Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 11 Februari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 13 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 13 Bagian Kedua

Dia bergumam pada dirinya sendiri bahwa itu adalah gelang, bukan cincin, saat tiba-tiba Oh-gong terwujud tepat di depannya. Dia menutupi telinganya dan menggelengkan kepalanya ke arah Han-joo dan menciuminya, lalu menghilang dengan senyuman nakal.
Tidak menyadari apa yang terjadi, Han-joo mengatakan bahwa jika itu adalah cinta yang muncul karena benda fisik, benda itu akan hilang saat objek fisik itu lenyap, jadi Anda tidak bisa menikah berdasarkan hal seperti itu.

Sun-mi bertanya-tanya apakah dia benar, dan lagi Oh-gong tiba-tiba muncul untuk menutupi telinganya dan menggelengkan kepalanya padanya. Dengan ciuman lain, dia berkedip menjauh, membiarkannya memerah dan berkedip.


Sun-mi bertanya pada Han-joo bagaimana jika dia membelikannya seratus berlian sampai hari dia meninggal sehingga cintanya tidak pernah lenyap-mungkinkah dia menikah dengannya? Han-joo menyuruhnya untuk terus maju dan melakukannya, menambahkan dengan terengah-engah bahwa akan lebih baik jika dia memberinya kenaikan gaji dengan uang itu.

Dia puas mendapatkan jawaban yang dia inginkan, dan begitu Han-joo keluar dari kantor, Oh-gong kembali ke sisinya. Kali ini dia menoleh ke arahnya dan menciumnya seperti dia berarti bisnis. Sialan, itu panas.

Ketika Han-joo berbalik untuk kembali masuk, Oh-gong menutup pintu dan menguncinya, ha.


Pendeta mengunjungi Frosty, yang bisa mengatakan dengan sangat cepat bahwa dia bukan Buja. Dia bertanya siapa dia, dan pendeta tersinggung bahwa dia tidak mengenalinya meskipun sudah lebih dari seribu tahun sejak terakhir mereka bertemu.

Dia menyebutkan bahwa dia dan saudara perempuannya masih tinggal di dalam satu tubuh, dan Frosty terlihat benar-benar ketakutan saat dia mengenali pendeta tersebut. Dia bilang dia pernah mengunjungi saudara perempuannya, dan dia bersumpah bahwa adiknya tidak tahu apa-apa.

Sang pendeta mengatakan dengan dingin bahwa dialah yang memungkinkan Summer Fairy tinggal di dalam tubuh kakaknya saat jiwanya dimaksudkan untuk dihancurkan. Dia mengancam untuk membatalkannya, sebelum mengumumkan bahwa giliran Frosty untuk membantunya. Meneguk. Hal pertama yang dia inginkan adalah agar dia bisa menemukan pembakar dupa lamanya.


Sekretaris Ma pergi ke Oh-gong untuk meminta bantuan dan menceritakan semuanya, dengan harapan dia akan menghentikan Mawang untuk membuat kesalahan besar. Sementara itu, Mawang meminta Patriark jika apa yang diusulkan pendeta itu mungkin, dan Patriark mengatakan itu mungkin tapi terlalu berbahaya. Mawang hanya peduli bahwa itu mungkin, dan bilang dia akan melakukan apapun.

Patriark memperingatkannya untuk bersabar dan terus berupaya menjadi orang abadi, tapi Mawang mengatakan bahwa dia menunggu seribu tahun dan tidak akan menyia-nyiakan kesempatan untuk menyelamatkan Fan Besi jika dia melihatnya. Dengan suara menggelegar, Patriark mengatakan bahwa dia melakukan dosa berat, dan sebagai tanggapan, Mawang membagi meja menjadi dua dengan raungan. Lol, meja malang itu.

Mawang: "Saya akan menerima hukumannya! Bukankah itu cukup ?! "Dia badai keluar, dan lagi langit dipenuhi awan gelap dan petir, dan Patriarkah berteriak ke langit bahwa itu bukan salahnya saat mereka menjeratnya dengan monster temperamental ini.


Saat Mawang menonton Iron Fan, Patriarch menceritakan kisah Sun-mi mereka. Dia mengatakan bahwa Iron Fan pernah menjadi abadi, tapi untuk menyelamatkan anaknya, dia mencuri jiwa anak-anak manusia. Whoa.

Dia diusir dari surga dan telah menghabiskan seribu tahun terakhir menjalani sembilan masa penderitaan karena rasa sakit karena penebusan dosa. Dalam kilas balik, kita melihat Patriark memberikan hukumannya saat Mawang berlutut dalam kesakitan, meratap untuk kekasihnya.

Sun-mi bertanya berapa kali lagi dia harus hidup dalam penderitaan, dan Patriark mengatakan bahwa dia harus menjalani 108 kehidupan, yang berarti dia harus pergi sekarang. Yikes, sepuluh ribu tahun? Kekhawatiran Patriark adalah bahwa Mawang berencana untuk menerima hukuman sepuluh ribu tahun itu sekaligus. Sun-mi bertanya apakah anak Iron Fan masih hidup, tapi Patriark menghindari pertanyaannya dan mengatakan bahwa Mawang bisa mati, dan memintanya untuk menghentikannya.


Oh-gong memperingatkan Mawang bahwa itu akan sangat menyakitkan dan mencoba untuk membujuknya untuk tidak melakukannya. Mawang bilang dia akan melewatinya dan menyuruh Oh-gong untuk membunuh pendeta jika dia mengkhianatinya, dan Oh-gong bertanya apakah Mawang bisa mempercayainya. Mawang: "Anda berhutang budi kepada kami."

Dia membawa waktu saat dia dan Fan Besi bertempur dan berpisah, dan dia telah mengirim sebuah tanda rekonsiliasi melalui seorang teman. Dia menatap Oh-gong dengan tajam dan mengatakan bahwa jika seseorang telah menyampaikannya dengan benar, mereka pasti bisa melakukan rekonsiliasi. Oh, apakah itu kipas yang ditugaskannya pada Sun-mi dengan mengambil semua tahun yang lalu?

Oh-gong berkeras bahwa dia berencana untuk mengirimkannya, mengklaim bahwa bukan salahnya dia dikeluarkan dari surga, dan dia kebetulan dikurung di penjara gunung itu selama waktu itu. Mawang mengatakan kepadanya untuk hanya melunasi hutang sekarang dengan tidak mencampuri, dan membersihkan kekacauan setelahnya.


Oh-gong mencoba untuk menghentikannya, tapi Mawang bertanya dengan air mata di matanya apakah dia tidak akan mengambil kesempatan yang sama jika dipresentasikan kepadanya. Oh-gong melihat gelang di pergelangan tangannya dan akhirnya sepertinya mengerti. Dia setuju, "Tidak ada pilihan selain melakukannya," dan mereka mendesah serempak.

Dingin dan pendeta masuk ke museum larut malam, dan dengan mudah dia mengendalikannya-mengendalikan petugas keamanan untuk membiarkan mereka berada di dalam ruang terkunci. Frosty membawanya ke pembakar dupa, dan membekukan selubung kaca di sekitarnya sampai hancur.


Dia mencatat bahwa itu adalah pembakar dupa yang sama yang biasa dia gunakan untuk memasukkan saudara perempuannya ke dalam tubuhnya, dan dia bertanya apa yang akan dia lakukan dengannya saat ini. Sang pendeta mengatakan bahwa dia akan menukar jiwa-miliknya untuk Sun-mi-dan perlu mencampur darah Sun-mi dengan dupa di pembakar dupa itu untuk melakukannya. Dia tahu bahwa Mawang bisa mendapatkan darah Sun-mi-nya, itulah sebabnya dia menggunakannya.

Keesokan paginya, Oh-gong menyuruh CEO Sa membuat makanan favorit Mawang dan mengeluh bahwa kimchi favorit Mawang belum genap dan dia akan mati tanpa bisa memakannya. Mawang menegaskan bahwa dia tidak akan mati, tapi Oh-gong terus saja tidak biasa.


Oh-gong mengikuti Mawang ke kantor tempat dia mengajak teman-teman mereka berbaris untuk mengucapkan selamat tinggal, sama sekali mengabaikan tangisan Mawang yang jengkel karena dia tidak lari mati. Mawang bertanya mengapa Oh-gong terus memperlakukannya seperti seekor sapi yang dibawa ke pembantaian, lol, dan Oh-gong hanya berpisah saat dia mengingat orang lain yang perlu diucapkan selamat tinggal.

Pangeran Naga (di tubuh Alice) ingin bergaul dengan PK, tapi dia berencana melewatkan pemotretan mereka untuk mencari keluarga Buja. Pangeran Naga bertanya-tanya mengapa saat itu bahkan Buja tidak di tubuhnya lagi, dan PK terkunci pada saat itu, memperingatkan dia untuk tidak pernah mengatakan bahwa dia bukan Buja.

Pendeta tersebut mengunjungi Sun-mi dan meminta maaf karena berpura-pura menjadi Buja, meski dia cepat meremehkan Sun-mi karena tidak bisa membedakannya karena dia tidak berdaya. Dia bertanya apakah Sun-mi ingin berdagang, dan Sun-mi menggunakan jawaban kekanak-kanakan Oh-gong bahwa dia tidak akan melakukannya, bahkan untuk 500 won.


Dia memastikan untuk menggosoknya saat mengetahui bahwa dari Oh-gong, dan mengatakan kepadanya untuk tidak mencoba dan masuk di antara mereka. Dia menambahkan bahwa itu adalah darahnya yang membangunkan Buja dan pendeta, jadi dia sama sekali tidak berdaya seperti dia.

Kang Dae-sung belajar tentang break-in museum dan kemungkinan hubungan antara pembakar dupa dan peti mati, yang memiliki simbol naga yang sama. Ketika dia memiliki rekaman keamanan yang dibawa kepadanya, dia senang melihat Buja, hidup dan sehat dan tersenyum tepat ke kamera.


PK berjalan mendekati pendeta, masih memanggilnya Buja, dan mengumumkan bahwa dia telah menemukan ibunya. Ketika dia mencoba untuk menuntunnya pergi, pendeta itu menarik tangannya, menjatuhkannya ke dalam hidung dalam prosesnya.

Secara naluriah, dia meraih hidungnya dengan isyarat lembut, dan itu membuat mereka berdua kuat. PK meraih pelukannya dan mengatakan dengan lega bahwa Buja benar-benar masih di sana, mengakui bahwa dia takut tidak.

Sang pendeta mulai mengatakan bahwa dia bukan Buja, tapi PK memotongnya dan mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakannya. Dia menyalak padanya agar tidak bertindak seperti Buja tidak ada di sana, dan mengatakan bahwa dia akan pergi menemui ibunya terlebih dahulu dengan sendirinya, dan mereka bisa pergi bersama lain kali. Dia menimbangi kepalanya dan membuat dia merasa bingung, dan pendeta memutuskan bahwa dia harus segera keluar dari tubuh ini dan membakarnya.


Pendeta membawa pembakar dupa ke Mawang dan mengatakan bahwa yang dia butuhkan sekarang hanyalah darah Sun-mi untuk melakukan mantra itu. Jadi dia pergi ke Sun-mi dan mengajaknya melihat Fan Besi, yang dibayangi oleh penuai suram karena dia ditakdirkan mati malam ini.

Sun-mi mengatakan kepada Mawang bahwa dia tidak dapat menyingkirkan penuai, tapi Mawang mengatakan bahwa kematiannya tidak dapat dielakkan - dia selalu memiliki jumlah waktu yang sama dalam setiap reinkarnasi, dan kematiannya tidak dapat dihentikan. Tapi dia menemukan cara untuk menghentikan penderitaannya, dan meminta Sun-mi untuk darahnya.

Sang pendeta, sementara itu, mengatakan kepada Frosty bahwa dia akan segera berada di tubuh Sun-mi, dan rencananya adalah menikahi Oh-gong segera setelah selesai.


CEO Sa mengatakan kepada Oh-gong bahwa pendeta memiliki kekuatan atas bintang-bintang, khususnya kekuatan untuk membaca bintang yang menceritakan nasib seseorang. Rencananya adalah mengambil bintang-bintang hukuman yang ditimbulkan oleh Iron Fan dan menyalakan energi sekaligus di Mawang di tempatnya.

Oh-gong yakin bahwa pendeta dapat membantu Mawang, tapi kemudian CEO Sa menambahkan bahwa dia juga memiliki kekuatan untuk memindahkan jiwa dengan mencampuradukkan darah mereka bersama-sama, dan itu memberinya jeda. Saya harap dia bergegas, karena Mawang dan Sun-mi akan segera memulai ritual dan berjalan menuju perangkap pendeta ...

Sun-mi diperintahkan untuk memasukkan darahnya ke dalam pembakar dupa, jadi dia memotong tangannya dan membiarkan beberapa tetes jatuh. Sang pendeta tersenyum dan memotong tangannya untuk melakukan hal yang sama, tapi sesaat sebelum tetes darah pertamanya bisa masuk ke pembakar dupa, sebuah tangan menangkapnya pada pertengahan musim gugur.


Oh ya, ini Oh-gong. Dia menarik tangan pendeta itu dan bertanya mengapa dia perlu mencampur darah Buja di sana saat tidak berdaya. Dia memperingatkan dia bahwa dia tidak dapat membantu Mawang jika dia mengganggu, jadi dia menyuruhnya keluar karena mereka tidak membutuhkannya. Dia mencoba untuk membawa pembakar dupa itu bersamanya, tapi syukurlah Oh-gong terlalu pintar untuk itu.

Mawang sangat marah, tapi Oh-gong mengatakan bahwa Sun-mi bisa melakukan mantra-Patriark membenarkannya dan mengatakan bahwa dia lebih hebat dari pada pendeta. Hanya ... tiba-tiba saja? Tapi juga, neraka ya, sihir dari Sam-jang! Mawang mengatakan kepadanya untuk membawa Patriark ke sini saat itu, dan Oh-gong mengatakan bahwa dia sudah memilih seseorang di jalan.

Fan Besi berdiri di luar sebuah kafe yang melotot pada pembunuh putrinya, dan kemudian perlahan mengeluarkan pisau. Dia melangkah maju saat Patriark memanggilnya, mengusir pembasmi suram itu. Dia mengatakan bahwa ada seseorang yang menderita sakit sepuluh ribu tahun atas namanya, dan memintanya untuk bertemu dengannya selama sepuluh menit.


Atas permintaannya, dia pergi menemui Mawang, yang langsung mulai menangis saat melihatnya. Dia bertanya siapa dia, dan dia berkata kepadanya, "Anda mungkin tidak mengenal saya, tapi saya mengenal Anda dengan baik. Saya akan mengambil risiko semua yang harus saya doakan agar nasib Anda akan damai. "

Dia membungkuk dan berjalan pergi, mata penuh air mata, dan Patriark melihat mereka dari lantai atas, bertanya-tanya apakah itu hal yang benar untuk dilakukan, menyetujui ini karena ancaman itu.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Oh-gong berteriak padanya untuk membiarkan Mawang bertemu dengannya sekali saja sebelum menanggung semua rasa sakit itu, dan dia mengancam akan membawa Patriark ke surga untuk membalikkan posisi itu jika dia tidak mematuhi. Teman yang baik


Mereka berkumpul untuk melakukan mantra itu, dan Oh-gong berkata pada Mawang dengan cara kasar yang biasa, "Jangan mati. Jika Anda mati ... saya akan bosan. " Mawang pada gilirannya mimes padanya untuk tidak menangis.

Oh-gong berdiri kembali dan kemudian Patriarch memberitahu Sun-mi untuk meletakkan tangannya di pembakar dupa, dan saat dia ragu, dia mengingatkannya bahwa dia adalah Sam-jang, manusia paling istimewa di bumi.


Sun-mi menyentuhkan dirinya dan meletakkan tangannya ke bawah, dan di dalam pembakar dupa, darahnya mulai berputar dan memanggil bintang-bintang dari langit.

Bintang-bintang berkumpul dan kemudian mulai menembak jatuh seperti sinar laser di Mawang, yang tertikam berulang kali saat mandi balok, menyebabkannya menjerit kesakitan.


Setelah serangan ganas tersebut, dia terjatuh ke lantai sambil menangis, dan dia berpikir, "Sepuluh ribu tahun Anda sakit adalah milik saya. Aku cinta kamu."

Tubuhnya lemas, dan di tokonya, Fan Besi mulai menangis tak terkendali karena alasan yang tidak dapat dia mengerti.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/hwayugi-episode-13/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-13-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top