Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 06 Februari 2018

Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
EPISODE 3: "Jangan membunuh, tapi ..."

Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 3

Ji-an berlomba ke lokasi target berikutnya pembunuh kami dan dengan putus asa memohon Yoon-ji untuk mengangkat telepon. Syukurlah dia melakukannya dan mendapat pesan bahwa tamunya yang spesial dengan bunga ungu adalah pembunuh. Kami melihat wajah si pembunuh, dan meskipun Yoo-ji mencoba memainkannya dengan keren, dia gemetar dan menuduh pria dengan cangkirnya. Pria itu menancapkannya ke dinding dan melihat-lihat pemanggil yang mengungkapkan identitasnya.
Sementara itu, Hyun mendengarkan rekaman Joon-young dan satu tiba-tiba berhenti dengan suara gatal. Rekaman berlanjut dengan Joon-young yang menanganinya sekarang, bertanya-tanya seperti apa Hyung orang dewasa akan tumbuh. Dia bilang dia akan menepati janjinya dan kemungkinan besar akan berada di sisinya sekarang.


Gun di siap, Ji-an badai ke rumah Ha Yoon-ji dan menangkap pembunuh tersebut. Dia berbalik dengan santai meletakkan tangannya ke atas, tidak sedikit pun rasa bersalah di matanya.

Saat Hyun keluar dari kamarnya, kami mendengar update Ji-an tentang tangkapannya dan keamanan target ketiga, yang selamat dari serangan tersebut. Sebelum dia pergi, dia mencatat dirinya menjanjikan Lee Joon-young untuk bertemu lagi dan meninggalkan rekaman di atas meja.


Pembunuhnya adalah Yang Seung-hoon, anak bungsu dari keluarga chaebol. Dia memiliki pengalaman dengan dayung, yang menjelaskan afinitasnya untuk kapal dan kapal pesiar. Dia juga memiliki pengalaman dengan hukum - memecahnya, yaitu - dengan kekerasan dan pelanggaran lalu lintasnya. Tapi undang-undang tersebut sangat ringan dengannya, dan dia mengklaim bahwa dia sangat dermawan dengan wanita, agak mencoba merayu Ji-an.

Ji-an mencatat bahwa dia bermurah hati dengan wanita, berharap dengan Ha Yoon-ji, yang secara fisik dia sewenang-wenang. Seung-hoon berpendapat bahwa dia harus membela diri saat dia menyerangnya terlebih dahulu dan mengangkat bahu bahwa dia mungkin telah membalas sedikit terlalu kasar. Ugh, potongan sampah ini.


Tim detektif mengamati wawancara tersebut, dan Hyun juga memperhatikannya dari belakang. Dia berpikir kembali kepada Min dan menyimpulkan bahwa pria ini tidak bisa menjadi adik laki-lakinya. Mengejutkan para detektif dari belakang, dia menegaskan bahwa Ji-an memanggil sebelumnya untuk memperingatkan Yoon-ji tentang kematiannya yang akan segera terjadi dan menyebut mereka semua idiot terengah-engah. Mereka menyelamatkan target, tapi mereka juga menyelamatkan si pembunuh.

Myung-woo menangkap penghinaan dan bersiap untuk menerkam. Eun-bok memegangi sunbae-nya kembali saat Hyun dengan licik meminta maaf atas kesalahpahaman itu: Dia menyebut dirinya idiot, bukan mereka. Dia seharusnya tidak melebih-lebihkan tingkat kecerdasan Ji-an. Kepala Hyun menenangkan tim dan menyetujui permintaan Hyun untuk secara diam-diam memeriksa penjahat ini, karena dia membantu mereka sejauh ini.


Di rumah sakit, Seung-joo menarik napas lega untuk mengetahui bahwa Yoon-ji akan sembuh dan bertanya kapan dia akan siap untuk bersaksi. Di samping tempat tidurnya, kami melihat seorang pria mengenakan gaun dokter, yang dengan lembut tersenyum saat Yoon-ji terbangun. Tapi matanya melebar karena takut.

Seung-joo memperhatikan pria misterius yang melewatinya di lorong tapi tetap tidak menyadari identitasnya. Ketika dia berbicara dengan Yoon-ji di ruang rumah sakit, dia terpana mendapati dia menolak untuk bersaksi. Dia mengakui bahwa dia adalah orang pertama yang menyerang dan mengklaim bahwa dia membeli bunga ungu itu sendiri. Seung-joo mencurigai seseorang meyakinkannya untuk tidak bersaksi, dan insting detektifnya mengatakan kepadanya bahwa pria misterius di aula itu adalah orangnya. Dia kehabisan untuk mengejarnya.


Interogasi itu sepertinya tidak berjalan ke mana-mana, dengan Seung-hoon tanpa malu-malu berpura-pura tidak bersalah. Dia mengklaim bahwa dia tidak ingat apa yang dia lakukan pada hari pembunuhan tersebut, atau bahkan apa yang dimilikinya untuk sarapan pagi ini! Bisa aja. Hyun memutuskan sudah saatnya dia turun tangan, dan dia mengambil beberapa aksesoris yang berjalan melalui kantor untuk perannya.

Dengan kacamata dan cangkir kopi, Hyun memasuki ruang interogasi dan memperkenalkan dirinya sebagai detektif newbie. Tim detektif di belakang kaca mengawasi tindakannya, berharap mendapat beberapa informasi baru.


Memainkan perannya, Hyun meminta izin dari Ji-an untuk menginterogasi pembunuh kami, dan dia memberinya tepukan kasar di bahu persetujuan, ha. Hyun dengan antusias meminta Seung-hoon untuk mengidentifikasi wanita yang dia bunuh, yang meminta celaan dari pembunuh kami.

Saat Hyun meletakkan gambar terakhir, pembunuh kami bersandar untuk melihat lebih dekat dan kemudian menggelengkan kepalanya. Hyun menatap Ji-an untuk memberitahu dia bahwa wanita ini adalah satu-satunya Seung-hoon yang percaya bahwa dia membunuh berulang-ulang.

Atas permintaan, Hyun mengumpulkan gambar dan sengaja menjatuhkan gambar terakhir dua kali. Dia mengatakan pada Seung-hoon bahwa wanita ini, Kang Ji-sun, sepertinya memiliki sesuatu untuk dikatakan. Seung-hoon mendapat kilas balik cepat pada masanya dengan Ji-sun dan menunjukkan kerentanan tentang riwayat pacarnya.

Dia tampak tidak peduli dengan pembunuhnya sampai Hyun membagikan hipotesisnya: Seung-hoon terdampar dan kemudian membunuh wanita tersebut. Dan mengapa dia pergi sejauh itu untuk membunuhnya? Kompleks inferioritasnya. Oohh, kamu hanya menabrak saraf.


Hyun melanjutkan dengan hipotesisnya, menjelaskan bahwa kompleks inferioritas Seung-hoon dipicu oleh posisinya di keluarganya. Dia satu-satunya yang melakukan bisnis di luar Korea, di China, yang berarti dia sangat baik atau sangat tidak layak. Dugaan Hyun adalah yang terakhir karena Seung-hoon straggles sebagai peringkat terendah dalam keluarga. Jadi apa yang harus dia lakukan? Buktikan sendiri.

Angka penjualannya terlihat di bawah standar sehingga dia melakukan investasi secara berlebihan, yang membuat bisnisnya semakin bermasalah. Stres ini memicu dia, membuatnya mengingat kesenangan dan keunggulan yang dia rasakan saat membunuh Ji-sun. Ia menikmati dominasi membunuh wanita lebih lemah dari dirinya, seperti perasaan menjadi kepala rumah tangga. "Inferioritas dan superioritas sangat erat kaitannya."


Seung-hoon membanting meja dan istirahat dingin, berteriak pada Hyun untuk berhenti dengan omong kosong. Tapi Hyun melanjutkan, "Pembunuhan yang sempurna. Anda tidak memiliki keterampilan itu, jadi bagaimana Anda bisa melakukannya? Seseorang membantu Anda. Siapa? Seseorang pasti telah membimbing Anda untuk menemukan target, merencanakan pembunuhan Anda, dan menyingkirkan bukti. Siapa bos di belakangmu? "

Hyun terus mengejek Seung-hoon dan umpan dia untuk mengungkapkan pembunuh sebenarnya. "Siapa di belakangmu? Siapa yang memanipulasi Anda? "Mendengar itu, Seung-hood tersentak dan melemparkan amarah secara harfiah sambil berteriak," Tidak ada yang di belakangku! Semua yang saya…"

Kemudian pintu terbuka, dan orang sakit misterius itu menyuruh Seung-hoon berhenti. Para detektif yang mengawasi interogasi berteriak frustrasi. Arghh begitu dekat!


Kehadiran pria rumah sakit misterius itu, atau Laywer JUNG SUN-HO ( Park Bo-gum ), menenangkan Seung-hoon cukup baginya untuk melanjutkan kebohongannya. Hyun memperhatikan tangan dan jari tangan Pengacara Jung di bahu kliennya, dan Seung-hoon meminta dirinya untuk diinterogasi untuk menghadiri penunjukan terapi mental.

Myung bereaksi dengan loncatan kaget untuk mendapat telepon dari Seung-joo, yang menyampaikan kabar buruk bahwa Ha Yoon-ji menolak untuk memberi kesaksian atau mengajukan tuntutan. Mereka terjebak tanpa bukti atau tuduhan, dan satu-satunya pilihan adalah membiarkan pembebas kita lepas.

Pengacara Jung berbicara kepada Chief Hyun dan secara tidak sadar meminta agar dia mengikuti hukum - memanggilnya kembali saat mereka memiliki bukti untuk mendukung asumsi mereka. Dia melihat bukti dan mengenali kode semaphore, yang menarik perhatian Pemimpin Tim Kang. Pengacara Jung hanya menyeringai dan bertanya apakah pengakuan ini membuatnya menjadi tersangka.


Di kamar mandi, Seung-hoon mendekati Hyun dan membisikkan pengakuannya bahwa dia adalah si pembunuh. Hyun dengan santai memperbaiki rambutnya dan memberitahu Seung-hoon bahwa dia tahu.

Seung-hoon mempertahankan sikap angkuh tentang lolos dengan pembunuhan tersebut, mengklaim bahwa dia akan meninggalkan negara itu dan berencana untuk membunuh Hyun segera. Tapi Hyun membunuh gejolaknya dengan menunjukkan bahwa Seung-hoon tidak tahu siapa di belakangnya. Sebenarnya, ini mengecewakan betapa tidak disadarinya dia.

Mencoba untuk mengukur berapa banyak Seung-hoon tahu tentang manipulasinya, Hyun mengakui rasanya dalam seni. Seung-hoon mengambil komentar setengah ketukan di belakang dan berjanji untuk meninggalkan Hyun sebuah lukisan yang bagus saat kematiannya.


Saat Pengawal Jung pergi, dia berbicara di telepon ke ayahnya tentang sebuah pertemuan keluarga, dan Hyun sengaja mendengarnya sebentar ini.

Detektif kami sampai pada kesimpulan frustasi bahwa mereka harus menemukan bukti pada waktunya untuk penyelidikan yang efektif. Hyun menarik Ji-an ke samping dan meminta untuk menggunakan komputernya. Dia memperhatikannya dengan seksama sehingga dia tidak menggali file lain di komputernya, tapi dia meyakinkannya bahwa desktopnya terlalu tidak teratur baginya untuk dicampuri.

Ji-an tampaknya berharap bahwa mereka dapat menyebabkan pengakuan dengan menusuk kebanggaannya lagi, tapi Hyun tahu Seung-hoon tidak akan jatuh lagi. Akan sulit untuk menangkap pembunuh mereka karena dia berencana untuk meninggalkan negara ini, dan semua bukti entah bagaimana tidak ada. Ji-an bersumpah untuk menangkapnya, tapi Hyun mengatakan kepadanya bahwa pengacara itu bukan orang yang dipermasalahkan. Mereka menghentikan petunjuk tentang perawatan kesehatan mental, sehingga seandainya Seung-hoon tertangkap, mereka akan menggunakan pertahanan kesehatan mental untuk memberinya hukuman penjara yang lebih pendek dan lebih mewah.


Frustrasi dengan celah, Ji-an berharap bisa merawatnya sendiri. Hyun mengambil sarannya yang tidak sopan dan bertanya, "Haruskah kita ...?" Dia berpikir kembali pada janji Seung-hoon untuk membunuhnya dan mengirimkan sesuatu ke laptop Ji-an. Bibir Hyun melengkung menjadi senyuman saat dia menjelaskan, "Apa sebaiknya kita membunuh mereka dulu?"

Young Hyun berdoa di gereja, dan seorang gadis kecil berjaga-jaga di tikungan. Dia masuk ke ruang pengakuan dosa, dan dia mengikuti ke sisi lain. Setelah beberapa saat, dia mengaku: "Ayahku meninggal. Tapi orang yang benar-benar membunuhnya adalah saya. "Gadis itu terengah-engah dan melihat melalui layar. Mereka melakukan kontak mata, dan kami meluncur maju menuju Ji-an bangun dari tidur siang.


Joon-ho menyelamatkannya dari terjatuh dan pertanyaan jika dia mendorong dirinya terlalu keras. Dia mengakui ini, tapi mereka sudah kosong. Dia mengatakan hal yang sama tentang bukti forensiknya. Dia memeriksa korbannya, tapi tidak ada apa-apa. Joon-ho menyarankan agar dia mendapat bantuan dari temannya yang frustasi namun cerdas, tapi dia menolak membiarkan Hyun memberinya sakit kepala lagi.

Saat dia pergi, dia berpikir kembali ke tawaran Hyun untuk membunuh si pembunuh dan responsnya yang santai, meminta dia memberitahukannya tentang waktu dan tempat itu. Hyun setuju dan kemudian memperingatkannya untuk tidak mengganggunya sampai saat itu. Dia tidak lagi tertarik dengan kasus ini dan sama sekali tidak mau memberikan bantuan. Berpikir kembali pada interaksi terakhir ini, daun Ji-an menjadi sangat gusar.


Chief Hyun dan Team Leader Kang berusaha mendapatkan surat perintah untuk Seung-hoon, namun mereka menolak segala bentuk kemajuan dalam penyelidikan tersebut. Pemimpin Tim Kang menuduh institusi tersebut menunjukkan kelonggaran terhadap orang kaya yang kaya.

Tim detektif menderita melalui lingkaran hitam dan kurangnya pakaian dalam (yang Ji-an menyarankan agar mereka membalikkannya keluar, HA) untuk melanjutkan pencarian bukti mereka yang tak henti-hentinya. Ji-an bertanya-tanya mengapa di bumi mereka tidak dapat menemukan ponsel dan obat palsu. Bagaimana mereka bisa menghilang begitu saja? Di tengah keraguan mereka, Pemimpin Tim Kang melakukan intervensi dengan pidato inspirasional tentang ketekunan, yang tidak menyentuh siapa pun. Mereka semua kembali bekerja. Ha, usaha bagus.


Hyun memutuskan bahwa Yang Seung-hoon tidak tahu apa-apa dan bertanya-tanya siapa yang mengirim emailnya. Mungkinkah Lee Joon-young? Min? Atau mungkin ... Ji-an? Seseorang membunyikan bel pintu, dan itu tidak lain adalah Ji-an, yang memaksa masuk. Hyung tidak suka melihat wajahnya, jadi dia mendorong wajahnya ke samping saat berbicara dengannya. Dia mengatakan bahwa dia ada di daftar sialnya - kemungkinan orang-orang yang mengiriminya email - tapi dia sama sekali tidak tertarik padanya.

Ketidaksukaan pribadi menyingkir, Ji-an meminta bantuan Hyun untuk menangkap Seung-hoon. Bila permintaannya tidak berhasil, dia mencoba untuk menyanjungnya, "Anda mungkin tidak memiliki kepribadian, tapi Anda pasti memiliki kecerdasan untuk membantu." Dia menginginkan lebih dari sekadar kecerdasan, jadi dia memberinya kemurahan hati dan ketidakpedulian. Sampai pada intinya, Ji-an meminta agar Hyun membantu mereka mengatasi rintangan ini dari jalanan.

Hyun setuju untuk melakukannya, tapi bantuannya datang dengan harga, bukan hanya rasa syukur. Ketika Ji-an setuju untuk mengimbangi bantuannya, mereka akan mendapatkan jalan yang benar.


Perhentian pertama adalah galeri seni untuk meminta bantuan dari teman sutradara Hyun. Dalam perjalanan mereka, Ji-an menerima pesan dalam bahasa China dan bertanya-tanya dengan keras apakah itu spam, tapi Hyun mencatat. Teman itu mengeluhkan Hyun tapi kemudian dengan sopan meminta maaf di depannya karena belum mendapat informasi tentang lukisan itu.

Tapi Hyun ada di sini dengan permintaan berbeda. Mereka akan mengunjungi teman ini di rumah sakit. Mereka bolak-balik tentang siapa yang pergi ke rumah sakit: Siapa yang pergi? Saya? Mengapa? "Karena orang ini (Ji-an) harus berkunjung. Sekarang juga. "Kenapa? "Karena Anda akan dibawa ke rumah sakit." Tunggu kenapa? "Karena Anda berhutang budi kepada saya, dan saya selalu menerima pembayaran kembali."


Berkat teman yang berhutang, Ji-an memperoleh akses ke ruang VIP rumah sakit sebagai tamu dan menyelinap masuk ke kamar Ha Yoon-ji. Dia bertanya tentang buktinya, dan kami cepat kilas balik keesokan harinya.

Hyun dan Ji-an mendiskusikan pembuangan bukti, yang tidak ditemukan di dekat TKP. Ketika Seung-hoon menertawakan Yoon-ji dan memaksanya untuk mengungkapkan si penelepon, dia punya cukup waktu untuk membuang bukti dengan aman. Dia meninggalkan buktinya dengan Yoon-ji, yang kemudian menyerahkannya kepada Pengacara Jung di rumah sakit.

Kembali ke kamar rumah sakit, Ji-an memohon kepada Yoon-ji untuk memberi kesaksian dan menuduh Seung-hoon atas kejahatannya. Dia menolak untuk mematuhi, dan Ji-an mengirimkan satu kata nasihat dari Hyun sebelum pergi: "Semua keputusan memiliki konsekuensi." Dia memikirkan keputusan yang menahannya: Memberikan bukti kepada Pengacara Jung membuatnya menjadi kaki tangan kejahatan tersebut.


Ji-an melapor kepada Hyun bahwa persuasinya gagal, dan mereka bertanya-tanya tentang kedalaman keterlibatan Pengacara Jung dalam kejahatan tersebut. Dia bertanya apa yang dia lakukan dan menawarkan untuk makan bersamanya saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang makan sendirian. Dia bertanya apakah dia kesepian sama sekali, tapi jelas dia tidak, saat dia menolak tawarannya dan sepertinya sangat puas dengan makanan solonya.

Makan malam Hyun terganggu sekali lagi, kali ini oleh teman sutradaranya, yang bertanya mengapa belum ada yang mengunjunginya di rumah sakit. Ups, lupa tentang dia. Hyun meminta maaf dan menyuruh temannya pulang.

Hyun mengulangi pertanyaan Ji-an tentang kesepiannya, dan dengan senang hati dia membayangkan ayah dan adik laki-lakinya makan malam bersamanya. Ini manis dan tragis.


Keesokan paginya, Ji-an menerima telepon dari polisi bea cukai China, tapi dia berusaha memahami pesannya. Hyun juga menerima telepon, tapi itu dari Seung-hoon, yang percaya bahwa dia menang saat dia bersiap untuk pergi ke luar negeri. Hyun mencoba meyakinkan Seung-hoon untuk tinggal di negara tersebut dan memberi detektif lebih banyak waktu, tapi dia menolaknya. Meski harus kalah, Hyun sepertinya tidak berusaha terlalu keras untuk menjaga Seung-hoon di negara ini, yang berarti dia memiliki sesuatu di lengan bajunya.

Hyun kembali ke rumah lamanya dan mengembalikan rekamannya. Dia memperhatikan Sepuluh Perintah Allah dan menyatakan yang keenam: "Jangan membunuh!"

Ketika Seung-hoon mendarat di China, pramugari tersebut meminta dia untuk duduk beberapa saat. Sebelum dia mengatakan alasannya, petugas bersenjata mendekatinya dan menuduhnya melakukan transaksi narkoba. Seung-hoon mencemooh kemudian mencoba melarikan diri, tapi dia tertangkap dan terseret keluar dari pesawat. Hyun meriwayatkan, "Jangan membunuh, tapi tidak ada alasan untuk hidup tanpa tujuan."


Menolak untuk menerima kekalahan, Pemimpin Tim Kang bergabung dengan Myung-woo untuk melihat rekaman pengawasan, tapi mereka diinterogasi oleh Seung-joo dan Eun-bok yang melaporkan penangkapan Seung-hoon di China. Meskipun ia mungkin menemukan celah di Korea, biaya penanganan obatnya tidak akan diabaikan oleh kekuatan China yang tanpa ampun. Tapi bagaimana pasukan keamanan China menerima pemberitahuan tentang ini?

Ji-an tetap bingung dengan semua pesan China yang dia terima dan tidak mengerti sampai dia menerjemahkan email-emailnya. Kepala Hyun masuk ke kantor dan menuntut untuk mengetahui mengapa Ji-an mengirim pernyataan resmi tentang kerja sama tanpa izin. Dia tidak tahu bagaimana dia terlibat dengan ini, tapi kemudian dia berpikir kembali ke Hyun untuk mengirim email ke komputernya. Dia cek, dan tentu saja, dia mengirim email atas namanya.


Dengan marah, Ji-an memanggil Hyun, dan dia mengirim keberadaannya. Dia badai ke rumah lamanya dan menuduh dia salah email. Hyun mengangkat bahu bahwa dia hanya memberikan permintaan pertolongannya dan dia memperingatkannya tentang konsekuensinya. Tapi Ji-an bukan idiot. Dia mengirim email itu tepat setelah Seung-hoon dilepaskan, bahkan sebelum dia meminta pertolongannya.

Hyun berdiri dan menantang Ji-an pada siapa yang sebenarnya lebih berani di sini. Perlahan berjalan ke arahnya, dia menuduhnya sering mengunjungi rumah ini. Dia bertanya bagaimana dia sampai di sini, dan dia menunjukkan kepadanya teksnya dengan alamatnya.

Tapi alamatnya seharusnya membawanya ke rumah beberapa pintu ke bawah, tidak di sini. Hyun melanjutkan dengan hipotesisnya, "Anda melihat alamatnya dan pasti sudah tahu di mana akan datang. Aku punya banyak waktu di tanganku sekarang, jadi aku akan mencari teka-teki yang paling tidak menarik dari ketiganya. "

Dia membungkuk dan menatap lurus ke arahnya. "Apa identitas Anda?"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2015/07/i-remember-you-episode-3/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-hello-monster-i-remember-you-episode-3.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 3

 
Back To Top