Sinopsis Two Cop Episode 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 03 Januari 2018

Sinopsis Two Cop Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 22

Dong-tak masih berpikir Ji-an cukup kuat untuk menangani situasi ini, tapi Su-chang tidak begitu yakin. Mereka memutuskan untuk berpisah untuk menyelidiki, Dong-tak menindaklanjuti liontin dan Su-chang mencari malaikatnya.
Sementara itu, Ji-an mengunjungi Miss Bong, yang memintanya memilih kartu tarot. Kartu pertama mengatakan bahwa ada jiwa pria lain di tubuh Dong-Tak, dan kartu kedua menunjukkan bahwa hubungan naas telah dimulai. Ji-an bertanya siapa yang tidak beruntung, dan Nona Bong hanya mengatakan itu mungkin yang dia suka lebih banyak, tapi dia mengatakan pada Ji-an bahwa babak baru nasibnya sedang berlangsung.

Dong-tak belajar dari perhiasan bahwa liontin itu adalah yang biasa diberikan pada detektif saat mereka pensiun dari Kantor Polisi Incheon, meskipun tradisi tersebut berhenti sekitar lima belas tahun yang lalu. Jadi dia memanggil daftar detektif yang bekerja di sana sekitar waktu kecelakaan, yang berinisial "TJH."


Mencoba memikirkan siapa sebenarnya malaikat sebenarnya, Su-chang merenung pada semangat Doo-shik bahwa petunjuk terakhirnya terlalu kabur (itulah yang saya katakan). Tapi dia segera meminta maaf, memikirkan waktu mereka bersama di panti asuhan, yang membawa ingatannya.

Di panti asuhan, jaksa Jae-hee tampil dengan hadiah untuk anak-anak, yang tampaknya merupakan kejadian biasa. Biarawati yang bertanggung jawab mengatakan bahwa dia berharap ayahnya juga akan berkunjung, tapi Jae-hee mengingatkannya bahwa dia tidak melakukannya karena dia tidak ingin menarik perhatian dari reporter.

Biarawati itu berkata pada Jae-hee bahwa meskipun ayahnya tampak kasar, dia akan melakukan apapun untuk anaknya. Sebuah ekspresi aneh menutupi wajah Jae-hee, tapi dia setuju bahwa ayahnya selalu memberikan apa pun yang dia inginkan.


Biarawati mengatakan bahwa dalam enam belas tahun sejak dia mensponsori panti asuhan, ayahnya sama seperti anak-anak di sini. Dia menyebutkan kecelakaan itu, dan fakta bahwa dua anak ini berakhir di panti asuhan ini karena itu.

Su-chang mengunjungi panti asuhan, melewati mobil Jae-hee di jalan dan mengenali jaksa penuntut. Dia berhenti dalam perjalanan masuk, akhirnya mengenali sayap yang dilukis di dinding panti asuhan, dan menyadari bahwa ini adalah petunjuk besar.

Berkencan dengan Sung-hyuk, Bong-sook preens, berharap mendapat pujian, Dia mengeluh bahwa dia akan mendapatkan rambut dalam makanannya, tapi dia memperhatikan bahwa dia telah mengubah rambutnya dan mengatakan bahwa dia terlihat cantik. Dia cemberut bahwa dia tidak bisa marah dan membiarkannya sendiri lagi, dan dia berjanji tidak akan melakukannya.


Sementara mereka menunggu untuk membayar, Bong-sook memperhatikan bahwa pria di depan mereka memiliki cukup uang di dompetnya untuk membayar sepotong besar tagihan rumah sakit Su-chang. Sung-hyuk meninggalkannya dengan mobilnya untuk pergi minum kopi, dan dia melihat pria dengan dompet gemuk membantu kencannya ke mobilnya. Godaannya terlalu banyak, dan dia berlari untuk meraih dompetnya.

Sung-hyuk kembali dan melihat dia, dan dia terlambat menyadari bahwa dia tidak menggoda dia saat mereka pertama kali bertemu, tapi mencoba mencuri dompetnya. Dia mengatakan bahwa dia harus menangkapnya, tapi memutuskan untuk berpura-pura tidak melihat apapun. Dia menambahkan, "Tapi lain kali Anda melihat saya, itu akan menjadi Detektif Dokko."

Bong-sook menuju ke rumah sakit untuk berbicara dengan tubuh Su-chang, dan di mana rohnya menemukannya. Dia mengeluh bahwa Sung-hyuk sudah melanggar janjinya untuk tidak meninggalkannya, dan itu tidak seperti dia ingin mengambil kantong.


Dia bersumpah bahwa dia tidak ingin lagi melihat Sung-hyuk lagi, lalu meledak terisak-isak. Air matanya tertekan Su-chang, yang menjanjikan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah harus mengambil kantong lagi, dan bahwa dia akan menganggapnya lebih baik dari pada pasangan dari Sung-hyuk.

Dong-tak pergi ke tempat Ji-an malam itu, tapi dia ayam keluar dan pergi tanpa mengetuk. Ji-an melihat dia berjalan pergi saat dia mengeluarkan sampah, tapi dia hanya menggelengkan kepalanya.

Di tempat lain di kota, seorang wanita muda menyeberang jalan. Sebuah mobil tampak menyimpang ke arahnya, dan beberapa detik kemudian, terdengar suara nyaring.


Di pagi hari, Dong-Tak meminta untuk melepas semua kasusnya untuk sementara waktu. Detektif Yoo tahu mengapa tanpa bertanya dan dia bertanya apakah Dong-Tak bisa menanganinya sendiri, terkejut saat Dong-tak mengatakan bahwa dia punya pasangan.

Detektif Yoo menugaskan Detektif Park dan Detektif Lee untuk menyelidiki kecelakaan lalu lintas, tapi karena Detektif Lee jelas masih kesal, Detektif Park memutuskan untuk pergi sendiri. Adegan itu terlihat seperti situasi mobil-versus-sampah sederhana, namun Detektif Park berkeras memeriksa area ini secara menyeluruh, dan dia menemukan sepotong gelas berdarah dan pecah di tumpukan dedaunan.


Dia membawa gelas itu kembali ke stasiun, tapi semua orang terlalu sibuk dengan hal lain untuk melihatnya. Su-chang penasaran dan tanpa sadar bertanya apa yang dipegang Detektif Park, dan dia menjadi gemetar saat Detektif Park muncul untuk menoleh padanya dan mengatakan bahwa potongan kaca itu membuatnya gugup.

Dong-tak mengetahui ada sepuluh detektif di stasiun Incheon yang berinisial "TJH" antara enam belas dan tiga puluh tahun yang lalu, yang tidak meninggal atau perempuan. Kontaknya berjanji untuk mengiriminya daftar nama.

Jaksa Penuntut Tak mendapat telepon dari seorang pria bernama Ketua Jo, yang mengatakan bahwa anaknya dalam kecelakaan semalam. Dia meminta bantuan, dengan tajam merujuk pada pertemuan mereka enam belas tahun yang lalu dan "tuduhan korupsi terhadap polisi yang meninggal itu." Chief Jaksa Tak sebenarnya tampak takut .


Dia memanggil Komisaris Noh, yang makan dengan Kepala Inspektur Ma, dengan server tuna rungu Jaksa Penuntut Tak yang hadir. Komisaris Noh berjanji untuk mengurus semuanya, tapi ketika dia menutup telepon, dia tertawa kecil kepada Inspektur Ma bahwa Chief Prosecutor Tak tidak dapat melakukan sesuatu sendiri lagi.

Detektif Park mendapat telepon aneh dari Komisaris Noh, memintanya untuk datang ke klub Yong-pal. Dia diperkenalkan dengan seorang pemuda bernama Min-seok, yang memiliki perban menarik di tangan kanannya.

Su-chang sangat antusias untuk memberitahu Dong-tak bahwa ia menemukan sayap malaikat di panti asuhannya. Mereka setuju bahwa Doo-shik pasti mengatakan kepada mereka bahwa pembunuh itu juga berasal dari panti asuhan, dan mereka merasa aneh jika Jae-hee ada di sana.


Di atas teh, Chief Jaksa Tak memberitahu Inspektur Ma bahwa satu hal yang lebih berharga daripada uang adalah anak-anak. Dia mencatat ekspresi inspektur Ma yang terkejut, dan mengatakan bahwa dia akan memberikan hidupnya untuk anaknya. Dia bertanya pada Inspektur Ma, jika ada yang datang dengan cara Jae-hee kemudian, untuk mengurusnya untuknya.

Pada saat yang sama, Jae-hee menunggu di kantor Kepala Kejaksaan Agung, tapi mereka setuju untuk makan siang di lain waktu saat ayahnya menelepon untuk mengatakan bahwa dia terlambat. Jae-hee melihat sebuah berkas di Dong-Tak di meja ayahnya dan membolak-baliknya, menemukan foto Su-chang yang terselip di dalamnya. Dia bertanya-tanya mengapa ayahnya akan melihat masa lalu Dong-Tak, dan bagaimana Su-chang terhubung.

Su-chang membawa Dong-Tak untuk menunjukkan kepadanya lukisan sayap malaikat di panti asuhan. Biarawati tersebut mengkonfirmasikan bahwa seseorang sering mengunjungi lukisan itu, tapi saat Dong-tak bertanya pada mantan lulusannya, dia bertanya mengapa menurutnya itu lulusan, maka dia tidak tahu siapa yang mereka cari.


Setelah minum minuman, Detektif Park secara aneh menghormati Min-seok misterius itu. Yong-pal melihat Min-seok saat dia pergi dan menendang karyawannya, marah karena dia tidak memberitahunya bahwa VVIP ada di sini.

Dia pergi untuk berbicara dengan Detective Park, yang bertindak gugup dan cepat pergi. Yong-pal memanggil Dong-Tak untuk melaporkan perilaku aneh Detektif Park, tapi Dong-Tak tidak menganggapnya serius.

Detektif Park mengambil sederet besar makanan ringan kembali ke stasiun untuk berbagi, mengatakan bahwa dia dapat melakukan ini sering sekarang karena dia memiliki pendukung. Dia dan Detektif Lee bertengkar, sampai ada panggilan bahwa seorang mahasiswa telah kehilangan semua orang.


Detektif Park dan Detektif Lee kembali ke lokasi kecelakaan baru-baru ini, di mana polisi menemukan sepatu sneaker yang dibuang. Detektif Park terlihat gugup, mengingat Min-seok mengatakan ia memukul seekor rusa di persimpangan ini dan memintanya untuk menghapus rekaman CCTV. Kecelakaan itu terjadi hanya di luar layar, dan Detective Park telah menghapus rekaman tanpa keraguan.

Untuk memperburuk keadaan, istri Detektif Park meminta untuk mengatakan bahwa seorang temannya datang untuk mengucapkan terima kasih atas bantuannya dan memberi mereka sejumlah uang. Dia mendapat teks dari Min-seok yang mengatakan bahwa istrinya sangat menyukai uang, dan dia meringis, terlambat menyadari bahwa dia secara tidak sengaja menerima sogokan untuk menutupi sebuah kejahatan.


Kembali ke stasiun, Detektif Park melangkah dengan cemas. Dia ayam dari memberitahu Detektif Yoo dan Detektif Lee, malah meminta Dong-Tak untuk minum dengannya nanti. Dong-Tak tahu ada yang tidak beres, tapi sebelum Detektif Park bisa mengakuinya, mereka bergabung dengan Sung-hyuk, lalu anggota tim lainnya, dan Detective Park tidak bisa mengatakan apa-apa.

Jaksa Penuntut Umum tidak memperlakukan Jae-hee untuk makan malam, di mana dia menyuruhnya untuk tidak pergi ke panti asuhan untuk sementara waktu jika ada orang yang menonton. Dia juga mengatakan Jae-hee untuk tidak bertindak sendiri lagi, dan Jae-hee mengatakan bahwa dia hanya ingin tahu apa Dong-Tak bisa keluar dari Doo-shik.


Ayahnya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada orang tua yang membiarkan anak mereka mendapat masalah, dan Jae-hee menyebutkan bahwa suster tersebut mengatakan hal yang sama tentang dia. Kepala Jaksa Tak tersenyum, puas karena anaknya tahu.

Senyumnya memudar saat mendapat telepon dari penjual perhiasan yang sama yang berbicara dengan Dong-Tak, memperingatkan Chief Prosecutor Tak bahwa Dong-Tak telah menanyakan tentang kalung seperti miliknya. Chief Jaksa Tak mengatakan bahwa dia masih memiliki kalungnya, tapi Jae-hee terlihat gugup.

Ketika dia mendapat daftar detektif yang mungkin telah menerima liontin yang diukir dengan "TJH," Dong-tak menunjukkannya pada Su-chang, tentu ada petunjuk di antara mereka. Tapi tak satu pun dari mereka mengharapkan untuk melihat Kepala Jaksa Tak dalam daftar, yang nama lengkapnya adalah Tak Jung-hwan. Dong-Tak ingat bahwa dia dulu seorang detektif di Incheon, dan dia menatap Su-chang, terengah-engah, "Jadi ini berarti ..."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/two-cops-episodes-21-22/
Di tulis ulang di : https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-two-cop-episode-22.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 22

 
Back To Top