Sinopsis Two Cop Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 06 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 8

Terguncang setelah melihat dirinya hampir mati, Su-chang menyadari bahwa ia perlu untuk menjadi serius sebelum empat puluh sembilan hari sudah habis. Dia berjalan ke kaki tangannya yang sudah tua, Bong-sook, saat dia mengambil tas pria, lalu masuk ke gang. Bong-sook berjanji untuk mencuri cukup banyak untuk menyewa ahli bedah terbaik, dan Su-chang tersentuh bahwa dia melakukan ini untuknya, tapi khawatir dia akan menjadi ceroboh dan tertangkap.
Dia memutuskan bahwa Dong-Tak adalah satu-satunya pilihan, karena dia bisa mendengarnya. Liontin yang dikenakan Dong-Tak juga mengganggunya, pasti dia pernah melihatnya sebelumnya.

Dong-Tak juga berpikir tentang fakta bahwa Su-chang sepertinya mengenali liontin itu. Dia bertanya-tanya apakah Su-chang adalah "anak itu," mengingat kembali kenangan yang sama persis yang dimiliki Su-chang, tentang kecelakaan dan seorang anak laki-laki di rumah sakit. Tapi dia melepaskannya sebagai kebetulan yang tidak mungkin.


Saat makan siang bersama rekan kerjanya, Mi-nam, Ji-an sengaja mendengar seseorang dari agen penempatan kerja yang samar berbicara dengan seorang gadis remaja. Dia membutuhkan pekerjaan untuk membayar iurannya dan menolak persentase yang terlalu tinggi yang akan dikurangi oleh agensi dari slip gajinya.

Ketika pria itu mulai menawarkan gadis itu cara menjijikkan untuk mengurangi biaya, Ji-an kehilangan kesabarannya. Dia badai dan berbicara dengan pria dengan merendahkan banmal, mengatakan bahwa dia memiliki kualitas manusiawi nol, jadi dia tidak merasa perlu untuk bersikap formal. Dia mengangkat tangan untuk memukulnya, jadi dia pura-pura memanggil Dong-Tak dan mengatakan kepadanya bahwa seorang pedofil akan memukulnya.

Pria itu lepas landas, tapi gadis remaja itu tidak bersyukur Ji-an kehilangan pekerjaannya, bahkan tidak peduli dengan apa yang harus dia lakukan untuk mengurangi potongan agensi. Ji-an parafrase Dong-tak mengesankan pidato dari malam sebelumnya tentang berpikir sebelum Anda bertindak, bersorak betapa dingin dia terdengar.


Tapi gadis itu tidak terkesan, tersinggung Ji-an yang mencoba mengajarinya pelajaran hidup. Ji-an membentak bahwa gadis itu harus belajar alih-alih mengecat kuku-kukunya dengan segala kemewahan, dan gadis itu mengkritik pakaian Ji-an dan membungkus bahwa "ajumma" mungkin tidak punya pacar. Aduh.

Ji-an masih marah saat dia dan Mi-nam kembali ke stasiun penyiaran, dan dia pergi ke ruang istirahat untuk menjerit. Sayangnya, ruangan itu memiliki dinding kaca, memungkinkan Mi-nam dan pembawa acara Na-mi untuk mengagumi betapa dia terlihat gila.


Dong-Tak mengunjungi Doo-shik di penjara dan menunjukkan kepadanya foto lalu lintas cam dari dirinya sendiri dari tiket ngebutnya. Dia merobek foto itu, berbohong kepada Doo-shik bahwa itulah satu-satunya bukti bahwa dia bukan pembunuh sebenarnya. Dia mengatakan kepada Doo-shik bahwa tidak pernah mengatakan siapa yang membingkainya, karena dia menemukan bahwa dia melawan orang yang sangat menarik.

Doo-shik mengatakan bahwa Dong-Tak salah, dan Dong-tak menyuruhnya untuk terus mengatakan itu. Sebelum dia pergi, dia bertanya kepada Doo-shik apakah dia penasaran yang mengiriminya foto itu, dan untuk pertama kalinya, Doo-shik terlihat gugup.

Dong-tak pergi ke tempat penyimpanan bukti dan menemukan kotak bukti dari kasus Hang-joon. Mengingat Hang-joon mengatakan kepadanya bahwa dia menyembunyikan barang-barang dari istrinya di kotak bukti untuk kasus tertutup, dia menyelipkan foto lalu lintas Doo-shik yang lain ke dalam kotak, bersama dengan korek api yang ditemukan di jaket Hang-joon.


Su-chang sedang menunggu Dong-Tak di stasiun, dan Dong-Tak bertanya apakah dia benar-benar melihat wajah pembunuh sebenarnya. Su-chang bersumpah dia melakukannya, jadi Dong-Tak meminta sketsa komposit wajah. Su-chang bertanya-tanya dengan suara keras apakah itu akan berhasil untuk kasus yang lebih tua, dan Dong-tak bertanya apakah kasus yang lebih tua itu ada hubungannya dengan mengapa Su-chang ingin menggunakan tubuhnya, tapi Su-chang menghindari pertanyaan itu.

Butuh beberapa saat agar permintaan sketsa disetujui, jadi saat Ji-an menunjukkan kejutan Dong-Tak, dia bertanya apakah dia bisa menggambar. Dia bisa, jadi mereka pergi ke sebuah ruangan di mana Dong-tak menyampaikan deskripsi Su-chang sementara Ji-an melakukan gambar itu.

LOL, gambar itu ternyata berasal dari Ji-an sendiri, dan Su-chang memotret jari kelingkingnya, mengatakan bahwa dia menggambarkan orang yang dia lihat saat dia menutup matanya. Dong-Tak bellow bahwa Su-chang hanya ditipu dia, tapi sekali lagi, Ji-an berpikir dia berteriak padanya dan berteriak segera kembali.


Su-chang tumbuh lebih ngotot karena diizinkan menggunakan tubuh Dong-Tak, tapi Dong-Tak dengan keras menolak, tanpa sengaja menjerit di wajah Detektif Lee. Su-chang mengikuti Dong-Tak ke kamar kecil untuk secara verbal mengagumi peralatannya ... dan saat ini Detektif Park yang terkejut dengan amukan Dong-Tak baginya untuk tidak melihat.

Su-chang mengikuti Dong-Tak ke ruang interogasi saat dia bertanya kepada seorang tersangka, menjawab pertanyaan Dong-Tak dengan jawaban konyol dan membingungkan si pencuri saat Dong-tak menyuruhnya untuk menyebutkan namanya, lalu membentaknya agar dia tutup mulut. Sisa dari tim bertanya-tanya apakah Dong-Tak menjadi gila, tapi Sung-hyuk yang setia memutuskan bahwa ini hanya teknik interogasi baru, dan pemimpin tim mereka memanggil Dong-Tak seorang veteran.

Dong-Tak yang malang bahkan tidak bisa tidur, karena Su-chang serenades sepanjang malam. Di pagi hari, Dong-Tak pergi keluar untuk sarapan pagi, tapi obrolan konstan Su-chang akhirnya menghancurkannya. Dia berteriak di bagian atas paru-parunya, menakut-nakuti karyawan toko roti setengah mati (HAHA, mereka adalah orang-orang Sung-hyuk dibawa ke "kawanan" malam itu).


Putus asa, Dong-tak pergi mencari Nona Bong untuk bertanya bagaimana menyingkirkan Su-chang. Dia bilang itu tidak mungkin, dan sebuah perubahan besar akan segera terjadi, karena koneksi mereka menjadi lebih kuat. Dia mengingatkannya bahwa dia memiliki hutang masa lalu yang belum dibayarnya, menyuruhnya untuk memikirkannya terlebih dahulu.

Sung-hyuk memperingatkan para detektif untuk melakukan serangan yang baru saja terjadi di siang hari bolong, dan ketika mereka menonton rekaman CCTV, Dong-tak mengakui anak laki-laki itu dari toko sebagai penyerang. Anehnya, yang dia ambil dari pria yang diserangnya adalah boneka kecil. Dong-Tak tidak mengetahuinya, tapi korban adalah broker pekerjaan samar yang Ji-an hadapi, dan boneka itu ada di tas gadis remaja yang ingin dia rekrut.

Mereka membawa anak itu masuk, dan dia mengatakan kepada mereka bahwa pacarnya, Soo-young, telah diculik, dan bahwa dia menyerang orang itu untuk mencoba dan menemukan siapa yang membawanya. Kecewa, Dong-tak mengatakan kepada anak laki-laki bahwa dia menyesal mempercayainya, dan anak itu tumbuh kesal dan memintanya untuk mempercayainya sekali lagi.


Dong-Tak memutuskan untuk memberinya satu kesempatan lagi, jadi anak laki-laki itu mengatakan kepada mereka bahwa Soo-young putus dengannya melalui pesan teks setelah bertemu seseorang bernama Mr. Park. Dia kemudian hilang, dan dia berpikir bahwa pria yang diserangnya dan Mr. Park ini bekerja sama.

Dia menunjukkan detektif percakapan teks mereka, yang membuktikan bahwa Soo-young biasanya bermulut kotor, tapi setelah bertemu dengan Mr. Park, pesannya menjadi sangat jinak. Sebagai ujian, Dong-tak menyuruh anak mengirim sebuah teks yang meminta Soo-young mengembalikan gaun yang dibelinya. Dia menjawab bahwa dia membuangnya, hanya saja dia tidak pernah memberinya gaun.

Seorang pria masuk ke sebuah mobil dan melempar telepon ke jok belakang. Ini mendarat di sebelah Soo-young, yang tidak sadarkan diri. Dia mengantarnya ke daerah berhutan dan keluar untuk melempar telepon ke pepohonan. Tapi pada saat itu, dia bangun dan kabur dari van, tersandung pada satu titik dan kehilangan sepatunya.


Detektif Yoo mendapat tip bahwa seorang gadis ditemukan di pinggir jalan, dan para detektif melompat ke mobil mereka untuk melaju ke rumah sakit. Su-chang hitches tumpangan dengan Dong-Tak, dan dia bertanya mengapa Dong-tak percaya anak itu. Dong-tak mengatakan bahwa dia sama seperti dia pada usia itu, bahwa tidak ada yang percaya padanya dan dia tidak memiliki harapan.

Dia meminta Su-chang bagaimana dia menjadi penipu, dan Su-chang mengatakan kepadanya bahwa dia benar-benar bermimpi untuk menjadi seorang detektif. Dia mengatakan bahwa dia berubah pikiran setelah bertemu dengan seorang pengganggu yang mengkhianatinya, tumbuh marah hanya memikirkannya. Dia bilang dia tidak tahu nama orang itu, tapi begitu dia menemukannya, dia akan mengatur segalanya dengan benar.

Dong-tak hampir tampak memimpin Su-chang saat dia bertanya apakah dia ingat apapun. Su-chang berkata, "kalung. Saya memberikannya kepadanya dan memintanya untuk menghapus nama ayah saya. "Dong-Tak terlihat terguncang oleh jawabannya.


Ketika mereka sampai di rumah sakit, Dong-tak mendengar suara anak muda yang bertanya, "Hyung, tolong aku." Bekas luka di tangannya tiba-tiba sakit, dan dia ingat seorang anak laki-laki di rumah sakit yang menahan liontin itu padanya, meminta bantuannya Dia mengambil liontin itu dan berjanji untuk membantu anak laki-laki itu menangkap pria yang membingkai ayahnya.

Tertegun, Dong-tak berbalik dan melihat Su-chang, berdiri tepat di depannya. Butuh waktu Su-chang sejenak untuk menyadari bahwa Dong-Tak dapat melihatnya, dan dia tersenyum gembira. Tapi senyumnya memudar saat Dong-Tak bertanya apakah dia "anak itu," dan dia menggerutu pada Dong-tak, "Apa kamu yang bertengkar?"

Dong-tak mengangkat liontin itu, dan keduanya menatap satu sama lain dengan tak percaya. Ini mulai hujan, dan Ji-an, yang mendengar tentang gadis yang hilang di pemindai polisi, muncul dan memanggil Dong-Tak. Dia mulai berlari ke arahnya, dan sebuah mobil langsung menghampirinya.


Su-chang dan Dong-Tak melihat mobil pada saat yang sama dan mereka berdua berlari menuju Ji-an. Dong-Tak meraihnya dan menariknya keluar dari jalan, lalu bertanya apakah dia baik-baik saja. Uh-oh, suaranya terdengar sangat berbeda. Dia layu lega dan berbalik untuk berteriak pada supir mobil, lalu menggumamkan Ji-an karena hampir terluka, memanggilnya "Song." Ooooh tidak, itu Su-chang.

Su-chang tiba-tiba menyadari bahwa dia kembali menguasai tubuh Dong-Tak, dan dia menyeringai secara luas di Ji-an. Dia berbalik untuk melihat kamera, memecahkan dinding keempat saat dia bertanya dengan ceria, "Apa sebaiknya kita bersenang-senang?"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-7-8/
Di tulis ulang di : https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-two-cop-episode-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 8

 
Back To Top