Sinopsis Two Cop Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 06 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 7

Detektif Dong-tak kembali ke stasiun setelah menangkap tersangka pembunuh Doo-shik, bergumam bahwa sekarang dia melihat banyak hal, mengira dia benar-benar melihat Su-chang sebentar. Su-chang tidak akan diam, dan Dong-Tak mengancam untuk memanggil seorang pengusir setan.

Su-chang mengulangi bahwa Doo-shik bukan pembunuh sebenarnya, bersikeras dia melihat wajah pembunuh sebenarnya. Meskipun dia dengan enggan berterima kasih atas bantuan Su-chang, Dong-tak mengatakan bahwa Doo-shik adalah pelakunya sebenarnya karena dia mengakuinya.
Su-chang berpendapat bahwa Dong-Tak tidak tahu apa itu idiot besar Doo-shik, yang dia pelajari saat mereka tinggal di panti asuhan yang sama-tapi dia berhenti sendiri. Dia menuduh Dong-tak mempercayai Doo-shik lebih dari dia.


Ji-an menuju ke kantor polisi yang dipersenjatai dengan kantong makanan ringan. Rencananya adalah untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang kasus pembunuhan Hang-joon, tapi dia tidak terlalu percaya diri untuk mengoles Dong-tak dengan makanan akan bekerja.

Sementara Su-chang merajuk, Dong-Tak bertanya mengapa ia ingin memiliki tubuhnya begitu buruk. Su-chang menggerutu bahwa ada sesuatu yang perlu dilakukannya, teringat akan kenangan akan anak muda itu sambil menangis mengemis anak laki-laki yang lebih tua itu untuk menepati janjinya untuk membuktikan bahwa ayahnya tidak bersalah.

Dia mengatakan Dong-tak lagi bahwa dia bisa membantunya menangkap pelakunya sebenarnya. Dia menambahkan bahwa mereka mungkin ditakdirkan untuk menjadi mitra, yang mengingatkan Dong-tak dari Nona Bong bahwa dia akan segera menemukan pasangan yang menakjubkan.


Dia mengatakan bahwa satu-satunya cara bagi mereka untuk hidup adalah bertahan bersama seperti satu tubuh, dan Dong-tak bertanya-tanya apakah roh penipu dalam tubuh seorang detektif masuk akal. Su-chang mengatakan bahwa hal itu terjadi ketika mereka berdua mendapatkan sesuatu darinya.

Polisi menarik ke stasiun seperti Ji-an tiba, dan dia bertanya pada Sung-hyuk apa yang sedang terjadi. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka menangkap si pembunuh, membuat matanya menyala.

Su-chang terus menggigit Dong-tak saat mereka di dekat stasiun, dan harus memberitahu Dong-tak cara mana untuk menghadapinya untuk berbicara dengannya lagi. Dong-tak menyuruh Su-chang untuk memberitahunya bahwa Doo-shik bukan si pembunuh, dan oleh keheningan Su-chang, dia tahu dia tidak punya apa-apa.


Su-chang melihat Ji-an dan menjadi gembira. Dia mengucapkan selamat kepada Dong-Tak karena menangkap si pembunuh dan meminta rinciannya, dan saat Su-chang berbisik saat membantu, Dong-tak berteriak agar dia tersesat.

Tapi sepertinya dia berteriak pada Ji-an, tentu saja. Lalu Su-chang nakal berteriak pada Dong-Tak karena meneriaki wanita cantik, dan berdiri di belakang Ji-an sehingga Dong-Tak berbicara kembali ke arahnya, membungkam bahwa dia terlihat lebih cantik saat dia marah.

Terdengar letih dan cemburu, Dong-tak tiba-tiba bertanya apakah Ji-an marah di depan siapa saja, lalu menyuruhnya untuk tidak marah kepada orang lain. Dia bilang seharusnya dia hanya marah padanya, membuatnya dan Su-chang keduanya melotot padanya.

Dia mulai masuk ke dalam dan Su-chang mengikutinya, bergumam bahwa dia mengeluarkan umpan, dan bertanya-tanya bagaimana jika Doo-shik benar-benar bersalah. HA, kamu sedikit menyelinap Dia menawarkan lagi untuk membantu Dong-Tak, yang mengatakan dia tidak membutuhkannya.

Ji-an jam tangan Dong-tak saat ia kesal dengan omelan Su-chang dan mulai menendang udara kosong, dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia gila karena membeli makanan untuk detektif gila. Dong-tak terus berteriak, menuntut untuk mengetahui di mana Su-chang dan melambaikan alat pemadam kebakaran di sekitar, hee.

Dia menenangkan diri dan bertanya kepada Doo-shik, dan dia mendapat telepon bahwa mereka menemukan senjata pembunuhan di rumah Doo-shik. Doo-shik menyeringai saat ia mengatakan bahwa darah Hang-joon dan Dong-Tak akan ada di dalamnya. Dia juga menunjukkan tato Dong-Tak, menanyakan apakah itu semua yang dia butuhkan.


Dia mengatakan kepada Dong-Tak bahwa supir taksi itu melaju seperti orang idiot, karena dia hanya menyuruh gengnya untuk memukulnya, tapi dia meninggal dalam kecelakaan itu. Dia mengatakan bahwa dia membunuh Hang-joon karena "melangkahi," memperingatkan Dong-Tak untuk berhenti melangkahi hal-hal yang tidak ada perhatiannya, dan Dong-Tak menerjang meja ke arahnya.

Detektif lain menarik Dong-tak pergi, mengatakan kepadanya bahwa Doo-shik memprovokasi dia sehingga dia bisa mengklaim bahwa dia terpaksa mengaku. Su-chang tetap di belakang, kemudian menemukan Dong-tak untuk menyatakan bahwa ia memiliki bukti bahwa Doo-shik bukan pembunuh. Dia telah menyaksikan Doo-shik mengganti pakaian, dan melihat sesuatu di punggungnya saat ia melepas bajunya.

Dong-Tak kembali ke ruang interogasi dan mengangkat kemeja Doo-shik untuk mengungkapkan ... tidak ada apa-apa. Tapi dia ingat Su-chang menarik rak buku itu ke penyerangnya tadi malam, tahu pembunuh sebenarnya akan memar.

Ketika Ji-an muncul mengajukan pertanyaan, Detektif Lee mengusirnya dari kantor, dan Su-chang melihatnya dan mulai menuju ke arahnya. Tiba-tiba dia mencengkeram dadanya dan berlutut dalam kesakitan.

Dia ditarik kembali ke rumah sakit, di mana dia melihat tubuhnya dalam serangan jantung. Beruntung dokter mengembalikan detak jantungnya, tapi itu menakutkannya dan mengingatkannya bahwa dia hanya memiliki waktu empat puluh sembilan hari untuk kembali ke tubuhnya atau dia akan mati.

Dia memikirkan ingatan yang ingin dia lupakan, dan kami melihat seorang pria dan seorang anak laki-laki di sebuah truk, membelok ke sisi yang salah di jalan dan menyebabkan kecelakaan. Ada saat ketika anak laki-laki itu berada di rumah sakit, lengan anak laki-laki yang lebih tua tersampir di bahunya saat mereka berdua menatap seorang pemuda.


Kemudian anak laki-laki itu memberi liontin kepada pemuda tersebut dan meminta bantuannya. Su-chang menyadari bahwa ini adalah jaring karma yang harus dia hilangkan.

Dong-tak bertanya Doo-shik apakah sebenarnya dia pengganti pembunuh sebenarnya, tapi Doo-shik hanya tertawa. Kemudian, Ji-an ada di tengah kerumunan wartawan saat Doo-shik dibawa keluar dari stasiun untuk dibawa ke penjara. Dia bertanya kepada Doo-shik mengapa dia mengaku, dan dia mengatakan bahwa dia berharap mengaku bisa memberinya hukuman yang lebih ringan.

Dalam kilas balik, kami Inspektur Ma menawarkan Doo-shik sebuah pengampunan khusus. Saat dia menuju ke bus, Doo-shik mendongak ke jendela kantor Inspektur Ma, di mana pengawas itu mengejeknya karena mengira dia "salah satu dari kita."

Dong-tak mendorong Doo-shik ke bus, dan Doo-shik bertanya mengapa dia pikir dia bukan si pembunuh. Dong-tak mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk mempercayai orang lain lagi. Doo-shik bertanya siapa itu, dan Dong-tak menggeram, "Pasangan saya."

Kilas balik lainnya menunjukkan bahwa jaksa Jae-hee telah mendekati ayahnya, Chief Prosecutor Tak, memprotes bahwa percobaan Doo-shik hanya akan diumumkan. Dia ingin mengambil kasus ini, dan Chief Prosecutor Tak bertanya apakah dia akan bersikeras bahwa Doo-shik tidak bersalah sampai terbukti bersalah dan membebaskan lagi seorang kriminal.


Dia menyuruh Jae-hee untuk mengundang Ji-an untuk makan malam segera, dan sendirian di mobilnya, dia melihat arsip personil Dong-Tak. Dia berkata pada dirinya sendiri sambil berpikir, "Cha Dong-tak. Ada angin yang panas. "

Dong-Tak mengunjungi kuburan Hang-joon, memikirkan bagaimana dia mengatakan kepadanya bahwa suatu hari nanti akan ada seseorang yang ingin dia tangkap begitu parah sehingga membuatnya menangis. Dia bersumpah kepada mentor lamanya bahwa dia akan menangkap pembunuhnya, lalu meneriakkan semua yang dia inginkan.

Setelah Dong-tak pergi, seseorang mendekati columbarium dan menghilangkan permukaan batu dan mencapai di belakang guci Hang-joon.

Para detektif pergi keluar untuk merayakan penangkapan pembunuh Hang-joon, tapi Dong-Tak terganggu. Dia memikirkan sebuah tiket lalu lintas yang dikeluarkan untuk Doo-shik pada malam pembunuhan Hang-joon, tapi ketika dia meminta daftar pelanggaran cepat malam itu, mereka semua telah hancur.

Ji-an pergi dengan temannya Da-jung, perawat ICU, yang mengatakan kepadanya bahwa pasien koma nya hampir meninggal hari ini. Dia khawatir kejutan lain bisa membunuhnya dan mengakui bahwa dia sedikit fangirl, karena dia benar-benar ganteng.

Mereka melihat beberapa penjahat yang nakal di seberang jalan, tapi Ji-an mengenali mereka sebagai detektif, mabuk setelah perayaan mereka. Dia mengirim Dong-Tak video dirinya mengalami kehancuran di tepi sungai, yang dilihat Sung-hyuk dari balik bahunya. Dia ingin pergi mencari orang sesat yang telanjang sebagian di depan umum, tapi Dong-tak mengirimnya pulang dan mengatakan bahwa dia akan menemukan "orang sesat" dirinya sendiri.


Dia menangkap Ji-an, yang mengklaim bahwa dia harus kembali memeras sejak dia terus kembali menangani mereka. Dia menolak untuk mengatakan kepadanya di mana dia mendapatkan videonya, mengatakan bahwa dia harus melindungi sumbernya, meskipun Dong-Tak melepaskan kembali informasi yang diperoleh secara ilegal tidak dilindungi.

Dia bertanya apa yang dia lakukan di sungai, dan dia bersumpah bukan dia di video itu. Dia mengatakan itu, menggambarkan alisnya yang gelap, garis rahang yang dipahat, dan bahu lebar, lalu menyadari terlambat bahwa dia terdengar agak terlalu bebas, ha.

Ji-an lelucon bahwa mungkin dia memiliki kembar yang telah lama hilang, tapi Dong-tak mengatakan bahwa dia tidak memiliki keluarga, sesuatu yang mereka miliki bersama. Dia bertanya lagi untuk video aslinya, tapi Ji-an enggan menyerahkan materi pemerasannya tanpa kesepakatan nyata.

Tiba-tiba, seorang pemuda meledak dari toko di belakang mereka dan lari. Dong-tak mengejar, mengejar dengan mudah dengan nyaman dengan jogging nyaman disamping anak itu. (Latar belakang musik yang jauh di belakang non-chasing sangat histeris.)

Anak laki-laki itu cepat kehabisan tenaga, dan Ji-an tiba beberapa detik kemudian, sambil berteriak bahwa detektif Korea mengetahui taekwondo, judo, hapkido ... Dong-Tak menatapnya dan berkata, "Itu garis saya," lalu benar-benar tersenyum. .

Kembali ke toko, anak laki-laki itu memberitahu Dong-Tak dan Ji-an bahwa dia telah bekerja 14 jam sehari untuk membantu membayar biaya kuliah pacarnya, dan saat dia meminta bayarannya kepada pemiliknya, pria itu dengan dendam menyerahkannya kepadanya. dalam koin Pemilik menceritakan cerita yang berbeda, mengatakan bahwa anak laki-laki itu selalu terlambat dan bahwa daftar itu tidak pernah ditambahkan saat dia bekerja, menuduh dia mencuri.


Menarik anak laki-laki itu ke samping, Dong-tak bertanya apakah itu benar. Anak laki-laki itu bersumpah dia tidak mencuri apapun, dan Dong-Tak memutuskan untuk mempercayainya. Dia mengatakan kepada anak itu bahwa dia seharusnya tidak meninju pemiliknya, dan ketika anak itu mengatakan bahwa dia marah, Dong-tak menyuruhnya untuk memukulnya.

Anak laki-laki itu ragu-ragu, dan Dong-tak berkata, "Anda menunggu lima detik. Itu juga berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk kehilangan kesabaran Anda. Menurut Anda, pilihan salah Anda selama lima detik itu diambil dari hidup Anda? Kemungkinan. Anda akan menjadi sesuatu dalam lima sampai sepuluh tahun. Tapi Anda telah menukar setengah dari kemungkinan Anda dengan lima detik itu. Apakah Anda masih berpikir Anda tidak bisa menunggu lima detik? "

Anak laki-laki itu mendengarkannya, lalu meminta maaf kepada pemilik toko, yang memaafkannya. Dong-tak memberikan tagihan anak laki-laki dan mengambil uang logam, yang dia dan Ji-an sekarang harus dibawa pulang, heh.

Dong-tak menawarkan untuk berjalan di rumah Ji-an, berpura-pura melakukannya hanya karena dia ingin membantu membawa koin itu, dan saat dia bertanya mengapa dia tidak menangkap anak itu. Dia mengatakan bahwa anak itu membutuhkan orang dewasa, bukan polisi, dan bahwa dia sangat mirip anak itu saat masih muda. Dia mengatakan pada Ji-an bahwa dia dibesarkan dengan keluarga dan mengambil semuanya dengan cara yang salah, sampai dia bertemu dengan seorang detektif yang merupakan orang dewasa pertama yang pernah dia temui.

Ji-an bertanya siapa itu, dan Dong-tak bilang dia meninggal. Dengan senyum sedih, dia mengatakan bahwa semua orang di sekitarnya meninggal, seperti detektif itu, dan kemudian, Hang-joon. Ji-an memutuskan bahwa mereka harus berhenti berbicara tentang orang-orang dengan akhir yang menyedihkan, dan bertanya apakah dia mengenal seseorang yang memiliki akhir yang bahagia.


Dong-tak tersenyum lagi dan mengatakan bahwa "orang itu" mungkin sedang menjalani akhir yang bahagia saat ini. Ji-an bertanya siapa, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah anak kecil yang sulit yang mengubah hidupnya. Ji-an kicauan bahwa mereka akan memiliki akhir yang bahagia juga, mencatat bahwa mereka telah menghabiskan malam bersama dan hampir berciuman.

Dong-Tak sangat bingung saat menyebutkan ciumannya, lalu dia tahu bahwa dia harus membicarakan saat Su-chang ada di tubuhnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa orang yang dia temui hanya setengah dari dia, yang membuatnya tertawa. Dong-Tak bertanya apakah dia telah tersenyum kepadanya seperti itu selama ini dan mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya lagi.

Dia pikir dia memberi makan dia sebuah garis, tapi dia menyangkalnya, dan dia menyesali dia sepanjang perjalanan pulang. Dia mulai masuk ke dalam, tapi dia bertanya apakah dia ingin meminjam uangnya, kebanyakan menginginkan alasan untuk tidak membawa koin lebih jauh lagi. Dia menyerahkan tas dan bungkusannya untuk mengikat sepatunya, dan Ji-an menegang saat melihat dia berlutut di kakinya.

Ada saat canggung lain saat dia berdiri kembali, lalu dia cepat pergi. Ji-an mendesah sedikit bahagia dan berbalik untuk masuk ke dalam, hanya untuk perjalanan dan mendarat di wajahnya. PWAHAHA, Dong-Tak mengikat tali sepatunya dengan baik ... satu sama lain. Dia mendengar jeritannya yang marah dan menyeringai pada dirinya sendiri.


Dari jarak dekat, jaksa Jae-hee melihat Ji-an dan Dong-Tak dan bertanya-tanya mengapa Ji-an ada bersama detektifnya.

Begitu masuk, Ji-an bertanya pada Da-jung (siapa sebenarnya teman sekamarnya) apa artinya bila satu orang dalam suatu hubungan menawarkan uang kepada yang lain. Da Jung berpikir itu berarti perpisahan sudah dekat atau bahwa mereka akan menagih bunga gila, tapi Ji-an menentang gagasan itu karena pria yang dimaksud adalah seorang detektif.

Kemudian, Ji-an mengeluarkan kotak kenang-kenangan dan membalik-balik album foto. Awalnya penuh dengan foto dirinya, dari masa kecil sampai anak kecil, jelas disatukan oleh orangtua yang penuh kasih. Kemudian foto-foto itu tiba-tiba berhenti, beberapa Ji-an terakhir duduk di depan kue ulang tahun sendirian.

Dia berkata pada dirinya sendiri, "Saya juga membutuhkan orang dewasa dalam hidup saya."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-7-8/
Ditulis ulang di : https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-two-cop-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 7

 
Back To Top