Sinopsis Two Cop Episode 27

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 11 Januari 2018

Sinopsis Two Cop Episode 27

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 27

Dong-Tak diserang oleh Malaikat, dan dia mendapati dirinya berjuang untuk bernafas sementara Su-chang tidak dapat berbuat apa-apa selain berteriak tidak efektif. Polisi muncul sebelum Dong-tak kehilangan kesadaran, yang beruntung baginya, tapi Angel melompat ke sepedanya dan pergi.
Saat minum kopi, Ji-an meminta Kepala Jaksa Tak apa yang terjadi pada hari ayahnya meninggal. Yang dia tahu hanyalah bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menemuinya, tapi dia menelepon untuk mengatakan bahwa dia harus berhenti dan menemui seseorang terlebih dahulu, dan dia tidak pernah melihatnya hidup kembali. Dia mengatakan bahwa jika dia tahu siapa yang dia temui, dia mungkin tahu apa yang terjadi padanya, dan meskipun Chief Prosecutor Tak tampaknya mengelak, dia setuju untuk memeriksanya.


Ji-an juga meminta Chief Jaksa Tak mengapa dia mensponsori dia selama lebih dari sepuluh tahun. Ekspresi gelap muncul di wajahnya saat dia berkata pelan, "Saya berutang padanya. Saya berhutang budi pada ayahmu. "

Setelah dia pergi, Ji-an mencoba untuk memanggil Dong-Tak tapi tidak mendapat respon. Dia mulai mengganti namanya di teleponnya dari "Two Cops" menjadi "Detective Cha," kemudian berubah pikiran, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa hal itu akan tetap seperti itu sampai dia menepati janjinya untuk mengembalikan tubuh Su-chang.

Dia menyeringai saat ada telepon dari nomor teleponnya, tapi seseorang di rumah sakit tempat dia dibawa. Dia bergegas mendekat untuk menemukan dia bersiap untuk pergi setelah bahunya dibalut. Ji-an fusi di Dong-Tak karena sakit hati sepanjang waktu, dan dia mengingatkannya bahwa ini adalah bagian dari pekerjaannya, tapi kekhawatirannya membuatnya tersenyum.


Seseorang memberitahu Jae-hee bahwa Dong-Tak berada di rumah sakit dan Ji-an ada bersamanya. Dia mengatakan kepada siapapun untuk mengawasi mereka.

Meninggalkan rumah sakit, Ji-an mengatakan Dong-tak bahwa dia berbicara dengan Chief Jaksa Penuntut Tak, dan bahwa dia adalah teman ayahnya dan sponsornya, tidak menyadari bahwa Dong-tak tahu siapa dia. Dia berasumsi bahwa ekspresi tertutupnya berarti dia cemburu pada Jae-hee, dan Dong-tak mengikutinya dan bukannya khawatir bahkan lebih.

Dia mengirimnya pulang sendiri, dan dia segera bergabung dengan Su-chang, yang bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia terlihat lega saat Dong-tak bilang dia baik-baik saja, tapi saat Dong-Tak menggodanya karena khawatir, Su-chang dengan lemah membantahnya.


Mereka setuju bahwa Ji-an tidak perlu tahu tentang kecurigaan mereka terhadap Jae-hee, dan Su-chang mendesah bahwa dia akan terkejut saat dia tahu. Mereka pergi ke loker bukti, di mana Dong-Tak mengambil foto alibi Doo-shik dan korek api yang ditemukan di jaket Hang-joon saat dia meninggal.

Dong-Tak ingat bahwa Hang-joon menemukan korek api di lokasi kecelakaan sopir taksi Kim Jong-doo. Sejak Jong-doo berencana untuk mendapatkan uang dari seseorang hari itu, Dong-tak menebak bahwa ia pasti membutuhkan pemantik api untuk itu. Dia sudah menyuruh Doc menganalisisnya dan mengetahui bahwa tidak ada darah atau bukti apa pun di dalamnya, jadi mereka bertanya-tanya mengapa hal itu penting.


Su-chang mengenal seseorang yang mungkin bisa membantu, seseorang yang sedang dipikirkannya untuk menjadi pramuka sebagai pasangannya di masa depan. HAHA, ini Sung-hyuk, dan karena keahliannya dalam kloning telepon, Dong-Tak meminta dia untuk memberikan pemantik yang menyeluruh sekali. Dong-Tak menjadi cemburu dan memperingatkan Sung-hyuk untuk tetap setia padanya, dan Su-chang mengejek memanggilnya " Jealousy Incarnate ."

Dalam perjalanan keluar, Su-chang memperhatikan tangannya memudar untuk sesaat. Oh tidak. Itu tidak terjadi lagi, jadi dia mengangkat bahu. Sendirian di ruang istirahat, Dong-tak memberitahu Su-chang bahwa Komisaris Noh bernama Inspektur Ma sebagai pembunuh Hang-joon.

Saat ini, Inspektur Ma sedang minum teh bersama Kepala Jaksa Tak di rumah teh kesukaannya. Jaksa Penuntut Umum tampaknya tidak tertimbang oleh kenyataan bahwa dia mengatur penyelidikan palsu dengan bukti palsu untuk kasus anaknya sendiri. Dia bilang dia jaksa lemah yang tidak bisa hidup sampai sumpahnya untuk mengungkapkan korupsi di dunia.


Dia mengatakan kepada Inspektur Ma bahwa dia mengingkari rahasianya karena ini adalah pilihan antara menjadikannya teman seumur hidup, atau menyingkirkannya. Dia bertanya apakah Inspektur Ma ingin mendengar rahasia yang lebih dalam lagi, dan Inspektur Ma mulai mengatakan bahwa dia ingin berhenti.

Ketua Jaksa Penuntut Tak menyela menambahkan, dengan suara yang lebih keras, Dong-tak dekat untuk menemukan bahwa Inspektur Ma menggunakan Doo-shik untuk memanipulasi kasus ini. Dia memperingatkan Inspektur Ma untuk berpihak padanya dan tidak goyah, dan tidak membuat anaknya menjadi senjata lagi. Dia menambahkan, "Cha Dong-Tak ... singkirkan dia untukku." Inspektur Ma mengatakan bahwa dia akan melakukan apa yang dia bisa.

Jaksa Penuntut Tak menahan cangkir kosongnya ke servernya dan berkata dengan sedih, "Kalau saja anak cantik ini bisa mendengarnya. Tidak, kalau saja dia bisa berbicara. Kemudian dia bisa menjadi teman yang saya butuhkan untuk menghibur saya. "Dia meminta lebih banyak teh, dan dia mengisi cangkirnya dengan patuh.


Dong-tak langsung menarik perhatian saat mendapat telepon dari Inspektur Ma. Inspektur Ma mengatakan kepadanya bahwa dia perlu berhenti, karena orang yang dia hadapi itu lebih menakutkan dari yang dia kira, tapi Dong-tak menolak. Dia mengatakan bahwa ada kehidupan lain yang dipertaruhkan, seseorang yang dia janjikan untuk membantu menangkap si pembunuh, jadi Inspektur Ma menawarkan untuk bertemu langsung dan menceritakan semuanya.

Dong-Tak bergegas keluar, memberitahu Su-chang untuk tinggal dengan tubuhnya. Dia berhenti ketika Su-chang bertanya apakah Komisaris Noh berbohong (bahwa itu adalah Inspektur Ma yang membuat Doo-shik jatuh), dan dia mengatakan bahwa yang dia tahu hanyalah bahwa Inspektur Ma terlibat entah bagaimana.

Su-chang memanggilnya karena itu mungkin jebakan, membuat Dong-tak berbalik dan bertanya apakah dia khawatir, tapi sekali lagi Su-chang blusters bahwa dia tidak. Setelah Dong-Tak pergi, Su-chang menggerutu, "Tentu saja aku khawatir!" Awww.


Dalam perjalanan, Dong-Tak mendapat teks dari Inspektur Ma, mengubah lokasi pertemuan mereka dari warung kafe ke kafe itu sendiri. Tapi Inspektur Ma tinggal di mobilnya di tempat parkir sampai melewati masa pertemuan, sampai Dong-Tak mencoba meneleponnya dan akhirnya dia keluar dari mobilnya.

Dia langsung diserang oleh Malaikat, yang membantingnya sekitar sebelum mencekiknya dengan pipa logam di tangannya. Sama seperti Inspektur Ma kehilangan kesadaran, batu bata membanting ke punggung Malaikat - ini Su-chang, yang mengumpulkan cukup kekuatan untuk satu pukulan.

Malaikat melihat sekeliling tapi tidak melihat siapa pun yang bisa memukulnya. Dong-tak keluar dari kafe dan berlari ke Inspektur Ma, sama seperti Detektif Yoo juga datang dan mendesaknya untuk mengejar Malaikat. Dong-tak dan Su-chang mengikuti Angel, tapi dia menuruni gang yang gelap dan lolos.


Inspektur Ma menyerahkan diri, dan di stasiun, Detektif Yoo menjelaskan kepada Dong-Tak bahwa dia dan Inspektur Ma merencanakan serangan dua sisi. Inspektur Ma memastikan bahwa mereka membacakan haknya sehingga kesaksiannya akan diterima di pengadilan, dan sepertinya kata-kata itu benar-benar menyakitkan bagi Dong-tak untuk dikatakan.

Setelah menolak seorang pengacara, Inspektur Ma mengaku bahwa dia mengatur agar Su-chang pertama kali dibingkai sebagai pembunuh Hang-joon, lalu Doo-shik. Dong-Tak bertanya apakah Chief Jaksa Tak berada di belakang segalanya, tapi Inspektur Ma mengatakan bahwa dia melakukan semuanya sendiri. Dia mengatakan bahwa tadi malam adalah rencananya untuk keluar dari situ.

Kami melihat malam itu berjalan dengan penuh karena Inspektur Ma menjelaskan bahwa dia ingin tahu siapa yang benar-benar membunuh Hang-joon, jadi saat Dong-Tak ingin bertemu, dia memanggil Detektif Yoo untuk meminta bantuannya. Dia menawarkan diri untuk menemuinya di lokasi pertama yang didirikannya bersama Dong-Tak, tempat parkir kafe, dan akui semuanya.


Ketika Detektif Yoo tiba, Inspektur Ma mengirim pesan kepada Dong-tak untuk menyuruhnya menunggu di dalam kafe. Orang yang muncul adalah Jae-hee, yang telah mendengar pembicaraan Inspektur Ma dengan ayahnya dan ingin tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi enam belas tahun yang lalu. Dia bersumpah untuk menghentikan siapa pun yang mengancam ayahnya, dan beberapa menit setelah dia pergi, Inspektur Ma diserang oleh Malaikat.

Itu hanya menegaskan kecurigaan Dong-Tak bahwa Jae-hee adalah Malaikat. Inspektur Ma mengatakan kepadanya bahwa tim forensik memperjuangkannya untuk DNA, yang seharusnya mereka bandingkan dengan yang mereka curigai. Dia membungkusnya dengan menyatakan bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak tidak pernah memberikan perintah kepada dirinya sendiri atau Komisaris Noh yang bisa meninggalkan bukti di belakang, dan memperingatkan Dong-Tak bahwa Jaksa Penuntut Tak lebih berbahaya daripada yang dia kira.

Dengan susah payah, Dong-tak mengatakan bahwa dia tidak akan memborgol Inspektur Ma di depan wartawan. Tapi Inspektur Ma mengatakan bahwa dia harus melakukannya, sehingga dia bisa memberi contoh, meskipun dia meminta maaf karena mengalihkan tanggung jawabnya ke keluarganya (para detektif).


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/two-cops-episodes-27-28/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-two-cop-episode-27.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 27

 
Back To Top