Sinopsis Two Cop Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 14

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 14

Su-chang menyerahkan Detektif Yoo dengan surat pengunduran diri, tapi Detective Yoo hanya mendesah dan mengosongkan seluruh kotak surat pengunduran diri ke mejanya. HA HA. Dia memilih salah satu dari miliknya sendiri-surat wasiatnya-dan membacanya dengan sarkasme dramatis.
Dia membuat kontak mata dengan Su-chang ketika sampai pada bagian di mana rekan setim pengkhianat memutuskan untuk berhenti, jadi dia akan membunuh orang itu dan kemudian dirinya sendiri. Su-chang memimpin tim dalam putaran tepuk tangan, dan Detektif Yoo mengatakan kepada mereka bahwa mereka semua bisa berhenti kapanpun mereka mau, setelah mereka menangkap setiap penjahat pada poster yang paling dicari.

Saat minum teh, Komisaris Noh meminta Kepala Jaksa Penuntut jika dia berencana untuk menerima pekerjaan Menteri Kehakiman, dan memintanya untuk tidak melupakannya. Jaksa Penuntut Tak tertawa kecil-kecilan bahwa Komisaris Noh tidak perlu khawatir, sementara dia sendiri hanya seekor anjing kampung dengan banyak kelemahan.

Komisaris Noh ingat kepada Inspektur Ma bahwa mereka perlu menemukan kelemahan Kepala Pelapor Tak, dan dia tahu bahwa Inspektur Ma mengolok-oloknya. Dia meminta maaf karena tidak menegur Inspektur Ma, dan mulai mengatakan pada Kepala Jaksa Penuntut Tak tentang pertemuan Inspektur Ma dengan Dong-Tak dan bagaimana dia menggunakan pengaruhnya untuk menangkap seorang penjahat kecil. Apa katak

Dia pergi, dan server Chief Prosecutor Tak membuka pintu tersembunyi untuk mengungkapkan Inspektur Ma, yang mendengar setiap kata. Kepala Jaksa Tak memberitahu Inspektur Ma bahwa baling-baling akan mengejar ekor mereka sendiri sepanjang lingkaran, karena pada seekor anjing, ekornya sama pentingnya dengan tubuhnya. Dia mengatakan kepada Inspektur Ma untuk menjadi ekor dengan sebuah tujuan, dan kemudian, Inspektur Ma menyadari bahwa Chief Prosecutor Tak dapat membuatnya jadi Dong-tak menderita nasib Hang-joon.

Sung-hyuk menyeret Su-chang yang enggan keluar untuk mengejar pencopet. Mereka mendengar jeritan dan melihat seorang wanita berlari melewatinya, dan ketika Su-chang mengenali Bong-sook, dia dengan sengaja mengirim Sung-hyuk ke arah yang salah dan mengejarnya.


Begitu dia menangkapnya, Su-chang mengajak Bong-sook untuk makan dan mengatakan kepadanya bahwa dia perlu lebih baik memetik kantungnya, atau belajar berlari lebih cepat. Dia bertanya mengapa dia masih mengejar hadiah kecil, dan dia bilang dia melakukannya untuk pacarnya, meskipun dia tidak tahu.

Su-chang meyakinkannya bahwa dia tahu dan tidak setuju, tapi Bong-sook yakin bahwa dia akan sangat bersyukur saat bangun tidur. Su-chang mencoba membuatnya menyerah dengan mengatakan bahwa dia tidak memiliki perasaan untuknya, tapi dia tidak bisa memaksa dirinya mengatakan kata-kata itu ke wajahnya.

Bong-sook benar-benar salah paham dan mengira dia Dong-Tak, mencoba mengakuinya. Dia mencoba untuk membujuknya keluar darinya, dan dia menyuruhnya untuk berhenti memungut kantung sebelum polisi sungguhan mengirimnya ke penjara.

Ketika dia pergi, Bong-sook melihat seorang pria dengan dompetnya di saku belakang dan mengikutinya ke sebuah kafe. Dia meraih dompetnya saat dia memesan, dan pria itu kembali, menjebak tangannya di pantatnya. Bong-sook mendongak dan melihat Sung-hyuk menyeringai padanya.

Memberkati hati kecilnya yang polos, dia pikir dia menggoda dia. Dia membelikannya minuman, dan Bong-sook harus membiarkan dia terus berpikir bahwa mereka berkencan atau mengaku bahwa dia memungut sakunya. Dia bertanya apa yang Bong-sook lakukan untuk hidup, mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja asalkan dia bukan penggali emas, penipu, atau pencopet. Uh oh.

Sementara itu, Su-chang mengikuti Ji-an dari kejauhan, merunduk ke samping setiap kali dia melihat ke belakangnya. Dia berhenti untuk membeli kalung yang dikagumi dari seorang pedagang kaki lima, dan sedikit di ujung jalan, akhirnya Ji-an memanggil, "Kapan Anda akan datang dan menyapa?" HA, tertangkap.


Su-chang bertanya apakah dia masih marah, dan dia mendengus padanya sambil tersenyum. Dia lega, dan dia bertanya mengapa dia mendorongnya pergi lebih awal tapi sekarang ingin menariknya masuk Su-chang terkejut mendengar bahwa dia seharusnya mengatakan bahwa dia bukan wanita baginya, dan dia meyakinkannya bahwa dia menganggapnya wanita yang sangat cantik. . Ji-an mengintipnya dengan curiga, mencatat bahwa dia bertindak sangat berbeda lagi.

Mereka berjalan terus, dan Su-chang mencoba meyakinkan Ji-an bahwa berpelukan adalah cara terbaik untuk mendapatkan hangat pada malam yang dingin. Tapi dia tidak mendengarkan, setelah melihat sesuatu yang menarik, dan dia meraihnya dan menariknya ke atas.

Mereka akhirnya duduk di salon Miss Bong, Miss Bong sendiri terlihat sangat dipoles dan profesional malam ini. Ji-an mengatakan kepadanya bahwa Dong-Tak sering mengubah ungkapan, pola bicara, dan bahkan keadaan mental yang berbeda. Dia bertanya-tanya apakah dia memiliki hantu, dan Su-chang menggerutu bahwa dia tidak dapat menemukan kebenarannya.

Nona Bong mengatakan bahwa mereka memiliki takdir yang menakjubkan, dan ada juga seseorang yang dekat dengannya yang seharusnya tidak pernah dia temui. Su-chang mengangguk dengan gembira, menafsirkan kata-kata Nona Bong berarti bahwa dia dan Ji-an dimaksudkan untuk bersama, tapi Nona Bong hanya mengabaikannya dan mengatakan bahwa dia mungkin sudah bertemu dengan orang yang seharusnya tidak dia temui.

Di pagi hari, para detektif dipanggil ke TKP. Su-chang baik-baik saja sampai dia melihat darah di lantai, dan dia mencoba untuk tidak melihatnya, ketakutan. Detektif Kim mengatakan kepada mereka bahwa seorang penyusup bangkrut pagi ini, dan bahwa korban, yang bernama Min-ah, terluka parah dan di rumah sakit.

Detektif Lee melanjutkan bahwa pacar Min-ah pulang ke rumah dan melawan penyusup, yang memiliki pisau, dan darahnya adalah milik pacarnya. Penyidik ​​forensik menabrak Su-chang, menyebabkannya tersandung dan jatuh ke lantai dengan wajah beberapa sentimeter dari genangan darah, dan goresan berdarah di keningnya. Jiwa Su-chang terbang keluar dari tubuh Dong-Tak, dan ketika Dong-Tak duduk dan meliriknya dengan menuduh, Su-chang berkata dengan malu-malu, "Ini darahnya."


Di luar, rel Dong-tak di Su-chang, setelah mengetahui bahwa air memungkinkan dia masuk ke tubuhnya. Su-chang berpura-pura tidak tahu bagaimana dia keluar, tapi Dong-Tak ingat bahwa dia berdarah setiap kali dia terbangun setelah milik Su-chang dan memikirkannya sendiri.

Sementara itu, polisi yang pertama di tempat kejadian mengatakan bahwa Min-ah telah pingsan setelah dipukuli oleh si penyusup, dan bahwa pacarnya menyelamatkan hidupnya. Tapi teman-temannya menceritakan kisah yang berbeda-mereka mengatakan bahwa Min-ah berubah setelah dia mulai berkencan dengan pacarnya, dan bahwa dia berhenti bergaul dengan mereka.

Min-ah masih pingsan saat para detektif sampai ke rumah sakit, dan dokternya setuju bahwa meski dia dipukuli dengan parah, dia pasti sudah bangun. Dong-tak melihat memar tua di pergelangan tangan Min-ah, dan pacarnya (cameo oleh Ji Il-joo ) mengatakan bahwa dia terjatuh dari tangga sekali.

Dia terisak bahwa ini semua salahnya untuk pulang terlambat, mengemis Dong-Tak untuk menangkap penyerang. Sung-hyuk berpikir bahwa Min-ah terlihat familier, dan dia berbicara dengan pacarnya secara pribadi. Dia bertanya apakah pacarnya baik-baik saja, dan meski dia meminimalkan luka-lukanya, Sung-hyuk khawatir dengan luka besar di lengan bawahnya.

Bergabung dengan mereka, Dong-Tak bertanya apakah sang pacar mengingat apapun tentang penyerangnya. Dia mengatakan bahwa dia hanya mengingatnya sebagai orang yang sangat besar, dan saat dia mulai menangis karena dia gagal Min-ah, Dong-tak memperhatikan ekspresinya dengan sangat dekat.

Su-chang tiba di rumah sakit, menendang dirinya sendiri karena membiarkan Dong-tak mengetahui bagaimana dia memilikinya. Para dokter melewatinya dengan Min-ah di brankar, dan beberapa detik kemudian jiwanya mengikuti. Dia melirik Su-chang sebentar, dan saat dia melihat dia berjalan melewati beberapa orang, dia menyadari bahwa dia adalah jiwa seperti dia.


Dia melihat bahwa dia melihat hantu dan masuk ke dalam pelarian yang panik, hanya untuk selip sampai berhenti di depan Dong-tak dan mendarat di pantatnya. Dia aneh dan terengah-engah, "Saya melihat hantu!" Tapi Dong-Tak hanya berjalan melewatinya seperti itu bukan masalah besar, ha.

Di mobil Dong-Tak, Su-chang mengaku bahwa dia dan Ji-an melihat Nona Bong. Dong-Tak adalah semua, "Kamu melakukan apa yang ada di tubuhku?" Dan bajingan Su-chang, "Saya kecewa karena saya berada di tubuh Anda juga, saya jauh lebih baik daripada Anda." Itu membuat dia dikeluarkan dari mobil, hee

Ji-an muncul di rumah sakit, setelah mendengar dari Da Jung bahwa wanita yang datang ke rumah sakit sepanjang waktu diserang. Dia mengakui Min-ah sebagai wanita yang sama yang mendengar mereka berbicara, dan dia begitu sibuk kemudian bahwa dia tidak mendengar undangan Mi-nam untuk minum after-work.

Dong-Tak kembali ke apartemen Min-ah, dan kita melihat itu sebelumnya, Sung-hyuk mengingatnya sebagai wanita yang datang mencari Dong-tak di stasiun. Dong-tak merasa menarik bahwa dia akan diserang suatu hari setelah mencoba mencarinya.

Dia naik ke atap bangunan untuk menemukan setumpuk besar barang bekas yang terlihat seperti hadiah tua dan boneka binatang. Dong-tak menemukan kemeja dengan apa yang tampak seperti darah di atasnya, kemudian mendengar suara Ji-an menggodanya tentang pergi melalui sampah.

Dia bilang dia tahu dia ada di sini, dan dia mengatakan kepadanya bahwa hal-hal ini dibuang sebelum Min-ah diserang. Ji-an mencatat bahwa sepertinya Min-ah putus dengan pacarnya, karena ketika seorang wanita putus dengan pria, mereka melemparkan semua yang pria berikan kepada mereka. Dia bertanya dengan cemburu jika dia banyak melakukan pemutusan hubungan kerja, dan dia bilang Anda tidak perlu melakukannya untuk mengetahui seperti apa rasanya.


Berdiri, Dong-tak mengatakan bahwa mereka mungkin harus mengubah arah penyelidikan mereka, karena barang-barang ini adalah bukti bahwa pacarnya bisa melakukan serangan tersebut. Ji-an menyalahkan TV dan film karena mengagungkan kekerasan, dan untuk membuat sebuah titik, dia meraih pergelangan tangan Dong-Tak.

Dia mengatakan bahwa itu adalah kekerasan, namun Anda melihatnya romantis sepanjang waktu di televisi. Dia mendorongnya ke sebuah platform, menjulang di atasnya saat dia mengatakan bahwa wanita tidak menganggap ini seksi seperti yang dipikirkan pria. Dia mulai bangkit, tapi Dong-tak meraih pergelangan tangannya lagi, menggunakannya untuk menarik posisi duduknya.


Dia segera melonggarkan cengkeramannya dan bertanya pada Ji-an apakah ini juga kekerasan. Jelas terguncang, dia tergagap bahwa itu bukan karena mereka berdua sedang dalam kasus dan dia seorang detektif dan dia adalah seorang reporter. Dong-tak meraih sikat ujung jarinya di pipinya, lalu bernafas, "Detektif ini akan membuat beberapa masalah."

Dia menarik Ji-an ke bawah dan menciumnya, dan begitu dia mengatasi shock, matanya berkibar tertutup. Dong-tak memperdalam ciuman itu, tidak pernah menyadari bahwa jaraknya sangat dekat, Su-chang mengawasi mereka.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/two-cops-episodes-13-14/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-two-cop-episode-14.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 14

 
Back To Top