Sinopsis Two Cop Episode 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 10 Januari 2018

Sinopsis Two Cop Episode 26

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 26

Bong-sook duduk di halte bus, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak peduli dengan si tua tua Sung-hyuk yang mencampakkannya. Dia tergoda oleh dompet gadis yang duduk di sampingnya, tapi saat dia meraih dompet gadis itu, dia mendongak dan melihat Sung-hyuk berdiri di dekatnya, menyuruhnya berhenti dengan lembut. Ini benar-benar hanya pacar gadis itu, tapi penglihatannya benar-benar mengaduk sangkarnya.
Melihat dia di jalan tampak kesal, Su-chang meminta bantuan Dong-Tak. Dong-tak menemukan Bong-sook mendidih setelah ditolak karena pekerjaannya (karena dia punya catatan) dan membawanya untuk minum kopi. Su-chang balok, bangga padanya karena berusaha mendapatkan pekerjaan yang sebenarnya, dan dia meminta Dong-tak untuk melakukan hal "berbicara dengan jiwa" untuk Bong-sook dan mendorongnya untuk terus mencoba.


Dia bingung ketika Dong-Tak sepertinya tidak mengenalnya - dia sebenarnya belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, karena dia selalu melihatnya saat Su-chang menggunakan tubuhnya. Tapi dia sepertinya bergerak saat dia memberikan pidatonya tentang penggunaan hidupnya untuk melakukan apa yang dia anggap menarik.

Su-chang menambahkan bahwa dia tidak tahu siapa yang membuatnya menangis, tapi dia harus memegangi pria itu. Dong-tak mengatakan bahwa ia dapat memberitahu Bong-sook bahwa dirinya sendiri ketika ia bangun. Saat dia pergi, Su-chang memberitahu Dong-Tak bahwa Bong-sook adalah sahabat karibnya sejak mereka berada di panti asuhan bersama.

Di klubnya, Yong-pal memberitahu antek-anteknya tentang pemuda tirinya, dan mereka semua memakannya kecuali Doc, yang merengek bahwa dia tidak peduli. Yong-pal mendapat telepon dari seorang informan, dan kami mendengarnya menyebutkan Su-chang, rumah sakit, dan gerakan tikaman dan tikaman. Dia memanggil Dong-Tak, yang tidak menjawab, jadi Yong-teman menuju ke rumah sakit sendiri.


Su-chang menceritakan Dong-tak tentang mimpinya, dan Dong-Tak menjanjikannya lagi bahwa dia tidak akan membiarkannya mati. Tapi Su-chang masih khawatir, dan dia ingat perawat Da-jung mengatakan bahwa dia melihat seseorang yang aneh meninggalkan kamarnya di rumah sebelum setiap serangannya.

Tepat pada isyarat, Ji-an memanggil untuk mengatakan bahwa meskipun kamera CCTV seharusnya tidak berfungsi saat serangan terjadi, rekannya Mi-nam mungkin bisa menemukan file cadangan. Dia mengirim pesan kepada Su-chang melalui Dong-Tak yang memintanya untuk tidak membenci ayahnya, yang oleh Su-chang didengar tapi tidak dijawab.

Dong-Tak meminta Su-chang jika dia memutuskan untuk tidak menyalahkan Detektif Song, dan Su-chang hanya mengingatkannya bahwa dia berjanji untuk menyelesaikan semuanya. Tapi dia tiba-tiba berpikir tentang hari mereka diserang saat diborgol dan dia bertanya-tanya, "Bagaimana jika saya menyerang mereka dan bukan Anda?" Dia panik, bertanya-tanya mengapa seseorang akan mencoba membunuhnya.


Yong-pal akhirnya berhasil melewati Dong-Tak dan mengatakan kepadanya bahwa dia mendapat tip bahwa pembunuh Angel, orang yang melakukan tikaman dan tikungan sedang dalam perjalanan ke rumah sakit untuk membunuh Su-chang. Dia mengatakan bahwa dia dan antek-anteknya sudah berada di rumah sakit, mendesak Dong-Tak untuk segera bergegas.

Menariknya, mereka melihat Jae-hee menuju kamar Su-chang. Dong-tak memberitahu Yong-pal untuk menjauhkannya dari kamar Su-chang sampai dia tiba di sana. Yakin bahwa mereka membunuh mereka, Su-chang ingat melihat Jae-hee di panti asuhan hari itu. Dong-Tak memanggil Detektif Lee dan memintanya untuk mengirim daftar sponsor yatim piatu tersebut.

Jae-hee berhasil sampai ke kamar Su-chang dan melihat ke bawah tubuhnya yang tertidur. Dia bebek ke dalam lemari saat dia mendengar Yong-pal dan antek-anteknya, yang bahkan tidak pernah mencarinya sebelum mendengar suara dan pergi lagi. Mereka berlama-lama di aula, di mana mereka melihat seorang dokter yang tampak aneh meninggalkan kamar Su-chang beberapa saat sebelum monitor Su-chang mulai berbunyi gila.


Begitu Dong-Tak dan Su-chang tiba, Su-chang melipatgandakan kesedihan saat para dokter berjuang untuk memulai kembali hatinya. Dong-Tak bergegas keluar dari lift dan melewati dokter yang tampak aneh itu, hanya mengingatnya saat Yong-pal mengatakan bahwa seseorang meninggalkan kamar Su-chang dengan scrub.

Saat semua orang berlari mencari orang asing itu di scrub, Su-chang menyeret dirinya ke kamarnya untuk dilihat saat dokter bekerja di atas tubuhnya. Sementara itu Dong-Tak pergi ke kantor keamanan tempat dia melihat seseorang di monitor parkir CCTV, menumpahkan lab lab dokter.

Dia berlari mencari tumpukan scrub yang ditinggalkan, tapi tidak ada orang di garasi parkir saat dia sampai di sana. Dia berlari tanpa tujuan sampai dia mendengar ban yang melengking, dan melihat ke atas untuk melihat Angel di motornya di atas sebuah jalan.


Malaikat menghidupkan mesinnya, dan dengan kenangan akan masa-masa diserang oleh Malaikat yang berkedip meski pikirannya, Dong-Tak benar-benar berlari menuju sepeda motor. Malaikat mencoba untuk menjatuhkannya, dan Dong-tak melakukan lompatan terbang pada detik terakhir, menendang Angel di udara.

Dia jatuh dan berguling-guling, lalu dia dan Angel saling berhadapan satu sama lain. Tapi Yong-pal memanggil Dong-Tak, dan Malaikat mengambil keuntungan dari gangguan singkat untuk melarikan diri.

Beberapa saat kemudian, Dong-Tak masuk ke kantor Jae-hee untuk menanyakan langsung apakah dia menyebabkan kecelakaan itu enam belas tahun yang lalu, dan jika dia membunuh Kim Jong-doo dan Hang-joon. Dia bertanya mengapa Jae-hee sedang mencoba untuk membunuh Su-chang sekarang, dan meskipun Jae-hee menyangkal segalanya, Dong-tak berjanji untuk terus menggali kebenaran.


Jae-hee langsung masuk ke wajah Dong-Tak dan menyuruhnya untuk melihat dirinya sendiri, karena dia melihat banyak orang yang lupa tempat mereka lenyap sendirian. Dong-tak mengatakan bahwa dia tidak sendiri - dia punya pasangan, dia akan bertahan sampai akhir. Jae-hee mengundangnya untuk menunjukkan beberapa bukti, dan Dong-tak balas bahwa dia akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi harapan Jae-hee.

Tak mengherankan, rekaman CCTV di garasi parkir kini sudah dicurigai rusak. Dong-tak mengundurkan diri ke kamar Su-chang untuk berbicara dengannya, dan Su-chang menawarkan untuk mengikuti Jae-hee sampai dia menemukan sesuatu, berpura-pura lebih baik dari yang dia rasakan setelah ada panggilan dekat yang lain.

Setelah mendapat telepon bahwa Min-seok sekarang menolak untuk berbicara, Dong-Tak kembali ke stasiun, di mana Komisaris Noh telah meminta untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan kepada Komisaris Noh bahwa dia tidak mengejarnya, tapi orang yang bisa menghentikan pembicaraan Min-seok. Komisaris Noh mengatakan bahwa dialah yang mengirim gambar Doo-shik, memberikan alibiya.


Dia bilang dia melakukannya agar Dong-Tak bisa menangkap pria yang benar-benar membunuh Hang-joon, pria yang memburu orang tapi tidak pernah mendapat darah di tangannya. Berpikir tentang perintah Kepala Jaksa Tak untuk "menempatkan anjing pemburu yang gagal di tempat masak," Komisaris Noh menamai Inspektur Ma.

Sementara Jae-hee menyalami Dong-Tak di kantornya, Su-chang bersembunyi di sekitar mencoba melihat bagian belakang lehernya, tapi Jae-hee mengenakan turtleneck. Jae-hee bertanya dengan suara keras siapa partner Dong-Tak itu, dan Su-chang berkicau dengan senyum lebar, "Ini aku!"

Pada akhir hari kerja, Mi-nam memberitahu Ji-an bahwa dia sedang menuju ke sebuah acara di panti asuhan yang dia sponsori. Ji-an terimakasih telah membantu orang lain yang membutuhkannya seperti dia dibantu oleh Chief Prosecutor Tak, lalu kembali mempelajari arsip ayahnya.


Dia bertanya-tanya siapa ayahnya yang berhenti berbicara pada hari kematiannya. Dia mendapat ide mendadak dan pergi menemui Chief Jaksa Tak, yang tersenyum melihatnya.

Sendirian di kantornya, Jae-hee melihat dari balik latar belakang dia berlari ke Dong-Tak, bergumam pada dirinya sendiri bahwa dia perlu menghentikannya.

Su-chang menemukan Dong-Tak dan memberitahu dia bahwa Jae-hee sedang melihat ke dalam dirinya dan orang-orang di sekitarnya. Dong-Tak menerima telepon dari istri Kim Jong-doo, yang mengatakan bahwa dia ingat sesuatu yang aneh - suaminya tidak pernah menyentuh rokok dalam hidupnya, tapi sebelum kematiannya, dia membawa pulang pemantik api yang dia anggap berharga.


Dong-tak bertanya-tanya apakah itu pemantik yang sama yang dimiliki Hang-joon di sakunya saat dia terbunuh. Dia mengatakan pada Su-chang bahwa pemantik api itu bisa menjadi petunjuk untuk mengikat semuanya, tapi kemudian geraman motor dan cahaya bersinar di wajah Dong-Tak.

Sepeda motor mendekatinya terlalu cepat untuk dihindari, memukulnya cukup keras untuk menjatuhkannya ke tanah. Penunggang helm itu turun dari sepeda dan berjalan menuju Dong-Tak, berjalan melewati usaha Su-chang yang gagal untuk memukulnya. Dia mengangkangi Dong-tak dan meraih tenggorokannya, mencekiknya.

Tidak dapat membantu, Su-chang berteriak Dong-Tak untuk melawan dan bangkit. Dia melihat ke bawah dan melihat bagian belakang leher penyerang, dan melihat tato sayap malaikat di sana. Su-chang membeku saat Dong-Tak berjuang untuk hidupnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/two-cops-episodes-25-26/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-two-cop-episode-26.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 26

 
Back To Top