Sinopsis I’m Not a Robot Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 08 Januari 2018

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
EPISODE 20: "Kamu pergi ... aku tidak akan pernah bisa menemukanmu lagi"

Min-kyu memanggil Jia untuk mengusulkan pembelian lagi, hanya untuk berhenti saat Jia tidak menanggapi. Dia mencoba yang terbaik untuk menenangkan suaranya, bertanya apakah dia seharusnya menghiburnya saat dia bosan.
Min-kyu benar-benar tersenyum dan mengatakan bahwa dia akan menjadi pelanggan tetap, jadi dia harus menjaganya. Jia mengatakan bahwa dia harus menelepon seorang teman jika dia bosan, yang dia tanggapi, "Sahabatku pergi ke suatu tempat yang jauh."

Itu memancing air mata lain untuk Jia, dan dia berjuang untuk berbicara saat dia berbohong bahwa dia juga akan pergi ke tempat yang jauh.

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 20

Min-kyu panik, bertanya siapa yang seharusnya dia ajak bicara, dan Jia hanya mengatakan kepadanya bahwa dia bukan lagi pembeli proxy dan bahwa dia seharusnya tidak menelepon lagi. Sebelum dia bisa menjawab, dia cepat-cepat menutup telepon sehingga dia bisa terisak bebas. Tepat di luar, Baek-Gyun berdiri di dekat pintunya dan diam mendengarkan tangisannya.

Kembali ke mansion, Min kyu mendesah setelah usaha yang gagal untuk mengalihkan perhatian dan melihat ke atas di layar berbentuk hati. Dia memutuskan untuk pergi ke bagian perkebunan Butler Sung, dan dia meminta agar mereka mengganti kamar tidur untuk malam ini karena dia tidak dapat tertidur. Butler Sung dengan manis melipatnya dan bahkan menyalakan lilin, mengatakan bahwa ayah Min-kyu akan melakukan hal yang sama saat dia kesulitan tidur.


Keesokan harinya, Jia memberi tahu Hong-joo dan Dong-hyun bahwa dia akan berlibur di Australia untuk mendapatkan beberapa pengalaman dan gagasan baru. Mereka berharap dia tidak mau pergi seperti ini, tapi Jia bersikeras bahwa itu hanya akan berlangsung selama setahun. Untuk saat ini, dia akan memegang pekerjaan paruh waktu untuk membayar tiket pesawat.

Namun, ketika Jia mencoba untuk pergi, skuternya tidak akan mulai. Dan seperti jam, Baek-Gyun muncul dengan toolbox. Dia mengatakan bahwa skuternya muncul dalam mimpinya dan meminta bantuan dewa-dewa untuk datang dan memperbaikinya, lol. Jia menatapnya tak percaya, tapi membiarkannya melakukan pekerjaannya.


Begitu skuter sudah bangun dan berlari lagi, Jia berubah serius dan mengatakan kepadanya untuk tidak kembali lagi. Baek-Gyun hanya tersenyum dan mengatakan bahwa dia bertanggung jawab atas apa yang telah dilakukannya, seperti yang dia katakan. Dengan itu, mereka berpisah.

Min-kyu sedang mengemudi untuk bekerja, sebuah peringatan dari Jin-bae yang membebani pikirannya: Seperti yang diharapkan, Ketua Hwang mengadakan sebuah pertemuan untuk menyarankan pemecatan Min-gyu. Sebuah suara kemudian menyuruhnya untuk sedikit meringankan, dan dia berbalik untuk melihat Aji-3 duduk tepat di sampingnya. Tapi imajiner Aji-3 ini hanya membuat dia frustrasi, jadi dia menyuruhnya menghilang.

Dia berhenti di lampu, dan hanya pergi ke samping adalah Jia menjual beberapa topi rajutan di sebuah stand. Dia berbalik untuk melihat ke arahnya, tapi beberapa pelanggan menghalangi pandangannya terhadapnya. Tanpa berpikir lagi, dia pergi.


Jia membuat penjualan setelah pasangan menemukan satu topi cantik. Ketika pasangan itu pergi, Jia membayangkan Min-kyu melangkah ke tempat kejadian dan berkata kepadanya, "Kamu lebih cantik," sambil tersenyum. Dia menatapnya penuh kasih sampai sosok itu lenyap dan diganti dengan pelanggan lain. Pelanggan mencatat betapa menyedihkan penampilan dan penawarannya untuk melakukan pembelian besar. Dan ketika Jia tidak melihat, pelanggan tersenyum pada seseorang yang menonton dari jauh: Baek-Gyun. Nah, bukankah kamu sayang?

Baek-gyun kembali ke lab dan mengatakan pada Aji-3 yang sebenarnya bahwa dia akan segera membuatnya menjadi pria yang tampan. Aji-3 berterima kasih padanya dan meminta agar dia menjadikannya "orang yang benar-benar menakjubkan." Tim melihat robot itu dengan penuh rasa ingin tahu, dan Baek-gyun menyadari bahwa dia terdengar sangat mirip Min-kyu. Pi menegaskan bahwa semua file Min-kyu telah dihapus, membuat Baek-gyun bertanya-tanya bagaimana Aji-3 mengambil kosa kata itu.


Di KM Financial, Ketua Hwang menginformasikan Yoo-chul bahwa Min-kyu pasti akan diberhentikan setelah pertemuan yang direncanakannya. Dan setelah itu, dia akan memastikan Yoo-chul dijadikan ketua. Namun, Yoo-chul jauh dari senang; Dia mengatakan kepada ayahnya bahwa ia berniat untuk mengurus ini sendiri.

Ketua Hwang mengatakan bahwa Yoo-chul hanya bisa menerima bantuan itu dengan rasa syukur-dia bahkan bisa mendapatkan Ri-el untuknya. Yoo-chul meledak, berteriak pada Ketua Hwang untuk berhenti, sebelum menyerbu keluar.

Tapi Yoo-chul kembali ke menguping, cukup lama untuk mendengar Ketua Hwang mengatakan bahwa mereka harus berurusan dengan Jang Doo-sam sebelum dia menyebutkan kematian Ketua Park Sung-jin. Lebih penting lagi, mereka tidak bisa membiarkannya bertemu Min-kyu.


Saat kita berbicara, Min-kyu sedang duduk di sebuah kafe, menunggu Jang Doo-sam muncul. Di seberang ruangan, Jang Doo-sam memperhatikannya. Dia memanggil Min-kyu untuk memastikan dia datang sendiri, tapi dia panik saat melihat pria yang teduh masuk ke kafe. Dia buru-buru mengatakan bahwa dia harus memikirkan kembali pembicaraan mereka sebelum menutup telepon dan segera melarikan diri.

Dengan Plan A di luar jendela, Min-kyu dan Jin-bae setuju bahwa pergi dengan Plan B adalah satu-satunya pilihan mereka. Min-kyu mengirim pesan ke Madame X saat dia menerima sebuah teks dari Ri-el, mengingatkannya bahwa mereka punya janji temu.

Jia mengambil pekerjaan untuk mengantarkan paket, puas dengan fakta bahwa kerja keras membuat pikirannya tidak berjalan baik. Dia mengantarkan sebuah paket ke toko pakaian pengantin saat dia berbalik dan mengenali Min-kyu yang duduk di showroom. Dia segera melindungi wajahnya, tapi kedua tangannya jatuh ke sisi tubuhnya saat dia menyadari siapa Min-kyu sedang menunggu.


Ri-el keluar dari ruang ganti, mengenakan gaun pengantin mewah. Dia meminta Min-kyu jika dia menyukai yang ini lebih baik dari yang sebelumnya, dan dia dengan bingung menjawab bahwa mereka semua cantik.


Sebagai Ri-el cemberut bahwa jawaban yang agak setengah hati, Jia mendesak petugas toko untuk menandatangani paket dengan cepat sehingga dia bisa pergi. Dia hightails itu keluar dari sana sebelum Min-kyu bisa memperhatikannya.

Ri-el kembali ke kamarnya, tampak lebih muram dari biasanya. Dia membayangkan bagaimana jadinya jika Yoo-chul ada di sini, tahu dia akan mengatakan sesuatu seperti, "Saya suka yang ketiga. Karena garis lehermu cantik. "Sialan, aku merasa untuk semua orang hari ini.


Dalam perjalanan pulang dari kerja, mata Jia berkaca-kaca saat dia diam-diam mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Min-kyu terlihat cantik akhir-akhir ini. "Bagus untukmu," katanya. "Ternyata hasilnya bagus."

Tak lama kemudian, pertemuan Ketua Hwang terorganisir tiba. Mereka memanggil Min-kyu untuk mendiskusikan pemecatannya, dan sepertinya ketua memiliki cukup banyak orang di pihaknya. Sebagai ketua dan Ayah Ri-elang memperdebatkan posisi Min-kyu, Min-kyu melirik ke arah Yoo-chul, yang benar-benar menghindari tatapannya.

Min-kyu menyela diskusi untuk bertanya siapa yang akan menggantikannya, dan Ketua Hwang menjawab bahwa tentu saja itu adalah Yoo-chul. Saat itu, Min-kyu menyeringai-seperti yang dia lihat, Yoo-chul-lah yang akan dipecat. Dia mengatakan bahwa di dalam Daeyang Shipbuilding, ada sebuah tim bernama Santa Maria.


Dan saat itulah tim Santa Maria ikut mondar-mandir di KM Financial (terlihat sangat buruk). Jin-bae membiarkan Baek-Gyun dan timnya masuk, dan Min-kyu mengenalkan mereka sebagai tim yang menciptakan robot android pertama di dunia.

Baek-Gyun memimpin presentasi kelompok tersebut dan mengakhiri pertemuan tersebut. Kemudian, Jin-bae memberitahu Min-kyu bahwa beberapa pengikut Chairman Hwang telah beralih ke pihak mereka. Selain itu, mereka sekarang mempertimbangkan pemecatan Yoo-chul daripada Min-kyu's.

Min-kyu sepertinya tidak senang; dia berpikir kembali pada kesimpulan pertemuan tersebut, saat Yoo-chul mengaku bertanggung jawab penuh atas penjualan Kapal Daeyang dan mengundurkan diri.


Semua orang telah keluar dari ruangan, meninggalkan Min-kyu sendirian dengan Yoo-chul. Yoo-chul dengan sombong memuji dia karena telah memecatnya begitu saja, hanya untuk tumbuh serius saat dia berkata, "Tapi tetap saja, sampai akhir, saya berusaha sebaik mungkin untuk tidak melepaskan tangan Anda." Min-kyu telah berkata, "Tidak , kamu sudah melepaskan tanganku, Yoo-chul-ah. Lima belas tahun yang lalu, pada hari itu. "Mereka berdua ingat hari dimana Yoo-chul mendesak Min-kyu untuk menandatangani surat-surat yang akan membebaskannya dari asetnya.

Yoo-chul berargumen bahwa dia hanya anak kecil pada saat itu, tapi Min-kyu menyatakan bahwa Yoo-chul tahu persis apa bentuk-bentuk itu dan pura-pura tidak melakukannya sepanjang masa ini. Ketika Yoo-chul tidak menyangkalnya, Min-kyu menyuruhnya untuk terus bermain bodoh; Lagi pula, Ketua Hwang adalah lawannya. Yoo-chul telah marah, tersinggung bahwa Min-kyu bahkan tidak menganggapnya cukup layak untuk menjadi lawannya juga.


Masih marah dengan marah, Yoo-chul menangis dan menghancurkan papan namanya. Ri-el mendengar tentang pemecatan Yoo-chul dari ayahnya dan bergegas ke kantornya, berhenti di pintu saat melihat kekacauan yang disebabkannya.

Di tempat lain, Jia bekerja di sebuah restoran sebagai pekerjaan paruh waktu lainnya saat salju mulai turun. Dia melihat ke langit dan mengulurkan tangannya, sementara Min-kyu melakukan hal yang sama persis saat dia kembali bekerja.

Sebelum pulang, dia mampir ke perpustakaan lagi untuk membaca The Velveteen Rabbit . Dia berbunyi: "Musim semi berikutnya, anak itu menjadi sehat kembali dan bermain di hutan. Namun, seekor kelinci terus menatap anak itu. Anak laki-laki itu bergumam, 'Menakjubkan. Kelinci itu terlihat persis seperti yang saya hilang. '"


Min kyu mendesah, berat ceritanya memukulnya dengan keras, dan mulai menangis.

Min-kyu kembali ke rumah untuk menemukan sebuah paket yang menunggunya. Dia membukanya dan mengeluarkan sebuah catatan dari Jia, mengatakan bahwa dia memenuhi janjinya untuk mengirimkan penemuannya, bersamaan dengan kedua lampu jantung itu.

Ingin mencoba tes lain, dia meletakkan kedua lampu itu dan meletakkannya di depannya. Saat lampu kedua menyala, Aji-3 imajinernya muncul sebelum kembali.


Dia menatapnya, matanya penuh dengan begitu banyak cinta dan rasa sakit, sampai dia pasti lenyap lagi. Lalu, yang bisa dia lakukan hanyalah mencengkeram hatinya sendiri dan menangis. Namun, sebuah teks dari Baek-Gyun membuat darahnya membeku-Baek-gyun sedang mengubah wajah Aji-3 malam ini. Min kyu meninggalkan mansion, masih di sandal rumahnya, dan lari ke lab.

Baek-gyun mengamati wajah baru, belum menempel pada Aji-3. Dia ingat Pi mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyempurnakannya, tapi dia pikir itu yang terbaik untuk Min-kyu jika mereka memasangnya sekarang. Bahkan Aji-3 setuju bahwa ia harus memperbaiki kesalahannya dengan cepat. Baek-Gyun tersenyum dan mengingatkannya bahwa tidak peduli apa wajah yang dimilikinya, dia masih Aji-3.

Dia kemudian menekan kode untuk mengaktifkan saklar. Sama seperti mesin bergerak untuk melepaskan wajah Aji-3, Min-kyu menerobos pintu dan berteriak, "Tidak!"


Min-kyu meminta Baek-Gyun untuk meninggalkan Aji-3 seperti dia-dia ingin menemukannya lagi. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah harus mengatur ulang dan bahwa dia akan melakukan apapun untuk menghidupkan kembali Aji-3 yang dilatihnya. Baek-Gyun menatapnya dengan kasihan, mengatakan bahwa ia seharusnya menyerah begitu saja.

"Aku ingin bertemu dengannya," kata Min-kyu, putus asa. "Saya ingin bertemu dengannya lagi. Aku sangat merindukannya. "Baek-Gyun hanya menatap Min-kyu saat dia menangis, melihat bahwa tidak ada perubahan pikirannya.

Hal berikutnya yang kita tahu, Min-kyu memiliki Aji-3 yang sebenarnya di mansionnya dan sangat ingin mendapatkan kembali kenangannya. Dia menggodanya dengan topeng kucing, senang melihat bahwa dia memiliki reaksi yang sama untuk pertama kalinya.


Tapi dia segera menyadari bahwa dia tidak memiliki reaksi yang sama terhadap semuanya. Sebagai ujian terakhir, dia bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia mencoba menjualnya, dan robot tersebut merespons dengan tidak sadar bahwa dia harus mengatur ulang sebelum menjualnya.

Akhirnya, Min-kyu melihat bahwa itu mungkin penyebab yang hilang. Dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukannya untuk mendapatkan punggung Aji-3 yang baru. Aji-3 menunjukkan bahwa Min-kyu juga bukan dirinya yang dulu, jadi tidak mungkin mereka bisa bertemu lagi seperti itu. "Karena inputnya berbeda," tutupnya. Dia mendongak ke arahnya, semua harapan dari sebelumnya hilang.


Beberapa saat kemudian, Min-kyu tiba di stasiun kereta untuk melakukan perjalanan bisnis. Dia mencatat siaran berita tentang hujan meteor sebelum naik kereta api. Beberapa langkah di belakangnya, Jia mencatat siaran berita juga.

Min-kyu menemukan deretan kursinya kosong, meski ada koper (sangat familiar) yang sudah ditempatkan di tempat sampah di atas kepala. Dia bangkit dari tempat duduknya untuk menelepon, dan saat dia kembali, pemilik koper itu ada di tempat duduknya.

Mata Min-kyu melebar melihat Jia duduk tepat di depannya (akhirnya terlihat seperti dirinya sendiri !!). Jia juga menoleh kepadanya, dan mereka berdua saling menatap shock.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/im-not-a-robot-episodes-19-20/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-im-not-robot-episode-20.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 20

 
Back To Top