Sinopsis Two Cop Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...

Dong-tak menemukan Moss di bioskop dan melemparkannya ke sekeliling ruangan dengan marah sampai para penjaga memisahkan mereka. Saat dia diseret keluar, Moss menembak Dong-Tak yang menyeramkan, sambil menyeringai.
Kini setelah misteri itu dipecahkan, Dong-Tak dibebaskan dari penjara. Penjaga yang sepertinya selalu menonton Dong-Tak berharap dia baik dari kejauhan, lalu memanggil Inspektur Ma untuk mengatakan bahwa dia menganggap hutangnya dibayar untuk menjaga agar Dong-tak aman.

Sung-hyuk menyapa Dong-tak di gerbang sambil tersenyum, tapi Dong-Tak berjalan melewatinya ke Ji-an. Dia memeluknya dengan lega lega, dan dari mobil terdekat, Jae-hee mengawasi mereka dengan sedih.


Ji-an bertemu dengan Jae-hee kemudian meminta maaf atas kesalahpahamannya, dan mengucapkan terima kasih telah membantu Dong-Tak. Jae-hee bertanya mengapa dia ada di sini, dan dia mengaku menyukai Dong-Tak, dan dia membuatnya gugup (dengan cara yang baik) dan ingin menjadi orang yang lebih baik. Dia meminta persetujuan Jae-hee, dan meskipun dia terlihat sedih, dia hanya bercanda bahwa dia akan memukul Dong-tak jika dia menyakitinya.

Para detektif membawa Dong-tak keluar untuk merayakan pembebasannya. Masih berpikir bahwa semua yang terjadi itu nyata, mereka menggodanya tanpa ampun dan bertanya apakah Yong-pal harus dipenjara karena tuduhan palsu. Sung-hyuk hanya mengatakan bahwa tidak ada yang penting sekarang, berseri saat Dong-tak ramah menepuk punggungnya.


Dong-Tak tumbuh serius saat detektif menyebutkan Doo-shik, masih percaya bahwa dia adalah pembunuh Hang-joon. Detektif Yoo bertanya apakah dia baik-baik saja, dan jika dia belajar sesuatu dari berbicara dengan Doo-shik. Dong-Tak terkejut bahwa Detektif Yoo tahu apa yang sedang dia lakukan, tapi atasannya hanya mengatakan bahwa dia bisa berbicara dengannya kapan pun dia siap.

Mengharapkan sebuah panggilan dari Dong-Tak, Ji-an mendapat semua prettied up dalam gaun dan make up penuh. Tapi teleponnya tidak pernah berdering, dan dia mulai menggerutu saat malam hari menyala, sampai akhirnya dia membersihkan riasannya dengan kekesalan.


Tentu saja, Dong-tak memanggil Ji-an di tempat tidur, jadi dia melompat dan menjalani seluruh rutinitas kecantikannya lagi. Dia turun ke bawah, menguap secara dramatis seolah-olah dia baru saja terjatuh dari tempat tidurnya yang terlihat sempurna ini, dan Dong-tak membiarkannya berpikir bahwa dia mempercayainya.

Dia memberinya mantelnya dan mereka pergi jalan-jalan, dan Dong-tak bertanya pada Ji-an apakah dia merindukannya. Dia bilang dia tahu dia akan langsung mendatanginya saat dia keluar dari penjara, dan Dong-tak berhenti dan bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia sudah lama pergi. Dia mengatakan dengan jujur ​​bahwa dia masih menunggu, dan dia menatap matanya dan menyapukan wajahnya dengan ujung jarinya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa Doo-shik sudah mati dan pembunuh sebenarnya masih longgar, jadi Ji-an menawarkan bahunya agar dia bersandar. Tertawa, Dong-tak mulai berjalan pergi, tapi dia memanggilnya kembali dan berkata dengan gembira bahwa dia akan mengizinkannya mendekatinya sekarang. Dia berjalan ke pelukannya untuk pelukan, lalu dia mengejutkannya dengan memberinya kepakan cepat di bibirnya.


Ji-an mengatakan ada sesuatu yang ingin dia ketahui, dan menyentuh liontin "J" Dong-tak. Dia bertanya apa wanita memberikannya kepadanya, tapi dia mengatakan itu dari seorang anak laki-laki yang meminta bantuan padanya. Mata melebar main-main, Ji-an menggoda bahwa ia mengambil sogokan, kemudian memberitahu Dong-Tak bahwa ia perlu memberikan bantuan itu.

Dia bilang dia akan, suaranya semakin kasar saat dia menambahkan bahwa ada sesuatu yang dia inginkan darinya terlebih dahulu. Dia berkata, "Sebelumnya, itu terlalu singkat ..." lalu dia menciumnya. Dia meminta maaf secara internal karena membuatnya khawatir dan berharap nasibnya tidak membuat semuanya menjadi sulit baginya, karena ciuman mereka terus berlanjut.


Segera setelah itu, Dong-Tak mengambil abang Doo-shik dari penjara. Dia pergi ke panti asuhan tempat Su-chang dan Doo-shik bertemu, tapi dia tidak memperhatikan bahwa di dinding di luar gedung dicat sepasang sayap malaikat. Dia menemukan Su-chang di sana, melihat anak-anak bermain.

Dia bergabung dengan Su-chang, yang bertanya dengan suara lembut jika Doo-shik sangat kesakitan. Dia meminta Dong-Tak untuk mengingatnya setelah dia meninggal, tapi Dong-tak mengatakan bahwa Su-chang tidak akan mati, karena dia akan menyelesaikan kasus enam belas tahun itu dan mengembalikan tubuhnya.


Tapi sebelum itu, Dong-Tak membawa Su-chang ke daerah terpencil di tepi danau, di mana dia membiarkannya menggunakan tubuhnya untuk mengusir temannya dari "seperti saudara laki-laki." Su-chang menangis karena Doo-shik abu, meminta maaf berulang-ulang.

Setelah itu, Su-chang blusters ke Dong-tak bahwa dia adalah seorang pria dan tidak menangis sedikit pun. Dong-tak mengatakan dengan suara yang sangat serius bahwa jika Anda tertawa dan kemudian menangis, Anda menumbuhkan rambut "di bawah sana," benar-benar mengeluarkan Su-chang, ha.

Dong-tak berpura-pura tersinggung sebagai hyung Su-chang, dan akhirnya mereka saling mengejar di sekitar pantai seperti dambakan yang menggemaskan. Saat mereka bermain, Dong-tak membuat sumpah internal untuk Su-chang untuk menepati janji yang tidak bisa dia tahan enam belas tahun yang lalu: "Aku, kamu, dan Song Ji-an: aku akan melindungi kita semua."


Komisaris Noh sangat senang bahwa Doo-shik sudah meninggal, dilaporkan telah bunuh diri, dan orang yang membunuhnya telah "diurus." Tapi dia tidak tahu mengapa Chief Jaksa Penuntut tidak membunuh sopir taksi tersebut. tempat pertama.

Dia merenung bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak harus menyembunyikan sesuatu yang besar jika dia pergi sejauh seorang detektif terbunuh. Inspektur Ma bertanya apa yang akan dia lakukan tentang Dong-tak, dan komisaris tersebut mengatakan dengan cemas bahwa dia harus terlibat entah bagaimana, yang berarti dia bisa berada di samping kematian.

Jae-hee akhirnya mendapat kesempatan untuk bertanya Dong-tak apa yang dia pelajari dari Doo-shik, dan Dong-tak mengakui bahwa dia tidak belajar sesuatu yang baru. Tapi dia bilang mereka tahu pasti sekarang bahwa seseorang berusaha keras agar Doo-shik terdiam, yang berarti ada sesuatu yang sangat ingin mereka sembunyikan.


Khawatir tentang Ji-an, Jae-hee mengatakan Dong-Tak bahwa dia tidak suka melihat sesuatu terjadi padanya. Dong-Tak berjanji untuk mengurusnya, mengatakan bahwa dia akan menangani semuanya sendiri mulai sekarang.

Anehnya, Chief Jaksa Tak meminta Dong-Tak untuk makan malam. Dia ingat melihat Dong-tak dengan para penipu (saat dia sedang Su-chang), dan dia mengatakan samar-samar bahwa ketika Anda sudah tua, Anda mulai khawatir dan curiga.

Dia menjelaskan bahwa dia melihat file personil Dong-Tak dan melihat bahwa dia dibesarkan di Incheon pada saat bersamaan bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak ditempatkan di sana sebagai jaksa baru. Dia menyebutkan sejarah Dong-Tak sebagai pembuat onar dan bertanya siapa yang membantunya, dan Dong-tak mengatakan bahwa dia bertemu dengan seorang detektif yang mengubah hidupnya.


Chief Jaksa Tak mengatakan bahwa dia ingin bertemu orang itu suatu hari nanti, tapi Dong-Tak hanya diam saja. Jaksa Penuntut Tak membawa Doo-shik, dengan mengatakan bahwa dia mendapatkan apa yang pantas baginya, karena pembunuh cenderung mendapatkan takdir yang sama. Dia bertanya-tanya dengan nyaring bagaimana Doo-shik dibunuh oleh narapidana lain, yang kemudian kebetulan menelan arsenik.

Dong-tak mengatakan bahwa ia mendengar Moss menggantung dirinya sendiri, dan rombongan Chief Director Jaksa Tak, mengatakan bahwa ia mendengar begitu banyak hal dalam posisinya sehingga membuat mereka terjerat. Dia bertanya apakah Hang-joon meninggalkan apapun untuk Dong-Tak, dan meskipun Dong-Tak memikirkan pemantik api yang ditemukan di jaket temannya, dia mengatakan tidak ada apa-apa.

Setelah makan malam, seorang kepala pelayan yang tampak mabuk bertanya kepada Dong-tak apakah dia tahu Su-chang. Dong-Tak hanya mengatakan bahwa dia adalah tersangka yang dia tangkap karena pembunuhan Hang-joon, dan ketika dia bertanya apakah Chief Prosecutor Tak mengenalnya, dia bilang dia anak dari seorang teman yang dia berutang.


Tapi begitu mobilnya berhenti, Chief Jaksa Tak langsung sadar, dan dia menggerogoti nama Dong-Tak dan Su-chang.

Da-jung menemukan Ji-an melihat foto-foto lama ayahnya, dan Ji-an mengatakan bahwa dia mulai khawatir bahwa artikel tentang dia bisa jadi kenyataan. Dia mengatakan kepada temannya bahwa dia memiliki seseorang yang dapat dia minta bantuan, dan mereka akan bekerja sama untuk mengetahui kebenaran dari apa yang terjadi pada ayahnya.

Dong-tak menemukan Su-chang menunggunya di stasiun dan membawa liontin yang dia berikan enam belas tahun yang lalu. Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa anak laki-laki pertama di lokasi kecelakaan telah melarikan diri, meninggalkan liontin di belakangnya. Dong-tak menyadari bahwa Kim Jong-doo bukan satu-satunya saksi kecelakaan itu, dan jika mereka menemukan pemilik liontin itu, hal itu bisa membawa mereka ke tangan helm yang membunuh Hang-joon.


Bagian depan liontin memiliki huruf J di atasnya, tapi bagian belakangnya memiliki seperangkat inisial: TJH . Dong-tak memberitahu Su-chang bahwa pemilik liontin itu adalah saksi, atau pembunuh sebenarnya dari Hang-joon. Dengan gembira, Su-chang bertanya apakah dia bisa kembali ke tubuhnya sendiri saat mereka menemukan si pembunuh, dan Dong-tak bilang iya, memakukan peringatan untuk menjauh dari Ji-an.

Berbicara tentang Ji-an, dia ternyata berdiri hanya beberapa meter jauhnya. Dia memanggil Dong-Tak dan bertanya kepada siapa dia baru saja berbicara. Dia bilang itu bukan siapa-siapa, tapi Ji-an terlihat skeptis.


Dia berpikir sepanjang masa dia tampak berbeda, bersikap seolah-olah dia tidak mengenalnya atau mengatakan bahwa dia tidak tahu berapa lama dia akan berada di tubuh ini. Dia ingat bagaimana dia tiba-tiba tidak bisa bertarung meski dia seorang seniman bela diri, dan saat dia sepertinya sedang berbicara dengan seseorang yang tidak berada di sana.

Dia bahkan ingat dia mengatakan bahwa dia adalah Gong Su-chang, saat dia mengira dia terlalu mabuk untuk mendengarnya. Dia mendongak ke arah Dong-Tak dengan waspada, dan bertanya, "Siapa kamu? Kataku, siapa kamu ?? "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-19-20/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-two-cop-episode-20.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 20

 
Back To Top