Sinopsis Eulachacha Waikiki 1 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 11 Februari 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 1 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 1 Part 2

Bahkan Joon-ki membungkam bahwa mereka bisa menyerah pada hal lain, tapi bukan formula itu, dan dia merenggutnya kembali dengan seruan nyaring. Mereka berjalan pulang dengan penuh kemenangan, menaikkan formula ke langit dalam kemenangan.
Joon-ki dan Doo-shik tertawa terbahak-bahak sampai Dong-gu bertanya apakah mereka sedang syuting film, dan mereka mengeluh bahwa dia seperti moodkiller. Mereka menyuruh bayi untuk tidak melupakan bagaimana oppasnya mendapat makanan untuknya, hee.

Tyke yang menggemaskan menarik empat wanita muda, dan Joon-ki melihat koper mereka dan menduga bahwa mereka orang asing sedang berlibur. Dia gembira saat mereka mengatakan bahwa mereka tidak punya tempat tinggal. Tak lama kemudian wisma dipenuhi oleh gadis-gadis dan teman mereka, dan Dong-gu menyadari bahwa mereka memiliki cukup uang untuk membayar tagihan air dan listrik.


Dalam suasana hati yang hebat, orang-orang turun ke lantai bawah tempat Joon-ki merawat bayi itu. Dong-gu kotor oleh ucapan bayi Joon-ki, yang tentu saja membuatnya lebih banyak melakukannya, sampai Dong-gu menerkam Joon-ki untuk membuatnya berhenti.

Mereka meninggalkan bayi itu di sofa sejenak saat mereka pergi ke dapur untuk memberinya sebotol, dan mereka bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan jika orang tuanya tidak kembali untuknya. Joon-ki mengira dia beruntung dan ingin menjaganya, tapi Dong-gu mengatakan itu omong kosong.

Ketika mereka kembali ke ruang keluarga, bayinya hilang, dan mereka melihat sekilas sosok berpakaian hitam yang kehabisan rumah dengan bayinya. Orang-orang mengejar bahkan tanpa berpikir, mengikuti penculik melalui pasar dan naik turun gang.


Pada satu titik mereka berpisah, dan itu Joon-ki yang akhirnya berhasil menangkap si penculik. Dia merobek hoodie penculik, hanya untuk menemukan dirinya bertatap muka dengan seorang wanita muda yang cantik. Dia langsung sopan santun, dengan sopan mengenalkan dirinya.

Mereka membawa wanita muda itu, HAN YOON-AH ( Jung In-sun ), kembali ke wisma dimana mereka mengetahui bahwa dia adalah ibu si bayi. Dia menangis dan meminta maaf karena telah meninggalkan gadis kecilnya, yang namanya SOL. Doo-shik bertanya mengapa dia meninggalkan bayinya di sana, di mana ayah bayi itu berada, dan di mana dia tinggal, tapi Yoon-ah menangis terlalu keras untuk menjawab pertanyaannya.

Dong-gu membungkuk padanya untuk menjawab sehingga mereka bisa membawanya pulang, dan Joon-ki terkunci padanya untuk mundur. Doo-shik mengajak Yoon-ah untuk menghabiskan malam, dan ketika Dong-gu berpendapat bahwa ruangannya penuh, Doo-shik mengatakan bahwa dia bisa menggunakan kamar saudara Dong-gu sejak dia akan belajar di perpustakaan sepanjang malam.


Dong-gu masih keberatan, tapi Joon-ki mengatakan pada Yoon-ah bahwa dia hanya rewel karena dia dicampakkan. Dong-gu menggeram bahwa itu saling menguntungkan dan terhuyung-huyung ke atap, di mana dia menatap murung pada pasangan itu. Sementara itu, Joon-ki menunjukkan Yoon-ah ke kamarnya untuk malam ini, di mana dia memeluk Sol kecil dan menangis tersedu-sedu.

Di tengah malam, seorang wanita tersandung ke ruangan tempat ibu dan bayi tidur. Dia mengupas bajunya dan naik ke tempat tidur, lalu menjerit-jerit pembunuhan berdarah saat dia menyadari bahwa dia tidak sendiri. Dia melompat dari tempat tidur dan meraih gantungan baju, mengacungkannya ke pengganggu.

Dipanggil oleh keributan itu, ketiga orang itu masuk ke dalam ruangan, tapi mereka rileks saat melihat bahwa itu hanya KANG SEO-JIN ( Go Won-hee ), saudara perempuan Dong-gu, yang pulang lebih awal. Joon-ki memperkenalkan Seo-jin pada Yoon-ah, tapi dia mendapat mid-sentence yang terganggu saat dia menyadari bahwa Seo-jin ada di bra-nya, hee.


Semua orang pindah ke ruang tamu untuk penjelasan, dan Seo-jin sangat sopan kepada Yoon-ah sampai dia diberi tahu bahwa dia harus berbagi tempat tidurnya. Dia berpendapat bahwa dia tidak bisa tidur dengan orang lain di tempat tidur bersamanya, tapi orang-orang hanya memotretnya untuk menghadapinya dan kembali tidur.

Dipaksa berbagi ranjang Seo-jin, sangat menggemaskan bagaimana Seo-jin dan Yoon-ah melempar dan berbalik dan akhirnya terbungkus satu sama lain. Agak canggung di pagi hari, tapi Yoon-ah dengan sopan meyakinkan Seo-jin bahwa dia hanya kentut beberapa kali.

Saat sarapan pagi, Joon-ki dan Doo-shik mengajak Yoon-ah untuk tinggal lebih lama karena dia tidak punya tempat untuk pergi, tapi Dong-gu dengan lantang keberatan. Yoon-ah bersikeras bahwa dia tidak ingin mengganggu mereka, tapi perutnya menggeram cukup keras agar bisa didengar semua orang, jadi mereka meyakinkannya untuk tetap sarapan.


Dia pasti tidak makan sebentar, karena dia menyodorkan mukanya dengan penuh semangat. Sol mulai menangis, tapi Yoon-ah sosok dia hanya lapar dan mencabut kemejanya untuk menyusui. PWAHAHA, semua orang di ruangan itu tiba-tiba menemukan langit-langitnya sangat mempesona, meski Joon ki secara tidak sengaja terlihat bagus dan masuk ke dinding.

Mereka mundur ke aula, dan Yoon-ah mengumumkan dengan cemas bahwa Sol tidak menyusu. Dia menolak tawaran formula Doo-shik karena Sol memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah dan harus disusui untuk tahun pertamanya. Dia berpikir bahwa dia bisa memompa susu, tapi dia tidak memiliki pompa payudara.

Joon-ki bertanya apa itu pompa payudara, lalu melompat ke pelukan Dong-gu saat Yoon-ah berpaling menghadap mereka dengan bajunya masih berkuda. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Anda bisa membeli pompa di toko bayi, tapi harganya mahal. Joon-ki meratap bahwa dia akan membelinya jika dia membelakanginya.


Joon-ki masih kaget melihat payudara Yoon-ah yang kosong saat dia dan Dong-gu sampai ke toko bayi. Dong-gu berhenti bermain dengan sweter pada manekin, bingung oleh ritsleting aneh di sampingnya. Seorang wiraniaga muncul (cameo oleh Jung Soo-young ) dengan riang memberitahukan kepadanya bahwa ritsleting itu mempermudah ibu menyusui untuk memerhatikan payudaranya.

Beberapa menit kemudian, wirausahawan yang sama menemukan Joon-ki, dan dia menjelaskan dengan sangat detail bagaimana bantalan menyusui yang dipegangnya digunakan untuk menyiksa. Orang malang entah bagaimana berhasil terbata-bata bahwa dia sedang mencari pompa payudara.


Di wisma, Seo-jin dengan putus asa mencoba memikirkan sesuatu untuk dikatakan kepada Yoon-ah, jadi dia memutuskan untuk memuji bayinya dan mengatakan bahwa dia adalah seorang pangeran. Yoon-ah memberitahu dia bahwa Sol adalah seorang gadis, jadi Seo-jin berkicau bahwa ayahnya harus memujanya, hanya untuk Yoon-ah mengatakan bahwa mereka putus. Whomp whomp .

Mencoba untuk memulihkan situasi, Seo-jin mengatakan bahwa menjadi ibu tunggal tidak seburuk itu, karena kakek neneknya bisa mencintainya dua kali lebih banyak. Yoon-ah: "Mereka mati dalam api saat aku berumur dua tahun." Seo-jin dengan bijak berhenti berbicara.

Dong-gu dan Joon-ki mengalami pelajaran yang sangat menyakitkan dalam bagaimana cara kerja pompa payudara. Dong-gu berjalan dengan mata terbelalak, dan Joon-ki sepertinya muntah, ha. Akhirnya Joon-ki meminta wiraniaga untuk hanya menjualnya dan berhenti menjelaskannya.


Saat mereka pergi, Dong-gu bercanda Soo-ah berjalan di dekatnya dan teleport beberapa kaki untuk bersembunyi di balik sebuah pilar. Joon-ki mengatakan bahwa jika dia masih memiliki perasaan untuknya maka dia perlu memintanya untuk membawanya kembali. Dia memperingatkan Dong-gu bahwa dia akan menyesalinya jika tidak melakukannya, lalu pulang dari rumah, meninggalkan Dong-gu.

Memutuskan bahwa Joon-ki memiliki sebuah titik, Dong-gu mengikuti Soo-ah ke taman dan mendekatinya. Dia berlutut untuk meminta maaf karena mencoba menjual cincin pasangan mereka, tapi sebelum dia melihatnya, seorang pria muncul untuk mengajaknya berkencan. Isyarat sebenarnya jarum-goresan, lol.

Berpikir cepat, Dong-gu menyentuh trotoar menghadap ke bawah dan menolak bangkit saat kencan Soo-ah khawatir dia sakit. Pria itu mencoba membuat Dong-gu mengangkat wajahnya, tapi dia hanya mengerang dan menggelengkan kepalanya.


Ketika Joon-ki pulang, Seo-jin melemparkan dirinya ke arahnya seperti dia telah pergi bertahun-tahun. Dia memberi Yoon-ah pompa payudara, lalu melepaskan dirinya ke belakang di sofa saat dia mencabut bajunya lagi. Sayangnya, Yoon-ah dengan cepat menyadari bahwa pompa tidak akan bekerja karena kelenjar susunya tersumbat dari tidak menyusui selama beberapa hari.

Dia mengatakan kepada Joon-ki yang trauma dan Seo-jin bahwa pijatan akan membantu, jadi Joon-ki menelepon, tapi terapis itu dipesan untuk minggu depan. Dia mengatakan Seo-jin untuk melakukannya tapi dia bilang dia gila, dan dia mengakui bahwa dia akan senang melakukannya untuk mencari nafkah jika dia bisa tapi Seo-jin adalah satu-satunya pilihan.

Dong-gu berkomitmen untuk tetap bersembunyi dari Soo-ah, jadi dia tetap hidungnya sampai ke sana sampai dia memanggil ambulans. Begitu mendapat kesempatan, dia menyapukan kemejanya di wajahnya dan mencarinya. Dia tidak bisa melihat ke mana dia pergi sehingga dia langsung kembali ke tempat dia memulai, tapi dia terus berlari, tersandung bangku dan gerobak makanan sampai dia akhirnya kabur. Halus .


Melihat betapa sakitnya Yoon-ah, Seo-jin mengundurkan diri dari nasibnya. Dia mengenakan sarung tangan karet dan masuk ke kamar tidur tempat Yoon-ah menunggu, dan mengulurkan tangan sambil berjabat tangan. Joon-ki melangkah di aula sampai dia mendengar jeritan, dan Seo-jin keluar dari ruangan dengan rambut basah, membandingkan pengalaman untuk memukul minyak. Kotor.

Hal-hal yang jauh lebih tenang pada saat Dong-gu menyeret dirinya ke rumah, terlihat seperti benar-benar menyeret dirinya pulang. Semua orang mengatakan kepadanya bahwa Yoon-ah dan bayinya pergi, tapi dia pikir mereka bersikap mencurigakan. Mereka mendengar tangisan bayi, dan Yoon-ah keluar untuk mengumumkan bahwa dia tersumbat lagi, jadi Joon-ki mencoba untuk berpura-pura dia adalah orang lain sepenuhnya (memanggilnya In-sun, nama sebenarnya aktris itu, heh).

Serangan Dong-gu, dan Joon-ki menarik belas kasihannya, tapi Dong-gu mengatakan bahwa dia tidak memiliki hal seperti itu. Dia berjuang untuk mendapatkan Yoon-ah tapi yang lain menempel padanya, memintanya untuk membiarkannya dan Sol tinggal. Joon-ki berteriak pada Yoon-ah untuk berlari saat mereka terjatuh di tumpukan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/02/woohoo-waikiki-episode-1/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/02/sinopsis-eulachacha-waikiki-1-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 1 Part 2

 
Back To Top