Sinopsis I’m Not a Robot Episode 21

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 15 Januari 2018

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 21

Advertisement
Loading...
Loading...
Jia memanggilnya saat dia menemukan bahwa mereka terkunci di boathouse, tapi sang kapten tidak dapat mendengarnya dari balik penutup bahunya. Dia menjanjikan Min-kyu bahwa dia akan segera mengeluarkan mereka dari sana, tapi merasa cemas karena dia tidak bisa menerima sel. Sama seperti dia meyakinkannya bahwa dia bisa mengandalkannya, seekor mencicit seperti tikus mengirimnya melompat ketakutan ke dalam gerobak.
Dengan malu, dia berpura-pura menyalakan lampu depan. Min-kyu tidak bisa menahan senyum, bahkan saat dia mengatakan kepadanya untuk tidak takut. Semua Tapi dia memotong hatinya sampai setengah saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia baik-baik saja, karena dia sudah terbiasa dikurung dan kedinginan. Oof.

Perut bergemuruh, dan Jia menyalahkannya pada Min-kyu sampai gemuruh kedua membuatnya sadar bahwa itu dia . Ha! Dia menjelaskan dengan menyesal bahwa dia hampir tidak makan sepanjang hari.


Pi tidak beruntung mencapai Jia, dan salju turun dengan mantap sementara Baek-Gyun mencoba memperbaiki mesinnya. Dia mencoba mengirim Pi kembali ke dalam van sehingga dia tidak kedinginan, menambahkan bahwa dia tidak dapat berkonsentrasi saat dia berada di sampingnya. Pi balas bahwa dia tidak dapat berkonsentrasi karena dia lelah, dan mengatakan tidak akan membunuhnya untuk beristirahat, tapi mengemudi dengan letih mungkin saja. Tertawa, dia mengakui. Oh, kalian berdua.

Min-kyu mengikuti Jia di sekitar rumah perahu, membawa obor untuknya (hee) sementara dia mencari sesuatu agar tetap hangat. Dia menolak keras tumpukan jerami yang ditemukannya, tapi dia khawatir saat mendapat serpihan di jarinya. Dia memegang tangannya dan perlahan-lahan mengerjakannya, tersenyum saat dia selesai. Nah sekarang Anda sudah melakukannya. Jika Jia belum 600% mencintaimu, dia pasti akan menjadi sekarang.


Baek-gyun kips di van saat salju terus berlanjut di sekitar mereka. Pi diam-diam bertanya apakah dia baik-baik saja setelah mengetahui bahwa Jia dan Min-kyu memiliki perasaan satu sama lain. Dia mengibaratkan perasaannya bagaimana ia berpikir Min-kyu pasti merasa ketika ia tidak bisa menemukan nya Aji-3 lagi.

"Saya tahu mengapa kita putus, dan saya ingin memperbaiki kesalahan masa lalu saya, tapi Jia tidak lagi menjadi dirinya saat itu. Dan saya juga bukan lagi saya saat itu, "dia berefleksi, menambahkan bahwa itu adalah sesuatu yang tidak dapat dibatalkan lagi. Pi menemukan itu sebuah cerita yang menyedihkan, dan Baek-Gyun mengakui bahwa ini menyakitkan, "Tapi itu tidak bisa dibandingkan dengan rasa sakit yang mereka berdua rasakan."


Pi menyalakan radio untuk lagu yang liriknya sangat mendesak mereka untuk melihat orang yang tepat di samping mereka. Baek-gyun akhirnya tertidur, dan Pi menyelinap ke luar untuk memperbaiki mesinnya sendiri, meski pergelangan tangannya yang terluka membuatnya sulit.

Sementara itu, Jia menyiapkan sedotan untuk Min-kyu di tempat tidur truk. Masih memanggil Jia "Hong-joo," dia mencatat hanya ada satu ruang untuk satu orang, dan dia berpikir bahwa jika dia berada di sebelahnya, dia akan mati karena hatinya akan meledak. Amin. Tapi beberapa saat kemudian, Min-kyu menemukan pemanas gas, bersama dengan sekotak makgeolli dan ramyun.


Mereka menyiapkan meja yang nyaman dan Min-kyu menggoda Jia tentang perutnya yang gemuruh. Saat dia memakan ramyun kering dan minum makgeolli, dia menatapnya dengan mata lembut.

Dia memintanya untuk tidak menatap, dan dia menjelaskan bahwa menakjubkan baginya untuk melihat dia merasa kedinginan dan lapar, dan bagi mereka untuk makan dan minum bersama, "Karena sekarang, Anda melakukan semua hal yang ingin saya dengar dan lihat dari Aji-3. "

Sesekali kehilangan kata-kata, Jia akhirnya berkata, "Itu karena saya pribadi."


Dia sangat senang mengetahui bahwa mereka seumuran dan dengan penuh semangat mengatakan bahwa mereka seharusnya berteman. Jia tartly menolak ("Apakah Anda, jika Anda adalah saya?") Dan juga tidak ingin tahu namanya, tapi dia mengatakan kepadanya pula (dia telah berbicara kepadanya sebagai "tamu" sejauh ini). Ah, bisakah kita membuat versi Min-kyu ini selamanya?

Dia mengaku bahwa dia menyukai segala hal tentang situasi mereka saat ini, sekali lagi meninggalkan Jia karena kata-kata hilang. Dia membayangkan pacarnya tidak akan senang dengan apa yang baru saja dia katakan, dan dia hanya menatapnya dalam sekejap ini. "Saya tidak punya pacar," jawabnya, dan Jia melakukan segalanya agar tidak mencair. Aku merasakanmu, Saudaraku


Lampu depan kereta api padam, dan Min-kyu kagum melihat betapa lautnya terdengar seperti hujan. Dia melucuti Jia lagi saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki kenangan tak terlupakan akan ciuman pertamanya saat hujan. Sambil memeluk lututnya, dia bertanya dengan ragu apakah dia bisa sedikit berbicara dengannya tentang Aji-3.

"Saya tidak bisa benar-benar berbicara dengan seseorang tentang dia," katanya, "Tapi saya ingin, dengan Anda ... tapi jika Anda tidak menginginkan saya, saya tidak akan melakukannya."

Setelah terdiam beberapa lama, dia mengatakan bahwa dia hanya akan mendengarkan jika dia berjanji untuk meninggalkannya sendirian setelah malam ini. Dia setuju.


Dia bertanya kapan Aji-3 mulai menjadi spesial baginya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa sejak hari pertama dia tiba di rumahnya. Dengan animasi, dia menceritakan reaksinya saat pertama kali bertemu dengannya, dan mulai melepaskan keseluruhan ceritanya ke Jia.

Apa yang akan terjadi jika mereka mengaku dengan jujur? tanya Sun-hye di sulih suara. Kami memotongnya di lab bersama Hok-tal dan Ssan-ip, semuanya sedikit mabuk.

Ssan-ip berpendapat bahwa Min Min Kyyu mereka sudah bisa meninggal, tapi Sun-hye menjawab, "Bukankah Anda sudah memutuskan bahwa cinta Min-kyu untuk Jia dan kasih sayangnya untuk tim Santa Maria tidak cukup untuk Dia harus percaya pada pengakuan Anda? "


Dia mengatakan bahwa dokter beroperasi bahkan ketika hanya ada satu persen peluang bertahan hidup. "Tapi bukan anggota keluarga," kata Hok-tal; Tidak ada yang bisa mengirim orang yang mereka cintai ke operasi dengan tingkat kelangsungan hidup satu persen. "Saudaraku adalah keluarga kita sekarang," katanya padanya.

Panggilan cemas dari Dr. Oh membujuk Baek-Gyun dari tidurnya. Dia kemudian memperhatikan bahwa Pi telah pergi dan menemukannya di luar, menyelesaikan pekerjaan perbaikan. Mengganggu dia karena melakukannya sendiri, dia dengan lembut menyeka bersih minyak dari tangannya.

Dia meminta maaf karena tidak mendengarkannya, tapi mengatakan dia tidak menyesal tinggal di sisi Min kyu. "Anda juga bisa melakukan yang terbaik," dia meyakinkannya.


Min-kyu menyelesaikan ceritanya, sampai ke reset dan selamat tinggal terakhirnya. Jia bertanya bagaimana keadaannya sejak saat itu, bersikeras bahwa ceritanya tidak lengkap.

Berpikir, dia menjawab bahwa awalnya sangat sulit, tapi kemudian dia mulai pergi masuk dan keluar kerja setiap hari "seperti orang normal." Dia menggambarkan pergi ke bioskop dan toko buku sendiri, dan Jia tersenyum untuk mendengarkannya. dia.


Dia mengatakan kepadanya bahwa jika Aji-3 bisa melihatnya sekarang, dia akan mengatakan kepadanya betapa hebatnya dia. Tapi Min-kyu, mengingat kembali apa yang dia katakan saat dia menghiburnya setelah bencana makan malamnya, celaka: "Inilah yang akan dia katakan: 'Anda telah mencoba yang paling sulit.'"

Berjuang untuk menahan perasaannya, Jia bertanya mengapa dia menyebut dirinya bodoh karena menyetel ulang Aji-3. Min-kyu mengatakan itu rahasia tapi dia akan memberitahunya apakah dia akan menjadi temannya. "Karena rahasia di antara teman-teman itu buruk," katanya, sekali lagi menggemakan apa yang dia katakan kepadanya sebagai Aji-3.


Terputus, dia tidak menjawab, dan dia tertawa karena dia menganggapnya sangat lucu. Tapi dia cepat-cepat menangkap dirinya sendiri dan meminta maaf. "Jika Anda minta maaf, katakan padaku," kata Jia, memanfaatkan kesempatan itu. Tepat pada saat itu, pemanas gas memberi keluar, membiarkannya dalam keadaan semi-kegelapan.

Dia perlahan mengatakan kepadanya tentang mencoba memasukkan kembali segalanya ke Aji-3 lagi setelah reset, dan bagaimana dia gagal mengembalikan Aji-3 dia tahu: "Hatiku terus mengatakan kepadaku, 'Segala sesuatu yang Anda rasakan nyata adanya.' Takut, saya mengabaikan kata-kata itu, dan akhirnya, saya menerima hukuman saya, bukan? "

Berkat kegelapan, dia tidak bisa melihat air mata yang melacak wajah Jia.


"Setelah lewat, apakah kedua orang itu bisa kembali ke keadaan semula?" Pi bertanya pada Baek-Gyun. Tapi Baek-gyun mengatakan bahwa jika tidak ada jalan kembali sekarang, itu akan sama bahkan setelah lewat waktu. Setelah Min-kyu mempercayai mereka semua secara implisit, bagaimana mereka bisa melepaskan situasi sekarang, dia bertanya.

Mengubah topik pembicaraan, dia bertanya kepada Pi tentang tawaran pengajarannya yang hebat, mengatakan bahwa dia harus menerimanya. Tapi dia senang berada di tempat dia sekarang, dan memotong dia untuk mengatakan bahwa dia akan mengurusnya sendiri dan pergi saat waktunya. Dia mendesah karena keras kepala. Semua, Pi.


Fajar tiba dan Min-kyu rues seberapa cepat waktu berlalu. Dia menyadari bahwa dia telah melakukan semua pembicaraan, dan sekarang meminta Jia tentang dirinya dan keluarganya. Dia kemudian bertanya siapa yang paling merindukannya, dan Jia bilang itu ayahnya.

Dia menggambarkan masa kecilnya berkeliaran di garasinya, dan sentuhan ajaibnya untuk memperbaiki mobil. Dia ingin menjadi seperti dia, melakukan apa yang terbaik baginya. Min-kyu tersenyum dan bilang dia bisa melihatnya dengan jelas, tapi Jia mengatakan kepadanya dengan menyesal bahwa dia tidak memiliki bakat untuk mencocokkan cita-citanya.

Dia bilang mulai merasa tidak memiliki tujuan untuk hidup-sampai satu orang membuatnya merasa seharusnya tidak menyerah, memikirkan keajaiban Min-kyu di atas payungnya.


Dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus mengatakannya kepada orang itu pada saat dia melihat mereka, karena mereka akan senang mengetahui bahwa mereka akan mengilhami seseorang. Sambil tersenyum, dia setuju untuk melakukannya.

Tumbuh serius, dia mengingatkannya untuk menepati janjinya. Dia mengatakan bahwa seiring berjalannya waktu, semua akan menjadi kenangan indah: "Saya harap Anda akan bahagia, Kim Min-kyu-sshi. Hormat kami. "

Kapten akhirnya membuka boathouse, dan dia terkejut menemukan orang-orang di dalamnya. Tapi akhirnya keduanya tertidur, bertumpu pada satu sama lain.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/im-not-a-robot-episodes-23-24/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-im-not-robot-episode-21.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 21

 
Back To Top