Sinopsis Two Cop Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 06 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 5

Detektif Dong-tak bersembunyi saat menyadari bahwa si pembunuh telah merangkak ke dalam kantor polisi, dan melakukan langkah pertama. Dia mencoba untuk melawan penyerangnya, tapi keduanya cukup berimbang. Jiwa Con man Su-chang juga ada di sana, dan dia dengan putus asa mencoba mengambil sesuatu untuk dilemparkan ke arah si pembunuh, namun tangannya berhasil menembus semua hal.
Si pembunuh berhasil mendapatkan Dong-Tak di punggungnya, dan mengarahkan pisaunya ke jantung Dong-Tak. Su-chang mencoba meraih rak buku terdekat dan mendorongnya, tapi sekali lagi, dia bahkan tidak bisa menyentuhnya.

Sebagai Su-chang tumbuh lebih panik, tiba-tiba tangannya mampu mencengkeram rak buku. Dia berteriak pada Dong-Tak untuk bergerak, dan secara ajaib, Dong-Tak mendengarnya. Dia keluar dari bawah si pembunuh tepat saat Su-chang mendorong rak buku.


Pertarungan dilanjutkan, dan kali ini, Dong-Tak memasukkan si pembunuh ke lantai. Reporter Ji-an masuk ke kantor saat itu, mengalihkan perhatian Dong-Tak hanya sebentar, tapi cukup bagi si pembunuh untuk mengusirnya.

Si pembunuh kehabisan tenaga, menabrak Ji-an di tengah jalan dan menjatuhkan sesuatu ke lantai sebelum naik motornya dan melaju kencang. Dong-tak melompat ke mobilnya, bergabung dengan Ji-an, dan mereka mengupas setelah si pembunuh.

Dong-tak memukul gas, menenun melalui lalu lintas untuk mengikuti motor. Tapi tiba-tiba mobil itu dikelilingi oleh geng motor, yang sama yang Dong-Tak dan Su-chang perjuangkan pada malam kecelakaan mereka. Geng mulai menghancurkan jendela seperti Dong-tak menyadari bahwa remnya tidak bekerja.


Dong-Tak melesat melewati penghalang jalan dan masuk gang, kehilangan geng, hanya untuk mendapati dirinya sedang menuju sebuah kendaraan konstruksi. Pada detik terakhir, Dong-tak menarik roda dan menarik rem parkir, membanting mobil itu ke tumpukan kotoran dan berhenti beberapa inci sebelum ditusuk oleh pipa baja.

Geng itu pergi, dan Dong-tak dan Ji-an duduk tertegun sejenak. Kemudian Ji-an menyadari bahwa Dong-Tak memiliki lengan dilemparkan ke dadanya, dengan tangan kanan di dadanya, ha. Dia menarik tangannya kembali, dan Ji-an meluncur ke dalam omelan rasa takut.

Dia berhenti saat melihat luka di dahi Dong-Tak, dan dia menemukan perban untuk mengenakannya. Dia deadpans bahwa dia akan menangkapnya jika dia tidak memiliki lisensi untuk mempraktikkan pengobatan, mendapatkan pukulan balasan pada potongannya.


Ji-an bertanya apakah penyerang helm benar-benar membunuh rekan lamanya Hang-joon. Dong-tak mengatakan dia tidak yakin, karena detektif mendapatkan banyak musuh. Dia menambahkan bahwa menurutnya geng motor lebih berbahaya, dan dia menjadi target mereka untuk beberapa alasan. Ji-an bertanya-tanya apakah geng itu mengiriminya peringatan, tapi Dong-Tak telah tertidur lelap.

Tertinggal, Su-chang bertanya-tanya siapa yang menyerang Dong-Tak. Dia berpikir tentang bagaimana dia bisa mendorong rak buku selesai, dan dengan meriah menyimpulkan bahwa dia harus memiliki kekuatan super. Dia mencoba menendang sekaleng di tanah dengan bakat, tapi akhirnya terjatuh di pantatnya.

Dalam perjalanan pulang, Dong-tak melihat Ji-an yang sedang tidur, mengagumi betapa beraninya dia, meski dia mencuatinya karena dia berani tanpa rencana. Dia meraihnya untuk mendorong pahanya dari wajahnya, menariknya kembali saat dia sedikit terbangun. Dia mendesah dan menutup matanya, dan HA, kami terlambat melihat bahwa mereka ditarik.


Keesokan paginya, para detektif menemukan stasiun tersebut hancur setelah pertarungan Dong-Tak. Rookie Sung-hyuk mengatakan kepada mereka apa yang terjadi, dan Detective Park terkejut melihat Ji-an santai melenggang melewati ruangan, segar dari pancuran, dengan Dong-tak langsung di tumitnya setelah mencuci juga.

Para detektif mengadakan sebuah pertemuan, di mana Dong-tak mengatakan kepada mereka bahwa dia mengira penyerang malam tadi adalah pembunuh Hang-joon, dan bahwa geng itu sama dari pada malam kecelakaannya. Detektif Yoo memerintahkan orang-orang untuk membuat daftar setiap biker yang berada dalam geng.

Dong-tak menambahkan bahwa mereka perlu menemukan apa yang disebut saksi yang menempatkan Su-chang di tempat pembunuhan Hang-joon, karena ini adalah pernyataan salahnya yang menyebabkan Su-chang ditangkap dan dilukai. Enak Sung-hyuk mengatakan bahwa Dong-Tak menyebutkan itu sebelumnya, jadi dia sudah melihat ke dalamnya.


Saksi palsu tidak hanya memberikan alamat palsu, tapi dia juga memiliki beberapa tuduhan penyerangan atas catatannya. Detektif Yoo menyuruh mereka untuk menyelidiki dia lebih jauh, karena jelas ada pembunuhan Hang-joon daripada memenuhi mata.

Setelah Detektif Yoo menolak tim, dia bertanya kepada Dong-Tak apakah menurutnya kamera CCTV yang rusak malam itu adalah sebuah kebetulan. Dong-Tak setuju bahwa ini aneh, dan mereka memutuskan untuk tetap mencurigai mereka saat ini.

Ji-an menunggu Dong-Tak, melihat-lihat kotak korek api yang dibunuh si pembunuh saat dia melewatinya malam sebelumnya. Dia menyembunyikannya saat Dong-tak mendekat dan bersikeras untuk pergi bersamanya sebagai satu-satunya saksi yang melihat penyerangnya. Dia bertanya apakah dia tidak memiliki keluarga atau rumah untuk dituju, tapi dia bilang dia tidak punya keluarga untuk diajak bicara.


Di tempat parkir, Dong-tak memberitahu Ji-an bahwa dia tidak bisa mengikutinya. Dia bilang dia akan menyesalinya, tapi dia menjawab bahwa dia sudah menyesali dirinya dalam bahaya semalam. Sesuatu dalam suaranya terdengar ketakutan, tapi Ji-an menuduhnya memiliki makna bahwa dia menghalangi jalannya, dan dia membiarkannya terus memikirkannya.

Pada tatapan tulus di matanya, Ji-an setuju untuk tidak mengikutinya. Sebelum dia pergi, Dong-tak bertanya apakah Ji-an mendengar suara aneh saat bertengkar tadi malam. Dia bertanya apakah dia mencoba untuk menakut-nakuti dia dengan berpura-pura ada hantu, dan Dong-tak hanya berdiri di sana dengan canggung sedetik sebelum pergi, heh.

Sementara itu, Su-chang mengunjungi tubuh koma dan mencoba kembali untuk melompat masuk, tanpa keberuntungan. Dia berteriak ke langit, bertanya mengapa dia masih terjebak di luar tubuhnya saat dia tidak bersalah atas pembunuhan Hang-joon.


Teman seperjalanannya, Bong-sook, berlari masuk, dan Su-chang menahan lengannya agar bisa lari. Tapi dia langsung melewatinya untuk menangis di atas tubuhnya di tempat tidur, membuatnya kedinginan saat dia melewatinya.

Dia menggerutu bahwa dia belum mati saat Bong-sook meratap bahwa dia tidak akan menjadi hantu sarjana jika baru saja menikahinya saat dia bertanya. Dia mengatakan bahwa dia melihat detektif yang membawanya ke sini dan bersumpah untuk balas dendam, sementara Su-chang mencoba untuk mengatakan kepadanya bahwa itu dia .

Dong-tak dan detektif bertanya sekitar biker dengan tato sayap di belakang lehernya. Ji-an memanggil Dong-Tak untuk bertemu, menggodanya saat dia bergegas ke kanan, dan kemudian menyerahkan daftar anggota geng motor yang sudah dia susun. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang keluar tadi malam menurut catatan lalu lintas, bertanya-tanya dari mana semua orang yang mengejar mereka berasal.

Memperhatikan satu nama, Dong-Tak memanggil Detektif Park tentang kasus yang sedang diselidiki oleh Hang-joon sebelum dia meninggal. Lima malam sebelum pembunuhan Hang-joon, seorang sopir taksi mengemudikan mobil yang diparkir dengan kecepatan tinggi. Dia belum minum, tapi depresi, dan pernah mendengar mengatakan bahwa dia ingin mati. Kasus itu ditentukan bunuh diri dan ditutup.

Mengingat panggilannya sendiri, Dong-Tak bertanya apakah supirnya menabrak truk konstruksi, dan Detective Park mengatakan ya. Setelah mereka menutup telepon, Detektif Park mengetahui bahwa pengemudinya adalah saksi dalam sebuah kasus kecelakaan mobil tua.

Mencoba untuk mencari tahu mengapa jiwanya masih terjebak, Su-chang menyimpulkan bahwa dia tidak boleh memiliki tubuh Dong-Tak untuk membuktikan kepolosannya seperti yang dia pikirkan. Dia bertanya-tanya apakah dia bisa menyelinap ke tubuh siapa pun, tapi saat dia mencoba, dia melewatinya dan tidak ada yang terjadi.


Dia kebetulan melihat wanita aneh yang menggambar fotonya, Miss Bong, dan mengikutinya di luar rumah sakit. Dia mengatakan halo, membuat Su-chang hampir menangis untuk menyadari bahwa dia bisa melihatnya. Saat dia menusuk pipinya, perawat Da-jung menatapnya dengan sedih, berharap dia minum obatnya.

Su-chang bertanya kepada Nona Bong mengapa ia bisa memiliki tubuh Dong-Tak, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia melamun bahwa dia dan Dong-Tak adalah pasangan yang ditakdirkan. Dia mengatakan bahwa dia memiliki beberapa "pekerjaan rumah" untuk dilakukan mengenai nasib mereka, dan bahwa segala sesuatu di dunia ini kembali ke tempatnya semula. Dia menambahkan, "Anda berdua kembali ke titik awal takdir Anda."

Dia bilang dia tidak yakin apakah dia dan Dong-Tak mengenal satu sama lain sebelumnya, tapi dia memberitahu dia bahwa dia memiliki waktu empat puluh sembilan hari untuk melepaskan karma. Dia memperingatkan bahwa dia tidak dapat memiliki Dong-tak lagi tanpa seizinnya, dan ketika Su-chang bertanya apa yang terjadi jika dia gagal mengerjakan pekerjaan rumahnya, dia mengatakan bahwa dia akan mati, tentu saja.

Dong-tak dan Ji-an mengunjungi sebuah kontak di kantor transportasi untuk melihat rekaman CCTV tentang kecelakaan pengemudi taksi. Dia mengatakan kepada mereka rekaman itu hancur saat kasusnya ditutup, namun menunjukkan rekaman kecelakaan lain yang terjadi di dekatnya.

Mereka menonton sebagai geng motor di jalan, dan Dong-tak mengenali pakaian mereka. Dia mengatakan pada Ji-an bagaimana Hang-joon terus menyelidiki kematian sopir taksi setelah kasus itu ditutup, lalu membawanya untuk membawa mobilnya ke toko mobil.

Mekanik mengatakan bahwa garis rem nya dipotong, dan menegaskan bahwa mobil pengemudi taksi juga dirusak dengan cara yang sama. Dia mengatakan bahwa dia kemudian mengetahui bahwa jaksa penuntut meninggalkan laporannya, dan ingat mengatakan pada Hang-joon tentang hal itu. Ketika dia membandingkan foto, dia menentukan bahwa potongan pada kedua jalur rem dibuat dengan alat yang sama.


Dong-tak menyadari bahwa sopir taksi itu pasti telah dibunuh, dan saat Hang-joon terus menggali kasus ini, dia menjadi sasaran. Dia mengatakan pada Ji-an bahwa Hang-joon menemukan sesuatu dan telah mencoba menceritakan kepadanya tentang hal itu. Dia menunjukkan padanya korek api yang ditemukan di jaket Hang-joon, dan itu mengingatkannya untuk menyerahkan kotak korek api yang dijatuhkan si pembunuh di stasiun radio.

Dia meminta kunci mobilnya, dan saat Ji-an menyerahkannya, Dong-tak memberikannya kepada montir dan memintanya untuk memeriksa mobilnya. Sementara Ji-an terganggu, ia melompat ke mobilnya sendiri dan mempercepatnya tanpanya.

Inspektur Polisi Ma menikmati makan siang mewah bersama Kepala Jaksa Penuntut Tak, yang mendapat teks yang menginformasikan kepadanya bahwa Dong-Tak bertanya ke montirnya. Jaksa Penuntut Umum Tak benar-benar memuji ketekunan Dong-Tak, tapi dia bergumam samar-samar bahwa sebuah gerbong besar bergulir untuk melayani negara tersebut, dan kerikil kecil menghalangi jalannya.

Dia bertanya-tanya apakah kerikil harus dihancurkan atau jika gerbong itu harus mengitarinya, dan nuraninya berjanji bahwa Dong-Tak akan diurus. Inspektur Ma meminta agar diizinkan untuk menanganinya, dan Chief Prosecutor Tak menyeringai.

Dong-tak mengikuti karakter di kotak korek api si pembunuh, yang membawanya ke restoran Jepang. Sung-hyuk masuk ke dalam sementara Dong-Tak berjalan di sekitar gedung dan menemukan sebuah sepeda motor diparkir di belakang. Dia masuk untuk bertanya kepada siapa motor itu milik, dan seorang karyawan membuat langkah gila keluar dari pintu.

Dong-tak mengikutinya, dan HA, ketika orang itu mencoba untuk memulai sepedanya, sebagian jatuh sejak Dong-Tak sudah memastikan untuk membongkarnya. Cerdas berpikir, detektif. Si pengendara sepeda lepas landas dengan berjalan kaki, dan Dong-tak dan Sung-hyuk mengejarnya ke sebuah gang, tempat dia mencoba memanjat pagar. Sama seperti dia mengangkangi itu, Sung-hyuk menangkap, meraih kakinya, dan menariknya dengan keras. HAHA, dia sangat bangga dengan dirinya sendiri karena menangkap orang jahat itu.


Mereka memborgol biker ke pagar, dan Dong-Tak melihat ke teleponnya untuk menemukan chatroom biker. Nama Dong-Tak diberikan sebagai target, tapi biker bersumpah dia tidak tahu apa-apa tentang sang pemimpin. Dong-Tak menatapnya keras, kemudian memutuskan bahwa borgol baru itu murah dan meninggalkannya di sana. Biker itu mengatakan bahwa dia tidak pernah melihat wajah pria yang memberi perintah, dan bahwa geng hanya mengambil uang dan "menggembalakan kelinci itu."

Dong-tak membuat pengendara motor membawanya ke beberapa temannya, tapi tidak satupun dari mereka tahu bagaimana menemukan penanggung jawabnya. Menebak bahwa dia akan marah setelah kegagalan semalam, Dong-tak menginstruksikan pengendara motor untuk mengirim pesan yang mengatakan di mana dia akan malam ini.

Kembali ke stasiun, penyerang urusan dalam negeri menyerbu masuk, berteriak keras untuk Dong-Tak. Detektif Park memanggil Dong-Tak untuk segera kembali ke kantor, dan ketika sampai di sana, mereka memainkan rekaman penipu yang ditangkapnya. Mereka semua menuntutnya karena serangan, tapi Dong-tak dengan yakin mengatakan kepada penyidik ​​untuk melakukan apa yang mereka inginkan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-5-6/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 5

 
Back To Top