Sinopsis Two Cop Episode 19

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 19

Advertisement
Loading...
Loading...

Dong-Tak pergi menemui Doo-shik, tapi dia malah mendapati teman selapunya yang marah, Salja menunggunya. Salja meraung bahwa ia memiliki bisnis dengan Dong-Tak dan merogoh sakunya, tapi sebelum cukup dekat untuk melakukan sesuatu, Moss yang lembut menyela mereka.

Dia menyerahkan Salja sebuah patung kayu kecil, lalu bertanya apa yang sedang mereka lakukan. Salja mengatakan itu bukan apa-apa dan pergi bersama Moss dengan tumitnya, dan Dong-Tak menarik napas lega.
Di halaman, Doo-shik terlihat berkonflik saat memikirkan telepon yang dia dapatkan dari Inspektur Ma, menjanjikan hukuman yang dikurangi jika dia membatalkan pemeriksaannya. Ketika pria berbaris, Dong-tak memberi Doo-shik terlihat penuh kekecewaan karena tidak tampil dalam pertemuan mereka.


Perawat Da Jung mencoba meyakinkan petugas keamanan rumah sakit bahwa dia melihat seseorang mengenakan mantel dokter yang keluar dari kamar Su-chang sebelum disita. Petugas keamanan mengatakan bahwa dia terlalu sensitif, yang membuat Su-chang kehilangan ketenangannya, berteriak bahwa dia hampir meninggal.

Dia berpartisipasi dalam argumen meskipun keduanya tidak dapat mendengarnya, mengatakan bahwa tidak masuk akal bahwa kamera CCTV di luar kamarnya adalah satu-satunya rekaman yang hilang. Da Jung berbicara dengan perwira itu untuk memanggil polisi, dan saat dia keluar, dia khawatir ada satu kejutan lagi yang bisa membunuh Su-chang.

Dalam kunjungan lagi ke Dong-Tak, Yong-pal mengatakan bahwa dia telah mengikuti Ji-an saat Dong-tak bertanya, dan bahwa dia menemukan Doo-shik mendapat tato sayap malaikatnya beberapa hari setelah pembunuhan Hang-joon. Dia bilang dia membawa sebuah gambar dan meminta tato yang tepat itu, yang berarti dia bukan si pembunuh, tapi dia tahu siapa si pembunuh itu.


Lain kali mereka berada di halaman, Dong-tak bertanya pada Doo-shik tentang tatonya dan fakta bahwa itu adalah salinannya. Dia bertanya apakah Doo-shik tahu wajah pembunuh sebenarnya, tapi Doo-shik hanya melotot dan terus berjalan.

Di seberang halaman, Salja melihat interaksi singkat mereka dengan curiga. Ketika Moss menemukannya dan bertanya apa yang sedang dilakukannya, dia berpura-pura hanya nongkrong.

Ada satu penjaga tertentu yang sepertinya tahu ada sesuatu, dan dia menyaksikan seseorang di telepon mengatakan bahwa dia tidak akan mengacaukannya saat ini. Dia menduga bahwa ini pasti orang yang terus berusaha membunuh Doo-shik dan menelepon.


Jaksa Penuntut Tak cenderung menanam sebagai Komisaris Noh khawatir bahwa ini semua terjadi karena Doo-shik meminta ulangan. Dia menambahkan bahwa Dong-Tak masih menyelidiki kematian Hang-joon, dan Chief Jaksa Penuntut Tak mengatakan bahwa inilah sebabnya Komisaris Noh ada di sini sendiri - karena Inspektur Ma terlalu lemah.

Dia mengulangi metafora tentang sebuah kereta yang membentang untuk negara dan bagaimana seharusnya tidak mengoceh hanya karena sebuah batu kecil. Dia memberitahu Komisaris Noh untuk menghancurkannya: "Dan saat perburuan selesai, bakar anjing pemburu dengannya."

Jae-hee bergabung dengan Chief Jaksa Tak berikutnya, yang memberitahunya tentang permintaan Ji-an untuk membantu Dong-tak. Jae-hee mengatakan kepadanya untuk tidak mempedulikan dirinya sendiri, jadi Chief Prosecutor Tak mengubah topik pembicaraan dan bertanya apakah dia mengenal seseorang bernama Gong-Su-chang.


Saat mengunjungi Su-chang di rumah sakit, Bong-sook cemberut tentang kencan dengan Sung-hyuk pagi ini. Dia telah membumbui dia dengan pertanyaan tentang Dong-tak sampai Sung-hyuk meledek ke arahnya karena berbicara tentang pria lain saat bersamanya. Dia bentak bahwa dia bahkan tidak terlihat cantik hari ini, lalu menyerbu pergi, hee.

Bos Ji-an sangat antusias untuk melihatnya bekerja keras, mengantisipasi sebuah cerita yang berair. Dia mengatakan bahwa dia berpikir Doo-shik mungkin tidak bersalah, dan temannya Mi-nam menawarkan untuk membantunya, setelah mengetahui bahwa Su-chang dan Doo-shik tumbuh di panti asuhan yang sama.

Dia pergi ke rumah sakit, di mana dia melihat seorang wanita meninggalkan kamar Su-chang. Mengingat kekhawatiran Da-jung tentang seseorang yang mengganggu dia, Ji-an mengikuti wanita itu, menyusulnya di lobi rumah sakit yang berdiri di dekat seorang pria.


Ji-an mengenali Bong-sook sama seperti dia melihat dompet di tanah dan menyadari bahwa Bong-sook mencopet orang itu. Dia menjerit "pencuri!" Dan bergulat dengan Bong-sook, sampai orang yang bingung menunjukkan bahwa dompetnya aman di dalam sakunya. Tunggu apa?

Malu, Ji-an tergelincir sementara Bong-sook berlari ke arah lain. Sementara itu, Su-chang berlutut di lantai, tercengang karena bisa menyelamatkan Bong-sook dengan mengangkat dompet pria itu dan memasukkannya ke sakunya. Nah, itu yang menjelaskan itu.

Dia mengikuti Ji-an saat dia pergi, jadi dia berada di dekatnya saat sebuah kotak jatuh dari balkon berlantai dua tepat saat dia berjalan di bawahnya. Su-chang meraih Ji-an dan mengayunkannya darinya, membuatnya agak panik.


Bong-sook juga bingung, karena yakin dia mengeluarkan dompet dari kantong pria itu. Pikirannya beralih ke Sung-hyuk dan fakta bahwa dia belum memanggilnya, jadi dia mengembara ke kantor polisi.

Dia sedang dengan malu-malu menanyai seorang penjahat, tapi saat melihat Bong-sook, dia mulai berteriak dan mengancam untuk mengalahkan pria itu. Detektif Park dan Lee menonton, geli, dan Bong-sook terkesan. Dia meninggalkan stasiun dengan apresiasi baru untuk Sung-hyuk.

Kembali ke penjara, Dong-Tak akhirnya mendapat kesempatan untuk bertanya kepada Doo-shik mengapa dia tidak muncul setelah meminta Dong-Tak untuk bertemu dengannya. Doo-shik berpura-pura tidak tahu apa maksudnya, jadi Dong-tak mengatakan bahwa dia tahu Doo-shik sengaja mendapat tato yang sama dengan pria berambut hitam itu.


Dia berharap dia beruntung saat ulahnya, tapi Doo-shik mengatakan bahwa dia berubah pikiran, meskipun dia hanya mengatakan mengapa rahasia. Dia bertanya bagaimana Dong-tak tahu tentang hari peringatan saudara perempuannya, dan Dong-Tak (yang mendengar tentang hal itu dari Su-chang) mengembalikan bahwa ini adalah sebuah rahasia.

Dia bertanya apakah Doo-shik memiliki siapa saja yang akan mempertaruhkan nyawa untuknya. Dia bilang dia menyesal tidak mempertaruhkan nyawanya untuk Hang-joon, siapa orang itu untuknya, dan meskipun Doo-shik nampaknya terganggu, dia hanya memberi Dong-Tak tatapan murung.

Su-chang muncul di samping Dong-Tak kemudian bertanya tentang Doo-shik. Dong-tak mengatakan bahwa dia belum tahu mengapa Doo-shik membatalkan rezekinya atau siapa yang mencoba membunuhnya, tapi dia melotot ke arah Salja curiga. Dari jarak jauh, jam tangan Doo-shik saat Dong-Tak tampaknya berbicara dengan dirinya sendiri.


Karena Su-chang tahu Doo-shik, Dong-Tak memberinya izin untuk menggunakan tubuhnya lagi, asalkan dia tidak melakukan sesuatu yang aneh saat dia di sana. Su-chang menyombongkan diri bahwa dia membuat Dong-tak terlihat bagus, dan melompat masuk saat mandi Dong-tak.

Di sel mereka, Su-chang mengatakan pada Doo-shik bahwa saat anak-anak, Su-chang ingin menjadi detektif yang paling banyak menangkap penjahat di Korea, sementara Doo-shik ingin menjadi kaya. Doo-shik benar-benar tertawa dan bertanya bagaimana dia tahu itu, dan saat Su-chang duduk di sampingnya, dia bertanya apakah dia ingin tahu alasan sebenarnya mengapa dia membingkai temannya karena pembunuhan.

Tidak sadar bahwa dia berbicara dengan Su-chang sendiri, Doo-shik mengakui bahwa itu karena dia merasa malu saat dia bersama Su-chang. Tertegun dan bingung, Su-chang bertanya mengapa, tapi Doo-shik mengatakan itu sebagai polisi, dia tidak akan pernah mengerti.


Dia ingat saat dia memanggil tip anonim yang seseorang pilih-mengantongi, berniat agar Su-chang tertangkap. Ini berhasil, tapi dia juga ditangkap, dan dia menyalahkan Su-chang atas penangkapannya sendiri hari itu.

Dia berkata, "Su-chang berpikir dia lebih baik dariku. Dia pikir dia selalu menang. Dia berbicara tentang moral dan filosofi. Dia bajingan gila. Jika dia tahu bahwa saya melaporkannya, saya yakin dia akan mati karena shock. "

Su-chang bergumam, "Dia tahu bahwa Anda melaporkannya tapi dia tidak menyalahkan Anda. Dia benar-benar merasa kasihan karena pamer di depan Anda. Karena tidak tahu bagaimana perasaanmu. Untuk membuatmu kesepian. "


Untuk beberapa saat, Su-chang sendiri duduk di samping Doo-shik saat dia menyuruhnya untuk memulai dari awal, dan dia akan menunggunya. Dia mengatakan bahwa dia dan Doo-shik adalah saudara laki-laki selamanya, dan meskipun Doo-shik kembali ke bukunya, dia sepertinya sedang menelan air mata.

Keesokan harinya, Su-chang menemukan sebuah catatan di kamarnya sambil berkata, "Temui aku di halaman, saya akan menceritakan semuanya kepada Anda." Tapi saat dia menunggu, Doo-shik pergi ke bengkel, di mana ada orang lain yang menunggunya. .

Salja mendekati Su-chang, menyerahkan kantongnya, lalu tiba-tiba melepaskannya, membuat Su-chang melompat. Tapi dia hanya memegang sepasang ukiran kayu yang diminta Su-chang untuk dibawa ke dua orang yang dia sebutkan sebelumnya. Dia berterima kasih pada Su-chang karena telah membantunya, dan Moss, bahkan penjaga pada hari ulang tahunnya.


Ekspresi bingung Su-chang, Salja menjelaskan bahwa orang-orang yang dia sebutkan adalah anak perempuannya. Su-chang mengulurkan catatannya dan bertanya apakah Salja menulisnya, tapi Salja mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan mengatakan kepada Su-chang bahwa dia melihat Doo-shik sedang menuju lokakarya. Oh tidak.

Tiba-tiba ketakutan untuk Doo-shik, Su-chang berlomba ke bengkel. Dia menemukan Doo-shik duduk sendirian, terlihat sedih, dan dia mendesah lega. Dia bertanya mengapa Doo-shik berkata untuk menemuinya di halaman, dan Doo-shik berkata, "Karena mereka juga ingin membunuhmu."

Su-chang melihat catatan lain di lantai yang mengatakan untuk bertemu di bengkel, dan semuanya masuk langsung sekaligus. Kami melihat Moss menemukan catatan itu, dan senyum jahat mengubah wajahnya yang biasanya manis.


Doo-shik memberitahu Su-chang bahwa dia tahu siapa pria yang ada di helm itu, dan bahwa dia bekerja untuk orang-orang kuat di belakangnya. Dia terengah-engah bahwa dia ingin mengenakan setelan yang bagus, tapi sekarang dia akan mati sebelum dia pernah memakai jas. Oh tidak .

Suaranya semakin lemah dan dia mulai berjuang untuk berbicara saat dia mengatakan bahwa mereka mengejar Dong-Tak sekarang, jadi dia meyakinkan penyerangnya di sini. Dia memberitahu Su-chang untuk menemukan "itu" terlebih dahulu, dan dia bisa mendapatkan pemimpinnya.

Dengan frustrasi, langkah Su-chang, dan saat dia menatap Doo-shik, dia melihat pecahan kaca yang menonjol dari sisinya. Ada darah di mana-mana, dan dalam hitungan detik, dia dikeluarkan secara paksa dari tubuh Dong-Tak.


Doo-shik berbisik lagi bahwa ia perlu menemukan "itu" terlebih dahulu. Dia melihat Dong-Tak, tapi dia berbicara dengan Su-chang saat dia berkata, "Kamu selalu menganggapmu lebih baik. Anda selalu menganggap Anda lebih dingin. Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi Detektif Cha adalah kamu. Anda Gong Su-chang. "

Dia menarik Dong-tak mendekat dan berbisik dengan napas terakhirnya, "Anda harus menemukan ... malaikat yang sebenarnya." Dong-tak kehabisan, meninggalkan Su-chang yang meminta temannya dengan sia-sia agar tidak mati.

Saat Dong-Tak berlari, dia ingat Moss memberitahunya tentang serangan pertama terhadap Doo-shik, dan bagaimana dia menyelinap dan mengungkapkan bahwa si pembunuh menuju lehernya. Dan Moss yang membuat komentar bahwa Puncture pasti menyembunyikan sesuatu di kotak sabunnya, menanam gagasan bahwa ada orang lain yang melakukan penyerang Doo-shik malam itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-19-20/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-two-cop-episode-19.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 19

 
Back To Top