Sinopsis Eulachacha Waikiki 5 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 21 Februari 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 5 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 5 Part 2

Seo-jin mengatakan kepadanya untuk melakukan pertunjukan strip, dan saat Joon-ki memprotes bahwa saat ini sangat dingin, dia memerintahkannya untuk tidak pernah berbicara dengannya lagi. Putus asa untuk membuktikan dirinya, Joon-ki melepaskan jaketnya, mengaum nama Seo-jin, dan mulai shimmy. OMG ini benar-benar terjadi sekarang.
Saat dia melepaskan bajunya, Joon-ki memanggil Dong-gu dan Doo-shik untuk bergabung dengannya. Mereka melepas baju dan tarian mereka sambil mengatakan kepada Seo-jin bahwa dia benar untuk melawan, karena Yoon-ah mundur dari orang-orang gila dan menyembunyikan mata Sol, hee.

Orang-orang itu berakhir dengan goyang rampasan dramatis dan berpose dengan tatapan kagum yang menggemaskan di atas bahu mereka di Seo-jin. Dia akhirnya retak dan mereka merayakannya, hanya untuk dikejar oleh polisi.


Keesokan harinya, Doo-shik mengikuti Sun-woo dari jarak tarikannya sejauh 100 meter. Dia memanggilnya bahwa dia menyesal dan itu adalah sebuah kesalahan, tapi dia tidak bisa mendengarnya.

Petugas rumah sakit membersihkan muka sejumlah besar pemondok. Doo-shik mengeluh karena harus menyerahkan kamar mereka sendiri, tapi mereka butuh uang, setelah disuruh keluar lagi oleh tuan tanah. Seo-jin mengeluh pada Joon-ki, yang sibuk tidak melakukan apa-apa, tapi dia berpendapat bahwa ini adalah hari pertamanya syuting drama jadi dia berlatih "mengendalikan pikiran."

Seo-jin melihat bahwa Yoon-ah sangat pendiam dan bertanya apakah dia sakit (dan siapa , lihat seberapa cepat kepala Dong-gu berceceran, hee). Yoon-ah sedang demam tinggi sehingga mereka membawanya ke dokter, yang mengumumkan bahwa itu adalah flu babi. Joon-ki melarikan diri dari ruangan, takut menangkap sesuatu.


Dong-gu khawatir dia akan membuat tamu mereka sakit, jadi mereka memutuskan Yoon-ah perlu dipisahkan. Mereka telah memberikan semua kamar mereka kepada para tamu, dan Joon-ki (yang mengenakan topeng gas, LOL) keberatan untuk membuatnya tinggal sendirian di sebuah motel.

Dong-gu mendapat ide cemerlang untuk mendirikan tenda di atap, tapi setidaknya dia memberinya pemanas dan selimut listrik. Dia mengatakan bahwa ini adalah kesalahan Yoon-ah karena tidak merawat dirinya sendiri, dan Joon-ki mengacaukan kepalanya (masih mengenakan topeng) untuk menyalak bahwa dia tidak sensitif. Untuk kamar mandi, Dong-gu memberi Yoon-ah kursi toilet anak kecil, meski yang lain protes.

Dia membantu menunjukkan bahwa kursi itu memainkan lagu kecil sehingga dia akan merasa kurang malu, tapi Yoon-ah mengatakan tidak apa-apa selama mereka merawat Sol. Mereka semua turun untuk menyapa para tamu, meninggalkan Yoon-ah sendirian di atap.


Para tamu tiba, tapi Joon-ki memperhatikan bahwa Dong-gu memiliki hidung meler. Uh oh. Dong-gu berakhir di atap, mengendus balefully saat Joon-ki menggunakan gagang pengepel untuk menyodoknya ke tenda. Joon-ki ritsleting mereka di dalam, dan Dong-gu menggerutu pada Yoon-ah karena membuatnya sakit.

Dalam perjalanan ke penembakan pertamanya, Joon-ki terdampar di belakang, dan dia melompat keluar dari mobilnya untuk meneriaki wanita kecil mungil yang memukulnya. Dia memanggilnya sopir yang buruk dan pembunuh potensial, hampir membuatnya menangis.

Begitu sampai di lokasi syuting, Joon-ki meminta maaf kepada sutradara karena terlambat dan berjanji bahwa kecelakaannya tidak akan mempengaruhi aktingnya. Sutradara ingin mengenalkan Joon-ki ke penulis drama, tapi saat Joon-ki melihat bahwa wanita yang memukulnya, dan yang disalahgunakannya secara lisan, dia melompat untuk bersembunyi darinya.


Malam itu, saat mereka berbaring di kantong tidur mereka, Yoon-ah meminta maaf pada Dong-gu karena membuatnya sakit. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah gangguan pada orang lain, meskipun dia tidak bermaksud melakukannya, bersikap seolah-olah dia hanya memberi nasihat ramah padanya. Dia mengatakan bahwa hal yang sangat dibencinya adalah masalah bagi orang lain, jadi dia tidak memahaminya.

Dalam upaya untuk berdamai, Joon-ki memperlakukan penulis Hye-jin pada sebuah makan malam mewah untuk meminta maaf. Dia mengatakan bahwa dia bukan dirinya sendiri karena temannya Dong-gu meninggal pagi ini, dan Hye-jin dengan mudah menerima permintaan maafnya.

Joon-ki penuh perhatian dan penuh perhatian selama makan malam, yang membuat Hye-jin salah memahami perhatiannya. Dia bertanya apakah dia punya pacar, dan sebelum Joon-ki menyadarinya, mereka berkencan. Ups.


Doo-shik membawa beberapa nampan makan ke atap, meninggalkan mereka di luar sehingga Dong-gu harus berani dingin. Perjalanan Dong-gu melewati tali tenda dan jatuh, melukai punggungnya. Yang bisa dia lakukan hanyalah berbaring di tenda, menatap makan malamnya tapi tidak mampu memberi makan dirinya sendiri.

Dia meminta bantuan Yoon-ah, tapi dia memotret matanya dan mengingatkannya dengan suara keras bahwa dia tidak suka berhutang budi kepada orang-orang. Dong-gu memberikan izin untuk membantunya jika dia benar-benar menginginkannya, dan Yoon-ah kasihan dan memberinya makan sementara dia mengingatkannya bahwa dia tidak suka meminta bantuan. Dia bilang dia mendapatkannya, hanya agar dia menuntut sesuatu yang berbeda dari nasi untuk gigitan berikutnya. LOL.

Setelah Yoon-ah tertidur, Dong-gu menyadari bahwa ia membutuhkan kamar anak laki-laki kecil itu. Dia mencoba bangkit, tapi cengirannya yang menyakitkan membangunkan Yoon-ah. Dia harus mengakui (dengan suara paling menyedihkan yang pernah ada) bahwa dia perlu buang air kecil, jadi Yoon-ah membantunya naik ke kursi toilet.


Dong-gu bersikeras bahwa dia bisa melepas celana sendiri karena dia tidak suka mengganggu orang lain, jadi Yoon-ah memutar matanya dan kembali ke tenda. Dia menyeringai pada dirinya sendiri saat mendengar tindakan do-do-do-do-do-do-do-do-do-do dari "Baby Shark" yang berasal dari kursi toilet, hee.

Joon-ki menghabiskan sepanjang malam berbicara di telepon untuk Hye-jin, tampak seperti dia berharap untuk kematian. Dia merengek pada Seo-jin bahwa dia tidak akan berhenti berbicara, dan bahwa dia memiliki kencan lagi dengannya malam ini.

Dia mendapat telepon dari direktur yang memintanya untuk minum. Sutradara mengatakan bahwa pacarnya baru saja melepaskan barang, dan bahwa dia mengira dia jatuh cinta pada pria lain. Oh tidak, saya tahu kemana arah ini. Joon-ki hampir meludahkan supnya saat sutradara mengaku bahwa yang pertama adalah Hye-jin, berjanji untuk memukuli pria itu saat dia tahu siapa itu.


Di atas atap, Dong-gu telah sepenuhnya tunduk pada Yoon-ah, yang menyuruhnya untuk menutup mulutnya saat dia mencoba mengatakan sekali lagi bahwa dia tidak suka mengganggu orang. Dia membuatnya meniup hidungnya dan membasuh wajahnya untuknya, mengeluh bahwa bayinya yang sebenarnya sudah tidak ada dan sekarang dia terjebak merawat bayi yang besar.

Setelah berkencan dengan Hye-jin, Joon-ki mengantarnya pulang, dengan gugup mencari-cari direktur. Dia menyeretnya ke dalam untuk minum teh melawan keinginannya, dan saat bel pintu Hye-jin berdering, Joon-ki aneh melihat bahwa itu adalah direktur di monitor pintu.

Ketika sutradara mengancam untuk membiarkan dirinya masuk dan menghadapi pria yang sedang bersama Hye-jin, Joon-ki bersembunyi di kamar mandi. Sutradara memaksa masuk ke kamar mandi, tapi Joon-ki berhasil bergoyang-goyang di sekelilingnya dan lari keluar dari gedung, menyembunyikan wajahnya di bawah handuk.


Direktur menangkapnya di luar, merobek handuk sampai dia mengungkapkan wajah Joon-ki. Joon-ki mencoba menjelaskan bahwa dia tidak berkencan dengan Hye-jin dengan sengaja, bersumpah bahwa dia tidak menyukainya seperti itu, hanya untuk menyadari bahwa dia mengikuti mereka dan mendengar setiap kata.

Joon-ki memberitahu Seo-jin dan Doo-shik tentang apa yang terjadi kemudian, khawatir bahwa ia akan kehilangan peran drama-nya selama ini. Doo-shik tidak berpikir begitu, mengatakan bahwa seorang penulis profesional tidak akan begitu picik.

Demam Dong-gu semakin memburuk, jadi Yoon-ah membiarkannya beristirahat sementara dia terus membaca buku masak. Dong-gu bertanya apakah dia masih ingin menjadi koki kue kering, dan Yoon-ah mengatakan bahwa dia melakukannya, dan bahwa dia tidak akan menyerah, demi Sol.


Dia memegang telepon untuknya saat dia berdering, dan dia melihat bahwa wallpaper miliknya adalah seorang wanita dan seorang anak kecil. Dong-gu membungkam bahwa wanita itu adalah ibunya, dan bahwa dia meninggal. Yoon-ah bertanya seperti apa dia, dan Dong-gu mengatakan dia keras kepala, marah, dan sering mengomel. LOL, terdengar akrab.

Dia menambahkan bahwa dia sering memukuli dia, tapi dia memiliki hati yang lembut, dan mengakui bahwa dia merindukannya sepanjang waktu. Batuknya memburuk, jadi Yoon-ah melipatnya, tampak cemas saat ia mengawasi dirinya.

Dong-gu terbangun lebih dulu di pagi hari, tapi dia pura-pura masih tidur saat Yoon-ah bergerak. Dia memeriksa dahinya dan dia merasa lega bahwa demamnya telah pecah. Perutnya bergemuruh, dan ketika Dong-gu mendengkur sedikit untuk efeknya, Yoon-ah membiarkan seekor kentut kecil yang lucu. Dong-gu tersenyum pada dirinya sendiri saat ia mencoba menghilangkan bau itu.


Mereka diizinkan kembali ke bawah karena mereka sehat, dan Doo-shik dan Seo-jin gembira saat episode pertama drama Joon-ki muncul. Joon-ki memintanya untuk tidak menonton, dan dia mengernyit saat kameranya tiba. Tokoh utama memberinya permen, yang ia makan, dan segera merosot sampai mati. PFFT .

Doo-shik dan Yoon-ah cemas, meski Seo-jin sepertinya dia mencoba untuk tidak tertawa sehingga penulisnya menuliskannya dari pertunjukan. Dong-gu datang untuk mengolok-olok Joon-ki, setelah melihatnya di teleponnya, membuat Joon-ki berteriak padanya dan melayang ke atas.

Dong-gu memberi Yoon-ah selebaran dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia ingin menjadi koki kue kering, dia harus pergi ke sekolah. Dia cemberut bahwa dia tidak mampu sekolah, jadi Dong-gu mengatakan bahwa dia melakukan penelitian dan menemukan sebuah program yang mendukung ibu tunggal pergi ke sekolah. Dia menawarkan untuk membantunya melamar dan mengajaknya melihat sekolah, dan Yoon-ah larut dalam air mata.


Dia berteriak padanya karena menangis lagi, sedikit Yoon-ah hanya meluncurkan dirinya padanya dan memeluk lehernya erat-erat. Dong-gu berubah merah dan jantungnya berdebar-debar, dan Seo-jin menyadari bahwa wajahnya memerah dan tergagap. Doo-shik bertanya apakah Dong-gu tumbuh menyukai Yoon-ah, tapi Dong-gu mengatakan bahwa itu tidak seperti itu.

Dia badai ke kamarnya, menggerutu pada dirinya sendiri bahwa dia tidak tumbuh menyukai Yoon-ah. Tapi dia bertanya-tanya mengapa dia tersipu saat memeluknya, dan saat mengenangnya, jantungnya berdebar-debar dan pipinya menjadi merah muda lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/woohoo-waikiki-episode-5/
Di tulis ulang di : http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-eulachacha-waikiki-5-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 5 Part 2

 
Back To Top