yang disukai Buja. Dia mengatakan kepada pendeta dengan simpatik bahwa dia meninggal dalam kematian yang menyedihkan - sama seperti Buja, anak yang baik yang tidak tahu mengapa dia meninggal. Dia mengatakan kepada pendeta itu untuk bersikap baik juga, dan menepuk kepalanya seperti dia selalu menepuk-nepuk Buja. Kebaikannya membuat pendeta itu lengah, dan dia tampak tidak tenang.

Profesor-politisi Kang Dae-sung memberikan ceramah tentang sebuah kuburan kuno dimana orang-orang yang hidup rupanya dikuburkan bersama mayat tersebut. Saat dia kuliah, pendeta memasuki kelas dan duduk di belakang, dan Kang Dae-sung membeku sesaat untuk mengenali gadis yang dia coba bunuh.


Pendeta itu hanya duduk di depan kelas dan akhirnya meninggalkannya - dan begitu dia keluar, lampu padam. Ketika mereka kembali, layar proyeksi memiliki kata-kata baru di atasnya: "Saya minta maaf, itu adalah sebuah kesalahan." Para siswa bergumam kebingungan, tapi Kang Dae-sung mengenali kata-kata itu-dia akan mengatakannya kepada Buja di mengacu pada kematiannya.

Layar berubah menjadi gambar peti mati pendeta yang digali dari pohon iblis, dengan teks baru: "Saya akan datang menemukan Anda, tunggu saja." Kang Dae-sung mencoba melepaskannya, dan bertanya-tanya apakah ini adalah usaha untuk menakutinya

Bepergian kembali ke hari pernikahan pendeta, kita melihat Sun-mi berpakaian seperti pendeta dan dipimpin oleh seorang wanita istana ke peti mati batu. Sun-mi bertanya apa itu, dan wanita istana itu menjawab, "Anda akan masuk ke dalamnya."


Pendeta Sun-mi gulungan, dan kemudian kehidupan nyata Sun-mi bangun dengan sebuah awal. Dia tertidur di mejanya, dan mimpinya membuatnya sakit kepala lagi. Han-joo mendengar bahwa dia mengimpikan mimpi yang sama lagi, dan memberitahukan kepadanya bahwa pernikahan akan melakukan itu padamu-itu akan membuat kepala Anda sakit karena menebak-nebak keputusannya, dan kemudian membuat keputusan.

Mawang duduk bersama Sun-mi dan pendeta dan meminta bantuan Sun-mi untuk meminta pendeta untuk "tertidur." Mawang membuat mereka bercampur aduk dan menyebut Sun-mi sebagai pendeta dan sebaliknya, sampai Sun-mi. mengoreksi dia Mawang bingung untuk membuat mereka bingung, berpikir bahwa inderanya telah mengecewakannya. Oh, jika Anda hanya tahu yang sebenarnya.


Pendeta tampaknya senang dengan bagaimana rencananya berkembang, tapi senyumannya memudar untuk melihat cincin di jari Sun-mi dan dia menghadapi Sun-mi sesudahnya, mencatat bahwa Sun-mi mendapatkan apa yang dia inginkan untuk dirinya sendiri. Dia menambahkan bahwa sementara kekuatannya dibungkam di mayat ini, sebelumnya dia jauh lebih hebat daripada Sun-mi-dia bisa mengendalikan jiwa dan melihat masa depan. Dan itu karena kekuatannya yang dia gunakan, dikhianati, dan dibunuh.

"Anda bisa menjadi seperti saya," kata pendeta tersebut. "Bahkan jika Anda memiliki seseorang yang melindungi Anda saat ini." Sun-mi menyembunyikan tangannya yang mengenakan cincin, dan pendeta tersebut bertanya, "Siapa bilang saya akan mencurinya?"

Sun-mi menjawab bahwa itu tidak akan terjadi. Sang pendeta hanya mencatat, agak samar, bahwa Mawang sangat mengesankan untuk merasakan energi meski telah dibutakan.


Tapi Mawang tidak tahu itu, dan mulai cemas karena telah mencampuradukkan para wanita tadi, khawatir bahwa itu pertanda ia melemah. Dia melanjutkan untuk menguji indranya dengan benda-benda rumah tangga di sekitarnya, dan dengan sedikit bantuan rahasia dari Sekretaris Ma, latihan tersebut meyakinkannya bahwa dia masih mendapatkannya.

CEO Sa menjalani rencana pernikahan dengan Oh-gong, mematuhi keinginan Oh-gong meskipun merasa was-was, seperti yang dilakukan orang lain. Dia mengaku khawatir tentang pernikahan itu, karena Oh-gong akan lebih baik menjaga jarak jauh dari Sun-mi mengingat nasib mereka. Tapi Oh-gong berkata, "Saya tidak mau. Aku akan membuatnya tetap dekat dan menghancurkan nasib sial itu. "


CEO Sa menambahkan bahwa pernikahan adalah kontrak yang tidak bisa dipatahkan, dan Oh-gong mengatakan bahwa dia memecahkan kontrak pertama yang dia buat dengan Sun-mi. "Kali ini, saya akan menyimpannya sampai akhir," katanya tegas. "Saya akan mengambil kontrak ini dan melawan nasib yang telah diputuskan oleh langit. Jika saya kalah, orang yang mati .... akan jadi aku. "

Malam itu, Sun-mi dipukul dengan sakit kepala lain, lalu meramalkan dirinya menjatuhkan gelas. Dia mengambil gelas itu di tangannya dan meletakkannya di ujung meja, dan jatuh dan hancur, persis seperti penglihatannya.

Tapi kemudian, dia menemukan gelas itu masih ada di tangannya, tidak pecah di tanah. Nah, itu meresahkan.


Pembakar dupa terus menyala, dan darah yang terkandung di dalamnya terus mencampur. Sun-mi berjalan ke kamarnya sambil memegangi kepalanya, tapi ambruk sebelum sampai di sana.

Saat dia bangun, dia mengenakan pakaian pengantin pendeta - dan berbaring di peti mati batu. Tutupnya tidak aktif, untungnya, dan Sun-mi dengan cepat melangkah keluar dari sana dan bertanya-tanya apakah ini bukan mimpi.

Sebuah suara berkata, "Anda harus tetap tidur. Mengapa Anda terbangun, pendeta? "Di tangga wanita istana, baru sekarang ini Buja / pendeta.


Sun-mi bertanya mengapa pendeta yang disebut nya pendeta itu. "Sekarang Anda akan menjadi saya, dan saya akan menjadi Anda," jawab pendeta tersebut. Dia menjelaskan bahwa lokasi ini diciptakan setelah darah mereka tercampur, dan akan menjadi tempat impian mereka menjadi kenyataan. "Di luar mimpi ini, tubuh kita kosong sekarang."

Benar saja, tubuh Sun-mi terletak di lantai apartemennya, sementara pendeta itu tertidur sebelum pembakarnya. Pendeta tersebut bermaksud untuk kembali ke dunia dan mengambil tubuh Sun-mi, sementara Sun-mi akan tetap tinggal di sini, tertidur selamanya.

Di lemari Mawang, Sekretaris Ma merasakan sesuatu yang aneh dengan pembakar dupa dan membuka tutupnya untuk menemukan kotak itu kosong. Dia segera membawanya ke perhatian Mawang dan Oh-gong, dan mereka mencoba untuk mencari tahu bagaimana dan kapan pembakar hilang.


Berjalan melalui daftar semua orang yang diijinkan memasuki rumah, mata melebar saat menyebutkan Summer Fairy. Pasti dia, meski mereka tidak tahu mengapa dia menerimanya.

Sun-mi menolak rencana pendeta tersebut, memperingatkan bahwa dia akan memanggil Oh-gong untuk meminta bantuan. Tapi pendeta tersebut mengatakan bahwa dia akan mati, mengingatkannya bahwa terakhir kali Sun-mi memanggilnya, dia terluka. "Kenapa menurutmu itu?" Tanyanya. "Kalian berdua punya nasib mati."

Imam tersebut mengeluarkan lonceng kematian dan memperbaiki kesalahpahaman Sun-mi tentang apa yang ditandakannya: Cincin itu memberi isyarat bahwa seseorang akan menjadi penyebab kematian orang lain. Jadi, kalaupun Sun-mi kembali ke tubuhnya, kemungkinan dia akan menyebabkan kematian Oh-gong, karena dia tidak bisa membunuhnya saat mengenakan gelang.


Sun-mi mengingat semua tanda yang sesuai dengan penjelasan ini, dan bahkan sebelum dia mendengar bel, Oh-gong mengatakan bahwa dia satu-satunya di dunia yang bisa membunuhnya.

Tim berpisah untuk mencari Summer Fairy dan Frosty. PK sekarang mengingat bau bunga dari sebelumnya dan tebak bahwa itu berasal dari pembakar, dan mengingat bahwa Frosty bersama pastornya.

Dia bersamanya sekarang juga, melihat asap darah keluar dari pembakar saat tubuhnya tertidur.


Pendeta tersebut memberi tahu Sun-mi bahwa salah satu cara untuk memotong koneksi takdirnya dengan Oh-gong adalah agar Sun-mi tidur di sini. Jadi inilah pilihannya: Kembali ke dunianya dan (mungkin) membunuh Oh-gong, atau tinggal di sini dan menghilang dari dunia. Saya benci pendeta itu masuk akal dengan argumen ini!

Oh-gong dan PK pergi ke apartemen Sun-mi dan mendapati tubuhnya terbaring rawan di tanah. Dia tidak responsif, tapi Oh-gong tahu bahwa pendeta telah membawa jiwanya ke suatu tempat. Dia menahan tubuhnya yang tertidur dekat, takut karena dia tidak tahu di mana dia berada. PK mengandaikan bahwa dia akan memanggil Oh-gong jika dia dalam bahaya, tapi Oh-gong tidak terlihat terhibur dengan itu.


Di ruang mimpi, Sun-mi menutup matanya saat air mata jatuh dari mereka, berbaring di peti mati batu. Pendeta itu meluncur tutup menutup wajahnya ...

Di dunia nyata, Oh-gong terus membuai tubuh Sun-mi yang tidak responsif, bertanya-tanya di mana dia berada.

"Panggil aku," dia mendesaknya. Tapi tidak ada reaksi, dan Sun-mi terus tidur.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-14/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-14-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top