Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 08 Januari 2018

Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 1 & 2

EPISODE 1: "Semua cerita anak-anak dimulai dengan orang tua mereka"

Seorang pria melihat-lihat file kasus pembunuhan Bangbae-dong, dan dia mengenalkan ceritanya dengan sulih suara: "Setiap cerita memiliki awal dan akhir. Apa ceritaku? Sebuah cerita yang dimulai tapi telah berhenti tanpa sampai pada akhirnya. Tapi seseorang meminta agar ceritaku berlanjut, dan saya berniat menanggapi permintaan itu tanpa mengetahui siapa seseorang itu. Jadi ceritaku terus berlanjut ... "
Tim investigasi tiba di lokasi pembunuhan lain, yang mirip dengan Bangbae-dong. Mereka mendiskusikan kemungkinan pembunuh berantai dan menyebutkan bahwa mereka akan bertemu dengan pemimpin tim baru mereka di lokasi hari ini.

Ketika mereka memasuki ruangan, seorang pria berdiri dengan punggung menghadapinya, dan tim bertanya-tanya apakah ini adalah pemimpin tim baru mereka. Kemudian, dia berbalik, dan tokoh utama kami - CHA JI-AN ( Jang Nara ) - langsung mengenalinya dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Ini brengsek itu."

Pemimpin tim yang seharusnya mencurigai tim tersebut ada di sini karena hubungannya dengan pembunuhan di Bangbae-dong, dan dia mengkonfirmasikan bahwa pembunuhan ini berasal dari tersangka yang sama. Tidak banyak bukti, tapi dia mengklaim tersangka ini memiliki tanda tangan - tim hanya perlu menemukannya. Dia meminta daftar tersangka, namun tim tersebut tampil kosong karena kurangnya bukti dan saksi.


Melanjutkan analisisnya, dia mengidentifikasi tanda tangan pembunuhnya untuk tim tersebut: kedua korban memiliki koneksi dengan orang-orang dengan yacht. Dengan nada memarahi, dia mengatakan kepada tim, "Dengan tanda tangan ini dan penghapusan bukti yang bersih, tersangka bukanlah pembunuh fantasi tapi seseorang dengan kekuatan signifikan."

Sementara anggota timnya yang lain dengan sedih mendengarkannya, Ji-an diam-diam menatapnya dengan tatapan tajam, berpikir, "Saya telah menunggu dan menunggu, dan akhirnya, pria ini, Lee Hyun, ada di depan saya. "

Kami melihat pria baru yang cocok mendekati TKP, dan sementara itu, LEE HYUN ( Seo In-gook ) bertanya kepada tim apakah mereka memiliki pertanyaan. Mereka punya banyak: Bagaimana dia mendapatkan informasi kapal pesiar? Bagaimana dengan tanda tangan? Tidak ada apa-apa dalam file kasus Bangbae-dong, bukan?


Tiba-tiba, Hyun berhenti mengobrol dan diam-diam menunjuk ke atap. Tim bermata lebar dan semua telinga, saat tiba-tiba seorang pria menyapa mereka dari belakang. Dia adalah detektif timah baru untuk unit investigasi khusus Bonchon 1, KANG EUN-HYUK ( Lee Chun-hee ).

Bingung, tim berbalik menghadapi pria misterius dengan semua jawaban, tapi dia sudah pergi. Mereka tidak menemukannya di mana pun di ruangan itu, dan Ji-an berlari keluar untuk menemukannya dengan santai berjalan pergi.

Sisanya tim bertanya-tanya siapa orang ini. Jelas bukan pemimpin tim (dimana Pemimpin Tim Kang menyuntikkan bahwa dia adalah pemimpin tim), tapi mungkin tersangka. Mereka mengikuti Ji-an dan meninggalkan satu anggota untuk memeriksa identitas pemimpin tim baru ini.

Ji-an melihat Hyun pergi dengan taksi dengan seringai dan mengikutinya dengan berjalan kaki. Anggota timnya bertanya-tanya apakah mereka juga harus mengejar taksi. Mereka harus, tapi ... berlari keras.


Hyun melihat Ji-an berlari mengejar taksinya dan meminta sopirnya untuk mengubah kecepatannya. Dia memperlambat dan mempercepat permintaan, menghibur Lee Hyun saat dia melihat dia dengan sungguh-sungguh. Dia meneriakkan namanya, dan itu membuat dia lengah.

Ji-an berjalan di tikungan dan langsung ke Hyun. Dia mendongak dengan penuh kemenangan lalu menarik diri, menyadari kedekatan mereka. Hyun menarik punggungnya dari jatuh, kembali ke kedekatan mereka, sebelum dia mendorong pergi. Lalu dia bertanya apakah dia mengenalnya, dan kali ini, Ji-nyengir kembali padanya.

Kilas balik sampai dua puluh tahun terakhir. Kami melihat Ji-an muda dan yang lebih tua dari Ji-a berikut Lee Hyun, dan dia mengatakan, "Saya telah mengenal si brengsek ini selama 20 tahun - tidak, saya telah menguntit orang brengsek ini selama 20 tahun, dan dia masih tidak tahu siapa aku

Kembali ke sekarang, Hyun bertanya, "Apakah itu Anda?" Ji-an perlahan mendekatinya dan dengan cepat memborgolnya, meminta maaf dan mengatakan bahwa dia tidak memiliki lebih banyak energi untuk mengejarnya. Dalam interogasi tersebut, Hyun menjelaskan bahwa ia menerima kasus Bangbae-dong melalui email dan hanya memenuhi permintaan bantuan untuk kasus ini.


Masih curiga, anggota tim investigasi SON MYUNG-WOO ( Min Sung-wook ) bertanya mengapa ia melarikan diri dari tempat kejadian. Dia mengangkat bahu agar pekerjaannya selesai dan tidak merasakan dorongan untuk terus bercakap-cakap dengan penyidik ​​yang tidak kompeten.

Anggota lain MIN SEUNG-JOO ( Kim Jae-young ) bertanya bagaimana dia bisa menganalisis TKP secara menyeluruh. Hyun merespon bahwa ada orang biasa, maka ada orang di atas dan - melihat Myung-woo - di bawah ini. Heh.

Anggota tim terakhir mereka, CHOI EUN-BOK ( Son Seung-woon ) memasuki ruang interogasi untuk memastikan bahwa Hyun bukanlah tersangka mereka. Dia terbang dari Amerika Serikat dan memiliki latar belakang peradilan pidana - semuanya sesuai.

Tim tersebut mencoba untuk menahannya untuk penyelidikan lebih lanjut, namun dia memiliki cukup banyak penghitungan terhadap mereka - penangkapan tanpa bukti, goresan di pergelangan tangannya dari borgol - untuk dibebaskan. Eun-bok mengajukan satu pertanyaan terakhir tentang bagaimana dia menemukan jalan ke TKP hari ini, dan Hyun secara faktanya menyatakan bahwa bukti Bangbae-dong membimbingnya ke sana.

Ji-an menegaskan bahwa mereka perlu menyelidiki Lee Hyun lebih jauh, tapi mereka bertemu dengan otoritas yang lebih tinggi, yang mengkonfirmasi pembebasan Hyun. Pemimpin Tim Kang mencoba untuk memperkenalkan dirinya lagi, tapi Ji-an mengikuti Hyun dan tim bubar sebelum mendapat kesempatan.


Ji-an tergelincir ke lift dengan Hyun dan menanyakan alasan sebenarnya dia datang ke Korea. Hyun mengatakan bahwa mungkin dia akan memberitahunya jika dia menjelaskan bagaimana dia mengenalnya. Dia menatap wajahnya dengan saksama, merasakan keakraban tapi tidak tahu dari mana.

Dia melumpuhkannya karena ingatannya yang lemah sebagai profiler, dan dia kembali dengan mengatakan bahwa dia mungkin tidak memiliki alasan untuk mengingatnya. Saat dia pergi, Ji-an memperingatkannya untuk tidak melangkahi tanggung jawabnya sebagai konsultan untuk kasus ini.

Melihat ke belakang ke gedung, Hyun merenungkan pertanyaannya, alasan sebenarnya untuk kedatangannya. Ini dimulai dengan email.

Kami berkedip kembali ke adegan pertama, Hyun melihat-lihat bukti kasus dan merasakan koneksi ke masa lalu yang dikuburnya. Dia menutup matanya untuk mengingat ingatan dan mengenalinya saat dia kehilangan ayah dan adik laki-lakinya di masa kecilnya. Kasus ini adalah undangan.

Hyun mengambil pesawat paling awal ke Korea, dan saat kedatangannya, dia melihat angka, huruf, dan tanda di bandara sebagai kode. Dia menyadari bahwa bukti dari situs Bangbae-dong termasuk sinyal bendera (semafor), yang berarti koordinat peta yang membawanya ke lokasi pembunuhan berikutnya.


Dia bertanya-tanya, "Siapa itu? Siapa yang mengirimi saya pesan ini? Mungkinkah orang itu dan anak itu masih hidup? "Inilah sebabnya mengapa dia kembali: Dia memiliki beberapa pekerjaan rumah untuk dipecahkan dan seseorang ditemukan.

Dia kembali ke rumah lamanya dan menghidupkan kembali beberapa saat masa kecilnya. Dia membayangkan dirinya yang lebih muda dengan saudara laki-laki dan ayahnya, dan dia juga mengingat dirinya yang lebih muda menemukan ayahnya yang telah meninggal. "Tempat saya dibesarkan, tempat saya mengubur kenangan, tempat dan waktu yang sangat penting yang membentuk jiwaku. Di sini, saya melanjutkan ceritaku. "

Kemunduran ke tahun 1996. Ayah Hyun (cameo oleh Jeon Gwang-ryul ) menemukannya mengubur sesuatu di bawah pohon dan meminta dia untuk membantu membongkar rumah baru mereka. Adik laki-lakinya berlari keluar dan mengamuk kecil karena dia tidak dapat menemukan buku sketsanya dan krayonnya. Hyun menatap ayahnya dan berlari untuk membantu saudaranya.

Penasaran dengan apa yang dikuburkan anaknya, dia mencari daerah itu dan menemukan kaki binatang itu. Dia sedikit tercengang dan berbalik untuk menemukan sedikit Hyun menatapnya. Hyun menjelaskan bahwa saat menemukan binatang itu, itu sudah mati.

Dalam pakaian profesionalnya, Dad berjalan ke sebuah penjara. Di dalam sel, seorang tahanan (cameo by DO ) meminta penjaga untuk membuka jendela, menunjukkan bahwa dia mendapatkan aftershave baru. Si penjaga menolak, dan saat Dad memasuki sel, dia mendapati tahanan membuka jendela dengan penjaga yang terborgol menggeliat di lantai.


Dad mencatat pernyataan tahanan tentang pelecehan ibunya, tapi dia menghentikannya. Dia memutar ulang rekaman dari dua minggu terakhir, yang menceritakan tentang seorang kakek dan paman, tapi dia tidak pernah memiliki anggota keluarga ini.

Dia mengantisipasi bahwa narapidana akan menceritakan kisah nyatanya suatu hari nanti. Tahanan itu menanggapi dengan senyuman menakutkan, penasaran dengan apa yang Dad cari. "Saya hanya bertanya-tanya mengapa seseorang bisa membunuh manusia lain dan mengapa itu salah. Saya adalah anak biasa yang memikirkan hal-hal ini. "

Dalam perjalanan pulang, petugas polisi mengenali Ayah sebagai kepala polisi dan menyambutnya dengan hangat. Mereka memperingatkannya tentang pencuri anjing di daerah itu, dan secercah rasa takut berkedip di mata Dad. Ketika dia tiba di rumah, dia menemukan Hyun duduk di luar dalam kegelapan, menatapnya tanpa emosi. Lalu dia tersentak bangun, tertidur pulas di mejanya saat sedang bekerja.

Dia terkejut melihat Hyun di sisinya dengan cangkir untuknya. Melihat foto pemalsu Hyun dari pemalsuan, Dad dengan cepat mengumpulkannya. Hyun berkomentar bahwa mereka semua terlihat begitu biasa, dan Dad menanggapi, "Jahat menyembunyikannya dengan biasa." Saat kita melihat tahanan terbelenggu dibawa keluar dari selnya, Dad melanjutkan, "Orang yang paling kejam bisa memiliki wajah malaikat, jadi hati-hati. orang asing. "

Ayah juga meminta agar Hyun lebih seperti anak kecil dan biasa. Untuk itu, Hyun meminta untuk pergi ke taman hiburan. Mulai sekarang, dia bersumpah bahwa dia tidak akan mengenakan pakaian dan memandikan Min (adik laki-lakinya), juga tidak akan mengantarkannya dan menjemput saudaranya dari sekolah. Dia tidak akan melakukan pekerjaan rumah tangga, dia akan melupakan tagihan sehingga energi dan gasnya padam, dia tidak akan membuat kopi ayahnya, dan dia hanya akan bermain dengan robot karena ketidaktahuan. Ha.


Menyesal permintaannya, Dad minum kopi dan memuji kemampuan barista anaknya. Hyun mengingatkan Ayah bahwa dia akan terlambat bekerja, dan dia mengingatkan Ayah yang pelupa untuk mengambil jaket dan kopernya. Sebelum Dad pergi, Hyun bertanya, "Mengapa seseorang membunuh manusia lain? Dan mengapa salah? "Wajah ayah jatuh dan jantungnya tenggelam.

Kembali ke sekarang. Pemimpin Tim Kang akhirnya mendapat kesempatan untuk mengenalkan dirinya dengan benar, namun tim lainnya tidak memperhatikannya. Setiap anggota memikirkan informasi Hyun: bukti Bangbae-dong yang membawanya ke lokasi berikutnya, tanda tangan, keterampilan profiling, seringai.

Pemimpin Tim Kang menyelesaikan perkenalannya dan bertepuk tangan untuk dirinya sendiri. Dia mengubah fokus ke kasus ini dan menyebutkan Lee Hyun, yang mendapat perhatian tim. Lalu dia secara antikanya merenungkan siapa Lee Hyun. Ha, aku cinta orang ini

Di rumah lamanya, Hyun melihat melalui kotak dan akhirnya menemukan buku sketsa. Gambar-gambarnya sangat mengerikan untuk usia muda, dan dia menemukan gambar yang menyerupai gambar dari arsip bukti Bangbae-dong. Menarik.


Di kantor, tim terus bertanya-tanya tentang orang misterius ini di situs tersebut. Myung-woo dengan cemburu melemahkan semua kredensial yang melekat pada Hyun, tapi Eun-bok menegaskan bahwa semuanya benar. Hyun adalah seorang profesor dalam peradilan pidana dan bahkan menulis sebuah buku tentang kriminologi.

Pemimpin Tim Kang menyarankan agar mereka menurunkan harga diri mereka dan secara resmi meminta bantuan Hyun, dimana Ji-an segera setuju. Dia menduga bahwa Hyun mengantisipasi permintaan ini karena dia terbang jauh-jauh ke Korea. Dia relawan untuk meminta bantuannya.

Ji-an memanggil Hyun, yang mengambil sambil membersihkan rumahnya. Dia tahu bahwa dia menelepon untuk meminta bantuannya dan bertanya apakah mereka mendapatkan petunjuk lagi. Sebelum dia menjawab, dia curiga bahwa mereka belum sampai di mana saja, karena dia meminta bantuannya. Ha, kamu pintar

Dia meminta untuk bertemu dengannya secara langsung, tapi Hyun menolak karena ... dia merasa seperti itu. Dia meminta agar dia meminta dengan baik, tapi saat dia melakukannya, dia tetap menolak. Ji-an bersumpah sebentar tapi memegang lidahnya. Dia cepat-cepat menutup telepon, dan dia berjanji akan menangkapnya saat dia melanggar TKP.

Setelah panggilan tersebut, Hyun menyatakan alasan penolakannya, "Karena saya adalah pengunjung." Dia berjalan menuju rak buku dan mencari buku catatan ayahnya. Ini hilang, tapi sebaliknya, dia menemukan rekaman Lee Joon-young.


Kembali ke masa lalu. Little Hyun membersihkan rumah memakai celemek dan bandana yang sama. Dia melihat koper Dad di rumah dan memanggilnya. Ayah ada di penjara yang sedang berbicara dengan seorang petugas polisi, yang memperhatikan suasana hatinya yang sedih. Dia berbagi bahwa dia segera menceraikannya, karena dia tidak dapat menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan di rumah. Ayah tidak berbagi masalah pribadinya dan hanya memintanya untuk mempersiapkan Lee Joon-young untuk dipindahkan ke kantor pusat sebelum pendengarannya.

Di kantor pusat, Hyun menghibur petugas polisi dengan kemampuan jeniusnya, tapi dia lebih peduli dengan menemukan ayahnya. Ayah beristirahat sejenak dari interogasinya dengan narapidana, Lee Joon-young, di mana Hyun menemukan jalannya di luar ruangan. Joon-young tersenyum saat mengetahui bahwa Hyun adalah anak ayah, dan dia mengundangnya masuk.

Hyun mengakui Joon-young dari foto Dad, dan bukannya takut, dia penasaran. Bagaimana dia menjadi orang seperti ini? Dengan senyum sok, Joon-young bertanya seperti apa dia, dan Hyun hanya menyatakan bahwa dia adalah orang yang berbeda dari orang lain.

Joon-young menjelaskan bahwa bebek menganggap hal pertama yang mereka lihat adalah ibu mereka. Semua hewan memiliki periode kritis di mana otak mereka mengalami perkembangan yang signifikan. Hal yang dipelajari, didengar, dilihat, dan dirasakan selama periode ini tidak mudah berubah. Untuk bebek, ini adalah masalah berjam-jam, 1-2 tahun untuk monyet, dan sekitar 10-12 tahun untuk manusia. "Itulah masa kritis manusia, dan saya juga menyebutnya periode dimana jiwa Anda terbentuk."

Hyun bertanya seperti apa masa kritisnya, tapi Joon Young mengalihkan perhatian pada Hyun. Bagaimana masa kritisnya? Dia tampaknya berbeda bahwa kebanyakan orang juga. Bukankah sulit Apakah orang mengerti kamu? Apakah ayahmu mempercayaimu?


Petugas polisi ayah ayah mendekati dia saat istirahat dan mengatakan kepadanya bahwa Hyun mengesankan semua perwira, yang masih menghitung untuk mengkonfirmasi kegeniusan Hyun. Ayah belum melihat Hyun lagi, jadi dia dengan cemas berusaha mencarinya.

Di ruang interogasi, Joon-young membuka borgolnya dan menawarkan tangannya pada Hyun. Dia menyarankan agar mereka saling berbagi rahasia, dan Hyun memegang tangannya. Ayah berjalan ke ruangan dan melihat keduanya terlibat dalam pertukaran rahasia mereka. Dia kedinginan dengan interaksi ini dan dengan cepat membawa Hyun keluar dari ruangan. Tapi sebelum dia keluar, Joon-young memberitahu Hyun bahwa mereka akan bertemu lagi, seperti yang dijanjikan. Betapa meresahkannya.

Ayah meminta temannya untuk merawat Hyun, jadi dia membawanya ke luar. Setelah selesai menghitung, petugas lainnya mengkonfirmasi kemampuan jenius Hyun, tapi Hyun sepertinya tidak terlalu terpukul oleh pujian mereka.

Di dalam ruangan, Dad mengemasi barang-barangnya, mengatakan bahwa ini adalah interogasi terakhirnya dengan Joon-young. Saat dia pergi, Joon-young mengejek Dad tentang kekhawatirannya tentang Hyun, dan kesamaan yang mengkhawatirkan di antara keduanya. Joon-young setuju bahwa dia dan Hyun sangat mirip, yang membuat Dad kesal.

Ayah meraih kerahnya, tapi Joon-young melanjutkan, "Pikiran Anda, kecurigaan Anda tentang putra Anda adalah benar." Dia menyuarakan kekhawatiran Dad tentang anaknya menjadi monster seperti dia, dan itu cukup bagi Ayah untuk memukulnya. Dia memukul Joon-young beberapa kali, dan Joon-young tertawa.


Di buku catatannya, Dad menulis bahwa dia telah mengamati Joon-youg, tapi Joon-young juga mengamatinya. "Dia menemukan ketakutan saya dan menanamkan kecurigaan." Ayah mencari kamar anaknya dan menemukan buku sketsa itu dengan gambar mengerikan. Dia bertanya Min apakah hyung nya menarik mereka, dan Min menegaskan tapi meminta agar dia tidak memberitahu Hyun bahwa dia memberitahunya. Min tidak takut dengan Hyun, tapi dia memperingatkan Dad untuk tidak mempercayai Hyun.

Tidak seperti anak-anak lain seusianya, Hyun duduk di atas gym hutan dan mengamati. Ayah memperhatikan perbedaan ini, dan dia mengunjungi dokter karena takut anaknya menunjukkan tanda-tanda psikopat, termasuk membasahi tempat tidur, pembakaran, dan kekejaman terhadap hewan. Dia akhirnya meyakinkan dirinya sendiri bahwa Hyun tidak biasa dan menulis di buku catatannya bahwa dia takut anaknya adalah monster.

Hyun menemukan entri notebook ini keesokan paginya dan membuat ulang notebook itu, terlihat sakit. Pada malam hari, Ayah duduk oleh Hyun dan berpikir kembali ke Joon-young, yang berjanji untuk melarikan diri dan mengunjungi Hyun. Sambil mencengkeram tangan anaknya, Dad bersumpah untuk melindungi Hyun.

Keesokan paginya, Dad memanggil Hyun ke ruang bawah tanah dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menghabiskan hari-harinya di sini sekarang. Orang lain berpikir bahwa Hyun ada di luar negeri dan tidak di rumah. Ayah mengakui bahwa inilah satu-satunya solusi yang bisa dia pikirkan. "Ini untuk melindungi Anda dari dunia dan melindungi dunia dari y-" Ayah berhenti dan tersedak sebelum melanjutkan.

Mulai sekarang, mereka akan belajar bersama bagaimana dunia ini dan bagaimana orang biasa hidup. Hyun menatap ayahnya dengan luka di matanya, dan kata-kata Joon-young bergema dalam pikirannya: "Apakah ayahmu mempercayaimu?"


Dia berpikir kembali ke interaksinya dengan Joon-young, yang berbagi pemahamannya tentang dunia. Ia percaya bahwa beberapa orang menjadi cantik karena ada yang disebut itu sejak lahir; Beberapa orang menjadi bodoh karena mereka diberi tahu. Sama dengan monster - beberapa orang terlahir monster dan lainnya menjadi monster karena mereka diberi tahu. Bagaimana Ayah melihatmu?

Hyun menatap ayahnya dengan campuran rasa takut dan terluka, dan Dad menoleh ke arahnya dengan ketakutan yang sama dan sangat khawatir.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2015/06/i-remember-you-episode-1/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2018/01/sinopsis-hello-monster-i-remember-you-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hello Monster (I Remember You) Episode 1

 
Back To Top