Sinopsis Witch’s Court Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 15 Bagian Kedua

... Hoon-soo. Nervous, Hoon-soo mencoba merintih jalannya melalui percakapan, tapi sekering Yi-deum pendek dan dia berteriak di wajahnya. Hoon-soo dengan malu-malu mengakui bahwa dia mencuri buku harian tersebut, setelah Jo Gap-soo mengancamnya dengan pelanggaran masa lalu
.Banyak hal yang menyebabkan Yi-deum dan Jin-wook merasa jijik, Hoon-soo mengaku telah menyabotase penyelidikan mereka selama ini, dan meminta pengampunan. Pengacara Min dengan dingin menginformasikan kepada Hoon-soo bahwa jika dia benar-benar menyesal, dia akan tunduk untuk penyelidikan dan menyatakan, "Saya akan menyerahkan Anda ke polisi."

Pengacara Min menguntit dan melewati seluruh tim yang menunggu di luar. Yi-deum dan Jin-wook diam-diam menggelengkan kepala pada geng yang kesal.

Mengumpulkan dirinya sendiri, Pengacara Min memanggil tim yang ditundukkan agar mengadakan pertemuan untuk menyusun strategi. Tim meratapi bahwa meskipun mereka memiliki banyak kesaksian, tanpa buku harian asli Jo Gap-soo hampir pasti akan menerima hukuman yang dikurangi. Yi-deum dengan serius berspekulasi bahwa Jo tidak akan menghancurkan buku harian itu-meskipun itu berbahaya baginya-karena banyaknya informasi kuat yang dikandungnya. Bersemangat, Penyidik ​​Gu menyatakan bahwa tim hanya bisa mengajukan surat perintah penggeledahan saat itu.


Pengacara Min memperingatkan bahwa mereka tidak ingin ada yang tahu catatan hariannya telah hilang (yang membuat sulit untuk mencari tempat Jo) tapi Yi-deum beralih ke Jin-wook dan menyatakan bahwa mungkin ada jalan. Jin-wook tersenyum dan bertanya secara misterius, "Apakah sudah waktunya mengumpulkan asuransi kami?"

Dengan gembira atas kepemilikan barunya dan informasi yang memalukan yang dikandungnya, Jo Gap-soo tersenyum, "Sang-ho, Anda masih membantu saya bahkan setelah kematian Anda." Terganggu oleh Pengacara Heo, Jo dengan cepat menyembunyikan buku harian itu-tapi tidak cukup baik. Pengacara bermata elang Heo melihat buku harian itu, tapi tidak memberikan apa pun saat dia merekomendasikan Jo Gap-soo untuk mengatasi desas-desus yang beredar.

Berbekal informasi ini, Pengacara Heo mengunjungi Ketua Ahn untuk menanyakan apakah tawaran pekerjaannya masih berdiri, dan berjanji untuk membawa buku harian itu bersamanya. Namun, Pengacara Heo tercengang saat ketua menunjukkan bahwa dia tidak dapat mempercayainya setelah persidangan Tae-gyu sangat buruk. Ketua Ahn huffs bahwa dia bahkan tidak memiliki buku harian itu sekarang: "Jangan bicara besar jika itu bukan hal yang pasti."

Di luar, Yi-deum dan Jin-wook mencoba dengan sia-sia untuk masuk ke kantor Ketua Ahn, dan karena itu berada dalam posisi prima untuk melihat Pengacara Heo yang terdiam pergi. Yi-deum dan Jin-wook berbagi sekilas sekilas sebelum mereka berdua berlomba mengikuti Pengacara Heo.


Saat Heo terjebak menunggu lift, Yi-deum dengan cerah memuji dia, "Wow, kamu orang yang pro dalam hal bertahan. Anda telah bergabung dengan Chairman Ahn sekarang karena Jo Gap-soo tidak ada gunanya. "Tatapan Heo terasa layu saat dia menasihati Yi-deum bahwa dia seharusnya mencari cara baru untuk mencari nafkah juga karena buku harian Sang-ho telah hilang.

Heo melangkah di lift untuk membuatnya melarikan diri, sementara Yi-deum dan Jin-wook berhenti sejenak dalam kebingungan. Jin-wook bertanya-tanya bagaimana Pengacara Heo tahu tentang buku harian yang hilang itu. Percikan yang menghubungkan, Yi-deum dan Jin-wook mulai beraksi, dan masuk ke lift bersama Pengacara Heiko pissy.

Di sebuah kafe, Yi-deum melewati sebuah amplop ke Pengacara Heo, dan memperingatkan, "Begitu Anda membuka ini, kesepakatannya selesai." Pengacara Heo memutar matanya tapi menerima kesepakatan itu. Di dalamnya ada rekam medis pasien. Pengacara Heo mendongak dan bertanya, "Apa yang harus kuberikan padamu?"

Tim investigasi khusus bersiap dan keluar - dan pada saat bersamaan Jo Gap-soo menerima sebuah teks yang memperingatkan, "Tim pencari datang. Bersiaplah. "Jo menghapus buku harian Sang-ho dari brankasnya. Sombong, Jo membaca koran di kantornya ... tapi tidak ada yang datang.

Karena itu palsu! Tim tersebut benar-benar melakukan pencarian ke ruang hopsital istri Jo Gap-soo, dan menemukan buku harian Sang-ho "tersembunyi" di sarung bantalnya.


Ah, ya, itu Hoon-soo yang mengirim teks itu sebagai penebusan. Dan Pengacara Heo-lah yang mencari GPS di mobil Jo karena ke mana dia pergi setelah dia menerima teksnya. (Kerja tim!)

Yi-deum dan Jin-wook mengumumkan kepada reporter yang menunggu bahwa Jo Gap-soo telah melakukan kejahatan lain yang ditambahkan ke dalam daftar-percobaan pembunuhan istrinya, yang telah mengalami koma selama bertahun-tahun dan akan segera meninggal akibat obat-obatan tersebut. .

Pukulan tersebut terus berlanjut untuk Jo Gap-soo, karena dia diberitahu bahwa Pengacara Heo telah mengundurkan diri. Jo Gap-soo bergegas ke saudara iparnya Ketua Ahn untuk mendapatkan dukungan, dan mencoba untuk mengklaim bahwa jaksa berbohong tentang apa yang dia lakukan terhadap istrinya (saudara perempuan ketua). Ketua tidak membuang waktu dan meminta pengacaranya-dan di jalan-jalan Lawyer Heo dengan surat cerai. Ketua memerintahkan Jo untuk menandatanganinya.

Sengatan pengkhianatan mencapai sasarannya, dan Jo Gap-soo memohon "hyungnim" untuk memahami posisinya. Ketua Ahn dengan ceroboh berpaling kepada Pengacara Heo dan mengatakan kepadanya bahwa jika jaksa penuntut menginginkan informasi lebih lanjut tentang Jo, dia harus memberikannya kepada mereka. Ketua menunjuk Jo dan menyatakan, "Lakukan apapun yang diperlukan untuk mengirim tikus itu Jo Gap-soo ke penjara sepanjang sisa hidupnya."

Sementara itu, Yi-deum dengan sungguh-sungguh meminta Pengacara Min untuk menuntut Jo Gap-soo dengan pembunuhan ibunya, dan memberi Yi-deum kesempatan untuk menyelidiki setelah bertahun-tahun menunggu. Meski mengerti, Lawyer Min dengan lembut mengatakan bahwa tidak pantas Yi-deum sebagai anggota keluarga untuk memimpin. Pengacara Min mengatakan bahwa dia memang ada orang lain yang perlu diselidiki, meskipun ... Jin-wook yang malang.


Yi-deum sangat kuat saat dia bertanya pada Jin-wook, "Anda mengerti apa artinya mengambil kasus ini, bukan?" Dengan sungguh-sungguh, Yi-deum mengatakan bahwa dia tidak akan dapat mengambil kasus ini jika dia adalah wanita. -karena Jin-wook harus mengirim ibunya ke penjara. Dengan rasa malu, Jin-wook mengangguk.

Yi-deum, air mata di matanya, dengan tulus meminta Jin-wook untuk melakukan yang terbaik, karena hanya dia yang bisa dipercaya saat ini. Membungkuk, Yi-deum berkata, "Saya ingin menghukum Jo Gap-soo dengan tangan saya sendiri, tapi saya tidak bisa. Jadi kau melakukannya untukku. "

Dr Ko malu melihat Ibu membantu sekitar kantor, tapi terganggu oleh Jin-wook, yang meminta untuk bertemu dengannya. Jin-wook mengetuk rumahnya (setelah Yi-deum dan lolnya berantakan) dalam persiapan.

Ko Ko mendesah bahwa anaknya pasti sangat lelah, tapi Jin-wook memotong basa-basi untuk bertanya, "Apa Anda memikirkan apa yang saya tanyakan terakhir kali?" Dr. Ko terputus-putus, tapi dia mengangguk yang dia miliki, dan siap dihukum karena kejahatannya. Dr Ko menambahkan dengan lembut bahwa dia hanya memikirkan Jin-wook sekarang, dan bertanya apakah seorang jaksa penuntut yang memiliki penjahat untuk seorang ibu akan menjadi masalah.

Jin-wook menjawab bahwa tentu saja itu akan menjadi masalah baginya - dan mengubahnya saat dia menuntut, "Apa anak laki-laki akan baik-baik saja yang menuntut ibunya sendiri? Ketika saya memikirkan rasa sakit yang akan Anda alami, hati saya patah. Tapi aku tidak punya pilihan. Maafkan aku, Mom. "Sudah siap, Dr. Ko menjawab bahwa tentu saja Jin-wook harus melakukan tugasnya, dan menghiburnya bahwa semuanya akan baik-baik saja.


Dan kemudian, begitu ibunya pergi, Jin-wook terurai. Dan hatiku sendiri hancur baginya.

Kembali ke kantor Dr. Ko, Ibu melihat Yi-deum di TV mengumumkan surat penangkapan Jo Gap-soo. Tanpa mengetahui mengapa, Ibu menangis tanpa suara saat melihat putrinya. Di sampingnya, Perawat Choi terlihat menyesal.

Membangun keberaniannya, telepon Perawat Choi Dr. Ko untuk mengatakan bahwa sudah waktunya Ibu menceritakan semuanya. Ko Ko setuju dan memberi tahu Perawat Choi bahwa dia akan mengunjungi Yi-deum sekarang juga dan mengatakan yang sebenarnya padanya.

Sementara itu, duduk sendirian dalam kegelapan, Jo Gap-soo melihat keadaan barunya sementara kata-kata Yi-deum yang menghina berbunyi dari TV-nya. Di luar, gerombolan menunggu Jo, di mana mereka menyentak dan mendorongnya sebelum dia bisa masuk ke mobil.

Dengan ragu-ragu, Perawat Choi mencoba mempersiapkan Ibu untuk apa yang akan datang dan berkata, "Dengarkan baik-baik apa yang saya katakan dan jangan terlalu terkejut, oke?" Pada saat bersamaan, Dr. Ko bertemu dengan Yi-deum yang kesal, dan Mengambil pendekatan yang agak tumpul-dan hanya mengatakan pada Yi-deum bahwa ibunya masih hidup.


Ibu terkejut mengetahui bahwa hidupnya berbohong, dan bertanya mengapa Perawat Choi memberitahunya tentang hal ini sekarang-dan bahkan lebih terkejut lagi mengetahui bahwa dia memiliki seorang anak perempuan. Dan pada saat itu juga, kami melihat Yi-deum di mobil di samping Ko Ko saat mereka pergi ke klinik.

Bingung, Ibu bertanya padanya "Saudari" bagaimana dia bisa melakukan ini. Perawat Choi dengan tidak acuh meminta maaf, dan menjelaskan bahwa putri Ibu telah terus mencari Ibu selama dua puluh tahun terakhir dan sekarang akan datang untuk menemuinya. Ibu bertanya apa nama putrinya, dan dengan penuh air mata mengulangi jawabannya, "Ma Yi-deum."


Saat itu, bel pintu berdering. Karena khawatir bertemu dengan putrinya yang terlupakan, Ibu dengan gugup menjawab pintunya ... kepada Jo Gap-soo. Bingung, Ibu bertanya, "siapa kamu?"

Tanpa menyadari bahaya bahwa Mom masuk, Yi-deum tersenyum saat memikirkan reuni yang telah dia tunggu bertahun-tahun ini.


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/11/witchs-court-episode-15/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top