Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 22 Januari 2018

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...


Melanjutkan pencarian media sosialnya, Sun-mi mengambil foto bersama PK dan Alice (yang masih dimiliki oleh Pangeran Naga). PK terganggu oleh Dragon Prince yang menyesuaikan dadanya, dan mencemooh saat ia mencoba menggoda Sun-mi saat memakai tubuh Alice.
Pangeran Naga mengatakan itu hanya karena sifatnya, tapi PK memperingatkannya bahwa ada gerakan yang salah dan Oh-gong akan mengubah gurita menjadi takoyaki, heh. Pangeran Naga bertanya kepada Sun-mi apakah dia gadis Oh-gong, tapi Sun-mi tersinggung dan mengatakan tidak. Setelah daun Sun-mi, Pangeran Naga bertanya apakah Alice tidak dapat menahan minuman kerasnya, dan PK berteriak untuk melihat bahwa dia memiliki segelas anggur dan berlari untuk menangkapnya saat ia pingsan.

Di rumah, Buja dan CEO Sa khawatir bahwa setan badmouth itu berbahaya, dan Oh-gong mengatakan bahwa dia bermaksud untuk membantu setelah acara menyenangkan yang telah dia tunggu-tunggu. Dia memeriksa jam tangannya dan kemudian terlihat puas saat Mawang pulang ke rumah dan membiarkannya di bawah.


LOL, Mawang pulang ke patung bantengnya yang berharga yang dilukis sebagai sapi susu. Dia membalik dan mengumumkan perang terhadap Oh-gong, tapi Buja mengangkat tangannya dan mengatakan bahwa dia adalah pelakunya, dan CEO Sa mengatakan bahwa dia bahkan menyaksikannya melakukannya.

Mawang tidak jatuh cinta padanya, dan Oh-gong hanya tertawa dan berlari kencang bernyanyi, "Mawang milk-cow style" sesuai dengan "Gangnam Style." Pfffft.


Mawang bertanya mengapa dia melakukan ini, dan Oh-gong berkata dengan suara yang keras bahwa dia mencoba untuk menghentikan ini sebagai sebuah lelucon, karena mereka tidak dapat melawan kematian karenanya. Oh-gong mengatakan mereka akan mengakhirinya seperti ini, dan kemudian dia tidak dapat membantu menambahkan kata-kata dalam perjalanan keluar: "Saya kehilangan [ jeot-jadi , juga berarti" sapi susu "]."

PK memanggil Buja untuk meminta bantuan agar tidak terbebani oleh gurita mabuk, yang bertekad untuk bermalam dengannya. PK: "Jangan lakukan ini! Jika Anda dan saya bercampur, kita cumi dan perut babi bulgogi! "Menu lelucon terus berlanjut dalam episode ini.


Malam PK hanya semakin memburuk saat wartawan memotret foto mereka yang terlihat sangat nyaman di mobilnya, dan dia langsung berlari mengejar mereka.

Buja tiba di luar gedung Lucifer Entertainment beberapa saat kemudian, tepat pada waktunya untuk dilihat oleh dua orang hit yang kehilangan dia dan datang mencarinya. Mereka tidak bisa memahami bagaimana dia hidup, tapi mereka akan menculiknya untuk melihat apakah dia mengenali mereka.

Tapi PK sampai kepadanya terlebih dulu, meratap bagaimana dia tidak ingin berada dalam skandal dengan seekor gurita. Orang-orang yang memukul melihat mereka berjalan pergi dan bertanya-tanya bagaimana seorang gadis yang meninggal akhirnya berteman dengan bintang top.


Kembali ke kamar rumah sakit ibu Buja, mereka bertanya-tanya mengapa dia tidak mengunjungi ibunya. Mereka memutuskan untuk tetap diam tentang hal itu untuk saat ini, karena mereka bisa menyingkirkan Buja dengan tenang tanpa ada orang yang tahu bahwa mereka kacau.

Sekretaris Ma melapor kepada Mawang bahwa akun media sosial Sun-mi berjalan dengan kuat, dan bahwa dia dan Oh-gong belum bisa berdamai. Dia menawarkan untuk membuat batch bumbu biksu palsu untuk menjaga kesalahpahaman di antara mereka, dan Mawang memujinya karena pemikirannya yang kecil, ha.

Dia bilang dia akan memastikan bahwa Sun-mi terus takut dimakan oleh Oh-gong, tapi Mawang bertanya-tanya apakah itu benar-benar ketakutan Sun-mi. Dia berpikir kembali saat dia menunjukkan bumbu itu kepadanya-dia menangis, mengatakan bahwa dia mulai berharap tanpa gelang ... tapi tidak pernah menyelesaikan pemikirannya.


Mawang tidak mengira dia menangis karena takut, dan Sekretaris Ma tidak melihat apa lagi yang bisa dia takutkan. Dia mengatakan bahwa hati manusia jauh lebih rumit dan sulit, dan berencana untuk mencari jawabannya terlebih dahulu untuk mencegah Oh-gong melakukannya.

Sun-mi pergi ke pasar untuk mencari anti-fan terbesarnya, dan segera merasakan seseorang mengikutinya dari belakang. Dengan membawa payungnya, dia berjalan menuruni gang untuk menghadapi setan itu, tapi Jonathanlah yang menemukannya.


Dia memimpin jalan bagi Sun-mi untuk menghadapi wanita yang mengirimkan komentar negatif tentangnya secara online, tapi ternyata dia hanya menjadi wanita yang cemburu, bukan orang yang kerasukan setan yang dia cari.

Jonathan bertanya mengapa perinya tidak bersamanya, dan Sun-mi mengatakan bahwa peri-nya buruk dan mungkin memakannya, yang menurutnya adalah alasan untuk memanggilnya monster daripada peri.

Berbicara tentang setan, Oh-gong sedang menunggu mereka saat mereka sampai di tempat parkir. Pikiran pertamanya adalah untuk bermain pranks kecil, tentu saja, dan mengepalkan gerobak Jonathan dan kemudian mengirimkannya keluar, Jonathan di belakangnya.


Oh-gong memberitahu Sun-mi bahwa dia membuang bumbu itu, terkejut saat responsnya tidak tertarik dan dingin. Dia meraih lengannya dan memintanya untuk ikut dengan dia, dan dia menariknya menjauh, mengulangi kata-katanya sendiri kepadanya tentang bumbu itu - bahwa dia tidak akan melakukannya meskipun dia membayarnya.

Dia mengatakan kepadanya dengan marah untuk hanya membunuh dan memakannya, menunjukkan bahwa dia pergi ke pasar untuk membeli lebih banyak bahan bumbu. Oh-gong menyalakan api kembali bahwa dia akan membuat batch lain dan makan Jonathan dengannya, dan dia berani mencoba. "Apa menurutmu aku tidak mau? Anda tahu lebih baik dari siapa pun betapa buruknya saya, "katanya. Dia memperingatkannya bahwa dia akan menonton dan badai.

Mawang kaget saat Oh-gong pulang dengan membawa perlengkapan pembersih untuk membersihkan patung bantengnya, dan lebih senang lagi mendengar bahwa Sun-mi berkencan dengan Jonathan.


Oh gong cemberut dan bilang mereka sedang membicarakan dia di belakang punggungnya, jadi dia mengancam akan makan Jonathan. Tidak sampai Mawang menyergapnya dengan menyedihkan bahwa senyuman Oh-gong itu tersendat: "... Haruskah aku tidak mengatakan itu?" LOL.

Mawang bertanya apakah dia pernah khawatir dengan apa yang terjadi setelah gelang itu terlepas, dan Oh-gong bertanya mengapa dia akan melakukannya dengan baik untuk semua orang. Mawang mengatakan hal itu mungkin terjadi padanya, tapi itu bukan Sun-mi. Oh-gong bertanya pada dirinya sendiri apakah dia benar-benar berpikir dia akan memakannya begitu gelang itu terlepas.


Sun-mi memainkan dia-mencintai-saya-tidak dengan kacang bar di bar Summer Fairy, meskipun pilihannya adalah "Dia sama sekali tidak menyukai saya" dan "Dia sangat menyukai saya." Kemudian dia mengubahnya menjadi: " Saat gelang itu terlepas, dia akan menyukai saya ... dia tidak akan menyukai saya. "

Pria yang dimiliki iblis itu ada di supermarket setelah semua - dia adalah seorang karyawan di sana, dan akhirnya dia menemukan Sun-mi secara online. Tapi dia bukan orang yang membangkitkan rasa iri padanya; Han-joo adalah, karena dia pria dengan keluarga bahagia.


Segera akun Han-joo diserang dengan rentetan komentar buruk, dan dia terisak-isak sendirian di sudut gelap kantor. Oh-gong datang dan Han-joo menariknya pelukan untuk menangis lagi, dan di atas bahunya, mulut Oh-gong ke boneka monyet untuk tidak melaporkan hal-hal seperti ini. Ha, apakah monyet itu benar-benar mata-mata?

Oh-gong mendengarkan cerita Han-joo dan mengatakan kepadanya untuk tidak terpengaruh oleh kata-kata itu, dan berjanji untuk merobek mulut pria itu langsung.

Sementara itu, Mawang memberitahu Sun-mi bahwa ada sesuatu tentang gelang yang harus dia ketahui: Begitu dia memenuhi panggilannya sebagai biksu, gelang itu akan hilang dengan sendirinya. Selain itu, setelah dia memenuhi tugas sorgawinya, dia tidak akan lagi menjadi biksu, yang berarti bahwa Oh-gong tidak memiliki alasan untuk memakannya, dan sama sekali tidak tertarik padanya.


Mawang mengatakan kepadanya bahwa pemikiran ini akan membuat dia merasa nyaman dan memecahkan kekhawatirannya tentang gelang itu, tapi dia bisa langsung mengenali ekspresinya bahwa ini bukan jawabannya. Dia melihat dia pergi dan menyadari bahwa hal yang dia takutkan tidak dimakan, tapi perasaan yang akan hilang bersamaan dengan gelangnya.

Sun-mi mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa ini membuatnya merasa lebih baik, meski matanya penuh dengan air mata.

Oh-gong masuk ke pasar berjam-jam untuk memburu setan itu, yang dengan cepat menyelamatkannya dari tubuh angkatnya. Tapi sebelum Oh-gong bisa menghancurkan telepon yang diikatnya, iblis berbisik di telinga Oh-gong, "Sohn Oh-gong akan mati di tangan Sam-jang!" Oh tidak.


Si setan membisikkannya berkali-kali, dan saat Sun-mi muncul di tikungan, ia berkata berulang kali, "Wanita itu akan membunuhmu!" Oh-gong mengangkat tongkat yang dia bawa dan memperbaiki matanya padanya ... lalu membanting itu di telepon, menghancurkan setan.

Sun-mi bertanya apakah Oh-gong baik-baik saja dan apakah iblis mengatakan sesuatu padanya, dan saat dia menyuapi, dia mengatakan bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa dia menyukainya. Bingung, dia bilang itu tidak benar, dan bahwa dia seharusnya tidak percaya apapun yang dikatakan iblis.

Oh-gong bertanya apakah itu benar-benar tidak benar, dan kemudian mengatakan bahwa dia tidak akan mempercayai iblis itu juga: "Dikatakan bahwa Anda akan membunuhku. Jika saya memikirkannya, Andalah satu-satunya orang di dunia ini yang bisa membunuh saya ... karena jika Anda menyuruh saya meninggal, saya akan melakukannya. "


Dia mengangkat gelang itu untuk menekankan maksudnya, tapi Sun-mi menggeleng dan mengatakan itu tidak akan pernah terjadi. "Jangan pernah berkata tidak," katanya, "dan ... jangan tinggalkan aku. Jangan tinggalkan aku dan pergi ke pria lain. Jika Anda melakukannya sekali lagi, saya mungkin benar-benar mati. "Ugh, hatiku.

Sun-mi berjanji untuk tidak melakukannya, dan dia menambahkan, "Jangan marah padaku atau benci aku-itu sangat menyakitkan bagiku. Aku mencintaimu, Jin Sun-mi. "Dia bilang dia tahu dan berterima kasih padanya, dan mereka saling tersenyum.

Skandal PK dengan Alice pecah keesokan harinya, dan Mawang mengatakan bahwa gosip selebriti lewat, tapi setan badren yang menyerang kehidupan manusia biasa adalah masalah yang lebih besar. Sekretaris Ma merenung bahwa setan bisa melakukan kerusakan nyata pada dunia jika mengaitkan tokoh penting dengan pengaruh. Cue: transisi yang tidak begitu halus ke politisi dan calon presiden Profesor Kang Dae-sung, menyelesaikan sebuah pertemuan di lobi stasiun siaran.


Tentu hari ini adalah hari dimana Buja diundang untuk menonton pertunjukan Mawang yang difilmkan, dan dia berhenti tepat di luar stasiun saat dia mengenali mobil yang dia ingat.

Profesor Kang dibekukan ketakutan saat dia datang ke luar untuk mencari Buja berdiri di depan mobilnya, bertanya apakah dia mengenalnya.

Kilas balik ke malam kematiannya: Profesor Kang telah mengemudikan mobil itu dan tidak memperhatikan Buja menyeberang jalan sampai terlambat. Dia memukul rem tapi menabrak kepalanya, dan Buja menggulung kap mesinnya dan jatuh ke tanah, langsung mati.


Dia berdiri di atas tubuhnya dan menutupi wajahnya dengan handuk dari gym Kerajaan, lalu berjalan pergi.

Kembali ke masa sekarang, dia bertanya apakah Buja mengenalnya, dan sarafnya tenang saat dia mengatakan bahwa dia melihat dia di TV. Dia berbohong bahwa dia tidak mengenalnya, tapi begitu dia pergi, dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri dengan ketenangan yang mengerikan jika ada yang tidak beres.

Kue Sun-mi pada cucu penjaja menjual barang ajaib dengan licik, dan membawa Mawang dan Sekretaris Ma bersamanya untuk menangkapnya dalam tindakan tersebut. Mawang berterima kasih padanya atas poin yang akan dia dapatkan dengan ini, dan bertanya apakah dia berhubungan dengan Oh-gong.


Dia mengatakan bahwa dia tidak lagi harus takut dengan apa yang terjadi setelah gelang itu hilang, jadi dia tidak memiliki harapan, dan itu membuat dia merasa nyaman. Mawang pergi untuk berurusan dengan cucu, yaitu saat Sun-mi memperhatikan pesona lonceng nyasar yang terjatuh saat berlari: yang hitam yang dikantonginya.

Sun-mi berpikir itu sama dengan yang merah, yang berdering saat Anda bertemu dengan cinta takdir dalam hidup Anda. Tapi saat kembali ke toko, cucu itu ketakutan saat mengetahui bahwa bel hitam telah hilang. Patriarkh: "Yang hitam? Lonceng kematian? "Mawang:" Si penuai kembung? "Oh cantik sekali.


Tiba-tiba bel mulai berdering di tangan Sun-mi saat ia berjalan melalui pasar, dan dia bertanya-tanya mengapa ini bertingkah. Tapi kemudian dia berbelok di tikungan dan melihat Oh-gong berdiri di sana sambil tersenyum padanya.

Saat mereka mengunci mata, Mawang berkata, "Seseorang yang mati, dan orang yang membunuh. Ketika orang-orang dengan nasib mematikan itu bertemu, dikatakan bahwa mereka akan mendengar suara bel yang mati. "

Tidak ada yang lebih bijak, Sun-mi tersenyum kembali pada Oh-gong sambil berpikir bahwa bel itu telah memberi isyarat cinta pada hidupnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/01/hwayugi-episode-8/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/01/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-8-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top