Sinopsis Two Cop Episode 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 11 Januari 2018

Sinopsis Two Cop Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 28

Ketika Inspektur Ma dibawa keluar dari stasiun, seorang reporter merobek handuk yang menutupi borgolnya untuk memotret. Sesuatu tentang ekspresi Dong-tak memiliki Ji-an yang tergantung di belakang, dan kemudian Dong-Tak melihat dia menegur reporter yang melepas handuk itu.
Dengan tujuan Inspektur Ma akhirnya terbongkar, Dong-tak memberitahu sisa anggota tim bahwa kematian Hang-joon, dan segala sesuatu yang lain, semuanya berhubungan kembali dengan kecelakaan dari enam belas tahun yang lalu. Detektif Lee berkelahi dengannya karena tidak memberi tahu mereka lebih cepat, menanyakan apakah ada seseorang yang dia percaya lebih dari mereka.

Sambil duduk di atas meja, Su-chang berkokok bahwa itu dia, ha. Dong-tak samar-samar mengakui bahwa dia bekerja dengan seseorang, yang memicu kecemburuan Sung-hyuk.


Detektif Yoo mengumpulkan mereka semua dan mengatakan bahwa mereka akan bekerja sebagai satu tim mulai sekarang, dan bahwa tujuan mereka adalah untuk mendatangkan Kepala Jaksa Penuntut Tak dan Jae-hee. Dong-Tak memperingatkan bahwa mereka telah terganggu oleh saksi-saksi palsu sebelumnya, jadi kali ini, mereka harus mempersiapkan bukti mereka dengan sempurna.

Mereka berpisah, dengan Detektif Lee melihat ke panti asuhan, Sung-hyuk mengerjakan korek api, dan Dong-tak mencari Malaikat. Detektif Yoo relawan bersandar pada tim forensik untuk memproses DNA dari serangan Superintendent Ma secepat mungkin.

Mereka membutuhkan sampel DNA Jae-hee untuk membandingkannya, dan karena dia mengenal semuanya, mereka memutuskan untuk meminta Avengers untuk membantu. Sebelum mereka berpisah, Dong-tak memberitahu mereka tentang ayah Ji-an, dan bahwa menurutnya dia dibingkai seperti Hang-hoon.


Mereka keluar dari orang untuk menyelidiki itu, tapi Detektif Lee mengatakan bahwa dia mengenal seseorang yang sangat bosan saat ini. Tolong katakan itu Detektif Park! Ya, itu Detektif Park, yang terlihat seperti sembilan mil dari jalan yang buruk saat dia menjawab telepon dengan piyama beruang teddy nya.

Begitu mereka sendiri, Su-chang mengaku Dong-Tak bahwa dia pergi tadi malam untuk membalas dendam pada Inspektur Ma atas kematian Doo-shik. Tapi saat dia sampai di sana, Malaikat itu menyerang, dan dia menginginkan Malaikat lebih dari yang dia inginkan dari Inspektur Ma. Dia pikir aneh kalau dia tidak bisa menyelamatkan Dong-tak saat Malaikat menyerangnya, tapi dia bisa mengambil batu bata untuk menyelamatkan Inspektur Ma.


The Bakery Boys (saya merindukan mereka!) Ekor Jae-hee sepanjang hari, ambil botol air yang dibuang dan peralatan makan dengan harapan bisa mendapatkan DNA-nya. Mereka menyerahkan segalanya ke Detektif Lee, yang memberi mereka jempol besar.

Komisaris Noh mencoba merengek kepada Jae-hee tentang Inspektur Ma, tapi Jae-hee mengatakan kepadanya dengan tajam untuk mengkhawatirkan dirinya sendiri. Komisaris Noh membantah dibayar untuk mengenalkan Detektif Park dan Min-seok, jadi Jae-hee sangat menyarankan Komisaris Noh untuk mengambil rute yang mudah dengan semua tuntutan yang dia hadapi. Tapi Komisaris Noh mengatakan bahwa rute yang mudah adalah untuk mengetahui mengapa Dong-Tak sangat tertarik dengan Chief Jaksa Penuntut Tak.

Dia bertanya apakah Jae-hee memanggil Chief Prosecutor Tak "father," menarik kata keluar sampai terdengar menakutkan. Dia mengolok-olok bahwa dia akan terlalu takut untuk memanggilnya seperti itu, dan pada ekspresi Jae-hee yang marah, dia mencibir bahwa dia tidak akan pergi tanpa perlawanan.


Su-chang menempel ke Jae-hee, mengikutinya berkeliling dan bertanya apakah dia Malaikat seolah Jae-hee bisa mendengarnya. Dia berkokok bahwa mereka memiliki DNA Jae-hee dan bahwa dia akan segera membayar apa yang dia lakukan pada ayahnya, Hang-joon, dan orang lain. Dia ingin tahu mengapa Jae-hee mencoba membunuhnya, tapi tentu saja dia tidak mendapat jawaban.

Dengan mendengarkan Su-chang, Jae-hee mendapat telepon dari asistennya. Dia melaporkan bahwa seorang preman sedang memperhatikan rumah sakit Su-chang, dan kemarin kemarin ada keributan besar di rumah sakit saat Jae-hee ada di sana.

Dong-tak kembali ke tempat dia kehilangan Angel tadi malam. Dia memperlambat langkah mereka tapi tidak melihat petunjuk, dan sama seperti dia akan menyerah, panggilan Ji-an. Dia menggodanya karena memukul reporter pagi ini, dan dia mengatakan bahwa dia tampak terluka karena pengawasnya.


Dia mengatakan bahwa dia telah menyelidiki Doo-shik, yang orang kanannya memanggilnya hari ini. Dia mengatakan kepadanya bahwa Doo-shik mulai mengunjungi klub tertentu beberapa hari sebelum pembunuhan Hang-joon, dan hal-hal aneh terjadi saat dia pergi ke sana.

Dong-Tak terkejut mendengar bahwa itu adalah klub yang sama mereka dipimpin oleh kotak korek api yang Angel turun di stasiun kembali ketika semua ini dimulai. Dia pergi ke sana dan menunjukkan nyonya rumah itu foto Jae-hee, dan dia mulai mengenalinya. Dia berhenti saat pemiliknya, seorang wanita berpakaian rapi berkulit putih, masuk.

Setelah tidak pernah melihat dia sebelumnya, Dong-Tak tidak mengenalinya sebagai server terdakwa Jaksa Penuntut Tak. Dia mengatakan bahwa dia mencari tersangka, dan ketika dia tidak menanggapi, nyonya rumah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat mendengar atau berbicara. Pemiliknya pergi, dan nyonya rumah mengkonfirmasikan bahwa Jae-hee ada di klub tadi malam. Dia menunjukkan foto Doo-shik padanya, tapi dia tidak mengenalinya.


Itu aneh, karena informan Ji-an mengatakan bahwa Doo-shik ada di sini jauh sebelum Dong-shik menangkapnya. Dong-shik menyadari bahwa jika itu benar, maka Doo-shik pasti mengenal Jae-hee, dan dia ingat Su-chang memberitahunya bahwa Doo-shik telah memihak seseorang yang sangat kuat. Dia berpikir bahwa jika dia bisa mengetahui bagaimana hubungan Doo-shik dan Jae-hee, semuanya akan masuk akal.

Detektif Lee memanggilnya dengan daftar sponsor yatim piatu dari enam belas tahun yang lalu, dan Chief Jaksa Tak ada seperti yang diharapkan. Dong-tak menyadari bahwa Kepala Jaksa Tak pasti sudah sering mengunjungi panti asuhan itu setelah kecelakaan itu, jadi Jae-hee pasti sudah bertemu dengan Doo-shik dalam periode waktu itu.

Sung-hyuk memperhatikan bahwa ada sponsor khusus yang bisa memperpanjang masa kelulusan anak tersebut, dan ternyata Chief Prosecutor Tak mensponsori satu anak tertentu. Mereka semua berasumsi bahwa anak itu adalah Doo-shik, dan sebagai gantinya, dia diperkirakan akan jatuh dalam pembunuhan Hang-joon. Dong-tak skeptis, karena jika Doo-shik telah disponsori, Su-chang akan tahu.


Su-chang masih mengikuti Jae-hee, panik saat Jae-hee kembali ke rumah sakit. Dia berteriak bahwa Jae-hee adalah seorang pembunuh, tapi dia tidak terdengar.

Yong-pal berdiri tegak di pintu kamar rumah sakitnya, menghentikan Bong-sook agar tidak masuk. Bong-sook bertanya apakah dia seorang detektif, dan dia bilang dia seperti itu, tapi petarung yang lebih baik. PFFT . Dia meninggalkannya untuk mengawasi tubuh Su-chang, karena dia harus bekerja di pekerjaan part-time barunya.

Su-chang menyeringai pada Jae-hee, yang melotot pada Yong-pal dari ujung lorong. Dia berbalik untuk menemukan Yong-pal menatap langsung ke arahnya, dan dia bertanya-tanya apakah Yong-pal bisa melihatnya, tapi Yong-pal terkunci dari linglung dan berjalan melewatinya. Dua kali.


Kembali ke kantor keamanan, Mi-nam telah memperbaiki kamera CCTV seperti yang dijanjikan, dan perawat Da-jung menuntut untuk melihat wajah orang yang meninggalkan kamar Su-chang sebelum perampasannya. Mereka menonton saat orang tersebut turun ke garasi parkir, tapi mereka tidak bisa melihat wajah mereka dengan jelas.

Mereka meninggalkan kantor yang mengeluh, yang didengar Jae-hee saat ia mengintai lorong. Dia masuk ke dalam dan menggunakan statusnya sebagai jaksa penuntut untuk melihat rekamannya, dan saat dia melihat, matanya melebar.

Jaksa Penuntut Tak bertemu dengan Ji-an lagi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat ke hari kematian ayahnya, tapi tidak menemukan apa-apa. Dia meminta maaf, dan Ji-an ingat bahwa ayahnya mengatakan bahwa jalan memutarnya tidak akan lama, jadi dia pikir dia pasti bertemu dengan seseorang yang dia kenal baik.


Chief Jaksa Tak menghela napas bahwa tidak banyak yang bisa dia lakukan sekarang, tapi Ji-an menjawab bahwa dia berjanji Dong-tak dia tidak akan menyerah. Dia mengatakan bahwa Dong-Tak sedang mengerjakan sebuah kasus yang berhubungan dengan ayahnya, dan jika dia bisa menyelesaikannya, mereka masih bisa mengetahui apa yang terjadi.

Dia tersenyum malu saat Chief Prosecutor Tak bertanya apakah dia dan Dong-tak dekat, mengakui bahwa mereka saling menyukai. Dia bertanya apakah dia akan membawanya ke panti asuhan yang dia sponsori, karena dia juga menerima sponsornya dan ingin membayarnya ke depan. Dia bilang dia sibuk dan berjanji untuk membawanya nanti.

Dia memanggil Jae-hee berikutnya, tapi dia bilang dia tidak bisa melihatnya sekarang. Ji-an mengatakan kepadanya bahwa dia beruntung memiliki ayah yang hebat seperti itu, tapi kata-katanya hanya membuat dia kesal. Dia mengakhiri panggilan, memberikan pandangan keras ke drive USB yang dia bawa, lalu memanggil seseorang untuk mengatakan bahwa dia mengirim mereka dua file dan meminta mereka untuk memeriksa orang yang ada di video tersebut.


Awww, Bong-sook memiliki pekerjaan baru bekerja dengan Bakery Boys! Itu sangat mengagumkan. Dia membeku saat Sung-hyuk membawa nampan kue kering ke meja kasir, dan dia bahkan hampir tidak menatapnya saat dia meneleponnya. Dia menyelinap mengintip lagi sementara dia tidak melihat, tapi dia pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun padanya.

Belakangan dia kesulitan mengeluarkan sampah, tapi dia tidak membiarkan dirinya berkecil hati. Dia mengakui bahwa bekerja di toko roti membuatnya merasa nyaman dan masuk kembali dengan sikap yang baik. Begitu dia pergi, Sung-hyuk keluar dari persembunyian, berkata pada dirinya sendiri bahwa dia terlihat cantik hari ini.

Ha, dia jelas hanya ada di sana untuk melihat Bong-sook, karena dia melempar roti ke orang pertama yang dia lihat di stasiun. Dia bertanya kepada temannya tentang pemantik itu, dan orang itu mengatakan dalam kebingungan bahwa itu bukan hanya sebuah pemantik api.


Dong-Tak masih berusaha mencari tahu siapa Kepala Jaksa Penuntut Tak yang mensponsori sponsor khusus kalau bukan Doo-shik. Dia menerima telepon dari Detektif Lee saat dia menunggu hasil DNA, dan kemudian telepon dari Yong-pal, yang masih di rumah sakit.

Su-chang menemukan Yong-pal dan mendengarkan, senang saat dia menyadari bahwa Dong-Tak bisa mendengarnya. Mereka membingungkan Yong-pal dengan mengobrol sehingga dia hanya bisa mendengar setengah dari keduanya. Dong-Tak meminta Su-chang jika Doo-shik pernah disponsori setelah mereka meninggalkan panti asuhan, dan Su-chang mengatakan bahwa Doo-shik terlalu keras kepala dan sombong untuk mengambil selebaran.

Dia bertanya-tanya dengan suara keras jika orang yang terus datang untuk melihat mural sayap akan muncul lagi, dan memutuskan untuk pergi ke panti asuhan untuk menunggu. Dong-tak bilang dia akan bertanya pada Jae-hee tentang Doo-shik.


Di kantor Jae-hee, Dong-tak mengungkapkan bahwa dia telah mengikuti Jae-hee karena dia mencurigainya sebagai Malaikat. Dia menyebutkan tato sayap malaikat Doo-shik, replika tato yang dimiliki malaikat sebenarnya di lehernya, yang merupakan tiruan mural di panti asuhan. Dia bertanya apakah Doo-shik menerima sponsor khusus dari Kepala Jaksa Penuntut Tak, dan jika itu sebabnya dia dipenjara karena pembunuhan Hang-joon dan bukan Jae-hee.

Su-chang melihat anak-anak bermain di luar panti asuhan, memperhatikan satu gadis kecil yang mengembara sendirian. Dia melihat seorang anak laki-laki mengawasinya, dan dia tersenyum.


Ini membuat kenangan tentang hari-harinya sendiri di panti asuhan, di mana ada gadis kecil lain yang lebih suka bermain sendiri. Seorang anak laki-laki, Doo-shik muda, melihat dia bersandar pada mural tersebut dan berkata dengan suara terpesona, "Seorang malaikat. Dia tampak seperti malaikat sejati. "

Dengan terkejut, Su-chang ingat Doo-shik terengah-engah sesaat sebelum dia meninggal, "Temukan malaikat yang sebenarnya." Saat dia meletakkan petunjuknya bersama-sama, Malaikat mengaum di atas sepeda motor dan tamannya tepat di depan mural.

Jae-hee mendengarkan tuduhan Dong-Tak dengan mata menyipit, tapi sebelum dia mengatakan sesuatu, Detektif Lee memanggil Dong-tak untuk memberitahunya bahwa DNA itu tidak sesuai. Jae-hee bukan Malaikat.


Jae-hee mengeluarkan faks dari mesin, hasil analisis video rumah sakit yang dia minta. Dong-Tak bergegas mendekat dan menarik kembali kerahnya, tapi tidak ada tato sayap malaikat di leher Jae-hee.

Jae-hee menelpon Dong-tak faks gambar Angel, yang telah diasah secara digital. Tangan Dong-tak bergetar saat melihat wajah Malaikat untuk pertama kalinya - wajah seorang wanita.

Di panti asuhan, jam tangan Su-chang saat Malaikat menarik dan semua anak dengan bersemangat berduyun-duyun ke motor. Malaikat menarik helm mereka untuk mengungkapkan server tuna rungu Kepala Jaksa Tak. Su-chang menggeram, "Saya menemukan Anda. Malaikat sesungguhnya. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/two-cops-episodes-27-28/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-two-cop-episode-28.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 28

 
Back To Top