Sinopsis Jugglers Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 25 Januari 2018

Sinopsis Jugglers Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Jugglers Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Secara pribadi, dia mengaku kepada Chi-won dan Yoon-yi bahwa keluarganya memiliki banyak hutang dan kontraknya segera berakhir, jadi dia tergoda oleh uang yang oleh Direktur Eksekutif Jo tawarkan kepadanya untuk dimata-matai. Chi-won telah mengatakan kepadanya bahwa hanya mereka yang tahu tentang ini, dan bahwa dia akan membiarkan Yul memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya. Tapi sebagai gantinya, dia meminta bantuan Gye-young.
Kembali pada pertemuan tersebut, Direktur Eksekutif Jo mendapatkan kembali akal sehatnya dan mulai dengan panik menolak tuduhan penyuapan. Tim audit datang untuk membawanya pergi, tapi mereka berhenti cukup lama untuk meminta Chi-won untuk mengingatkan Direktur Eksekutif Jo, "Saya memperingatkan Anda untuk tidak menyentuh Yoon-yi." Direktur Eksekutif Jo mencoba menendang Chi-won, tapi Chi-won hanya mengetuk kakinya jauh sebelum dia diseret keluar menendang dan menjerit.


Di luar, Chi-won menemukan Yoon-yi melambai padanya, dan seperti yang dijanjikannya, dia berlari ke arahnya dengan menggunakan sepatunya yang dia beli. Dia memeluknya erat-erat dan mengatakan bahwa dia menepati janjinya, tapi dia balas bahwa dia belum sepenuhnya menepati janjinya sampai dia kembali ke apartemennya di rumahnya.

Yul cemberut dan merengek-rengek di Chi-won saat mengemasi barang-barangnya, menawarkan untuk melupakan peraturan rumah jika dia akan tinggal. Chi-won menyuruh Yul untuk berhenti menjadi clingy, tapi Yul protes bahwa dia akan sendirian dan kesepian lagi, dan bahwa mereka tidak akan pernah saling bertemu begitu memulai bisnisnya. Jadi Chi-won berjanji untuk datang bermain dengan Yul kadang-kadang, menyebut dirinya "hyung" sekarang bahwa mereka tidak akan bekerja sama, yang membuat Yul seluruh minggu.


Yoon-yi memasak steak malam itu untuk merayakannya, tapi dia sengaja membuatnya terbakar. Chi-won bergegas mendekat dan memadamkan api bahkan tanpa berpikir. Dia meraihnya untuk memastikan dia baik-baik saja, dan dia mencatat bahwa dia tanpa takut berlari ke arah api. Dia mengatakan bahwa mungkin itu karena dia bersamanya, dan dia setengah bercanda bahwa dia harus tinggal bersamanya selamanya.

Karena begitu dekat dengan Yoon-yi membuat Chi-won memikirkan hal-hal selain makanan. Dia meraihnya, meletakkannya di atas meja, dan menciumnya dengan nyenyak. Segera pakaian terbang mengelilingi ruangan dan steak benar-benar terlupakan.

Mereka berbaring tatap muka di tempat tidur nanti, dan Yoon-yi mengulurkan tangan untuk membelai bekas luka bakar di bahu Chi-won. Dia bertanya dengan mengantuk, "Mengapa Anda menyukai seseorang dengan begitu banyak bekas luka, seperti saya? Ada banyak orang normal di sekitar Anda. Kamu bodoh sekali. "


Tapi dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada orang normal - bahwa semua orang hanya bertindak seperti itu. "Anda spesial," katanya. "Anda sangat spesial untuk saya." Chi-won menjawab, "Terima kasih telah menghargai seseorang seperti saya."

Beberapa saat kemudian, Chi-won pergi ke salon rambut ibu Yoon-yi untuk berbicara dengannya, dengan menggunakan alasan bahwa dia membutuhkan potongan rambut. Saat dia bekerja, dia mengatakan kepadanya bahwa kepalanya cantik, dan dia berkata dengan gugup bahwa bagian lain dari dia juga cantik, membuatnya tertawa kecil. Chi-won mengatakan bahwa dia akan menunggu sampai dia menyukainya, membuat niatnya untuk tinggal dengan Yoon-yi jelas.

Ibu santai dan menawarkan gaya rambutnya, tapi hasilnya ... kurang dari bintang. Bahkan Tae-yi tercengang saat dia masuk dan melihat Chi-won, tapi dia mendapat keterkejutannya saat Chi-won menyuruhnya untuk membawa resume ke kantor besok. Chi-won bersiap untuk pergi, tapi Mom menghela napas panjang, tersenyum, dan mengajaknya menginap untuk makan malam.


Ketika Tae-yi tiba di YB Ad di pagi hari, dia bingung saat Chi-won menuntunnya, bukan ke atas, tapi ke kafe Kyung-rye. Kyung-rye tidak senang dengan gagasan adik laki-laki Yoon-yi yang bekerja untuknya, tapi Chi-won memberinya sepucuk surat rekomendasi dan menyuruh Tae-yi bekerja keras selama enam bulan dan mereka akan melihat apa yang terjadi.

Semua orang datang ke luar untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Wakil Presiden Do, siapa yang anehnya mengenakan jaket kulit dan membawa helm sepeda motor. Semua masuk akal saat Yul mengemudikan sepeda berharga dan menyerahkan kunci, mengambil uang Wakil Presiden Do dan menyindir bahwa memulai bisnis itu mahal, hee.


Wakil Presiden Do mengatakan bahwa dia bangga dengan Yul, berharap dia beruntung. Dia berbalik kepada Yoon-yi untuk berterima kasih atas perubahan yang dia rasakan pada Chi-won, dan Chi-won bahkan memeluknya erat-erat dan berjanji untuk sering bermain dengannya. Vice President Do melompat ke sepeda, memotret semua orang dengan jari, dan membesarkan diri saat pensiun. Sempurna.

Jung-ae, Kyung-rye, dan bahkan Bo-na meluangkan waktu di rumah Yoon-yi, menikmati beberapa perawatan kulit PPL. Bo-na mendesah bahwa dia mengalami kesulitan untuk menemukan pekerjaan baru, dan Kyung-rye mengatakan bahwa dia selalu bisa bekerja untuknya di drama barunya yang mengatur bisnis gerobak kopi. Mereka bercanda bahwa dari mereka semua, dia satu-satunya CEO, hee.

Gerobak kopi tampaknya melakukan bisnis yang sedang booming, dan ha, mereka ditempatkan di set drama berjudul "Jugglers," dengan sebuah poster yang berterima kasih kepada para staf dan aktor dari aktor In Gyo-jin. Sementara agresif buffing poster, Tae-yi bintik Di Gyo-jin sejalan dan fanboys padanya.


Kyung-rye mengatakan bahwa dia terlihat seperti seseorang yang dia kenal, tapi dia berpaling dari kemiripannya, karena "Cutter Jo" dia tahu ada di penjara. Di Gyo-jin mencoba memesan minuman, tapi dia bilang sudah habis terjual, dan dia terhuyung-huyung marah.

Bo-na mengunjungi Direktur Eksekutif Jo di penjara, di mana dia tampaknya telah mengatasi kebenciannya terhadapnya, dan dia bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia telah banyak bertobat akhir-akhir ini. Dia mengatakan bahwa tim audit akhirnya melepaskan teleponnya kepadanya, dan dia memainkannya sebuah video yang biasa dia tonton di telepon setiap hari (yang menjelaskan mengapa dia menolak untuk mengupgrade teleponnya).

Ini adalah video tentang ibunya yang terbaring di ranjang rumah sakit, di mana dia merasa tersentak sehingga dia ingin melihatnya sebagai direktur pelaksana senior sebelum dia meninggal. Direktur Eksekutif Jo tersenyum senyuman sedih dan sedih saat dia mulai menangis. Dia berkata dengan menyesal bahwa dia seharusnya tidak membiarkan dirinya menjadi serakah, dan dia mengatakan pada Bo-na bahwa dia merindukan ibunya.


Bo-na mengatakan bahwa dia sangat keren saat menjabat sebagai managing director senior, sehingga dia adalah teladannya. Dia ingat bekerja lembur sepanjang waktu, tapi saat itu dia bahagia. Direktur Eksekutif Jo mengatakan bahwa ketika menyangkut keterampilan kerja atau keterampilan orang, Bo-na adalah yang terbaik, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan mendoakannya untuk mendapatkan pekerjaan yang bagus untuk bos yang baik.

Beberapa saat kemudian, tim pemuda e-sports Yul (bernama "The Queen's Knights," saya menyukainya!) Bekerja keras untuk berlatih untuk kompetisi berikutnya, dan tentu saja putra Jung-ae Gun-woo ada di dalam tim. Pemimpin Tim Baek dan anggota tim lainnya ada di sana, meskipun mereka mengeluh bahwa mereka mungkin gulung tikar sebelum mereka memenangkan turnamen pertama mereka. Ha, ternyata Yul memiliki saham YB Group, tidak banyak sahamnya, dan bisnis pemula menggelegar.

Gye-young juga ada di sana, tapi dia diturunkan ke posisi asisten Yul. Dia membawa dia kopi, dan dia lupa dirinya sendiri dan menyiksanya saat dia mengeluh bahwa tidak ada cukup krim kocok di minumannya. Yul mengingatkannya bahwa dia menandatangani kontrak 20 tahun untuk bekerja untuknya, dan dia membalas dengan meminta maaf.


Ah, Jung-ae masih bekerja untuk Yul juga! Dia jauh lebih mampu akhir-akhir ini, berlarian memperbaiki masalah untuk semua orang dan hampir sendirian menjaga kantor tetap berjalan. Dan saat Yul merisaukan pelatih mereka, dia berlari ke bawah, menyalakan motornya, dan pergi dengan Yul yang menungganginya. Yul meminta maaf atas hal-hal yang sangat sulit, tapi dia memanggil kembali, "Tidak apa-apa, kita melakukan apa yang kita inginkan! Saya sedang bersenang senang!"

Hidup terus berlanjut di departemen video Chi-won, dengan sejumlah magang baru datang untuk bekerja dan Yul masih meminta video PR gratis, ha. Anggota tim muda yang atraktif naksir Chang-soo, tapi dia masih menutup telepon Yoon-yi dan tidak menyadarinya.

Chi-won memberitahu Yoon-yi bahwa dia punya beberapa peraturan baru yang harus diikutinya. Mereka adalah "aturan" yang sama dengan yang dia keluarkan saat pertama kali memulai: tidak tersenyum jika ada yang salah, tidak untuk melayani siapa saja, dan tidak perlu selamanya sepanjang waktu. Dia bahkan mengeluh bahwa tumitnya semakin tinggi akhir-akhir ini.


Tapi Yoon-yi mengenalnya sekarang, dan dia tahu bahwa dia hanya memikirkan kenyamanannya. Dia dengan lembut mencemoohnya karena omelan, tapi dia mengatakan itu adalah ketertarikannya padanya. Yoon-yi bertanya mengapa dia tidak pernah menghadiri ceramahnya jika dia sangat tertarik, dan Chi-won mengeluh bahwa itu memalukan karena dia selalu membicarakannya, ha. Dia terhuyung kesal, dan Chi-won menyadari bahwa dia baru saja melakukan kesalahan besar.

Kali berikutnya Yoon-yi memberikan ceramah (dia mengajari para eksekutif bagaimana menjadi bos yang baik), dia melihat Chi-won menyelinap telat dengan buket bunga yang besar. Dia mengirimkan senyum kecil nakal kepadanya saat dia menyebutkan bos yang sulit, mengingatkannya akan betapa sulitnya dia saat mereka pertama kali bertemu. Setelah selesai, Chi-won memberinya jempol dan senyum sombong.


Jalan-jalan, di mana Yoon-yi jarum Chi-won untuk memberitahunya saat pertama kali dia mulai menyukainya. Dia mencoba menghindari menjawab, tapi dia terus mendorong sampai akhirnya dia membungkuk untuk membisikkan sesuatu di telinganya. Tertegun, Yoon-yi bernafas, "benarkah? Jantungmu berdebar kemudian? "

Chi-won mengatakan itu benar, lalu mengulurkan tangan padanya. Saat ia mengambilnya, kita melihat bahwa mereka akhirnya memakai cincin pasangan yang cocok, awww. Chi-won menariknya mendekat dan berkata dengan manis, "Aku mencintaimu, Yoon-yi-ah." Dia bilang dia juga mencintainya, dan dia menciumnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/jugglers-episode-16-final/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/01/sinopsis-jugglers-episode-16-bagian-kedua.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Jugglers Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top