Sinopsis I’m Not a Robot Episode 19

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 08 Januari 2018

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 19

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 19

EPISODE 19: "Saya akan mengenali Anda pada pandangan pertama ..."

Kami mundur sedikit, tepat setelah penemuan mengerikan Dr. Oh tentang kematian pasien Johnny. Jia dan tim Santa Maria membawa ekspresi gelap saat mereka menyadari apa yang harus mereka lakukan. Aji-3 mengidentifikasi ungkapan mereka sebagai "kesedihan," dimana Jia menjelaskan bahwa mereka harus berbohong kepada teman mereka. Aji-3 menanggapi bahwa berbohong itu buruk dan bahwa teman ini akan salah paham, akhirnya menyebabkan Jia lebih sedih.
"Tidak," kata Jia sambil tersenyum kecil. "Saya akan bahagia. Selama teman itu hidup dengan baik. "Dia beralih ke Baek-Gyun dan meminta agar dia mengizinkannya untuk pergi bekerja untuk terakhir kalinya. Dengan itu, dia bersiap mengenakan baju besi dan pakaian tubuhnya, dengan Pi pas wig untuk terakhir kalinya. Pi mengatakan bahwa dia menyesal, dan Jia mencatat bahwa dia membatalkan pidatonya sekarang karena mereka berpisah.


Min-kyu menemukan Jia menunggunya di rumah, dan meski dalam suasana khidmat, mereka saling tersenyum. Min-kyu memerintahkannya ke Friend Mode, dan dia senang mendengarnya menyapanya dengan hangat.

Dia meminta maaf karena sangat jahat padanya dan menyarankan agar mereka pergi keluar untuk beberapa udara. Dia mengatur timer di arlojinya selama tiga jam, mengatakan bahwa mereka harus kembali sebelum baterai habis.

Perhentian pertama mereka adalah sekolah dasar Min-kyu yang sudah tua, dimana mereka melihat beberapa anak bermain di luar. Min-kyu berpikir kembali ke hari terakhirnya di sekolah, ketika teman-teman sekelasnya bertemu dengannya, hanya untuk melompat kembali dengan jijik saat melihat reaksi alerginya.


Min-kyu mengatakan bahwa dia tahu dia tidak mempercayainya, tapi dia benar-benar memiliki alergi ini. Dan berkat dia, lanjutnya, dia sudah sembuh.

Dia kemudian membawanya ke tempat lain, dan saat mereka menyeberang jalan, dia mengungkapkan bahwa ketika dia pergi kemarin, semua orang tampak seperti pohon kepadanya. Rasanya hampir seperti berjalan melewati hutan; mereka tidak tampak begitu menakutkan lagi.

Dia mengatakan bahwa itulah saat dia memutuskan bahwa dia tidak akan kembali ke kehidupannya di masa lalu. Jia menatapnya dan menepuk kepalanya, memanggilnya untuk dicintai. Dia tersenyum dan memberinya tepukan yang bagus di kepala juga, berkata, "Kamu lebih dicintai."


Mulai salju, membuat wajah Min-kyu dan Jia menyala. Min-kyu kemudian melepas jaketnya dan membungkusnya di sekitar Jia sehingga dia tidak akan mati karena kedinginan. Dia bercanda bertanya apakah dia khawatir dia harus membawanya jika dia mati, dan dia tidak menyangkalnya, heh.

Mereka sampai di pemberhentian berikutnya, perpustakaan, dan Jia mengambil salinan The Velveteen Rabbit . Dia mengatakan pada Min-kyu bahwa ini adalah cerita tentang seekor kelinci mainan yang ingin menjadi nyata, dan Min-kyu bertanya apakah keinginan itu menjadi kenyataan. Dia bilang memang begitu, tapi pemilik kelinci itu tidak bisa mengenalinya saat mereka bertemu lagi.


Min-kyu mengempiskan hal itu, tapi dia meyakinkannya (dan dirinya sendiri) bahwa jika Jia pernah menjadi manusia, dia akan segera mengenalinya. Senyuman kembali ke wajah mereka, meski mereka segera lenyap saat jam tangan Min-kyu berbunyi.

Mereka kembali ke mansion dan saling berhadapan untuk terakhir kalinya. Min-kyu mengatakan kepadanya bahwa hal-hal yang dia tunjukkan hari ini adalah bagian dari kehidupan sehari-hari yang dia berikan kepadanya setelah 15 tahun. Dia mengucapkan terima kasih atas banyak hal kepadanya, termasuk temannya dan penyembuhannya, dan meminta maaf lagi.

Jia berjuang untuk menahan air matanya saat dia mengungkapkan rasa syukur dan maaf dia juga. Dia hanya berharap bisa bahagia. Min-kyu menatapnya, dan saat air mata jatuh, dia menutup jarak di antara mereka dan bersandar untuk menciumnya.


Namun, ia berhenti saat arlojinya berbunyi lagi. Sambil menghela napas panjang, dia melangkah mundur dan menyuruh Jia masuk ke Mode Operasi. Dia mengatakan bahwa dia akan meresetnya, menerima peringatan bahwa semua data akan terhapus. Masih berjuang untuk tetap tenang, Jia menginstruksikannya untuk menekan tombol di lehernya.

Yang mengejutkan Jia, Min-kyu melepas kalung itu dari lehernya dan mengikatnya di sekelilingnya. Dia kemudian memeluknya dan menyentuh tombol sebelum memasukkan pesan terakhirnya: "Saya mencintaimu." Saat Jia memulai penghitungan mundur, Min-kyu menyerah pada air matanya dan menahannya lebih erat. Begitu dia mencapai "Satu," akhirnya dia membiarkan air mata jatuh.

Kembali ke lab, laporan Aji-3 yang sebenarnya menunjukkan folder Min-kyu telah dihapus.


Malam itu, Min-kyu dan Jia menangis sendiri untuk tidur di rumah masing-masing. Jia sering menangis sampai jatuh sakit keesokan paginya; Dia dibawa ke rumah sakit karena dehidrasi parah, dan di situlah kami melihat bahwa dia masih memakai kalung Min-kyu.

Sementara itu, Min-kyu bangun dan secara refleks memanggil Aji-3 sebelum berhenti. (Tepat saat kupikir hatiku tidak bisa lagi pecah.) Segala sesuatu disekitarnya hanya memicu kenangan akan Jia, jadi dia mengemas semua barangnya, termasuk tanda yang dia buat untuk kamarnya.

Dia kemudian bersiap untuk bekerja, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus memperhatikan kata-kata Jia dan bahagia. Dia memaksa senyum dan lepas landas, meninggalkan tongkat dan sarung tangannya.


Dia tiba di KM Financial, ingin sekali memulai lagi, saat dia mendengar beberapa karyawan menjengkelkannya. Dia membuat kehadirannya diketahui, membuat semua orang di sekitarnya melompat. Saat dia melanjutkan perjalanannya, setiap karyawan dengan senang hati melarikan diri, terkejut melihat dia tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Dia menemukan Jin-bae-yang sama terkejutnya-makan siangnya sendirian dan duduk untuk bergabung dengannya. Jin-bae menjelaskan bahwa tidak ada yang makan bersamanya sejak dia bekerja untuk Min-kyu (aduh). Min-kyu tidak membawanya ke hati; Sebagai gantinya, dia meminta Jin-bae mengirim beberapa dokumen ke kantornya.

Di luar gedung, duo Killer dan Curly yang kikuk masih resah karena bagaimana mereka akan dibayar setelah semua pekerjaan yang mereka lakukan. Otak percaya mereka harus mendapatkan uang dari CEO KM Financial.


Min-kyu dan Jin-bae telah melihat-lihat semua dokumen tentang Santa Maria, saat Jin-bae dengan ragu bertanya apakah tes Aji-3 telah selesai. Min-kyu menghindari pertanyaan dan mengubah topik pembicaraan dengan Jang Doo-sam.

Saat itu, Min-kyu menerima pesan dari Madame X tentang akumulasi saham Chairman Hwang. Dia mengatakan kepada Jin-bae bahwa Ketua Hwang akan mengadakan rapat dewan direksi segera, kemungkinan besar untuk memberhentikan Min-kyu. Mereka harus memberhentikan ketua sebelum hal itu terjadi, dan karena mereka tidak bisa berhubungan dengan Jang Doo-sam, sebuah Rencana B berurutan.

Keduanya menghabiskan berhari-hari melihat-lihat semua dokumen, dengan Jin-bae harus mengirim rumah Min-kyu setelah melewati jam 1 pagi


Ketika Min-kyu pulang, dia bingung melihat semua lampu sudah menyala. Dia masuk ke dalam, terkejut melihat tim Santa Maria di dapur, menyiapkan bubur untuknya. (Oh, ini hanya hal yang paling manis.) Tim itu mengeluarkan semangkuk makanan di depannya, tapi setelah satu gigitan, Min-kyu merengek bahwa rasanya tidak enak. Baek-Gyun mencoba untuk merebut mangkuk kembali, tapi Min-kyu bersikeras dia masih akan memakannya karena mereka bekerja sangat keras.

Baek-Gyun melihat dia makan, berpikir kembali untuk selamat tinggal dengan Jia. Dia mengatakan kepadanya bahwa tim akan pergi juga, dan itu benar-benar akan membuatnya khawatir. "Kalau begitu, dia akan sendiri lagi," katanya. "Anda membuatnya bergantung pada Santa Maria. Anda membuatnya mempercayaimu. Lalu, ambil tanggung jawab. Lindungi dia, dukung dia, dan bantu dia menanggung segalanya. Jangan membuatnya kesepian. "


Dengan keinginan Jia, Baek-Gyun menyarankan mereka bermain game. Min-kyu hanya melihat tim, mengira mereka gila karena ingin bermain jam 2 pagi

Potong ke: Baek-Gyun memimpin permainan Red Light, Green Light. Oke, saya salah. Ini adalah hal paling manis yang pernah saya lihat.

Min kyu mempertanyakan mengapa mereka melakukan ini sampai larut malam, tapi tak lama kemudian, dia menikmati dirinya sendiri. Dia bahkan senang saat giliran dia untuk memimpin, tapi saat dia berputar, dia membayangkan Jia sebagai Aji-3 yang berdiri di sana, bukan tim Santa Maria.


Melihat Jia sepertinya ada yang meredakan semua kegembiraan dari wajahnya, yang tidak bisa diceritakan Baek-Gyun. Min-kyu melanjutkan permainan, tapi menjelang malam, dia benar-benar kelelahan secara emosional.

Dengan tim yang sekarang pergi, Min-kyu bersiap untuk tidur. Dia mengalami kesulitan tertidur saat mendapat ide. Dia bangkit, dan setelah beberapa perenungan, dia memanggil temannya yang satu lagi - Presiden Jo / Jia.

Masih di ranjang rumah sakitnya, Jia mengangkat gagang telepon tanpa melihat kartu identitasnya. Tapi begitu dia mendengar dan mengenali suara Min-kyu, emosi mulai membanjiri dan dia menangis.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/im-not-a-robot-episodes-19-20/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-im-not-robot-episode-19.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 19

 
Back To Top