Sinopsis Witch’s Court Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 03 Desember 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 16 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 16 Bagian Pertama

Yi-deum membiarkan dirinya tersenyum tentatif saat ia berkendaraan bersama Dr. Ko untuk akhirnya bertemu dengan Ibu. Jin-wook mengikuti di belakang mereka di mobilnya sendiri.

Sementara itu, Ibu bangkit untuk menjawab pintu, tapi bukannya anak perempuan yang tidak bisa diingatnya, Jo Gap-soo ada di sana untuk menyapanya. Sayangnya, dia juga tidak bisa mengenali dia dan tidak menyadari bahaya yang dia hadapi saat dia melangkah keluar untuk berbicara dengannya. Tidak!
Ibu bertanya siapa dia dan Jo hanya menjawab bahwa dia sudah mengenalnya sejak lama. Mengambil beberapa langkah ke depan, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu bahwa dia masih hidup ... dan senyuman menakutkan itu mereda saat ekspresi Jo semakin gelap.

Sambil berhenti di depan, Yi-deum melompat keluar dari mobil tapi Perawat Choi yang putus asa sedang menunggu di luar untuk menemui mereka. Dia menyampaikan kabar bahwa Ibu telah menghilang dan Yi-deum berjuang untuk memahami bahwa Ibu telah menyelinap melalui jari-jarinya lagi. Pesan teks tiba dan ketika Yi-deum mengkliknya, dia melihat foto Ibu, tak sadarkan diri di kursi belakang mobil seseorang.

Yi-deum duduk dengan cemas di mobil Jin-wook. Dia masuk dan mengatakan kepadanya bahwa mereka telah melacak nomor teks itu tapi itu adalah ponsel burner. Jin-wook mengatakan bahwa dia melacak telepon itu sendiri dan meyakinkan Yi-deum bahwa si penculik akan menelepon lagi. Dia bertanya-tanya apa yang si penyerang inginkan saat teleponnya berdering.


Kaget mendengar suara Jo Gap-soo, Yi-deum menuntut untuk tahu apakah dia membawa Ibu. Jo menganggap bahwa dia seharusnya tidak menyudutkannya, dengan alasan bahwa dia adalah tipe orang yang membunuh orang yang menghalangi jalannya dan menginjak mayat untuk mendapatkan kakinya. Yi-deum tidak peduli untuk mendengarkan ancamannya dan bertanya di mana dia menyembunyikan Mom.

Jo hanya menjawab bahwa Ibu masih hidup. Dengan marah, Yi-deum berteriak bahwa dia akan memburunya dan membunuhnya jika dia memberikan jarinya padanya. Jin-wook memperingatkannya untuk memusatkan perhatian pada Ibu, jadi Yi-deum menelan kemarahannya dan memintanya untuk menemuinya. Jo tawar menukar Mom untuk jurnal Sang-ho, dan sementara dia tidak dapat melihat apa yang baik yang akan dia lakukan sekarang, dia menggunakan kehidupan Mom sebagai pengungkit.

"Aku pernah membunuhnya dulu," kata Jo, "aku bisa membunuhnya lagi." Dia memberinya satu jam untuk membawa jurnal itu.


Yi-deum bergegas kembali ke kantor dan mengambil jurnal itu, tapi Lawyer Min dan Jin-wook melarangnya pergi meninggalkannya. Yi-deum memohon agar Ibu bisa mati tanpanya, tapi mereka beralasan bahwa Jo tidak akan menyakiti Ibu sampai dia memiliki jurnal itu. Selain itu, jika dia menyerahkannya, dia akan kehilangan keduanya karena tidak mungkin Jo akan bermain dengan baik.

Mi-young memberitahu mereka bahwa dia melacak telepon ke lokasi yang berbeda dari titik drop. Pengacara Min mengirim Jin-wook ke lokasi telepon untuk mencari Mom dan Yi-deum menawarkan untuk mengambil jurnal dan melihat Jo. Dia menolak gagasan cadangan, karena itu hanya akan membuat Jo curiga, dan berjanji untuk membeli waktu untuk menemukan Mom.

Ketika Yi-deum tiba di tempat drop yang ditentukan, dia menemukan Jo menunggu, tapi mobilnya kosong. Dia ingin melihat Mom tapi Jo mencemooh bahwa dia tidak dalam posisi untuk menuntut. Yi-deum mengembalikan sentimen dan mengangkat jurnal itu.

Dia bertanya mengapa Jo melakukan ini padanya dan ibunya, bertanya-tanya apa yang mungkin ada terhadap mereka. Jo menjawab bahwa Mom memulainya, dan bahwa dia telah memperingatkan Yi-deum untuk keluar dari bisnisnya. Dengan teliti memeriksa teleponnya, Yi-deum mengubah taktik, menanyai apa yang menurut Jo bisa dia capai dengan serangan terakhirnya.

Yi-deum menunjukkan bahwa mereka memiliki bukti bahkan tanpa jurnal, dan bahwa menambahkan kejahatan terakhirnya akan memastikan hukuman seumur hidup. Jo melemparinya dengan tertawa dan menunjukkan teleponnya padanya, di mana umpan langsung menunjukkan seseorang membuang bensin ke tubuh ibu yang tidak sadarkan diri.


Antek itu terganggu saat ia mendengar Jin Wook berkeliaran di luar gedung. Saat dia tidak menemukan pintu masuk, Jin-wook pergi.

Jo menyerang titik lemah Yi-deum di samping mendesah sehingga dia mengerti jika dia tidak mau membantu Ibu. Mungkin setelah dua puluh tahun berpisah, dia tidak peduli lagi.

Gua Yi-deum kemudian, dan Jo memerintahkan anteknya untuk menahan sementara Yi-deum melempar jurnal ke kaki Jo. Sambil mendesah, Jo membungkuk untuk mengambilnya kembali dan kemudian memberi Yi-deum tatapan panjang sebelum mengangkat teleponnya ... dan menyuruh antek untuk membakarnya habis-habisan.


Yi-deum mulai dari dia tapi dia melempar telepon, dan dia menyelam untuknya sebagai gantinya. Yi-deum melihat dengan ngeri saat ruangan di sekitar Mom meledak terbakar, dan selingan itu memberi cukup waktu bagi Jo untuk masuk ke mobilnya. Dia cepat pergi sebelum Yi-deum bisa mendapat jawaban mengenai lokasi Mom.

Untungnya, dia melihat bangunan yang terbakar di dekatnya dan berlomba menuju ke sana. Pegangan pintu terlalu panas baginya untuk dipegang, tapi Jin-wook muncul kembali dengan palu godam dan memecahnya. Mereka berlari masuk dan mengatur agar Ibu keluar sebelum bangunan itu terbakar.

Di rumah sakit, Jin-wook belajar dari Mi-young bahwa anteknya telah ditangkap dan mereka saat ini melacak Jo Gap-soo. Sementara itu, Ibu terbangun di ranjang rumah sakitnya untuk menemukan Yi-deum meringkuk di lantai di sampingnya, mencengkeram tangan Ibu saat dia tidur.

Yi-deum terkunci terjaga saat Ibu bergerak, dan menyapukannya. Ibu tidak tahu harus berkata apa saat Yi-deum dengan riang bertanya apakah dia baik-baik saja dan melaporkan bahwa saat dia menghirup asap, dokter mengatakan bahwa Ibu akan baik-baik saja.

Melihat ekspresi Mom yang hilang, Yi-deum merenung bahwa ini sudah lama sekali. Ibu mulai meminta maaf tapi Yi-deum memotongnya, dengan lembut mengatakan bahwa tidak apa-apa dan dia sudah tahu. Senyuman diputar di bibir Mom dan dia bilang Yi-deum lebih cantik secara langsung, mengakui bahwa dia pernah melihatnya di TV.


Mencerahkan, Yi-deum mengingatkan Ibu bahwa dia berjanji untuk menjaganya setelah dia menjadi kaya. Senyum Ibu tersendat dan dia meminta maaf lagi. Meskipun matanya menangis, Yi-deum tersenyum dan berkata, "Tidak apa-apa jika Anda tidak ingat. Aku ingat semuanya. "

Kata-kata dorongannya hanya membuat Ibu menangis, tapi Mom meyakinkannya bahwa ini bukan sesuatu yang Yi-deum katakan, matanya hanya merobek setiap kali dia menatapnya. Yi-deum bercanda bahwa setidaknya mata Mom harus mengingatnya. Menggali dompetnya, Yi-deum menunjukkan pada Mom gambar yang dia bawa dan mencatat bahwa Mom terlihat persis sama dan berharap itu akan membantunya mendapatkan kembali kenangannya.

Jin-wook dan Nurse Choi bergabung dengan mereka dan sementara wanita yang lebih tua saling tersenyum, ekspresi Yi-deum berubah dingin saat melihat Perawat Choi.

Jauh dari Ibu, Yi-deum menuntut untuk mengetahui berapa lama Perawat Choi berencana untuk menyembunyikan Mom, mengatakan bahwa sementara dia bisa memaafkannya pada awalnya saat mereka melarikan diri dari Jo Gap-soo, Perawat Choi seharusnya mengatakan sesuatu saat Yi-deum berkunjung

Perawat Choi meminta maaf, tapi menambahkan bahwa dia memang merawat Ibu seperti saudara perempuannya sendiri. Karena tidak dapat berdebat, Yi-deum dengan kasar mengucapkan terima kasih karena telah menjaga Mama tetap hidup.

Ibu tersenyum pada foto Yi-deum tapi mendongak saat seseorang mendekati tempat tidurnya. Pengacara Min mengenalkan dirinya dan tersedak saat ia mengucapkan terima kasih kepada Ibu karena telah hidup. Ibu bertanya apakah mereka sudah bertemu dan Min mengakui bahwa mereka hampir melakukannya. Sambil tersenyum, dia berterima kasih pada Mom lagi, sambil menambahkan bahwa Yi-deum benar-benar merindukannya.


Jin-wook menerima laporan dari Mi-young bahwa Jo Gap-soo telah berada. Dia mencoba untuk berdebat ketika Yi-deum menyatakan dia datang tapi dia teguh bahwa dia perlu menangkap Jo sendiri. Perawat Choi berjanji untuk merawat Ibu sehingga Jin-wook tidak punya pilihan selain menyerah.

Di seberang kota, Jo membalik-balik jurnal dan zona di sebuah lorong tentang putri tersembunyi perdana menteri tersebut. Senyum jahat di wajahnya tidak membuat misteri tujuan berikutnya, dan beberapa saat kemudian, perdana menteri bertemu Jo di luar rumahnya dan mengatakan kepadanya bahwa pemerasan tidak akan lagi bekerja. Jo mencoba untuk membantah bahwa anak haram dapat menandakan kematian karir politiknya, namun perdana menteri menunjukkan bahwa hal itu tidak membahayakan kejahatannya saat ini.

Dia menyuruh Jo untuk tidak pernah kembali dan melangkah masuk. Teriakan Jo setelah dia, yang hanya memanggil perhatian pengawal perdana menteri, yang membuang Jo keluar.

Di tempat pertemuan lama mereka yang menghadap ke kota, Jo memiliki visi Sang-ho yang lain, yang bertanya apakah Jo memiliki waktu yang sulit. Mata Jo air saat ia meminta maaf atas apa yang dia lakukan untuk Sang-ho, dan merintih bahwa ia kehilangan segalanya setelah Sang-ho pergi. Setelah jeda, Sang-ho berjanji untuk melayaninya mulai sekarang dan mendesak Jo untuk ikut dengannya. Menangis, Jo setuju untuk pergi bersama.

Mi-young melaporkan lokasi Jo di gunung dan bahwa dia belum pindah sejak tiba di sana. Sementara itu, Jo melangkah ke atas sebuah kursi, bersiap untuk menggantung dirinya dengan tali dari dasinya.

Pengacara Min memimpin sebuah konferensi pers, meminta maaf atas kematian subjek kriminal mereka, membawa penyelidikan khusus mereka sampai tiba-tiba berakhir.


Setelah itu, Min bertanya mengapa timnya tampak sangat sedih saat mereka belum kalah. Jaksa Penuntut Umum mengakui bahwa ini hanya mengecewakan, karena banyak dari pelanggan Kerajaan telah berhasil menghapus kesalahan seksual mereka. Min menunjukkan bahwa mereka masih memiliki persidangan dan menempatkan kepercayaannya pada Yi-deum dan Jin-wook.

Sidang dibuka dan kami melihat Jo Gap-soo tidak mati. Kilas balik cepat menunjukkan bahwa Yi-deum dan Jin-wook tiba untuk memotongnya sebelum dia merasa sesak napas. Dia mengejek bahwa dia tidak akan mudah tersandung karena dia harus bertanggung jawab atas kejahatannya.

Saat ini, Jin-wook mengoceh dari daftar pelecehan Jo, sementara Yi-deum dan Jo saling memberi perhatian pada bau mata. Seorang koresponden berita melaporkan bahwa Jo telah mencoba untuk menunda pemenjaraannya dengan alasan kesehatan, namun dokternya telah memastikan bahwa dia baik-baik saja.

Ibu melihat berita di rumah sakit, yang mulai memicu sesuatu dalam ingatannya. Dia meminta Perawat Choi untuk menceritakan apa yang Jo Gap-soo lakukan padanya, tapi Nurse Choi menolak. Ibu menangis bahwa dia merasa bersalah terhadap Yi-deum dan dia membutuhkan ingatannya kembali. Perawat Choi menjawab bahwa hal itu terjadi dua puluh tahun yang lalu dan Jo tertangkap, jadi tidak ada gunanya mengeruk kenangan buruk. Dengan akhir, dia mengatakan pada Mom bahwa dia baik-baik saja sekarang.


Tidak mengambil jawaban, Ibu mencari Pengacara Min. Setelah mendengarkan cerita Min, Ibu mencoret dari wahyu bahwa dia telah disiksa secara seksual. Min menjelaskan bahwa dia akan menjadi jaksa untuk kasus Jo dan Mom telah menghubungi dia dengan informasi tentang Jo. Alisnya berkerut karena rasa bersalah, Min meminta maaf karena tidak bisa menangkap Jo dan mencegah kengerian yang diderita Ibu.

Kembali ke pengadilan, Yi-deum menanyakan Jo tentang gunung tempat dia mencoba bunuh diri. Dia bertanya mengapa dia memilih lokasi itu dan meskipun Jo mencoba untuk tidak menjawab, hakim tersebut menegaskan. Dia mengakui bahwa dia sering pergi ke sana dan Yi-deum menambahkan bahwa Sang-ho selalu bersamanya. Dia membayangkan bahwa setelah usaha terakhirnya untuk menggunakan jurnal tersebut gagal dan dia menyadari bahwa setiap orang telah memalingkan mukanya, dia pasti pernah memikirkan satu-satunya orang yang setia pada kesalahan: Baek Sang-ho.

Yi-deum membawa entri terakhir Sang-ho, di mana dia menulis tentang bertemu Jo dan berharap itu tidak akan menjadi yang terakhir baginya. Yi-deum menegaskan bahwa Sang-ho tahu bahwa Jo akan berusaha membunuhnya, tapi mempercayainya untuk terakhir kalinya karena saudaranya. Yi-deum menyimpulkan bahwa Jo memberi Sang-ho pena, menggantungkan risalah Min-ho di depannya, dan memaksanya untuk menulis catatan bunuh diri di mana dia bertanggung jawab atas kejahatan Jo. Setelah itu Jo membunuh Sang-ho.

Jo menyangkal bersalah dan bersikeras bahwa Sang-ho meninggal dengan sendirinya. Yi-deum menyatakan bahwa dia juga menginginkan hal itu terjadi-karena sekarat oleh tangan seseorang seperti Jo pasti terlalu tidak adil. Kata-katanya akhirnya menembus fasadnya yang menyendiri dan dia melotot belati padanya.



Sidang akhirnya berubah menjadi sudut ketika Yi-deum berada di bawah kulit Jo Gap-soo

Selanjutnya adalah persidangan kasus Ibu, dan Ibu menyelinap diam-diam ke belakang ruang sidang saat Dr. Ko mengambil posisi berdiri. Jin-wook berjuang untuk menahan emosinya saat dia bertanya kepada ibunya, yang memberi kesaksian bahwa Ibu dipenjara di rumah sakit jiwa tempat Dr. Ko adalah seorang sutradara, meski Mom sehat secara mental.

Ketika Dr. Ko mengakui bahwa Ibu telah menangis untuk pulang ke rumah putrinya, kenangan Ibu berkedip kembali ke penangkarannya, saat dia memohon pembebasannya. Dr. Ko mengatakan bahwa Mom mengaku telah diculik oleh Jo Gap-soo, dan bahwa dia telah menemukan ceritanya masuk akal. Kemudian tujuh tahun kemudian, Sang-ho menyuruhnya untuk membunuh ibu atas perintah Jo Gap-soo.

Jo dipanggil ke stand tapi mengaku tidak ingat akan penculikan Mom. Jin-wook membaca entri jurnal dari hari itu, yang memicu ingatan lain untuk Ibu, yang ingat sedang terjebak dalam lift bersama Jo dan Sang-ho. Tanya Jin-wook pada Jo tentang usahanya baru-baru ini dalam kehidupan Mom tapi Jo menegaskan bahwa dia tidak melakukan hal seperti itu.

Sebagai tanggapan, Jin-wook memainkan rekaman panggilan telepon Jo dengan anteknya dimana dia memerintahkannya untuk membunuh Ibu setelah dia tahu dia masih hidup. Jin-wook melanjutkan bahwa Jo telah mencoba membunuh Mom lagi minggu lalu, dan Jo berteriak bahwa dia dibingkai. Memanggil rekaman Yi-deum dari Jo memberitahunya bahwa dia membunuh Mom satu kali dan bisa melakukannya lagi pada malam mereka menawar jurnal tersebut.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/witchs-court-episode-16-final/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top