Sinopsis Two Cop Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Two Cop Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Two Cop Episode 1

Pada malam yang gelap, dua pria berhadapan dengan geng motor, menahan diri meski terborgol bersama. Selama jeda dalam pertarungan, satu orang bertanya kepada yang lain, "Ini benar bukan?" Mereka kembali kepada para pengendara motor dan melompat bersamaan ke dalam bahaya.

Kami kembali beberapa hari untuk melihat salah satu pria itu, CHA DONG-TAK ( Jo Jung-seok ), memberikan penghormatan pada sebuah pemakaman. Dia mengatakan kepada putra almarhum bahwa ibunya terlihat baik dalam fotonya, dan orang itu membalas bahwa dia sangat kasar terhadap seorang detektif, karena dia tidak melepaskan sepatunya.
Detektif Dong-tak berkata dengan tenang bahwa dia tidak punya waktu untuk melepaskan sepatunya, karena dia ada di sini untuk menangkap seorang gangster. Gangster Said, YONG-PAL ( Lee Shi-un ), tiba tepat waktu, dan saat dia melihat Dong-Tak, dia melepaskan tembakan seperti tembakan.


Dong-tak mengejar Yong-pal dari gedung, melompati kap mesin tanpa kehilangan langkah. Sopir itu melompat keluar dan mengikuti, mengejar Dong-Tak dan mengenalkan dirinya dalam pelarian sebagai DOKKO SUNG-HYUK ( Hoya ), pasangan barunya. Dong-Tak: "Apakah kamu istriku yang baru?"

Mereka mengejar Yong-pal ke sebuah gang, di mana Sung-hyuk menangkapnya lebih dulu. Yong-pal menarik pisau dan mulai mengambil jabs di Sung-hyuk, yang nyaris tidak berhasil menghindari senjatanya. Tapi Dong-Tak datang terbang ke Yong-pal dan mengetuknya dengan sepakan.

Sung-hyuk menarik pistol, tapi Dong-tak mendorongnya, mengatakan bahwa Yong-pal tahu bahwa tembakan pertama dari senapan detektif adalah kosong. Dia deadpans bahwa tinjunya lebih baik, memberi tahu Yong-pal bahwa dia mengenal taekwondo, hapkido, judo, dan kendo. Mengutuk.


Yong-pal tidak terlihat begitu percaya diri lagi, tapi dia menekuk Dong-Tak, hanya untuk menemukan dirinya di ujung penerima Dong-tak yang cepat-kilat. Dia mencoba lagi tapi Dong-Tak mengetuknya ke tanah, dan usaha ketiga membuat Yong-pal mendarat di tumpukan sampah.

Dong-Tak mengambil pisaunya dan menyerahkannya pada Sung-hyuk, lalu membelai Yong-sobat. Dia mengatakan kepada Sung-hyuk yang terkesan bahwa dia akan mengambil setiap pisau yang dimaksudkan untuknya dari sini dan tidak lagi takut. Dong-tak mengatakan bahwa seseorang pernah mengatakan bahwa detektif bertahan jika mereka berbagi pisau yang menuju mereka. Sung-hyuk bertanya siapa yang mengatakan itu, tapi Dong-Tak hanya bergumam, "Seseorang keren."

Kembali ke stasiun, Dong-Tak mengganti kemeja di depan rekan-rekannya (ha, Sung-hyuk melihat ototnya dengan iri), yang mengeluh bahwa dia merawat stasiun seperti rumahnya. Setelah dia pergi, detektif lain, Detektif Park, mengatakan kepada Sung-hyuk bahwa Dong-Tak telah aneh sejak apa yang terjadi dengan pasangan sebelumnya, dan mendesah bahwa dia mungkin tidak akan pulang sampai dia menangkap pelakunya.


Dong-Tak berhenti di depan tembok peringatan untuk melihat foto mantan rekannya, JO HANG-JOON (cameo oleh Kim Min-jong ), yang meninggal saat mengawal beberapa minggu yang lalu. Dong-Tak membuka tangan kiri yang dibalutnya untuk mengungkapkan garis miring yang setengah sembuh di telapak tangannya, dan dia menghidupkan kembali kejadian malam itu.

Dia dan Hang-joon sedang dalam pengintaian, dan Hang-joon telah memperingatkan Dong-Tak untuk menjaga sepatunya tetap terikat. Dong-tak curiga tip yang membawa mereka ke sini, dan dia bertanya pada Hang-joon apakah mereka benar-benar akan menjatuhkan kasus pembunuhan sopir taksi mereka tanpa melakukan penyelidikan.

Hang-joon mengatakan bahwa atasan mereka menganggapnya sebagai bunuh diri, tapi Dong-tak berpendapat bahwa supirnya tidak akan menghancurkan mobilnya sendiri. Hang-joon sepakat bahwa rasanya salah, kemudian terungkap bahwa ia benar-benar menemukan sesuatu, namun ia sadar bahwa ia lupa membawanya.


Dia mengatakan kepada Dong-Tak bahwa sebagai seorang detektif, pada akhirnya dia menemukan satu orang yang ingin ditangkapnya sehingga membuatnya menangis, dan kemudian dia bisa menyebut dirinya seorang detektif sejati. Dong-Tak mengangguk, tapi dengan terengah-engah, dia bergumam bahwa itu omong kosong dan berakhir dengan headline yang penuh kasih sayang.

Kemudian, Dong-Tak telah meninggalkan mobil untuk sesuatu, dan Hang-joon menyadari bahwa dia lupa payungnya saat hujan mulai turun. Dong-Tak kembali untuk menemukan Hang-joon pergi dan sebuah payung tergeletak di tanah. Dia meraih payung dan berhenti untuk mengikat sepatunya lagi, lalu pergi mencari pasangannya.

Seorang pria yang memakai helm sepeda motor melewatinya, tapi Dong-Tak hanya berhenti sesaat sebelum melanjutkan. Dia kemudian menemukan Hang-joon di tanah, berdarah parah dari luka tusukan ke perut, dan dia meminta bantuan. Tapi saat dia menunggu, pria helm itu kembali dan menusukkan pisau ke perutnya.


Untung, Dong-Tak berhasil menangkap pedang itu di kepalan tangannya, dan dia mencoba melihat penyerangnya dengan baik. Tapi helm gelap yang dipadukan dengan hujan deras mencegahnya melihat wajah pria itu, dan pria itu mengetuknya keluar dan berlari.

Kembali di masa sekarang, Dong-tak mengepalkan tinjunya yang tidak cukup sembuh sebelum menginterogasi Yong-pal. Dia mengatakan kepada Yong-pal untuk memakai helm sepeda motor, lalu melemparkannya ke sebuah pena dan menginstruksikannya untuk menusuknya dengan itu.

Yong-pal bermain bersama, dan Dong-Tak langsung tahu bahwa bukan dia malam itu. Melepaskan helm, Yong-pal mengatakan bahwa bahkan saat dia adalah "tukang daging legendaris", jarang sekali orang menggunakan gerakan tikaman dan tikungan. Dong-tak berkata dengan cemas bahwa dia tidak menyebutkan bahwa penyerang itu memutar pisaunya, dan Yong-pal menyadari terlambat bahwa dia membuat kesalahan.


Dia kerang saat Dong-Tak menunjukkan hasil otopsi Hang-joon dan bertanya siapa yang melakukan ini. Dong-tak mengatakan kepadanya bahwa Hang-joon adalah seorang detektif yang baik dengan istri dan anak yang cantik, dan bersumpah bahwa sampai Yong-pal berbicara, dia tinggal di sini.

Di sebuah stasiun berita terdekat, seorang reporter, SONG JI-AN ( Hyeri ) dan rekan reporternya MI-NAM menonton sebagai penyiar berita cantik mempersiapkan siarannya dengan menambahkan belahan dadanya yang murah hati. Mi Nam menyadari bahwa penyiar berita itu mencuri cerita Ji-an, dan Ji-an menyindir bahwa mereka harus memanggil polisi untuk pencurian.

Setelah siaran, Ji-an mendekati penyiar berita, Na-mi, sambil memotret foto dadanya. Dia mengatakan bahwa dia sedang melakukan sebuah cerita tentang nurani wartawan yang hilang, menggunakan Na-mi sebagai modelnya karena dia mencuri baik ceritanya maupun informannya. Dia berjanji untuk mengaburkan wajah Na-mi, tapi terengah-engah bahwa penonton mungkin akan mengenali payudaranya juga, ha.


Ji-an dipanggil ke kantor kepala, di mana dia mengatakan kepadanya bahwa mereka juga memberikan cerita berikutnya kepada Na-mi. Ji-an berteriak pada Na-mi karena mencuri karyanya, lalu bersumpah untuk mendapatkan sebuah sendok besar sebagai imbalan atas hak untuk melaporkannya sendiri.

Dia ambruk di mejanya, di mana Mi-nam menunjukkan video secara online yang mendapat banyak pandangan. Ini pertarungan tanpa lengan Dong-tak melawan pisau Yong-pal, tapi Ji-an membacanya sebagai polisi preman yang memukuli seorang warga sipil. Dia bersumpah untuk mendapatkan scoop, terutama saat dia mengetahui bahwa pasangan polisi tersebut baru saja dibunuh dan departemen tersebut sangat korup sehingga dilarang melakukan penyelidikan.

Dong-Tak dibawa sebelum urusan dalam negeri, yang menyebutkan amplop uang yang ditemukan di meja Hang-joon. Dong-Tak ingin tahu siapa yang menyogok pasangannya, tapi para penyidik ​​hanya mengatakan bahwa mereka berusaha untuk menyembunyikan desas-desus tentang korupsi seputar kematian Hang-joon.

Suhu menyala, Dong-tak pergi ke pemimpin timnya, Detektif Yoo, yang mendesah dan mengatakan kepadanya untuk berbaring rendah. Dong-tak mengatakan dengan tak percaya bahwa Hang-joon adalah keluarga, tidak jelas mengapa dia membutuhkan izin untuk mengejar orang yang membunuhnya.

Detektif Park setuju, mengatakan bahwa Hang-joon tidak akan pernah menerima sogokan, tapi Detektif Yoo tidak akan tersentuh. Dong-tak diam-diam menyerahkan lencananya dan berhenti di tempat.


Dia mendapat telepon dari Ji-an sebelum dia meninggalkan gedung, meminta untuk mewawancarainya. Ketika dia bertanya tentang dugaan korupsi Hang-joon, Dong-Tak menabraknya. Dia mengatakan bahwa Hang-joon bukan polisi kotor, tapi Ji-an mengatakan itu sebabnya dia ingin menyelidiki, sehingga dia bisa menemukan kebenaran untuk dirinya sendiri.

Dong-tak memperingatkan Ji-an untuk tidak membiarkan dia melihat wajahnya, tergantung padanya saat dia memanggilnya preman. Mereka saling berpapasan beberapa saat kemudian saat dia meninggalkan stasiun dan dia memasukinya, tapi mereka berdua terlalu sibuk untuk menyadarinya.

Polisi lain, Detektif Lee, menolak menjawab pertanyaan Ji-an apa pun. Hanya membuat Ji-an lebih penasaran ingin tahu apa yang polisi sembunyikan.


Saat Dong-Tak berjalan di jalanan, seorang pria dengan helm sepeda motor berhenti untuk mengamatinya. Dia tidak menyadarinya, dan dia terganggu oleh wanita aneh yang bertanya siapa yang dikejarnya, lalu menawarkan untuk membaca kekayaannya.

Skeptis tapi mau mencoba apapun, Dong-Tak membawanya ke sana. Peramal mengatakan bahwa pisau mengubah hidupnya, lalu memerintahkannya untuk membuka tangannya. Dia menyeringai saat melihat luka pisau itu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera menemukan pasangan yang luar biasa, tapi satu-satunya cara mereka bertahan adalah tetap dekat seperti mereka satu orang.

Sendirian di kantornya, polisi SUPERINTENDENT MA mengerutkan kening melihat foto di mejanya, mengingat sebuah pertemuan baru-baru ini di mana dia setuju untuk menutupi korupsi internal yang ditemukan saat kematian Hang-joon diselidiki. Dia juga bersumpah bahwa Dong-Tak tidak akan melawan perintah, tapi perilaku aneh atasannya membuat dia tidak tenang.

Inspektur Ma membuat panggilan untuk seorang pria, LEE DOO-SHIK, menginstruksikannya untuk membingkai seseorang. Doo-shik menganggap dia berarti Dong-Tak, tapi Inspektur Ma mengatakan kepadanya untuk membingkai orang lain dengan cara yang membuat Dong-Tak tidak mungkin menyebutkan kasusnya lagi.

Kami memotong seorang pria saat dia dibebaskan dari penjara: ini adalah GONG SU-CHANG ( Kim Sun-ho ), sangat luar biasa. Dia kembali ke jalannya yang dulu, membawa foto-foto perhiasan yang berantakan saat dia mengunjungi gundiknya yang banyak.


Dia berpura-pura menjadi pelanggan kaya, dan dia tahu perhiasan itu jatuh karena umpan muridnya yang melebar. Su-chang memberi isyarat kepada seorang kaki tangan untuk mendekati dan menyebutkan portofolio sahamnya yang sehat berkat tipnya, dan dengan itu, perhiasan itu dempul di tangannya.

Mereka bertemu untuk makan malam beberapa hari kemudian dengan beberapa teman wanita, dan perajin membawa kalung mahal di sepanjang yang dipesan Su-chang. Tapi istri si penjual perhiasan masuk, menjerit pada perselingkuhan suaminya (tidak diragukan lagi dipicu oleh Su-chang sendiri). Di keriput, Su-chang memasukkan kalung itu ke dompetnya dan mereka melarikan diri.

Detektif Yoo pasti berubah pikiran, karena Sung-hyuk memberi briefing pada detektif lain tentang Su-chang, memberitahukan bahwa Hang-joon menangkapnya karena kecurangan enam bulan yang lalu, dan dia dibebaskan sehari sebelum Hang-joon meninggal. Rupanya Su-chang sering disebut Hang-joon dari penjara, dan dia sering mendengar balas dendam karena dikurung.

Terlebih lagi, mereka telah menemukan seorang saksi yang mengaku telah berada di sana pada malam hari Hang-joon meninggal. Dia mengatakan bahwa penyerang melepas helmnya setelah mengetuk Dong-tak keluar, dan saksi tersebut dengan jelas mengenali Su-chang.

Sayangnya, kamera CCTV di dekatnya turun malam itu, dan tidak ada bukti yang ditemukan di lokasi kejadian. Dong-Tak bertanya pada Detektif Yoo apakah Su-chang benar-benar si pembunuh, dan meski buktinya tidak penting, sepertinya sangat memberatkan. Detektif Yoo ingin mengamati Su-chang, tapi Dong-Tak yakin itu tidak akan berhasil dan merencanakan sebuah rencana.


Dia melanjutkan untuk menangkap setiap penipu (dan wanita) yang pernah bertemu dengan Su-chang, lalu menawarkan kebebasan mereka untuk mengembalikan informasi yang valid mengenai tempat mencari Su-chang. HA, mereka semua melompat pada kesempatan itu.

Su-chang mengambil kalungnya yang dicuri ke dokter yang dia temui di penjara, menariknya untuk membantu menemukan pembeli di antara pasiennya yang kaya. Saat dia pergi, dia sedikit merindukan Dong-tak dalam perjalanan untuk bertanya kepada dokter tentang dia. Dokter tersebut menegaskan bahwa dia hampir tidak mengingat Su-chang, dan tidak pernah melakukan operasi ilegal lagi.

Dia menjerit cemas saat Dong-Tak menemukan pintu tersembunyi di ruang bedah dan telapak tangan sebuah implan payudara yang memberatkan, pfft . Dong-tak menawarkan untuk membuat kesepakatan dengan dokter, meski kami tidak mendengar apa yang dia sarankan.


Sementara itu, Ji-an masih berkeliaran di sekitar kantor polisi, dan dia berpakaian sebagai petugas kebersihan untuk masuk ke ruang tertutup. Dia sengaja mendengar bahwa Su-chang membunuh seorang detektif, jadi dia memanggil atasannya untuk membiarkan dia melaporkan ceritanya.

Tapi Dong-Tak melihatnya dan merenggut teleponnya, menuntut untuk mengetahui siapa dia dan apa yang sedang dia lakukan. Ji-an mencoba melarikan diri, tapi Dong-tak mencegahnya untuk pergi, berpikir bahwa dia sepertinya akrab.

Dia memanggil nomor reporter yang memanggilnya lebih awal, menyeringai penuh kemenangan saat telepon Ji-an berdering. Busted, Ji-an mengakui bahwa dia adalah seorang reporter, bersumpah untuk menyelidiki dengan atau tanpa bantuannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/two-cops-episodes-1-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Two Cop Episode 1

 
Back To Top