Sinopsis Two Cop Episode 29

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 18 Januari 2018

Sinopsis Two Cop Episode 29

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 29

Dong-tak mendapat kabar bahwa Jae-hee bukan Malaikat, sama seperti Jae-hee menerima sebuah faks yang mengkonfirmasikan Malaikat untuk menjadi asisten ayahnya yang tuli. Su-chang ada di panti asuhan saat menyetir motornya, dan dia sangat terkejut saat mengenalinya sebagai gadis yang doo shik naksir saat mereka semua berada di panti asuhan bersama.

Dia menebak bahwa Doo-shik tahu selama ini bahwa dia adalah Malaikat, menjelaskan mengapa dia menyalahkannya. Dia mengatakan bahwa itu semua karena dia - Hang-joon, Kim Jong-doo, dan bahkan usaha dalam hidupnya sendiri - dan dia berteriak dengan marah, " Mengapa Anda melakukannya ?! "
Jae-hee menjelaskan kepada Dong-Tak bahwa asisten ayahnya tertangkap kamera meninggalkan rumah sakit, dan bahwa dia yang menyerang tubuh Su-chang. Detektif Lee masih berbicara di telepon, dan dia membenarkan bahwa DNA yang ditemukan di bawah kuku kepala Inspektur Ma milik seorang wanita.


Dong-Tak tertegun menyadari bahwa setiap pertemuan yang dia hadapi dengan Angel, ada pada wanita yang ditemuinya di klub. Sambil buru-buru, dia memanggil Detektif Yoo untuk meminta pencadangan.

Karena tidak sadar akan krisis emosional Su-chang, suster mendekati sang Malaikat saat dia melihat mural sayap malaikat. Dia ingat memberitahu Angel saat pertama kali datang ke panti asuhan yang orang tuanya mengamatinya saat memakai sayap seperti yang ada di mural.

Dia bertanya kepada Angel apakah dia mendengar kabar dari Doo-shik, dan di belakang mereka, Su-chang berkeringat, "Dia meninggal. Dia mengambil kesalahan karena pembunuhan Anda, dan meninggal di penjara seperti orang idiot. "Malaikat itu bersiap untuk pergi, dan Su-chang mengulurkan tangannya, bersiap melakukan yang terbaik untuk menghentikannya. Tapi tangannya tiba-tiba berkedip lagi, melemahkannya dan membiarkan Malaikat mengemudi melewatinya.


Dong-Tak dan tim penguji menjelajahi klub Angel untuk sampel DNA-nya. Dia menemukan sebuah lemari, dan di balik pakaian itu ada dinding penuh barang, foto, dan catatan tentang kecelakaan enam belas tahun yang lalu.

Bahkan ada foto Su-chang yang lebih muda yang bertuliskan "Satu-satunya yang selamat, anak pelaku." Dan dalam kotak kenang-kenangan, Dong-tak menemukan foto seorang gadis kecil bersama orang tuanya.

Sebuah panggilan masuk dari Detektif Yoo yang memberi tahu mereka bahwa nama Malaikat itu adalah Jin Soo-ah. Dia menambahkan bahwa Soo-ah ada di Jepang sampai kembali ke Korea setahun yang lalu, dan dia dibesarkan di sebuah panti asuhan.


Dong-tak menempatkan petunjuk bersama dan mengatakan bahwa dia tahu di mana menemukannya. Dia bergegas keluar, terguncang betapa salahnya dia dan Inspektur Ma tentang identitas Angel. Dia menyadari bahwa panti asuhan adalah koneksi, dan dia bertanya-tanya mengapa Soo-ah membunuh orang.

Dia menemukan Su-chang masih di panti asuhan, dan dia mengatakan pada biarawati bahwa Jin Soo-ah, orang yang datang untuk melihat mural sayap malaikat, telah membunuh dua orang dan berencana untuk membunuh lebih banyak lagi. Dia mengaku tidak tahu di mana Soo-ah, tapi Su-chang memberitahu Dong-Tak bahwa dia berbohong.

Ketika Dong-Tak memohon informasi, dia mengatakan kepadanya bahwa Soo-ah kehilangan kedua orangtuanya di usia muda, dan kejutan itu menyebabkan dia kehilangan pendengaran dan kekuatannya dalam berbicara. Dia menyebut Soo-ah orang lemah yang akan membabi buta mengikuti siapapun yang memberinya kasih sayang.


Dia menegaskan bahwa Soo-ah adalah penerima sponsor Jaksa Penuntut Utama Tak, yang memperkuat kecurigaannya bahwa Kepala Jaksa Penuntut membuat dia seperti dia. Dia mengatakan kepada biarawati bahwa dia akan membunuh lagi jika dia tidak berhenti.

Saat mereka pergi, Dong-tak memberitahu Su-chang bahwa Jae-hee sepertinya tidak tahu apa-apa. Dia menyimpulkan bahwa Chief Prosecutor Tak telah menggunakan Soo-ah untuk membunuh untuk menutupi jejaknya, namun Su-chang tidak tahu mengapa dia mencoba membunuhnya. Dong-tak mengungkapkan bahwa orang tuanya adalah orang-orang yang terbunuh dalam kecelakaan itu, yang berarti bahwa Su-chang bukan satu-satunya yatim piatu hari itu.

Panggilan lain dari Detektif Yoo memberitahu Dong-Tak bahwa polisi khawatir Soo-ah mungkin akan segera meninggalkan negara tersebut. Tapi Dong-tak mengatakan bahwa dia membunuh karena suatu alasan, dan bahwa dia memiliki bisnis yang belum selesai, menatap tajam pada Su-chang. Dia belajar dari Detektif Lee bahwa DNA pada barang-barang Soo-ah cocok dengan sampel DNA dari Malaikat, jadi dia dan Su-chang kembali ke stasiun.


Setelah meminta asistennya untuk melihat Soo-ah, Jae-hee juga mengetahui bahwa ayahnya mensponsori dirinya. Pada saat yang sama, seorang informan di kantor polisi memanggil Kepala Jaksa Penuntut untuk tidak memberitahunya bahwa polisi semakin dekat untuk menemukan Soo-ah.

Jae-hee mengunjungi ayahnya untuk bertanya kepadanya tentang Soo-ah. Chief Jaksa Tak mengakui bahwa dia adalah sponsornya, namun membantah terlibat dalam pembunuhan tersebut, dan Jae-hee mengatakan dengan sungguh-sungguh bahwa dia mempercayainya. Chief Jaksa Tak menolak untuk menerima bahwa Soo-ah melakukan pembunuhan tersebut, namun dia meminta Jae-hee, apa yang akan dia lakukan jika itu benar, dan itu semua untuknya.

Jae-hee terlihat terserang dan mengatakan bahwa ia akan bertanggung jawab. Tapi Chief Jaksa Tak mengatakan bahwa kali ini dia yang telah tercemar, dan dia menyuruh Jae-hee untuk melindungi Soo-ah.


Ketika Dong-Tak pergi ke Jae-hee untuk mendapatkan surat perintah penangkapan Soo-ah, Jae-hee memberitahukan kepadanya bahwa DNA yang mereka dapatkan tanpa surat perintah tidak dapat digunakan sebagai bukti. Dia berjanji untuk mengabaikan fakta bahwa mereka mencurigainya, namun menolak untuk melanggar hukum.

Dia mengabaikan tuduhan Dong-Tak bahwa dia tidak kooperatif karena bukti tersebut bisa membawa mereka ke ayahnya. Dong-Tak meminta maaf karena mencurigainya, tapi dia mengingatkan Jae-hee untuk tidak melupakan penyebab kecelakaan enam belas tahun yang lalu di Incheon.

Sementara semua orang mencoba melacaknya, Soo-ah menyimpan sebuah tas di loker di sebuah stasiun kereta bawah tanah.


Jae-hee menelepon, meminta foto-foto kecelakaan itu di Incheon. Ji-an mengejutkannya dengan makan malam, mengakui bahwa dia benar-benar datang untuk menemui ayahnya, tapi dia tidak masuk. Dia mengatakan pada Jae-hee bahwa dia sedang melihat kasus ayahnya lagi, dan Dong-tak mengatakan bahwa hubungannya saat ini terkait dengannya.

Dia menyebutkan bahwa Chief Prosecutor Tak mengatakan kepadanya bahwa tidak banyak bukti yang tersisa dalam kasus ayahnya, dan bahwa saksi tersebut telah meninggal. Tapi dia ingat bahwa kasus ayahnya tidak memiliki saksi, jadi dia ingin bertanya kepada Chief Prosecutor Tak apa maksudnya.

Di dalam mobil, Dong-Tak meneruskan semua bukti lagi, tapi Su-chang mengejutkannya dengan mengatakan kepadanya bahwa bagian tubuhnya terus menghilang. Dong-Tak terkejut mendengar hal itu terjadi beberapa kali, jadi mereka menemui Nona Bong sambil berharap mendapat jawaban.


Dia mengingatkan orang-orang bahwa hanya ada beberapa hari yang tersisa dalam 49 hari Su-chang. Dengan suara melamun, dia mengatakan Dong-Tak bahwa ada sesuatu yang akan terjadi kemudian membuatnya menangis. Dia bilang seharusnya dia tidak menyalahkan dirinya sendiri, bahwa itu hanya takdir yang kejam, dan akan lebih baik jika dia tidak pernah bertemu dengan orang itu.

Ji-an ada di stasiun saat Dong-Tak kembali, dan dia mengatakan kepadanya apa yang Chief Jaksa Tak katakan tentang saksi kasus ayahnya yang telah meninggal. Dong-tak sepertinya menyadari sesuatu, tapi dia bilang itu bukan apa-apa. Ji-an bertanya tentang Su-chang, dan dia menyimpan rahasia tangan Su-chang yang hilang.

Su-chang menghabiskan malam di kamarnya di rumah sakit, menatap bangga pada Bong-sook saat dia mempelajari menu dari pekerjaan barunya di toko roti. Dia bertanya padanya dengan sedih apakah mereka bisa menangkap pelakunya dan apakah dia akan mengembalikan tubuhnya.


Jae-hee dan Ji-an menghabiskan malam mereka memikirkan ayah mereka, sementara Dong-Tak membahas diagram kejadiannya yang terkoreksi. Dia bersumpah untuk menangkap Kepala Jaksa Tak, dan berkata dengan cemas pada dirinya sendiri, "Tunggu di sana, Su-chang."

Selama ini, Sung-hyuk telah mengerjakan pemantik api, yang rekannya katakan kepadanya tidak hanya lebih ringan. Dia menghabiskan malam mendengarkan rekaman audio, sementara antek Yong-pal mengawasi kamar rumah sakit Su-chang.

Para detektif bertemu untuk membahas Soo-ah di pagi hari, karena tidak mendapat apa-apa dalam pengintaian malam sebelumnya. Sung-hyuk meledak di akhir, bersemangat untuk memberitahu mereka bahwa dia memecahkan misteri dari korek api. Dia membukanya, dan di dalamnya ada perekam audio kecil.


Di perekam adalah percakapan antara Kepala Jaksa Penuntut Tak dan Kim Jong-doo, yang mengatakan bahwa ia membutuhkan lebih banyak uang. Dia mengancam untuk mengatakan apa yang dia ketahui, dan meski sisa audio itu rusak, mereka bisa mendengar Chief Prosecutor Tak berkata, "Jika saya memberi Anda uang, Anda tidak akan mengatakan ... membunuh ..." Dia menjanjikan Jong-doo bahwa dia akan bertemu dengannya dalam tiga hari

Dong-Tak memanggil istri Hang-joon, yang mengatakan kepadanya bahwa rumahnya dipecah menjadi beberapa hari yang lalu, meski sang pencuri tidak mengambil apapun. Anehnya, dia mendapat telepon bahwa seseorang baru saja membuka dan mencari ruang bawah tanah tempat abu Hang-joon dikebumikan.

Detektif Yoo memeriksa catatan kartu kredit Soo-ah dan melihat bahwa dia berhenti untuk mendapatkan gas di dekat pemakaman pada hari yang sama, ruang bawah tanah itu dirusak. Dong-tak menebak bahwa dia mencari pemantik ini, dan Hang-joon terbunuh karenanya.


Kilas balik menunjukkan kepada kami percakapan antara Kepala Jaksa Penuntut Tak dan Kim Jong-doo di klub, dan tentu saja, Soo-ah ada di sana. Jong-doo telah merekam percakapan mereka dengan korek api, lalu kemudian menggunakan rekaman tersebut untuk mengancam Kepala Jaksa Penuntut saat dia tidak muncul dengan uang itu.

Tapi Dong-Tak mengatakan kepada tim bahwa Chief Prosecutor Tak memiliki sesuatu yang tidak dimiliki oleh Kim Jong-doo: Jin Soo-ah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/two-cops-episodes-29-30/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-two-cop-episode-29.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 29

 
Back To Top