Sinopsis Eulachacha Waikiki 4 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 18 Februari 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 4 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 4 Part 2

Mereka berpose untuk sebuah gambar, tapi sesaat sebelum kamera menyorot tembakannya, Yoon-ah melihat bahwa tidak ada cincin. Tidak satu pun dari mereka yang melihat kamera untuk gambar itu, dan itu menggemaskan.
Di hari lain, Joon-ki menunjukkan kemampuan aktingnya dalam mengemudikan mobil, lalu bertanya kepada teman-temannya adegan mana yang terlihat lebih baik. Mereka tidak tahu bedanya, bahkan saat Joon-ki menjelaskan bahwa dia memainkannya secara berbeda.

Yoon-ah membawa oven portabel tua yang dia temukan di jalan, berniat menggunakannya untuk memanggang muffin untuk dijual. Dong-gu enggan setuju untuk membiarkannya mencoba, asalkan tidak mengganggu tugasnya di wisma. Tapi kemudian dia berputar-putar dan menabrak cermin, menghancurkannya sampai berkeping-keping. Uh oh.


Semua orang merasa senang saat Seo-jin menerima sebuah teks dari salah satu surat kabar yang diimpikannya. Dia membuat Joon-ki membacanya, dan dia mendesah seolah kecewa, lalu berteriak bahwa mereka ingin mewawancarainya. Dong-gu mengingatkan Seo-jin bahwa dia masih harus lulus wawancara, tapi dia sangat senang sehingga dia bahkan tidak peduli.

Mereka tiba-tiba menyadari ada sesuatu yang terbakar, dan mereka lari ke dapur untuk menemukan oven yang dibawa Yoon-ah ke rumah yang diliputi asap. Dong-gu mencabutnya, dan mereka semua menatap Yoon-ah tak percaya saat dia bertanya-tanya mengapa seseorang bisa membuang sesuatu yang rusak. LOL.

Yang lain naik ke lantai atas untuk memainkan permainan kebenaran, dan saat Joon-ki kehilangan botolnya, Seo-jin bertanya tentang ciuman pertamanya. Mereka semua menyesalinya saat dia mengalami detail yang menyiksa dan memohon agar dia berhenti. Yoon-ah bergabung dengan mereka, dan dia kehilangan spin botol berikutnya.


Seo-jin bertanya padanya apa yang terjadi antara dia dan ayah Sol, dan ruangan itu membisu. Yoon-ah mengatakan kepada mereka keseluruhan cerita: bahwa dia menjadi yatim piatu pada usia dua tahun, dan dikirim untuk tinggal dengan kerabat yang mengambil uang asuransi orang tuanya dan meninggalkannya di panti asuhan. Dia melarikan diri saat direktur panti asuhan menyiksanya, dan kemudian bertemu ayah Sol, yang orangtuanya membubarkan mereka.

Dia mengatakan bahwa dia tahu kemudian bahwa dia mengandung Sol, tapi ayah Sol tidak tahu. Sebelum dia bisa menjelaskan mengapa, Sol menangis dan dia harus merawatnya. Yang lain mengatakan Dong-gu lebih baik padanya, dan sangat menarik betapa terganggunya dia menurut ceritanya.

Pada hari wawancara Seo-jin, dia menunjukkan kemaluannya kepada Joon-ki dan Doo-shik, yang tentu saja mempermainkannya. Dia berputar kembali ke kamarnya, bertabrakan dengan seorang tamu, yang membuang secangkir kopi di sekujur blus putihnya. Dengan tatapan marah pada tamu itu, dia bergegas keluar untuk mencoba membersihkan noda itu.


Yoon-ah ada di dapur mengepak muffin untuk dijual. Dia berjalan pergi untuk mengurus Sol yang rewel, dan Joon-ki memutuskan bahwa mereka harus menemukan ayah Sol sebagai cara untuk membantu Yoon-ah. Dia meraih telepon Yoon-ah dan melihat bahwa hanya ada dua orang di daftar kontaknya selain kru Waikiki, jadi dia menebak bahwa Kim Joon-sung yang terdaftar pasti ada ayah Sol.

Dia memanggil nomor itu dari teleponnya, berpura-pura menjadi kurir dengan paket dari Yoon-ah, dan Joon-sung menegaskan bahwa dia dan Yoon-ah dulu. Joon-ki mendapat alamatnya dan menyeret Doo-shik keluar untuk memburunya.

Dong-gu bersikap negatif kepada Yoon-ah tentang rencananya untuk menjual muffinnya, meski ia memang menawarkan untuk membantunya. Tapi dia bertekad melakukannya sendiri, dan dia meninggalkan Dong-gu dengan cemas.


Sayangnya, dia tidak berhasil menjual satu muffin pada saat Dong-gu tidak tahan lagi dan datang untuk melihat bagaimana keadaannya. Dia menyayangi bahwa tidak ada yang akan membeli muffin dari jalanan, bahkan mengkritik dekorasi meja Yoon-ah yang lucu. Dia berhenti sebentar saat dia menyadari bahwa Yoon-ah sedang menangis (begitu pula Sol, awww).

Yoon-ah terisak-isak bahwa dia merasa cukup buruk karena tidak dapat menjual muffinnya, tapi dia membuatnya merasa lebih buruk lagi. Putus asa untuk menghentikan tangisannya, Dong-gu menawarkan untuk membantunya menjual muffin.

Joon-ki dan Doo-shik pergi ke alamat untuk menemukan bahwa itu adalah rumah yang belum selesai. Kim Joon-sung sedang memeriksa kemajuan pekerja, tapi sebelum Joon-ki bisa memberitahunya mengapa mereka datang, Joon-sung bergabung dengan tunangannya.


Joon-ki ayam keluar, fibbing bahwa ia dan Doo-shik adalah bagian-timer di sini untuk membantu dengan rumah. LOL, ekspresi Doo-shik tak ternilai harganya. Mereka mencoba menyelinap pergi, tapi mandor menghentikan mereka dan memaksa mereka untuk mulai bekerja.

Seo-jin dengan panik mengeringkan blusnya saat tamu yang menumpahkan kopi untuk panggilannya meminta bantuan. Dia melempar jaketnya ke atas tank topnya yang dipotong dan keluar untuk menyalakinya untuk mendapatkan handuknya sendiri. Dia terlambat, dan dia bergegas keluar ke wawancaranya, lupa berhenti dan mengembalikan blusnya.

Dong-gu sedih menjual muffin, tapi Yoon-ah tidak akan membiarkannya menyerah. Dia bertanya mengapa dia tidak pernah memberi tahu ayah Sol tentang dia, dan dia mengatakan bahwa dia ingin membesarkan Sol sendirian, karena itulah dia memutuskan untuk memulai bisnisnya sendiri.


Tersentuh, Dong-gu melempar dirinya untuk menjual muffin. Tapi sepasang inspektur mendekatinya, menanyakan apakah mereka memiliki izin (Yoon-ah: "Tentu saja Dong-gu memberi saya izin!")

Wawancara kerja ada di restoran, di mana petugas pria mewawancarai Seo-jin dan wanita lain pada saat bersamaan. Segera dia menawari mereka minuman dan menyuruh mereka melepas jaketnya, saat itulah Seo-jin memperhatikan bahwa dia tidak memakai baju yang sebenarnya. Server membuang seluruh sepiring daging mentah ke tubuhnya, tapi bahkan saat itu, Seo-jin dengan keras menolak melepas jaketnya.

Setidaknya Joon-ki dan Doo-shik dibayar untuk hari kerja keras mereka. Joon-ki ingin mencoba berbicara dengan Joon Sung lagi, tapi Doo-shik berpendapat bahwa pria yang akan segera menikah tidak akan menerima kabar bahwa ia memiliki bayi. Whoops, Joon-sung mendengarnya.


Selagi wawancara berlanjut, Seo-jin menyadari bahwa pewawancara adalah babi seks. Dia memuji kandidat kandidat lainnya dan mengatakan bahwa pria di koran itu menyukai wanita glamor. Seo-jin memaafkan dirinya ke kamar kecil, berharap bisa memukul orang itu, tapi mengingatkan dirinya bahwa dia benar-benar membutuhkan pekerjaan ini.

Dalam perjalanan pulang, dia sengaja mendengar pewawancara karena dia mengancam untuk tidak mempekerjakan kandidat lain kecuali jika dia pergi bersamanya. Seo-jin membanting ke dalam ruangan untuk berteriak pada pria itu, dan saat dia meletakkan tangannya di bahunya, itu adalah jerami terakhir. Dia meraih sepotong daging mentah dan memukul wajahnya dengan itu.

Sayangnya, kandidat lainnya tidak senang dengan Seo-jin yang datang ke pembelaannya. Dia berteriak pada Seo-jin karena mungkin menghancurkan kesempatannya di tempat kerja, lalu bergegas ke pewawancara untuk membujuknya. Seo-jin dibiarkan terdiam dan kecewa.


Setelah mereka kembali ke rumah, Doo-shik dan Joon-ki berdebat tentang siapa dari mereka bertanggung jawab untuk menumpahkan kacang ke Joon-sung tentang Sol. Mereka akan datang bertiup ketika Dong-gu dan Yoon-ah kembali, dan Dong-gu mengatakan kepada mereka bahwa muffin Yoon-ah disita. HAHA, dan awww .

Yoon-ah pergi untuk meletakkan Sol ke tempat tidur saat Joon-sung muncul, ingin menemuinya. Dia menarik Yoon-ah di luar, dan Joon-ki dan Doo-shik dengan cepat mengisi Dong-gu tentang siapa dia dan fakta bahwa mereka memberitahunya tentang Sol.

Orang-orang mengintai di semak-semak, menguping pembicaraan Yoon-ah dan Joon-sung. Joon-sung menuduh Yoon-ah mencoba menghancurkan hidupnya, lalu menyerahkan amplop uang dan menyuruhnya untuk tidak menghubunginya lagi. Dia memperingatkannya agar tidak mengharapkan lebih banyak, karena dia bahkan tidak tahu apakah dia benar-benar ayah bayi itu.


Yoon-ah terlihat bingung dan kesal, tapi Dong-gu terlihat benar-benar pembunuh. Dia berbaris lurus yo Joon-sung dan memukulnya, lalu meraihnya dari kerah dan mulai meneriakinya. Dibutuhkan Yoon-ah beberapa detik untuk menarik perhatiannya dan mengatakan kepadanya, "Orang itu bukan ayah Sol."

Dia menjelaskan bahwa dia baru saja kencan buta dengan Joon-sung satu kali. Doo-shik bertanya pada Joon-sung mengapa dia yakin dia adalah ayah Sol. Joon-sung mengatakan bahwa dia mabuk dan pingsan saat berkencan, jadi dia mengira ada sesuatu yang tidak dia ingat.


Seo-jin mabuk dan duduk di bangku, dengan sedih menceritakan kisahnya ke sebuah patung. Dia mengundang patung itu untuk menceritakan masalahnya, dan menyarankannya untuk mengenakan celana saat dia melanjutkan wawancara kerja, menunjukkan kepadanya bahwa dia tidak mengenakan blus.

Setelah mengambil pukulan balas dendam dari Joon-sung, Dong-gu kembali ke ruang media rumah. Yoon-ah membawa dia telur untuk memegang shiner-nya, dan dia bertanya apakah dia menekan Joon-sung untuknya. Dong-gu tergagap bahwa dia tidak melakukannya, tapi dia berterima kasih padanya, karena membiarkan dia tinggal di sini.


"Sebelum saya datang, saya selalu kesepian," katanya. "Tapi aku tidak merasa seperti itu akhir-akhir ini. Saya memiliki orang yang mengkhawatirkan saya sekarang. Saya tidak pernah memiliki keluarga, jadi saya tidak akan benar-benar tahu, tapi jika saya memiliki keluarga, saya rasa ini adalah bagaimana perasaannya. "

Yoon-ah menawarkan untuk memegang telur di wajah Dong-gu, tapi dia menolak. Mereka memperjuangkannya, sampai Dong-gu menariknya terlalu keras dan menghancurkan telur itu ke wajahnya. Dia menjerit pada Yoon-ah, dan kali ini dia berteriak balik. Dia mengatakan kepada Dong-gu bahwa dia bukan satu-satunya yang memiliki kesabaran, dan mereka memiliki dahi yang bodoh, tidak mau mundur dulu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/woohoo-waikiki-episode-4/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-eulachacha-waikiki-4-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 4 Part 2

 
Back To Top