Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 11 Januari 2018

Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 2

Sebagai anak muda, Hyun diberi tahu oleh ayahnya untuk menjalani kehidupan soliter di ruang bawah tanah, sementara orang lain akan menganggap dirinya di luar negeri. Sambil menangis, Hyun bertanya mengapa Ayah tidak pernah menanyainya tentang janji yang dia buat dengan Joon-young: "Ayah, seharusnya kau memintaku, sebelum memanggilku monster, sebelum mengunciku di tempat seperti ini!" Ayah mundur sedikit, mengklarifikasi bahwa niatnya adalah untuk melindungi Hyun.
Waktunya berlalu begitu saja dengan tutor Dad Hyun di ruang bawah tanah penjara, dan permintaan tenang dari Min Min untuk bermain bersama menjadi tidak biasa.

Dua penjaga penjara memasuki sel pembunuh Joon-young kami dengan tak menyenangkan, tapi Joon-young sudah dengan tenang mengharapkannya. Dengan senyuman yang menakutkan, Joon-young membawa pecahan pecahan kaca ke lehernya dan membelah dirinya sendiri. Karena tidak dapat menemukan denyut nadinya, para penjaga buru-buru memanggil ambulans untuk membawa Joon-young ke rumah sakit. Oh tidak, apakah ini plot yang rumit untuk diloloskan?

Di dalam ambulans, tepat saat para penjaga menyadari bahwa tidak banyak kehilangan darah dari Joon-young, mereka mendengar sirene ambulans lain menuju ke arah penjara. Ohhh, jadi ambulans yang menanggapi panggilan penjaga, yang berarti yang mereka jalani saat ini adalah mobil liburan. Saat senyuman paramedis mengingatkan kita bahwa ada sesuatu, mata Joon-young berkedip terbuka.


Kilas balik pertemuan Joon-young dengan Hyun. Kita melihat bagaimana rencana pelariannya yang kecil berhasil karena Joon-young menunjukkan bakat rahasianya kepada Hyun: sebuah denyut nadi yang tidak terdeteksi. Hyun jelas terkesan (begitu juga aku!), Dan kedua keajaiban itu setuju untuk berbagi lebih banyak rahasia satu sama lain sebelum kita memotongnya.

Kembali ke rumah Hyun, Ayah merasakan ada yang tidak beres. Saat dia berjalan di sekitar kamarnya, dia tidak menyarankan kepada seseorang untuk mengobrol dengan secangkir teh. Dan apa yang Anda tahu, Joon-young berdiri tepat di belakangnya. Panas dingin.

Saat minum teh, pertanyaan pertama Joon-young adalah menanyakan keberadaan Hyun. Ayah terus menutupi cerita sampulnya bahwa Hyun tidak bisa ditemukan, dan kemudian dengan impulsif mengambil pisau dapur untuk menyerang Joon-young. Joon-young balas dendam segera, dan pukulannya tidak mendarat ringan untuk bangunan kecilnya. Baik Hyun dan Min mendengar pertarungan, dan Min melarikan diri dari ketakutan melalui jendela.

Ketika suara akhirnya berhenti, Hyun dengan hati-hati menuju ke ruang tamu, untuk menemukan Joon-yonng berdiri di atas Dad berbaring di genangan darah. Hyun pergi berlari keluar dari rumahnya menjerit untuk Min, keluarga mereka tiga sekarang rusak dalam rentang malam. Dalam sulih suara, Hyun menceritakan: "Hari ini, saya kehilangan ayah saya, dan adik laki-laki saya hilang. Dan ada lubang di ingatanku. "


Potong ke: Hyun di sesi konseling dengan psikiater, menjelaskan bahwa kenangan dari sebelum kejadian itu kosong. Psikiater tidak yakin apakah ini kehilangan ingatan sementara, tapi dia menyarankan agar kenangan itu tidak benar-benar diperlukan. Dalam pikiran Hyun, dia mengakui satu-satunya hal yang dia ingat - pertemuannya yang menentukan dengan Joon-young, dan kata-kata ayah bahwa anaknya adalah monster.

Psikiater menyerahkannya kepada rekan kerja Dad di kepolisian, dan dia berpikir untuk dirinya sendiri, "Anak macam apa saya? Apa yang kulakukan, agar ayahku memanggilku monster? "

Kembali di masa sekarang, Hyun merenungkan pertanyaan yang sama saat dia mengunjungi rumah lamanya. Ingatannya yang hilang membuat keinginan untuk bertemu dengan seseorang yang mengenalnya sejak kecil, dan hanya ada satu orang yang sesuai dengan tagihan tersebut - Joon-young. Setelah bertahun-tahun, dia masih penasaran: "Jenis percakapan apa yang kita miliki? Beberapa bagian dilupakan, beberapa bagian terhapus, dan beberapa bagiannya berubah. Kenangan seperti itu. "

Pada sebuah wawancara tentang bukunya, The Memory of a Murderer, dia menyarankan untuk mendiskusikan masalah pribadi, dengan jaminan bahwa reporter akan menerbitkannya. Dia dengan samar menyatakan harapannya - untuk bertemu dengan orang yang mengajarkan kepadanya tentang konsep "periode kritis" dalam perkembangan anak. Si reporter membabi buta bertanya: "Apakah Anda mengacu pada cinta pertamamu?" Ha, Anda tidak bisa jauh dari sasaran. Yah, sebenarnya, mungkin tidak.

Saat Hyun membaca wawancara majalahnya, dia beralasan bahwa karena dia tidak dapat menemukan Joon-young, Joon-young harus menjadi orang yang menemukannya terlebih dahulu. Saat dia mengingat kembali email yang membawanya ke TKP, dia menceritakan, "Mungkin orang yang memulai kembali cerita yang sudah berakhir bukan dia, tapi saya."


Kembali ke masa sekarang-sekarang, Ji-an kembali ke kandangnya di rumah, tempat bibinya sudah ada di sana untuk merobeknya karena tempat tinggalnya yang berantakan. Keduanya jelas memiliki hubungan cinta karena mereka sangat bertengkar bolak-balik tentang lauk pauk.

Pada Ji-an menyebutkan bahwa Lee Hyun telah muncul kembali, bibinya mengacu kepadanya sebagai "orang yang Anda jalani," meskipun Ji-an mencoba untuk membenarkannya mengintai sebagai yunno, hanya melacaknya dan mengawasinya. Dia melanjutkan kata-kata kasar ini tentang bagaimana dia bersikap kasar dan tidak mengenalinya, namun pada akhirnya, masih memutuskan untuk terus mengamatinya. Bibinya bingung mengapa dia tidak mendekatinya, dan Ji-an mengatakan itu karena dia tidak tahu apakah dia musuh atau teman, dan satu-satunya yang dia tahu pasti adalah bahwa dia satu-satunya penghubung mereka. harus Lee Joon-young. Dun dun dun

Hyun sedang mendengarkan rekaman rekaman Dad tentang pertemuannya dengan Joon-young. Pada pertemuan pertama mereka di penjara, janji Joon-young lurus-lurus tidak membunuh Ayah di sana, dan Hyun mencemooh ironinya: "Kamu akhirnya membunuhnya!" Saat Hyun meninggalkan rumahnya, kita mengerti Kehadiran seseorang mengawasinya dari kejauhan, dan perasaan spina Hyun meringis.

Di kamar mayat, spesialis forensik LEE JOON-HO ( Choi Won-young ) menjelaskan kepada Ji-an bahwa obat-obatan dalam tubuh korban kedua sesuai dengan yang ada dalam kasus Bangbae-dong. Pertanyaan Ji-an tentang kemungkinan tanda tangan si pembunuh tidak masuk akal karena ada telepon masuk yang memberitahukan tentang penampilan Hyun di TKP Bangbae-dong.


Di TKP, Hyun mengamati lukisan seorang pria berkepala dua, digambar dengan gaya yang mirip dengan gambar di buku sketsa masa kecilnya. Dia memperbesar tanda tangan sang artis, dan ingat bahwa adik laki-lakinya menandatangani simbol yang sama pada sketsa saat mereka muda. Whoa, jadi Bro Bro yang tidak begitu polos berbohong tentang buku sketsa milik Hyun. Jadi, baik Min masih hidup, atau karya seni adalah karya seseorang yang mengenalnya.

Dia melihat sekilas ke TKP dan mengambil banyak rincian - kuku yang dipalu baru-baru ini dan ketidakcocokan antara desain interior dan lukisan itu. Semua ini mengarah pada kesimpulan bahwa lukisan itu kemungkinan telah dipetik oleh orang lain. Mungkinkah ini hadiah dari si pembunuh?

Ji-an meledak ke apartemen, berniat menangkap Hyun dengan tangan merah karena pelanggarannya, tapi dia sudah tidak ditemukan. Dalam urutan kamera cerdas, Ji-an mengikuti jejak Hyun di sekitar apartemen, keduanya berbagi ruang yang sama, namun pada waktu yang berbeda. Dia duduk pada lukisan yang sama dengan yang sangat diminati Hyun, dan merenungkan dirinya bahwa lukisan itu agaknya agak asing.

Hyun mendekati teman sutradaranya yang besar untuk menemukan artis lukisan tersebut, dan mengatakan bahwa teman tersebut merobek ke Hyun karena telah berbicara kepadanya dengan santai, meskipun secara budaya dapat diterima saat berada di Amerika. Hyun mengulangi permintaannya dalam bahasa Inggris, dan temannya mengakui kekalahan. Ha.


Polisi mengalami kesulitan melacak telepon yang tidak terdaftar yang digunakan dalam pembunuhan tersebut. Tidak ada yang muncul dalam pemeriksaan forensik, dan mereka menduga pembunuh itu pasti terbiasa dengan penyelidikan forensik. Jumlah tersangka saat ini: 0.


Sambil memegangi sedotan, Pemimpin Tim Kang bertanya apakah Hyun telah setuju untuk bekerja dengan mereka, dan pertahanan Ji-an adalah dia belum menggunakan kecantikannya untuk menggodanya. Lol.

Berbekal lip gloss dan rambutnya yang membulat, dia duduk di ceramah Hyun dan menghabiskan sebagian darinya untuk tidak berhasil menarik perhatiannya. Usahanya yang menggoda menyebabkan kursi rolnya terlepas dari langkah, dan sembrono, dia berjalan menyusuri jalan raya kuliah. Omg, ini luar biasa

Dia berhasil menghentikan dirinya sendiri di tengah jalan, tapi rambut lain membalikkan tubuhnya sehingga berguling ke arah yang berlawanan . Dia terus menjerit sepanjang jalan, sampai Hyun dengan lancar menghentikan omong kosongnya dengan kakinya. Dia menggoda dia untuk bergoyang sepanjang jalan dalam kegembiraannya untuk menjawab pertanyaan itu, dan kemudian langsung menolak jawabannya sebagai hal yang salah.

Ji-an mencoba untuk melepaskan diri, tapi Hyun memegangi kursinya untuk menjadikannya subjek sukarela selama sisa ceramahnya, kepada ejekan para siswa. Hal yang buruk

Dia mengikutinya keluar setelah ceramahnya, dan mengklaim bahwa kebetulan dia kebetulan berada di lingkungan sekitar. Wajahmu yang begitu penuh omong kosong membuat dia mengaku bahwa sebenarnya dia mengikutinya ke sini.

Masih memohon kerja sama, wajahnya jatuh saat dia mengaku masih belum tahu siapa dirinya. Dia menolak untuk bekerja sama sampai dia bersih dengan identitas aslinya, dan dia dengan bangga mengumumkan bahwa dia adalah penggemar. Dia memohon kepadanya untuk bekerja sama dengan nama fan-service (apakah Anda tahu sama layanan penggemar?), Tapi dia keras kepala seperti keledai.


Gagal menyogoknya dengan kopi, dia bertanya tentang perjalanannya ke TKP Bangbae-dong. Pengamatannya Kedua TKP tersebut memiliki bunga ungu.

Sebagai tanggapan atas usaha sia-sia Ji-an untuk menemukan pembeli bunga ungu, Hyun menyatakan bahwa ungu kadang-kadang digunakan untuk mengungkapkan kesedihan atau kematian, meskipun korban malang yang menerima bunga mungkin tidak tahu apa yang diramalkannya. Makanya, firasatnya adalah pembunuhan itu direncanakan dengan matang terlebih dahulu.

Itu sebanyak dia bisa mengumpulkan dari dua mayat, dan bertanya sedikit terlalu bersemangat jika ada tubuh ketiga. Menurut teori siklusnya, kejahatan seharusnya terjadi, dan Ji-an ngeri: "Apakah Anda menunggu orang lain meninggal?" Tetapi kepada Hyun, lebih banyak mayat berarti lebih banyak informasi, dan Ji-sebuah gumaman di bawah napasnya. bahwa dia monster. Eep, jangan memicu kenangan yang tak diinginkan!

Hyun mengemukakan hipotesisnya bahwa si pembunuh ingin menjaga jenazahnya terbebas dari noda. Penyebab pembunuhan pertama adalah mati lemas, dan tidak ada bekas yang tersisa di tubuh. Investigasi forensik juga mengungkapkan suntikan, yang diduga melakukan pembunuhan untuk melumpuhkan korban lebih dulu.

Namun, korban pembunuhan kedua (kasus Donghwa-dong) memiliki bukti kekerasan yang digunakan untuk melawannya, meskipun penyebab kematiannya sama. Kesimpulan Hyun adalah bahwa si pembunuh tidak bisa menahan kemarahan sesaatnya dalam contoh yang terakhir.


Kedua korban pembunuhan tersebut memiliki atribut fisik yang serupa, kecuali korban kedua baru saja memotong rambutnya. Ji-an dibiarkan terdiam atas kesimpulan Hyun bahwa pembunuh tersebut menggunakan kekerasan terhadap korban kedua hanya karena gaya rambutnya. Tapi Hyun beralasan bahwa jika pembunuh berantai terkenal Ted Bundy membunuh wanita yang terlihat seperti tunangannya, tidak diragukan lagi bahwa pembunuh ini juga memiliki tipe yang dia cari. Pembunuh itu mungkin membunuh orang yang berbeda, tapi di kepalanya, dia membunuh orang yang sama berulang-ulang.

Ji-an menyampaikan semua informasi yang dia dengar dari Hyun, pertama-tama menunjukkan kepada rekannya kode semafor pembunuh dari kasus Bangbae-dong, yang merupakan petunjuk yang terlewatkan untuk pembunuhan kedua. Hyun mencatat bahwa si pembunuh meninggalkannya sebagai tantangan bagi polisi untuk menyelesaikan kodenya. Sebagai gantinya, mereka berubah menjadi olok-olok karena polisi bahkan tidak tahu ada kode yang harus dipecahkan.

Jika mereka berhasil memecahkannya, itu pasti akan mengungkapkan lokasi pembunuhan kedua. Hyun berhenti di tengah kalimat selama deduksi mengesankan: "Inilah saat terbaik untuk menggunakan ungkapan 'Otak Anda adalah aksesori.'" Bwahaha, katakan halo kepada Guru Satu-Liner baru kami.

Ji-an asap pada penghinaan nya, tapi menarik dirinya bersama-sama untuk mendapatkan rekan-rekannya untuk menemukan kode yang sama dalam kasus pembunuhan kedua.


Petunjuk kedua adalah bahwa perlu ada lokasi umum dimana kedua korban berada, sehingga pembunuh tersebut dapat segera menemukannya dengan mudah. Tempat seperti spa adalah lokasi yang memungkinkan wanita yang memiliki karakteristik umum dapat ditemukan.

Petunjuk ketiga melibatkan kasus pembunuhan yang belum terpecahkan yang mungkin merupakan hasil pembunuhan yang sama. Hyun memberikan pujian kecil bahwa otaknya akhirnya berputar sedikit, dan wajahnya menyala pada pujian yang tidak benar-benar.

Pemimpin Tim Kang melanjutkan untuk mendelegasikan tugas kepada semua orang kecuali dirinya sendiri, dan para detektif dengan enggan menarik kaki mereka untuk menindaklanjuti petunjuk Hyun.

Hyun makan malam dengan teman polisi ayah Hyun Ji-soo (yang sekarang menjadi kepala seksi detektif Ji-an), dan dia sangat senang melihat bagaimana pengunjung restoran berdebat jika dia dan Hyun adalah ibu dan anak, atau berkecimpung dalam percintaan noona. Baha, ada yang menonton terlalu banyak drama. Dia dengan manis mengakui dia sebagai anaknya, bahkan jika mereka tidak berhubungan dengan darah.

Dia meminta niat sebenarnya untuk kembali mendadak ke Korea dalam pertengahan semester, dan dia meminta bantuan untuk mengambil berkas kasus mengenai kematian ayahnya. Dia terkejut dengan permintaannya karena dia tidak pernah menunjukkan ketertarikan padanya, dan menganggap ingatannya kembali kepadanya. Rupanya, ingatannya kembali dalam potongan-potongan, tapi dia yakin itu perannya sebagai anak dan hyung untuk menjadi penasaran. Dia menyangkal bahwa file seperti itu ada, dan Hyun mudah membiarkan masalah pergi.


Sayangnya, dia berbohong kepada Hyun karena berkas itu memang ada, kecuali dia diinstruksikan di masa lalu untuk menutupinya. Dia membuka brankas sekarang, hanya untuk menemukan bahwa arsip itu tidak lagi ada di sana.

Dan tebak siapa yang memilikinya? Ji-an. Tunggu, whaatt.

Kembali ke apartemennya, Hyun berpikir kembali saat dia menemukan Ayah meninggal. Joon Young mendekatinya dengan lembut, "Begini, akhirnya ternyata sesuai keinginanmu." * Senyum menyeramkan * Dan Little Hyun benar-benar tersenyum kembali.

Wow, Ji-an benar-benar tertidur sambil menggosok giginya, selama satu jam penuh. Jendela kamar mandi yang terbuka memberi dia déjà vu dan membantunya menyadari bahwa jendela itu juga dibiarkan terbuka di TKP.

Seung-joo memanggil Ji-an untuk melaporkan sebuah terobosan dalam penyelidikan - kedua korban adalah anggota spa hotel yang sama. Dia mengakui bahwa Hyun mulai tumbuh pada dirinya, dan Ji-an menginstruksikan dia untuk mengadakan pertemuan dengan tim sebelum bertindak sebagai pemimpin.


Ketika sampai di TKP Donghwa-dong, dia ketakutan karena suara aneh, dan dia memohon agar hantu korban meninggalkannya sendirian. Dia menghabiskan sepanjang malam sambil mengumpulkan kertas robek dari apartemen, dengan harapan menemukan kode kedua yang ditinggalkan oleh si pembunuh.

Saat istirahat hari, dia menyerang emas saat dia melihat selembar kertas kuning di luar tempat tidur di belakang koran di lemari es. Dan apa yang Anda tahu, kode tertulis di kertas itu.

Ooh, adegan mandi sudah? Ji-an pergi mengunjungi Hyun setelah mandi, dan dengan bangga memamerkan kode yang dia temukan. Dia mendapat bantuan untuk memecahkan kode itu, karena tembakan sebelumnya menghasilkan lokasi yang agak acak di lautan. Aneh bagi si pembunuh untuk menargetkan samudra setelah dua pembunuhan di Seoul, dan dia berpikir untuk membiarkan seseorang dengan "kapasitas otak besar" mengetahuinya. Keduanya lucu.

Dia memecahkannya dalam dua detik datar, dan menguliahi dia bahwa format garis lintang dan garis bujur telah berubah. Peralatan apa yang digunakan polisi ini ?!


Dia melaporkan lokasi baru Daebang-dong ke timnya, dan Team Leader Kang semuanya: "Syukurlah kita tidak pergi ke lautan." Prioritasnya adalah untuk mencegah pembunuhan ketiga, jadi tim berangkat untuk menemukan daftar anggota spa yang tinggal di Daebang-dong.

Mereka berhasil mempersempit target yang mungkin terjadi ke Ha Yoon-ji, yang akan berlibur mulai besok dan seterusnya. Seung-joo menyalurkan bantuan sehingga kedua korban pertama juga berlibur satu hari sebelum pembunuhan mereka, dan itu cukup meyakinkan Yoon-ji sebagai target ketiga.

Kami memotong seorang misterius (Little Bro?), Melukis salah satu lukisan mengerikan itu. Dia meninggalkan ruangan, wajah masih tersembunyi, dan pria tak dikenal lainnya (atau sama?) Menuju ke tempat Yoon-ji, membawa seikat eceng gondok ungu alias bunga himaregonnadie . Whoa, drama ini bergerak cepat. Ini adalah perlombaan melawan waktu sebagai Ji-an kecepatan ke tempat Yoon-ji sambil berulang kali memanggilnya. Dan syukurlah Yoon-ji mengganggu teleponnya, dan Ji-an membuatnya merespons seolah mereka berteman.

Tanpa membuang waktu, Ji-an sampai ke titik, menanyakan apakah Yoon-ji menerima bunga ungu. Jawaban Yoon-ji yang terguncang memberi jawaban secara afirmatif, dan itu saja sudah cukup untuk memacunya mematuhi instruksi Ji-an. Dia tampak ketakutan saat ia menyajikan makanan ringan dan teh untuk pria itu, tapi sarafnya yang terguncang membawanya untuk menyerangnya dengan cepat dengan mug.

Di rumahnya, Hyun sedang mendengarkan rekaman rekaman lama lagi, dan di tengah salah satu cerita buatan Joon-young tentang keluarganya, rekaman itu tiba-tiba mati. Dan kemudian, rekaman yang berbeda dari Joon-young mulai diputar: "Hyun, apakah Anda ingat saya penasaran dengan jenis orang dewasa apa Anda nantinya? Aku ingin melihatnya. Pada saat Anda mendengarkan ini, saya akan menepati janji kami. Aku mungkin sudah berada di sisimu. "


Pada saat yang sama, Ji-an meledak ke tempat Yoon-ji dan ayam pistol nya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2015/06/i-remember-you-episode-2/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-hello-monster-i-remember-you-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 2

 
Back To Top