Sinopsis Two Cop Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 2

Dong-tak memberitahu Ji-an bahwa hal tersulit bagi polisi adalah bertemu keluarga korban, karena mereka tidak dapat selalu menepati janjinya untuk menangkap para penjahat. Dia menghela napas bahwa ada satu kriminal yang dia inginkan untuk menangkap lebih dari siapa pun, karena dia berjanji pada seorang anak bahwa dia akan menangkap pembunuh ayahnya.
Dia mengatakan kepada Ji-an bahwa jika dia mengungkapkan apa yang dia ketahui, dia akan kehilangan semua petunjuknya atas tersangkanya. Dia sepertinya tergerak, tapi tetap enggan melepaskan rangkumannya.

Saat mereka berjalan kembali ke stasiun, Ji-an hampir dipangkas oleh skuter, dan Dong-Tak menariknya ke pelukannya. Dia agak tercengang melihat kontak dekat, tapi Dong-Tak sepertinya tidak memperhatikannya. Dia mendorongnya pergi dan mencemoohnya karena tidak menanyakan apakah dia baik-baik saja, tapi dia hanya mengatakan bahwa dia mengharapkan ucapan terima kasih.


Ji-an terimakasih padanya dan bertanya apakah karyanya benar-benar mengganggu nya. Dia berjanji untuk tidak mengganggu dia selama dia menepati janjinya kepada keluarga korban.

Saat dia menunggu busnya, seorang wanita duduk di samping Ji-an dan diam-diam memasukkannya ke dompetnya. Ji-an menangkapnya mencuri dompet dan serangannya, menjerit dan bergulat sampai seorang pria berlari untuk memborgol pencopet. Dia bilang dia ditangkap, tapi LOL, itu hanya Su-chang dan kaki tangannya wanita.

Su-chang melihat ke Ji-an, dan terlepas dari keadaannya yang acak-acakan, dia sedikit tersendat-sendat dan kehilangan akal sehatnya. Dia mendapatkan kembali akal sehatnya dan bertanya apakah dia baik-baik saja, mengatakan bahwa dia seharusnya hanya terkejut tiga kali sehari, menyalakan pesona saat dia bertanya apakah Ji-an tahu bahwa dia cantik saat dia terkejut.


Dia dan kaki tangannya, BONG-SOOK ( Im Se-mi ), pergi ke restoran untuk makan siang. Bong-sook jelas tergila-gila, menyeringai pada Su-chang saat ia makan, membuatnya tidak nyaman. Dia meminta dia untuk menikahinya, berjanji untuk mendukung mereka dengan jari-jarinya yang lengket, tapi Su-chang berkelahi dengannya karena melanggar janji mereka untuk tidak mencuri dari orang miskin, baik, atau sakit.

Dia mengambil dompet Ji-an, sedikit konyol lagi saat melihat foto identitasnya. Bong-sook cemberut bahwa Ji-an tidak miskin, baik, atau sakit, dan ketika bulan Su-chang bahwa gadis-gadis cantik itu baik, Bong-sook memikat foto masa kecil dan gagak bahwa Ji-an adalah anak yang jelek.


Berbicara tentang anak-anak, Dong-tak mengunjungi kelas dasar dan wasit merupakan pertandingan gulat antara dua anak, satu kekar dan satu kecil. Anak laki-laki yang lebih besar menang dengan mudah, dan si kecil, Joon-soo, menembak Dong-Tak dengan ekspresi pengkhianatan.

Setelah sekolah, ibu Joon-soo meminta maaf, tapi Dong-tak berkata dengan manis bahwa dia akan selalu berada dalam kehidupan Joon-soo menggantikan ayahnya, Hang-joon. Awww. Istri Hang-joon mengatakan kepada Dong-Tak bahwa ada lubang di saku jaket Hang-joon yang dipakai pada malam dia terbunuh, dan dia menemukan pemantik api di dalamnya, yang aneh karena Hang-joon tidak merokok.


Sebelum dia pergi, Dong-tak mengulangi janjinya pada Joon-soo kecil untuk menangkap orang jahat itu dan menghukumnya. Dia bilang dia bisa membuatnya jadi Joon-soo memenangkan pertandingan gulat berikutnya, tapi Joon-soo bilang dia akan bermain adil karena dia ingin menjadi detektif seperti ayahnya. It's cute bahwa ia menyebut Dong-Tak "Istri" seperti ayahnya dulu.

Su-chang mengunjungi peringatan Hang-joon, dan kita melihat Hang-joon biasa mengunjunginya di penjara. Bingung mengapa polisi yang menangkapnya bahkan peduli, Su-chang telah bertanya apakah Hang-joon menyukai dia, atau menginginkan dia menjadi snitch saat dia keluar.

Hang-joon mengatakan bahwa dia kesal karena Su-chang menggunakan otaknya yang cerdas untuk menipu orang. Dia menawarkan diri untuk membantunya memulai saat dia keluar, dan mengenalkannya pada seseorang yang sama seperti dia. Su-chang mengejek dengan sarkastis pada gagasan bahwa dia dan polisi akan pernah berteman, dan malam itu dia bersumpah untuk keluar dan membalas dendam, meskipun dia mengatakannya dengan senyuman bahagia.


Saat ini, Su-chang berbicara dengan foto Hang-joon, menertawakan janjinya untuk membantunya memulai dari awal. Tapi dia sulit menahan senyumnya, dan dia cepat-cepat pergi.

Polisi pergi keluar untuk minum untuk menyambut rookie Sung-hyuk, dan Dong-tak menuangkan tembakan ekstra untuk menghormati Hang-joon. Detektif Yoo bersumpah untuk Dong-tak bahwa mereka akan menangkap orang yang membunuh Hang-joon, kemudian meminta Dong-Tak untuk tertawa lagi, karena ia harus terus hidup tanpa pasangannya.

Ini mengingatkan Dong-tak saat Hang-joon telah mengikat sepatunya untuknya setelah dia melepaskan bahunya yang menusuk seorang pria jahat (karena satu sepatu dilepas sepertinya merupakan masalah yang berulang untuk Dong-tak). Hang-joon telah mengatakan bahwa ia akan membawa pisau yang ditujukan ke Dong-Tak, yang menurut Dong-tak terdengar dingin.


Sekarang mabuk buta, Dong-tak melihat ke tempat duduk di sebelahnya untuk melihat Hang-joon duduk di sana. Dong-Tak bertanya di mana Hang-joon telah dan jika dia merindukannya, tapi Hang-joon tidak mengucapkan sepatah kata pun; dia hanya memberi Dong-Tak tatapan sedih.

Dong-tak memberitahu Hang-joon, "Saya melihat Anda di setiap gelas alkohol yang saya minum, dan setiap kali saya menyentuh borgol saya. Semua orang yang kulihat terlihat seperti dirimu. "Hang-joon menuangkan minumannya yang lain saat Dong-tak bertanya," Apa kau menyalahkanku? Saya yakin saya satu-satunya polisi di Korea yang membiarkan pasangannya ditikam saat mengikat sepatunya. "

Dia menggantung kepalanya dan memperhatikan bahwa sepatu Hang-joon dilepas. Dia berlutut untuk mengikatnya untuknya, tidak menyadari bahwa dia benar-benar mengikat sepatu pasangannya yang sama mabuknya. Dong-tak meletakkan kepalanya di kaki Sung-hyuk dan memohon agar Hang-joon tetap tinggal.


Ji-an dan Mi-nam berjalan ke stasiun yang kosong, tapi yang mereka temukan hanyalah Yong-pal, masih diborgol ke pagar, hee. Yong-pal canggung mencoba untuk menggoda, tapi dia bebek kepalanya hormat ketika Ji-an kemajuan padanya dengan marah untuk ogling payudara nya.

Para reporter memutuskan untuk bergantian menunggu seseorang untuk kembali, dan Mi-nam mengambil jam tangan pertama. Ji-an menyelinap masuk ke ruang istirahat wanita, dengan hati-hati menghindari sosok tertidur yang meringkuk di bawah selimut, dan tak lama kemudian dia tertidur lelap.


Dalam tidurnya, Ji-an mencuri selimut tidur lainnya, menunjukkan bahwa Dong-tak menghabiskan malam di stasiun. Dia berguling dan menyenggolkan kaki di atasnya, dan secara ajaib, dia tidak terbangun. Tidak sampai pagi dia bangun dan menyadari bahwa dia tidak sendiri.

Refleksnya menendang, dan dia melompat dengan kaki Ji-an dalam sebuah bela diri. Dia menjerit pembunuhan berdarah, menendangnya ke seberang ruangan dan berteriak bahwa ini adalah ruang istirahat wanita, dan Dong-tak berteriak balik bahwa ruang istirahat pria sedang direnovasi.


Trauma, mereka berdebat sampai telepon Dong-Tak berdering dan dia pergi, dengan Ji-an benar di atas tumitnya yang menembaki pertanyaan tentang pembunuh Hang-joon. Dia berhenti berjanji untuk berbicara dengannya nanti, jadi Ji-an enggan setuju untuk menunggu.

Dia mengikuti tip bahwa Su-chang dengan anggar benar saat ini dan berhasil mengganggu kesepakatan yang sedang berjalan. Su-chang berjalan, dan dalam perjalanan keluar dia mengetuk Sung-hyuk menuruni tangga, melukai bahunya. Dong-tak terus menemaninya sampai Su-chang menaiki sebuah truk van.


Dong-tak menangkap di pasar jalanan, tapi Su-chang bebek ke penjual pakaian dan mencuri mantel, berjalan santai tepat di bawah hidung Dong-Tak. Dia membuang mantel curian itu begitu dia mengira dia aman, tapi ketika dia sampai di mobil pelariannya, Dong-tak melompat ke sana entah dari mana dan menghancurkannya.

Su-chang kehilangan keberaniannya begitu dia tertangkap, tapi ketika dia mendengar bahwa dia ditangkap karena pembunuhan, dia mulai dengan keras memprotes. Dong-tak memborgol dirinya sendiri ke Su-chang dan mereka masuk ke mobil, dan dia memberi tahu Sung-hyuk dengan muram bahwa jika Su-chang mengantar mereka ke tempat lain, dia akan menembaknya saja.

Menemani teman-teman Bong-sook dengan khawatir pada Su-chang dari dekat, dan dia tersenyum dan diam-diam meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja. Sung-hyuk tattles ke Dong-Tak bahwa Su-chang tersenyum, jadi Dong-Tak mencambuk tangannya, membuat Su-chang menampar wajahnya sendiri. PWAHAHA.


Mereka pergi, meninggalkan instruksi untuk Sung-hyuk agar bahunya diperiksa di rumah sakit. Begitu mereka pergi, Bong-sook keluar dari gang dan membanting tubuh Sung-hyuk di bahunya yang terluka, dan dia menggerutu bahwa dia kuat tapi cantik.

Saat dia menyetir, Su-chang bertanya siapa yang seharusnya dia bunuh. Dong-tak mengatakan kepadanya bahwa dia dituduh membunuh pasangannya Hang-joon, dan bahwa seorang saksi melihatnya di tempat pembunuhan.

Su-chang merengek bahwa itu sebenarnya bukan dia dan mulai menjelaskannya. Tapi mereka tiba-tiba menyadari bahwa seluruh geng motor mengikuti mereka, meski tak satu pun dari mereka yang tahu mengapa.


Mulai fajar pada mereka bahwa geng motor menargetkan mereka, dan mereka terpaksa menepi ketika geng itu mengeluarkan jendela mereka. Mereka berhenti di jembatan dan keluar dari mobil, dan anggota geng itu memperumit senjata dan maju ke arah mereka.

Dong-tak memberitahu mereka bahwa dia polisi, tapi kata-katanya tidak berpengaruh. Dengan terengah-engah, dia mengatakan pada Su-chang bahwa mereka sepertinya tidak ingin membiarkan mereka pergi, dan bertanya apakah dia bisa melempar pukulan. Mereka menahan diri, dan Dong-tak berkata, "Saya perlu menggunakan tubuh Anda," lalu melemparkan dirinya ke penyerang mereka.


Dia berkelahi dengan kejam, menggunakan Su-chang sebagai perisai, senjata, atau basis untuk seni bela dirinya seperti tuntutan situasi. Ini mengesankan, dan segera Su-chang memasuki pertarungan, melempar pukulan dan bahkan membantu Dong-tak dengan tendangan terbangnya.

Mereka berhenti untuk menarik napas, dan Dong-Tak bertanya pada Su-chang, "Bukan begitu?" Su-chang berteriak bahwa dia penipu tapi bukan pembunuh, dan Dong-Tak hampir percaya padanya.

Su-chang kemudian melihat seorang biker berayun dengan kejam di Dong-tak dengan tongkat baseball. Dia melempar dirinya di depan Dong-tak, membawa pukulan ke kepala di tempatnya, dan Dong-tak menangkap tubuh tak sadar Su-chang di pelukannya.


Sekarang sendirian dalam pertarungan dan terbebani dengan berat mati Su-chang, Dong-tak melihat pria helm yang tampak akrab. Dia naik di atas mobil dan menyadari bahwa hanya ada satu jalan keluar-sungai di bawahnya. Dia memutuskan untuk mengambil peluang dan lompatannya, menjatuhkan keduanya ke air, dan kemudian menyeret Su-chang yang masih pingsan ke permukaan.

Beberapa saat kemudian, Dong-Tak membuka matanya untuk menemukan dirinya berada di ranjang rumah sakit. Dia langsung berdiri dan berkata pada dirinya sendiri, "Saya hampir mati karena detektif sialan itu, Cha Dong-tak." Dia menyeringai, dan menjadi jelas bahwa ini adalah jiwa Su-chang di tubuh Dong-Tak.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/two-cops-episodes-1-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 2

 
Back To Top