Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 11 Februari 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Part 2

Untungnya, ia segera melihat beberapa toilet portabel dan menggunakan yang pertama untuk meringankan perutnya yang menyakitkan. Untunglah , mereka dijual dan tidak terikat, dan salesman akan sangat cocok saat mengetahui kekacauan yang dibuat oleh Dong-gu.
Begitu dia bisa keluar, Dong-gu dengan rendah hati meminta maaf kepada salesman. Yoon-ah mengembara, setelah pergi minum obat untuk semua orang yang memakan rebusannya, dan dia sangat terhibur saat mendengar apa yang terjadi. Dong-gu berkewajiban untuk membeli toilet dan membawanya pulang, di mana dia berbohong bahwa dia membelinya sehingga mereka bisa memiliki kamar mandi lain.

Sementara membersihkan, Yoon-ah sengaja mengetuk dan melanggar Dong-gu hanya menulis penghargaan. Semua orang bersiap menghadapi ledakan yang tak terelakkan, tapi Dong-gu mengejutkan mereka semua dengan mengatakan dengan manis kepada Yoon-ah bahwa itu hanya sebuah kecelakaan, dan untuk melupakan bahwa dia menyuruhnya untuk meninggalkan rumah tersebut. Hanya dia yang tahu bahwa dia mengizinkannya tinggal sebagai ganti kebisuannya.


Joon-ki mengejutkan penumpang di bus lagi dalam perjalanan kembali ke set film. Kemudian dia melihat orang lain dari filmnya, seorang pria berambut biru dan sebuah headpiece mutan, dan mereka saling menghargai dalam solidaritas yang bermartabat.

Di tengah malam, Yoon-ah bangun untuk menggunakan kamar kecil. Dia menangkap Seo-jin di cermin, mencukur ... wajahnya. Kemudian Seo-jin menjelaskan sambil menangis bahwa ketika dia masih kecil, dia menyalin cambuk ayahnya dan saudara laki-lakinya. Hal itu menyebabkan rambut di wajahnya tumbuh tebal dan gelap, dan sekarang dia harus mencukur dua kali sehari (yang menjelaskan julukan "Chewbacca").


Seo-jin bersorak saat seorang teman menelepon untuk memberitahunya bahwa naksirnya yang sudah lama sedang dalam perjalanan ke perpustakaan sekolah, dan dia memantul untuk menemuinya. Dong-gu kesal pada Yoon-ah karena kehabisan roti dan telur untuk para tamu, dan dia dengan enggan mengikutinya saat dia mengakui bahwa dia tidak tahu bagaimana cara pergi ke toko.

Yoon-ah terganggu oleh penjualan mainan, mengatakan kepada Dong-gu bahwa dia tidak pernah membeli mainan Sol. Dia kasihan padanya dan mengatakan bahwa dia akan membelinya untuknya, dan dia berkeliaran bertanya-tanya apakah dia hanya orang tak tahu malu, atau hanya yang tidak bersalah.

Dia berjalan langsung ke Soo-ah, siapa yang berbelanja dengan pacar barunya, dan Soo-ah berkata dengan gugup bahwa Dong-gu hanya teman. Pacar itu menyerahkan kartu namanya, memperkenalkan dirinya sebagai YOON-SEOK dan mengatakan kepada Dong-gu bahwa dia mengelola restoran Thailand di dekatnya.


Yoon-ah berlari mendekat, bersemangat untuk menunjukkan Dong-gu mainan yang dia pilih. Dong-gu meraih Yoon-ah, menariknya mendekat, dan memberitahu Soo-ah bahwa dia adalah pacarnya (dan HAHA, ekspresi wajah Yoon-ah). Soo-ah memiliki keberanian untuk melihat tersinggung bahwa dia sudah berkencan, jadi Dong-gu ikut dengan itu, mengatakan bahwa Yoon-ah adalah seorang dokter.

Yoon-seok tampak seperti orang baik, dan dia mengajak Dong-gu dan Yoon-ah untuk makan malam di restorannya malam ini. Dong-gu mengatakan bahwa pacar dokternya terlalu sibuk dan membuat Yoon-ah keluar dari sana. Dia tahu apa yang sedang terjadi, dan dia menyeringai saat Dong-gu mengatakan bahwa dia akan membeli mainan itu untuk Sol jika dia diam saja.

Mereka kembali ke wisma dan memberitahu orang-orang apa yang terjadi, dan bagaimana Dong-gu berbohong bahwa Yoon-ah adalah pacarnya. Doo-shik mendesah bahwa ini benar-benar berakhir dengan Soo-ah, tapi Joon-ki berpikir ini adalah kesempatan yang luar biasa untuk Dong-gu. Soo-ah mengirimkan teks Dong-gu saat itu, yang oleh Joon-ki dilihat sebagai bukti bahwa dia marah dan cemburu.


Dia yakin melihat Dong-gu dengan seorang dokter muda cantik membuat Soo-ah memikirkan kembali keputusannya untuk putus dengannya. Dong-gu senang dengan gagasan rekonsiliasi, dan dia praktis memohon Yoon-ah untuk mengikuti rencana Joon-ki - untuk membawa apa yang disebut pacar dokternya untuk makan malam di restoran Yoon Seok. Dia enggan, tapi dia gua ketika Dong-gu berjanji untuk melupakan setiap kesalahannya.

Dong-gu membersihkan dengan cukup baik, tapi dia terpana saat melihat Yoon-ah dengan rambut dan make upnya. Doo-shik dan Joon-ki melamun mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat cantik, dan ketika mereka meminta Dong-gu untuk mengatakan sesuatu, dia hanya tergagap bahwa dia tidak terlalu buruk. Dia meninggalkan Sol dalam perawatan mereka, dan Sol memberikan nyanyian perayaan yang nyaring saat mereka menghibur ibunya (Joon ki: "Dia adalah anak perempuan yang baik ...")


Di perpustakaan, Seo-jin dengan tergesa-gesa mengenakan riasan di dagunya dan bibir atasnya saat dia mendengar bahwa naksirnya, Tae-hyun, sedang dalam perjalanan. Tapi dia terlambat, jadi ketika dia tiba, dia menemukan dia mendengkur dalam genangan air liur, hee. Dia berpura-pura tidak memperhatikan dan mengatakan bahwa dia senang bertemu dengannya, dan dia menawarkan untuk menunjukkan kepadanya ruang arsip yang baru.

Dia berhasil menemukan artikel pertama Seo-jin yang pernah menulis, dan dia mengatakan bahwa dia harus bekerja untuk makalahnya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mendaftar dan ditolak. Dia menghiburnya, mengatakan bahwa dia tidak mendapatkan pekerjaan itu sampai usaha ketiganya, dan menepuk-nepuknya dengan penuh semangat di kepala. Mereka mulai pergi, tapi tentu saja mereka sudah terkunci.

Dong-gu dan Yoon-ah mengkoordinasikan cerita mereka dan pergi ke restoran Thailand dengan tekad. Soo-ah mengerutkan kening pada mereka saat mereka berpelukan di meja, dan mereka terkejut saat pesanan Yoon-seok dengan Thailand beraksen sempurna. Dia menawari mereka minum, dan Yoon-ah hampir menghancurkan semuanya saat dia mulai mengatakan bahwa dia tidak dapat minum karena dia sedang menyusui.


Berpikir cepat, Dong-gu mengatakan bahwa dia bermaksud mengatakan bahwa dia menjalani operasi di pagi hari (kata-katanya sama). Dia membual dengan bangga bahwa dia mahir dalam banyak spesialisasi, dan Soo-ah bertanya mengapa dia jatuh cinta pada orang seperti dia. Dong-gu tidak bisa memikirkan apapun untuk dikatakan, tapi Yoon-ah datang untuk menyelamatkannya.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia dapat melihat masa depan Dong-gu yang cerah sebagai sutradara film terbaik di dunia. Dia sedikit terbawa dan menambahkan dengan sedih bahwa dia belum bisa membukanya, tapi dia ikut dengannya dan mereka saling mencibir dan memeluknya.

Seo-jin dan Tae-hyun terjebak di ruang arsip dengan semua orang pulang untuk malam hari, tapi Tae-hyun mengatakan bahwa dia sama sekali tidak keberatan. Dia mulai mengatakan sesuatu yang terdengar seperti pengakuan, tapi dia berhenti saat dia menatapnya. Oh tidak, dia punya bayangan pukul lima.


Tae-hyun berpikir ada sesuatu di wajahnya, tapi cek di cermin mengingatkan Seo-jin bahwa dia perlu bercukur. Tae-hyun mencoba untuk mengaku lagi, tapi Seo-jin terus satu tangan di mulutnya dan memperingatkan dia untuk tetap kembali, kemudian mencoba mati-matian untuk melarikan diri ruangan itu.

Setelah makan malam, Dong-gu mengatakan dengan lantang bahwa makanannya tidak buruk, meski tidak sebagus makanan Thai asli yang mereka makan di Bangkok, lol. Dia dan Yoon-ah pergi, saling mengucapkan selamat pada operasi yang sukses.

Doo-shik, Joon-ki, dan bayi Sol berada di rumah, dipukuli oleh sebuah drama makjang di TV (dan ha, burung beo Joon-ki semua garis dramatis). Dong-gu dan Yoon-ah tiba di rumah dan Dong-gu memuji kemampuan akting Yoon-ah, dan Joon-ki meyakinkannya bahwa Soo-ah mungkin berpikir untuk kembali bersamanya.


Orang-orang menyerahkan Sol ke ibunya dan pergi, dan Dong-gu benar-benar tersenyum saat melihat Yoon-ah baby-talk ke putrinya. Tapi suara memanggil, "Apakah Anda hanya mengatakan 'mommy?'" Mereka berpaling untuk melihat Soo-ah berdiri di ruangan itu, membawa tas Yoon-ah yang dia tinggalkan di restoran.

Soo-ah berasumsi bahwa Dong-gu memiliki bayi dengan Yoon-ah saat dia berkencan dengannya, tapi Dong-gu mengatakan itu tidak terjadi. Soo-ah mengenali Sol dan, yang mundur ke sudut, Dong-gu menunjuk pada Joon-ki saat dia dengan polos berjalan kembali ke ruangan itu dan mengatakan bahwa dia adalah bayi Joon-ki.


Joon-ki sepertinya dia bisa merobek kepala Dong-gu, tapi dia ikut ceritanya. Tanpa sadar, Yoon-seok meminta tur ke rumah, jadi Yoon-ah memberi Sol pada Daddy Joon-ki dan membawa Yoon-seok dan Soo-ah ke atas. Dong-gu meminta maaf pada Joon-ki, dan Joon-ki rileks dan mengatakan tidak apa-apa.

Selama di perpustakaan, Tae-hyun tertidur di atas meja saat Seo-jin bertanya-tanya apa yang harus dilakukan tentang kumisnya yang tumbuh. Dia berjuang tidur, tapi ketika Tae-hyun bangun, dia menemukan bahwa dia mengangguk dengan rambut di wajahnya. Dia mendekat untuk mengenakannya dengan manis dengan mantelnya, tapi dia tersentak bangun dan mendorongnya pergi cukup keras untuk menundukkan kepalanya di atas meja dan membuat dia kedinginan.


Melupakan rambut wajahnya, dia membungkuk dan mencoba membangunkannya. Dia membangunkan dan duduk, tapi akhirnya dia melihat kumisnya dengan baik, jadi dia memukulnya dengan buku yang berat dan mengetuknya lagi. Nah, itu romantis.

Setelah minum bir, Dong-gu terus memuji Yoon-ah pada Soo-ah dan Yoon-seok, sementara Soo-ah hampir tidak berusaha menyembunyikan tatapan matanya. Yoon-ah turun ke bawah dengan teks mendesak dari Joon-ki, dan Soo-ah bangkit untuk mendapatkan lebih banyak bir. Dia mendengar suara aneh, dan dia membuka pintu kamar Yoon-ah untuk menemukannya menyusui Sol.


Joon-ki bergabung dengan mereka, dan ketika Soo-ah bertanya mengapa Yoon-ah menyusui bayinya, dia mengklaim bahwa dia hanya "menyumbangkan" susunya, ha. Tapi Soo-ah bertanya-tanya bagaimana seorang wanita yang belum menikah bisa menghasilkan susu, dan dia meminta penjelasan dari Yoon-ah, jadi Yoon-ah mengakui bahwa Sol adalah putrinya.

Putus asa, Joon-ki menyalurkan penjahat psikotik dari drama yang dia tonton, dan dia mengatakan secara dramatis bahwa dia dan Yoon-ah memiliki Sol bersama-sama dan Dong-gu tidak tahu. Dia kembali ke mode makjang ketika Yoon-ah ragu-ragu, mengatakan kepada Soo-ah bahwa Yoon-ah adalah pembohong jahat dan hanya Soo-ah yang bisa menyelamatkan Dong-gu dengan membawanya kembali.


Tapi Soo-ah tidak bodoh, dan dia langsung tahu ini adalah kebohongan besar. Dia menyerang Joon-ki, lalu naik ke atas dan menampar Dong-gu ke atas kepala. Dia dan Yoon-seok pergi, dan saat Dong-gu mengikutinya, mengatakan bahwa dia hanya melakukan ini karena dia sangat mencintainya, dia juga mengatakan bahwa dia sama sekali tidak memiliki perasaan untuknya.

Beberapa saat kemudian, yang lain menemukan Dong-gu mencoba bunuh diri dengan meminum semua alkohol di rumah. Dia terisak keras, dan saat suara tangisan lain bergabung dengannya, mereka semua melihat ke atas untuk melihat Seo-jin duduk di balkon, meratap untuk Tae-hyun. Saudara kandungnya menjerit nama-nama cinta mereka yang hilang, sama sekali tidak dapat dihibur.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/woohoo-waikiki-episode-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Part 2

 
Back To Top